hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 69: The Great Confession War of Childhood Friends, Souta's Side 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 69: The Great Confession War of Childhood Friends, Souta’s Side 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sekarang, aku tidak berpikir aku perlu memberitahu kamu ini, tapi teman masa kecil aku sangat tidak terduga.
Dia tiba-tiba akan mengatakan sesuatu yang tidak bisa dimengerti dengan wajah seolah-olah itu wajar.

Itu sama sekarang.
Di sisi lain dinding, pertunjukan kelulusan Iori akan segera dimulai.
Situasinya sangat kritis sehingga jika tradisi keluarga keluarga Kisaragi dipanggil, Iori mungkin akan menjadi seorang ayah.

…Jika kamu memikirkannya, kata-kata seperti "pertunjukan kelulusan" dan "seni keluarga" dilontarkan seolah-olah itu hal biasa, tapi tolong bersabarlah. Jika aku tenang, kepala aku akan mulai sedikit sakit. Jika aku memikirkannya lagi, aku kalah.

Bagaimanapun, aku dapat meyakinkan kamu tentang ini.
Sekarang, di kamar sebelah, Iori mencoba melakukan sesuatu yang erotis dengan Aoi-chan. Ini adalah fakta yang tak tergoyahkan. Itu adalah fakta yang tak tergoyahkan. aku sudah mengatakannya dua kali karena itu sangat penting.

Dalam situasi seperti itu, teman masa kecilku tiba-tiba mengatakan sesuatu yang tidak bisa dimengerti seolah-olah itu adalah hal yang biasa. Dia berkata.

"Kamu harus mengaku padaku sekarang!"
"Maksud kamu apa!?"

Ada begitu sedikit konteks sehingga yang bisa aku lakukan hanyalah menjulurkan lidah ke arahnya.
Yuika berkata, sambil terus menusukkan jarinya padaku.

“Kita tidak punya banyak waktu lagi! Itu sebabnya Souta akan pergi denganku! Dan kemudian kamu dapat memberi tahu Iori dan Aoi-chan di sisi lain dinding bahwa kami memiliki sikap yang patut dicontoh dengan perasaan 'kita akan memiliki hubungan yang bersih'!”
“—Hah!? Aku mengerti, begitulah caranya!”

"Benar? Jika kita berkumpul, kita akan segera memulai tanggal belajar kita di perpustakaan, oke? Oke, kalau begitu nyatakan perasaanmu padaku! Itu adalah pengakuan yang penuh gairah dan menyentuh, dengan kelucuan seorang perawan, dan ketergantungan seorang anak laki-laki, tetapi dengan perasaan bahwa aku dapat mengambil inisiatif. Di sini, mulai!”
“Oke, aku mengerti! Ini hari yang indah hari ini dan—aku akan mengaku!”

Yuika menarik pipinya bersamaan dengan kata-kataku.

“Eh? Pengakuan Souta dimulai seperti salam balai kota…? Tidak, jangan lakukan itu. Itu membuat trauma…”
“Aku hanya menggunakan suara yang serius!? Sekarang itu hanya saat di mana aku akan melanjutkan dan otak aku pecah dan sebuah pernyataan lucu muncul! Dan masih banyak lagi pernyataan kamu selain itu! Aku tidak bisa mengatasinya!”

Pertama-tama, standarnya terlalu tinggi untuk gairah, sentuhan, dan pedih. Pengakuan seperti tawar-menawar macam apa yang mungkin ada di dunia ini?

Kedua, dia adalah seorang pertapa, jadi kita tidak akan memiliki tanggal belajar di perpustakaan, kan? Jika ya, aku akan membawa Iori dan Aoi-chan ke perpustakaan bersama kita sekarang.

Lagi pula, kita seharusnya tidak berkencan. Itu akan meledakkan semua asumsi. Terlalu dinamit untuk dikatakan.

“…Aku tidak tahu kenapa aku yang harus mengaku. Tidak masalah jika itu dari Yuika.”
“Hoho? Apakah kamu tidak ingin mengatakannya saat itu? ”
"…Oh tidak."

Alis Yuika terangkat.
Dia membuat wajah seolah berkata, "Bukankah seharusnya kita menyelesaikan dendam lama kita?" dan menyerempet pipiku dengan jarinya.

“Aku, pernah, ditolak oleh Mikami, jadi? Aku sudah ditolak berkali-kali, kan? kamu memberi tahu aku, mengapa kamu tidak mengaku, aku ingin tahu apa yang kamu coba lakukan? Hmm?"

“Tidak, pikirkan sebaliknya, Yuika. Tidak apa-apa jika aku mengaku sebagai gantinya. …Mengapa demikian?"
“Ho-ho? Bisakah kamu mengatakan itu lagi? Bisakah kamu mengatakannya lagi, dengan jelas, dengan tiruan wajah, tiruan suara, tiruan berdiri, dan efek suara gedebuk? Setelah itu, aku akan berubah menjadi vampir dan menghisap darahmu.”
“Nuh-uh…”

aku mencoba mencampurnya dengan lelucon, tetapi itu hanya menambahkan bahan bakar ke api.
Aku takut dengan senyum teman masa kecilku. Dia tersenyum, tapi matanya tidak tersenyum sama sekali!

Tentu saja, dia telah ditolak sebelumnya, tapi!
Dia sudah meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu adalah pergantian peristiwa yang tak terhindarkan.

…Jika aku mengatakannya dengan keras, itu akan menjadi ledakan dinamit. Ini bukan tentang logika, ini tentang perasaan, kan. Ya, Mikami juga tahu itu.

“Jadi ini adalah permainan hukuman. Atau hukuman ilahi. Ya, Souta. Nyatakan perasaanmu padaku.”
"Apa? T-Tidak, tidak, tidak peduli bagaimana, itu pasti tidak terdengar bagus kan..? Soalnya, sumpah jiwaku adalah sampai kamu lulus dari pertapaan, aku akan…”

“Aku akan melakukannya dengan benar. Satu kali adalah satu kali. Ayo. Ayo.
“Apa logika di balik itu…?”
“Tentu saja, itu harus penuh gairah dan menyentuh, dengan kelucuan seorang perawan, dan ketergantungan seorang anak laki-laki, tapi aku harus bisa mengambil inisiatif.”
“Hambatannya setinggi Gunung Everest …”

…Baiklah, sekali saja.

Bukannya aku tidak ingin mengatakan "Aku mencintaimu" pada Yuika. Sebenarnya aku ingin mengatakannya. aku ingin mengatakannya dengan sangat buruk. aku ingin mengatakannya setiap hari. Aku ingin berbisik di telinganya dan membuatnya melambung. Dalam lebih dari satu cara, tentu saja.

Bukan hanya hal-hal erotis, tetapi juga hal-hal "Aku mencintaimu" yang telah aku tunggu-tunggu. Bahkan, karena aku tidak bisa mengatakan "Aku mencintaimu", aku malah memanggilnya "imut".

“…Kau akan melakukannya?”
“—! A-Aku akan kembali sebentar lagi! I-Ini buang-buang waktu, jadi aku akan mengunyahnya selama beberapa menit dan kemudian aku akan melakukannya!”

Begitu dia melihat bahwa aku bersedia melakukannya, kegembiraannya meningkat. Jika itu anak kucing, bahkan telinganya akan berdiri tegak.

"Sehat…"

Aku berdeham dengan ringan dan meluruskan penampilanku.
aku memikirkan kata-kata itu sebentar dan hendak membuka mulut ketika aku menyadari bahwa aku telah disambar petir.
Mata Yuika berkilauan dengan warna intrik!

—Dia hampir menangkapku!?

Apa skema. Dia bisa menggunakan cubitan kakaknya untuk keuntungannya!
Tentu, dia mencoba membantu Iori, tetapi dia juga mencoba memanfaatkannya. Kisaragi Yuika, adalah perencana yang tak terbantahkan!

Oh tidak. Tenggorokanku sudah berusaha mengeluarkan suara.
Beberapa persepuluh detik kemudian, aku akan mengucapkan kata-kata untuk mengaku.
Tapi aku tidak bisa berkencan dengan Yuika saat ini.
Di atas segalanya, demi Yuika, wanita yang kucintai!

aku mengerem otak aku. aku tidak peduli jika beberapa frase gila muncul. Mempersiapkan diri, aku melepaskan kata-kata sebagai gantinya. Dengan semua cinta yang bisa aku kumpulkan…!

“'Telanjang sekarang dan buang air kecil dengan pose kucing—!'”

Itu adalah pengakuan yang penuh gairah dan menyentuh yang memancarkan kelucuan seorang perawan, sementara juga menunjukkan ketergantungan seorang anak laki-laki, tetapi dengan perasaan bahwa Yuika akan mengambil inisiatif.

Dia memiliki wajah merah dan mengerutkan mulutnya.
Kemudian, dengan mata berkaca-kaca dan wajah montok, dia mulai merapikan kancing piyamanya.

“…Aku tidak tahu banyak tentang pose kucing dan semacamnya, jadi tolong ajari aku dengan benar…”
“Dah!? aku tahu kamu akan melakukannya, tetapi mengapa kamu menerimanya?

Aku buru-buru meraih pergelangan tangannya untuk menghentikannya.
Aku yakin suaraku bergema di kamar sebelah juga. Haha, kupikir aku mungkin tidak disukai oleh Aoi-chan, yang bahkan belum kutemui…

Saat aku melakukan ini, tiba-tiba aku mendengar suara dari sebelah.
Itu suara Iori. Mereka sepertinya sedang berdebat tentang sesuatu.

"'Kemudian! Aku akan berdandan sebagai perempuan, dan Aoi-chan bisa berhubungan S3ks sebagai laki-laki!'”

Aku menolehkan kepalaku ke dinding.
Eh? Apa? Apa yang baru saja dia katakan?
Hei, hei, hei, tidak peduli jika ini pertama kalinya, bukankah itu terlalu sulit!? Iori, apa yang terjadi di sana?

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar