hit counter code Baca novel Osananajimi ga Hikikomori Ch. 82: Experimental Mini-Interlude: Mikami of Highschool (Epilogue) + Yuika's Room Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Osananajimi ga Hikikomori Ch. 82: Experimental Mini-Interlude: Mikami of Highschool (Epilogue) + Yuika’s Room Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Oke, jadi mari kita sentuh pada akhir yang satu ini.
Kapten bola basket gadis itu memiliki seseorang yang disukainya.
Sepertinya pelaku yang mengintai di sekitar ruang ganti kali ini adalah orang yang disukainya.

Inilah alasan mengapa dia mengatakan dia ingin pergi ke kelas pelakunya untuk mendiskusikannya, dan mengapa dia pergi ke ruang ganti sendirian tanpa menungguku.

Pelakunya adalah anak laki-laki tahun pertama, teman masa kecilnya.

Ah…Begitu, teman masa kecil.
Setelah mendengar semua ini, aku diyakinkan akan banyak hal.

aku diminta oleh Ketua OSIS untuk "menangkap voyeur", tetapi ketika aku melihat dokumen yang diberikan kepada aku di ruang OSIS, aku menemukan bahwa permintaan sebenarnya sedikit berbeda.

Ketua OSIS berkata untuk “tangkap pelakunya jika dia seperti yang kukira dan jika dia memotret anggota klub lainnya.”

Dengan kata lain, jika teman masa kecilnya hanya menargetkannya, kapten akan menyelesaikannya dengan kuliah pribadi.
Dia tidak mempertanyakan fakta bahwa dia sedang difilmkan.

“A-Begitukah!? Sa-chan!?”
“Hei, jangan berhenti menggerakkan tanganmu dan teruslah membersihkan. Aku akan mematahkan rahangmu lain kali.”
“Aduh! Hai! Maaf, Mikami-senpai!”

Saat ini, pelaku dan aku sedang membersihkan pecahan kaca.
aku memegang pengki dan anak kelas satu sedang menyapu pecahan kaca dengan sapu.

Kapten berkata, “Kaca pecah! Perhatikan itu!” Kami meringkas kejadian saat kami mengerjakan tugas kami ketika tangan anak laki-laki tahun pertama berhenti di sebuah wahyu yang tak terduga, dan aku segera mengangkat alis padanya.

Aku bertanya-tanya wajah jahat macam apa yang akan dimiliki anak muda ini, tetapi yang mengejutkanku, dia ternyata adalah anak kecil, sederhana, seperti anak anjing.

Tentu saja, dia tidak sebaik adik laki-laki aku, yang adalah anak laki-laki yang tampan, tetapi dia memiliki sikap protektif tentang dirinya. Seiring dengan kapten, mereka lebih seperti onee and itouto daripada teman masa kecil.

Namun, karena aku memberinya tangan besi, pipinya sekarang bengkak sampai-sampai lucu, dan dia memiliki tapal di atasnya.

Adapun mengapa anak laki-laki tahun pertama mengambil foto rahasia, tampaknya itu adalah hasil dari perasaan romantisnya terhadap kapten dan dorongan remajanya. Yah, itu adalah cerita umum di sekolah kami yang penuh dengan orang aneh.

Kamera tersembunyi yang dipasang oleh anak tahun pertama dikumpulkan oleh klub sains saat istirahat makan siang, dan semua data, termasuk yang disimpan di cloud melalui Internet, dianalisis oleh Arko-san.

Dengan kata lain, kapten adalah satu-satunya korban.
Dan dia tidak ingin dia dihukum terlalu keras.
Itu sebabnya.

“Yah, kurasa kita harus memberinya peringatan keras kali ini. aku akan melaporkannya kepada Ketua OSIS.”

aku memberi tahu mereka saat kami berjalan keluar dari gedung klub setelah pembersihan.

“Mikami-kun… tidak apa-apa?”
“Ya, hanya untuk kali ini saja, untuk menyelamatkan reputasimu.”
"Maafkan aku. Terima kasih banyak, Mikami-senpai!”

Anak laki-laki tahun pertama berterima kasih kepada aku dan aku dengan cepat mencengkeram kerahnya.

"Ah? Apakah kamu yakin akan lega begitu cepat? Tidak peduli apa, fotografi mata-mata adalah kejahatan. Aku akan terus mengawasimu mulai sekarang. Lain kali kamu menyimpang dari jalan, aku akan benar-benar mematahkan rahangmu. ”
“Heee! Maaf, maaf, aku tidak akan memata-matai lagi! Aku bersumpah dalam hatiku!"

Tahun pertama menganggukkan kepalanya seolah-olah kepalanya akan jatuh.

Tapi sebenarnya, meskipun aku terdengar kasar, aku bisa merasakan apa yang dia rasakan. Ini agak sangat bisa dimengerti.

aku ingin melihat beberapa gambar erotis Yuika. aku sangat menginginkannya sehingga aku bahkan ingin mendapatkannya. Perasaan seperti itu.
Tapi tentu saja, gambar tanpa persetujuan dari orang yang bersangkutan bersalah.

Dan jika aku memanjakannya di sini, itu tidak akan baik untuknya.
Meskipun Kapten bersikap lembut padanya, aku akan bersikap keras padanya, dan aku akan mengawasinya untuk memastikan dia tidak keluar jalur lagi.

"Mendengarkan! Jika kamu menyukainya, jangan menyelinap di tempat tersembunyi. Jika kamu tidak tahan lagi, lompat saja padanya! Jangan lupa untuk selalu serius tentang itu!”
“Mikami-senpai…tidak, Aniki! Ya, aku akan melakukan yang terbaik!”
“Umm…Mikami-kun? Aku tidak suka anak laki-lakiku diajari hal-hal aneh, tapi…”

Seperti ungkapan "anakku", kali ini perasaan mereka satu sama lain terungkap, dan kapten dan anak laki-laki tahun pertama memutuskan untuk pergi bersama.

Cinta dimulai dengan kamera mata-mata.
aku tidak tahu apakah itu hal yang halus, tetapi itu banyak terjadi di sekolah kami.

Ngomong-ngomong, kelas jam enam sudah dimulai.
aku tidak punya pilihan selain menelepon kepala sekolah dan memintanya untuk membebaskan aku dari kelas jika aku akan melakukan tugas khusus untuk kami bertiga di kemudian hari.

Karena aku mencoba membuat Yuika lulus dari menjadi pertapa, aku tidak bisa bolos kelas.

Namun, aku tidak tahu apa tugas khusus kepala sekolah akan menjadi …
Juga, fakta bahwa aku terhubung dengan kepala sekolah adalah rahasia dari Ketua OSIS. Kepala sekolah adalah bos terakhir dari Ketua OSIS, setidaknya di sini.

Yah, ini bukan pertama kalinya aku meminta izin dari kelas, dan Ketua OSIS menyadari situasinya, tapi triknya adalah menyimpannya untuk diriku sendiri.

Bagaimanapun, aku pikir aku akan meminta OSIS untuk membayar pecahan kaca. Presiden akan terlihat terdistorsi dari berita, tetapi dia akan membuka dompetnya jika aku memberi tahu dia bahwa itu adalah tanggap darurat untuk melindungi kapten.

…Yah, ketika aku bertanya tentang itu, sebenarnya adalah bahwa “itu baru tahun pertama menangis dan mengayun-ayunkan lengannya …” aku ingin mengaburkannya, tetapi tidak. Itu adalah hal yang sangat penting untuk berpikir cepat di tempat.

“Sekarang, aku akan pergi dengan itu…”
“Ah, Mikami-kun. Bolehkah aku menanyakan satu pertanyaan terakhir?”

Saat aku hendak pergi, kapten menghentikanku.

"Apa itu? Apakah ada hal lain?”
"Yah, aku hanya bertanya-tanya mengapa … kamu membantu kami seperti ini."
"Hmm? Itu karena kamu sudah bertanya kepada OSIS…”

“Tentu saja, kali ini karena aku meminta bantuan OSIS, tapi meski tidak, Mikami-kun membantu banyak orang setiap hari, kan?
“Ah, ya, memang. Aniki terkenal!”

Anak laki-laki tahun pertama mencondongkan tubuh ke depan dan menyela.

“Siswa tahun kedua, Mikami-senpai, adalah satu-satunya yang dapat menghadapi dua faksi utama sekolah, OSIS, dan kelompok berandalan, dan dia adalah pahlawan sekolah, membantu semua orang terlepas dari faksi. !”
"Ah…"

Judul muncul, yang secara pribadi paling sulit bagi aku.
Aku menggaruk kepalaku dengan halus.

“Yah, apaan sih… aku bukan pahlawan.”
“Eh, tapi kamu…”
“Ya, kamu juga menyelamatkan kami. Tentu saja, pahlawan seluruh sekolah.”
“Itu…”

aku tergagap.
Tapi "pahlawan" bukanlah sesuatu yang bisa aku main-mainkan.

“Sekarang, sudah menjadi kebiasaan bagiku untuk berlarian seperti ini, tapi…pada awalnya, itu hanya motif tersembunyi.”
"Motif tersembunyi?"
“Ya, teman masa kecilku…Kisaragi Yuika, dia tidak di sekolah sekarang. Tapi dia benar-benar ingin kembali. Jadi…"

Ketika aku melihat ke atas, aku melihat langit biru.
Di bawahnya adalah sekolah kami, tempat Yuika dulu pergi.
Lonceng untuk akhir periode keenam berbunyi.
Saat suara itu bergema, aku mengucapkan beberapa patah kata pertobatan.

“Kupikir jika aku membantu seseorang, seseorang itu akan berada di pihak Yuika.”

Yuika takut pada dunia luar.
Jadi aku ingin dia memiliki sekutu sebanyak mungkin.

Orang-orang di sekolah ini berisik, ramai, berbahaya, tapi mereka semua adalah orang yang benar-benar bisa kupercaya.
Jika semua orang ini berada di pihak Yuika, dia tidak perlu merasa takut pada dunia lagi, kan?

Itu sebabnya setiap kali ada masalah, aku terlibat dan berkeliling membantu semua orang yang aku bisa.
Berkat itu, aku telah membuat koneksi dengan Presiden, pemimpin nakal, Arko-san, dan banyak lainnya, dan sebelum aku menyadarinya, aku disebut pahlawan sekolah.

Tapi itu tidak benar.
Aku bukan pahlawan.

“aku bukan pahlawan, seperti agen hiper, atau penjaga ruang angkasa, atau pejuang, atau pengendara, pahlawan berjuang untuk keadilan, bukan kepentingan diri sendiri. aku bukan pahlawan karena aku membantu orang dengan motif tersembunyi. Aku hanya… palsu yang tak tahu malu.”

Aku mengejek diriku sendiri dan melihat ke bawah.
Dan kemudian kapten dan anak tahun pertama saling memandang. Aku mengedipkan mataku dan membuka mulutku.

“Um, apakah Aniki seorang umm, kebetulan… chuunibyou? Ah, mungkin gounibyou?”
“Terus terang, dia idiot, kan? Itulah yang membuatnya lucu.”
“Eh, apa ini!? aku baru saja membuat pengakuan yang agak serius, dan reaksi kamu sangat buruk!”

“Tidak, maksudku,” lanjut tahun pertama.

“Kamu berlarian setiap hari untuk teman masa kecilmu, bukan? Itu bukan motif tersembunyi bagi siapa pun.”

Dan kemudian, tepat saat dia hendak mengatakan sesuatu, kapten menutup mulut anak kelas satu itu.

“—Mu, Sa-chan?”
“Mungkin itu bukan sesuatu yang harus kita katakan. Itu adalah sesuatu yang seseorang yang lebih pantas harus katakan pada Mikami-kun suatu hari nanti.”

Kapten tertawa masam di atmosfer

“Sementara itu, ketika Kisaragi-san kembali ke sekolah, kami akan menyambutnya dengan tangan terbuka. Dan jika ada hal lain yang perlu kamu bantu di sekolah, beri tahu aku. Kami akan mengerahkan seluruh tim bola basket wanita untuk membantu.”
“Ah, dan jika kamu membutuhkan kamera tersembunyi, beri tahu aku. aku yakin dengan resolusinya.”
“…Apa yang kamu ambil dariku dengan resolusi itu? kamu belum mempelajari pelajaran kamu secara kebetulan? ”
“—!? Maaf, aku hanya berbohong, Sa-chan!”

Mereka mulai saling menggoda.
Entah bagaimana, aku pikir itu akan berhasil, keduanya. aku berharap pasangan teman masa kecil akan bahagia.

Bagaimanapun.
Aku menegakkan punggungku dan membungkuk dalam-dalam.

“Terima kasih, kalian berdua. Aku akan memberitahumu jika Yuika membutuhkan bantuanmu, tolong bantu aku kalau begitu.”

Pasangan itu cemberut dan tertawa pada saat bersamaan.

"Ahhhh dia baru saja berterima kasih padaku."
"Kami berada di sisi yang berlawanan dari pagar, Aniki."
"Hmm? Oh begitu. Yah, tidak apa-apa.”

aku tertawa bersamanya dan hendak meninggalkan kapten, manajer berbicara lagi.

"Ah iya! Mikami-kun, tunggu sebentar. aku menemukan beberapa barang bagus di ruang ganti.”

…Jadi hal yang dibawa kapten kepadaku ternyata menjadi hadiah yang tak terduga bagiku.

Kemudian, sepulang sekolah.
Hari ini adalah hari lain, dan aku datang ke kamar Yuika.
Aku mengetuk dengan benar dan membuka pintu.

“Yuika, aku di sini. …Apa yang kamu lakukan?"
“Fufufu, aku senang kamu bertanya.”

Ketika aku memasuki ruangan, Yuika sedang berbaring di lantai.
tangannya terulur, mengutak-atik laptopnya.

“Otot aku sakit dan aku tidak bisa bergerak, tetapi jari-jari aku baik-baik saja, jadi aku telah menulis novel aku seperti ini. aku luar biasa! aku model seorang penulis, terus menulis bahkan dengan luka.”
"Tapi apakah kamu makan sesuatu? Ada nampan lain di depan kamarmu.”

Aku meletakkan nampan di atas meja kaca dan meletakkan tas sekolahku ke samping.
Kemudian Yuika berguling dan bergerak ke arahku.

…Wow, ada F-cup terbungkus piyama datang ke arahku, terengah-engah dan memantul.

"Ah, sekilas menghitung satu."
“Aduh…”

Hitungannya diambil.
Yuika berhenti di depanku, dan aku di punggungku.

aku ingin memperhatikan cangkir F ​​yang luar biasa yang tidak dikalahkan oleh gravitasi, tetapi aku harus menahan diri untuk saat ini karena dia akan menghitung lagi.
Aku sedang duduk di lantai, dan Yuika meletakkan kepalanya di kakiku.

“Hmm, surga.”
“Surga (fisik) itu bagus. Jadi apakah kamu sudah makan? Jika kamu tidak makan dengan benar, kamu akan berakhir di surga (surga).”

"aku baik-baik saja. Kemarin, Souta membawakanku sebatang sereal dari dapur, kan? Aku memakannya, jadi aku tidak akan mati kelaparan hari ini.”
“Ah, aku membawa beberapa untuk jatah darurat untukmu dalam perjalanan pulang. Tapi itu tidak berarti kamu sudah makan. Ayo, aku akan menyuapimu lagi, kamu harus makan dengan benar…”

“Ehhh, aku tidak lapar. Aku makan bar, bodoh.”
“Sudah kubilang, bar bukanlah makanan. Bar bukanlah makanan.”

“Jangan berani mengkritik bar! Bahkan bar bekerja keras! Itu membesarkan seorang gadis kecil sendirian!”
“Bar adalah ayah pekerja keras sekarang!? Bukankah itu biasanya karakter wanita tua!?”

"Yah, aku tidak peduli dengan barnya."
"Kamu tidak peduli dengan barnya… tapi kamu bahkan memberinya kepribadian yang tampaknya memiliki dasar."

Bilah yang malang…Kuharap Reason-san bisa belajar sedikit dari ini.
Yuika berada di punggungnya, mengangkat tangannya dan menjentikkan lututku.

“Lebih penting lagi, tolong puji Yuika-chan. Dia menahan sakit otot dan menulis novel yang bagus. Puji aku, puji aku, puji aku, puji aku!”
"Ya, ya, aku mengerti."

Biasanya, aku akan membelai rambutnya, tetapi karena dia berada di punggungnya, aku tidak bisa melakukannya dengan benar.
Sebagai gantinya, aku meletakkan tanganku di antara pipinya dan menciumnya.

“Untung kamu baik-baik saja. Kamu gadis yang baik.”
“Heh heh heh.”

Sang putri sedang dalam suasana hati yang baik saat dia menyeringai.
Setelah memberinya banyak pujian, aku meraih tas sekolahku.

"Yuika, aku membawakanmu sesuatu yang bagus hari ini."
"Barang bagus? Kartu tagihan senilai seratus triliun yen?”
“Itu lebih dari anggaran nasional. Jika aku punya uang sebanyak itu, aku harus membeli negara daripada membayar tagihan.”

“aku tidak membutuhkan negara, aku hanya perlu bisa menarik gacha untuk semangat kepahlawanan aku.”
“Jangan berbicara seperti seorang tiran tinggi di masa lalu. Juga, bukan itu. Ini untuk otot yang sakit.”

“Ah, maksudmu tapal? Benda bau itu…”
"Aku tahu. Itu sebabnya aku membawa yang tidak bau. ”

aku mengeluarkan tapal dalam kaleng semprot.
Kalengnya jenis semprotan, tetapi obat jenis gel yang tidak berbau dan dikatakan sangat manjur.

“Bukankah itu bau?”
"Tidak. Itu diberikan kepada aku oleh seorang anggota senior tim bola basket. Ini didukung oleh departemen atletik, jadi kamu bisa mempercayainya.”
"Wow."

Mengambil kaleng semprotan, Yuika melihatnya dengan rasa ingin tahu.

“Tapi Souta adalah anggota klub homecoming, bagaimana kamu mendapatkannya dari klub basket?”
“Aku sedang membantu OSIS dan kebetulan bertemu dengannya. Yah, selalu begitu.”
"Biarkan aku mencoba. Ah, aku tidak bisa mencium baunya.”

Ketika Yuika meletakkan gel kental di tangannya dan menciumnya, wajah Yuika berseri-seri.
Dia kemudian menempatkan semprotan bisa sembarangan di belahan dadanya.

-Pembelahan! Ya, itu dia, ketidakberdayaan alami teman masa kecilku! Itulah yang aku bicarakan!

aku tercengang menemukan bahwa sekaleng seukuran botol plastik terpasang di sana.
Itu adalah gerakan yang sangat alami seolah-olah tidak ada tempat lain untuk meletakkannya.

Dan ketidakberdayaan Yuika bahkan lebih ganas.
Telapak tangannya yang dilapisi gel diarahkan ke arahku.

“Yah, Souta.”

Yuika berkata seolah itu sudah jelas, dengan suara polos.
Dia telentang, terbalik, melihat ke atas.

"Ini, pakai ini untukku."

aku kaget dan kaku.
aku melihat gel yang menggumpal dan cangkir F ​​yang montok.

"Apa apaan…!?"

Itulah yang harus aku katakan.

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar