hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 79: Experimental Mini-Interlude: Mikami of Highschool (Start) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 79: Experimental Mini-Interlude: Mikami of Highschool (Start) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Saat itu jam makan siang di sekolah. Hari ini adalah hari setelah otot-otot Yuika terasa sakit.
aku sedang melakukan riset di ponsel aku.
aku mencari tapal yang bagus untuk Yuika.

Saat mencium bau tapal, dia akan langsung menutup hidungnya dan berkata, “Hmmm!”
Yah, sejujurnya, dia sangat imut, seperti anak kucing, dan aku ingin melihatnya menunjukkan ketidaksukaannya untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, tapi itu terlalu berlebihan untuk mencambuk ototnya yang sakit, jadi aku' m mencari tapal yang tidak berbau begitu buruk.

“…Mikami…dengar aku…? …Hei, Mi….”

Namun, ketika tiba saatnya untuk mencari sesuatu yang serius, itu menjadi sulit untuk ditemukan.
Yang aku inginkan adalah tapal yang bekerja dengan baik pada otot yang sakit dan tidak berbau sama sekali.

Tentu saja, ada banyak produk seperti itu di luar sana, tetapi melihat ulasan dan semacamnya, tampaknya efektivitasnya bervariasi dari orang ke orang, dan aku tidak dapat menemukan yang tepat.

"…Bisakah kamu mendengarku? Astaga, Mikami…kau…mengabaikan…”

aku pikir aku harus muncul di klub sains dan meminta mereka untuk membuatnya.
aku yakin para ilmuwan itu akan dengan senang hati melakukannya, dan jika aku meminta mereka melakukannya saat istirahat makan siang, itu harus sudah siap sepulang sekolah.

Tetapi produk departemen sains memiliki efek samping. Seperti saat aku memakainya pada Yuika, dia akan menjadi panas dan semacamnya…Kali ini, alasanku mungkin akan mogok…Hmmm, aku tercabik-cabik.

“HEI MIKAMI! Cukup! Berhenti mengabaikanku. Dengarkan aku!"
“Wah, apa sih? Ah, hanya Presiden. Maaf, aku baru saja melakukan penelitian. ”

“Kamu telah dipanggil ke ruang OSIS dan kamu sembarangan bermain dengan smartphonemu? Ketegasan seperti apa yang kamu miliki, seperti biasa?”
"Tidak, karena, Presiden, kamu selalu mengawali sesuatu terlalu panjang."
"aku bukan hanya Presiden, tetapi aku juga mahasiswa tahun ketiga, senior kamu, tahun kedua."

Ini adalah ruang OSIS sekolah.
Ada meja kantor di depanku, dan seorang anak laki-laki berkacamata dan berambut hitam sedang menatapku dan menarik-narik pelipisnya. Dia adalah Ketua OSIS kita.

Sepertinya dia kekurangan kalsium, jadi sebagai orang yang peduli padaku, aku mencoba berbasa-basi dengannya.

“Sejujurnya, otot Yuika sakit karena berlatih terlalu keras. aku mencari tapal yang bagus untuknya. Tapi dia selalu membenci bau tapal.”
“Aku tidak ingin mendengar tentang teman masa kecilmu! Tidak, aku tidak mendengarkan teman masa kecilmu, kamu mendengarkanku!”

Segera setelah aku memberi tahu dia, poni di punggungnya jatuh berantakan.
Di sebelah Presiden berdiri seorang gadis pirang dengan rambut penuh. Dia mungkin terlihat mencolok, tetapi dia berdiri dengan sikap yang rapi dan rapi. Dia adalah Wakil Presiden kita. Dia adalah siswa kelas dua seperti aku.

Dia awalnya adalah anggota klub "gyaru" (perempuan), tapi dia jatuh cinta pada Presiden dan sekarang berusaha menjadi cantik yang rapi dan bersih, membuatnya menjadi anggota OSIS yang unik.
Wakil Presiden mengeluarkan sisir dari belahan dadanya dan mengulurkannya.

“Rambutmu berantakan, Presiden. Silahkan lewat sini."
“Ah maaf, tapi sebagai Ketua OSIS, aku harus menjaga penampilanku…hm? Di mana kamu baru saja mendapatkan sisir ini? ”

"Itu ada di belahan dadaku."
“Dari mana kamu mendapatkannya !?”
"Dari antara dadaku."
“Kamu tidak bisa rapi dan rapi jika hanya dengan bahasa kehormatan!? Bukankah aku selalu mengatakan itu!?”

“Aku tidak bisa?”
"Tentu saja tidak!"
"Kamu FK."
"Apa artinya?"
“Artinya, 'Kamu pasti bercanda.'”
“Masalahnya semakin parah!?”

Aksi komedi OSIS yang terkenal dimulai.
Butuh waktu lama untuk memulai, jadi aku menghentikannya dengan mengacungkan tangan sebelum mendapatkan momentum.

“Bolehkah aku pulang, Tuan Presiden?”
“Jangan pergi! Mikami, itu FK yang serius!?”
"Oh, Presiden yang keras kepala itu telah menguasai gal-talk."

aku sangat terkesan sehingga aku bertepuk tangan bersama Wakil Presiden.

"Presiden adalah seorang yang mendy."
"Presiden adalah seorang yang mendy."
“Apa artinya itu!?”

“Berarti 'kamu menyebalkan di *ss.'”
"Apa yang dia katakan"
“Apakah kalian berdua mempermainkanku? Kenapa semua siswa di sekolah kita seperti ini…ugh.”

Dalam kesedihan yang mendalam, Presiden duduk di mejanya dan memegangi kepalanya dengan tangan.
Namun, dia pikir dia tidak bisa terus seperti ini, jadi dia berdeham dan mengganti udara. Dia tampaknya telah mendapatkan kembali ketenangannya dan memelototiku.

“Mikami, alasan aku memanggilmu ke sini adalah karena apa yang terjadi dalam perjalanan ke sekolah pagi ini. aku mendengar kamu mengendarai sepeda motor kamu ke sekolah lagi. Beberapa siswa telah menyaksikan ini.
“Wah… aku mengerti maksudmu.”

aku akhirnya mengerti situasinya dan menggaruk-garuk kepala.
Seperti yang dikatakan Presiden, pagi ini aku mengendarai sepeda motor ke sekolah. Ini adalah mobil yang aku pinjam dari pemimpin asrama kemarin.

aku mengembalikan sepeda di pagi hari, dan sebagai imbalannya, aku membelikannya semangkuk daging sapi dari kafetaria sekolah saat makan siang. Dan kemudian aku berkata, "Baiklah, terima kasih" dan dia berkata, "Oh, jika kamu membutuhkan sesuatu yang lain, kamu selalu dapat memberi tahu aku". Dan begitulah aku berakhir di sini.

“aku pikir aku berhasil sampai ke sekolah tanpa terlihat, tapi aku kira itu tidak berhasil seperti itu. Maaf, Presiden. Aku akan berhati-hati lain kali.”
“Tidak lain kali. aku memberitahu kamu untuk tidak melakukannya. Dan kamu pernah naik skuter ke sekolah sebelumnya.”

“Umm, pernahkah itu terjadi? aku tidak ingat itu.”
“Itu benar. Jangan meremehkan ingatanku, aku yang terbaik di negara ini dalam ujian tiruan. kamu tidak bisa menipu aku. Jadi, inilah hukumannya. Mikami, kamu akan membantuku mengerjakan tugas OSIS.”
“Pekerjaan Dewan Siswa …”

Aku langsung punya firasat buruk tentang ini.
Wakil Presiden agak brengsek, tapi Presiden kita agak baik. Dia dapat melakukan sebagian besar pekerjaannya sendiri, dan OSIS sendiri bekerja dengan baik.

Namun dia telah bersusah payah mencampakkannya pada aku … Kemungkinan besar, itu akan menjadi kasar atau merepotkan.

"aku harus mengatakan tidak dengan sepenuh hati …"
"Aku tahu kamu akan mengatakan itu, tapi tidak."
“Ada apa dengan nada tegas…?”
"aku jamin."

Presiden tersenyum dengan kepastian yang menjengkelkan.

“kamu tidak akan meninggalkan mereka yang membutuhkan tepat di depan kamu. Begitu kamu mengulurkan tangan, kamu tidak akan pernah melepaskannya sampai kamu meraihnya. Itu sebabnya aku ingin mencalonkan Kanata Mikami sebagai Ketua OSIS berikutnya.”

Itu dimulai lagi…
Aku menghela nafas, sangat kecewa.

“Sudah aku katakan aku tidak akan menjadi Presiden. Aku sudah memutuskan bahwa aku akan menghabiskan waktu sepulang sekolah dengan bermalas-malasan dengan Yuika.”
“aku tahu kepercayaan kamu, tetapi itu akan lama sebelum aku pensiun. Pikirkan saja.”

“Jawabannya masih sama.”
“Itu sangat disayangkan.”
“…”
“…”
"…Dan?"
"Hmm?"

Aku kesal dengan sikapnya yang sengaja mengangkat kacamatanya.
Tapi Presiden lebih baik dalam trik daripada aku. Aku tidak punya pilihan selain menyerah dan bertanya padanya.

"Pekerjaan macam apa yang kamu butuhkan untuk membantuku?"
"Hah? kamu akan melakukannya?”
“…Itu disengaja. aku tahu kamu mengatakannya, tetapi aku tidak akan mengatakan tidak. Sejujurnya, jika itu adalah tugas seperti dokumen, aku akan lari. …Seseorang dalam masalah, kan? Jika demikian, mari kita selesaikan. ”
"Kau adalah pria yang kuharapkan."

Presiden menginstruksikan dengan sekilas, dan Wakil Presiden menyerahkan satu set dokumen.
aku memeriksanya dengan cepat, dan tentu saja, itu adalah urusan yang kasar & berantakan.
Presiden melipat tangannya di atas meja dan menyampaikan pokok-pokok utama.

“Permintaan itu dari kapten tim basket putri. Tampaknya ada intip di sekolah. Mikami, aku ingin kau menangkap penjahat ini.”
"Dipahami.

Aku berbalik dan blazerku berkibar di udara.

"—Aku akan menyelesaikannya sebelum sekolah berakhir."

(TLN: Yo ujian aku sudah selesai, aku bebas yay!)

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar