hit counter code Baca novel Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru - Chapter 2: Meeting the sisters Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru – Chapter 2: Meeting the sisters Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Bagi aku, Aina Shinjo, bertemu dengan Hayato mengubah segalanya.

Itu masih belum mengubah apa pun dalam kehidupan sehari-hari aku, tetapi hanya memikirkan dia, dermawan aku, membuat aku bahagia … aku ingin lebih, aku ingin lebih terhubung dengannya, aku ingin meminta lebih banyak darinya.

—Apa yang akan kamu lakukan sekarang, Aina?

—Aku akan istirahat. Bisakah kamu memberi tahu saudara perempuan aku untuk aku?

-Oke! Sampai jumpa lagi!

-Ya.

aku selalu memikirkan Hayato, tapi aku tidak pernah menunjukkannya. Saat berada di dekatnya, aku tidak keberatan menunjukkannya, meski saat berada di dekat kakakku, aku berusaha menyembunyikan kegembiraan itu.

—Kehadiran ini… Oh, Hayato-kun ada di sini.

aku membiarkan kaki aku membimbing aku, seluruh tubuh aku ditarik ke hadapan pahlawan aku.

Sudah waktunya untuk olahraga, tetapi karena ini adalah kelas terakhir pada hari Jumat, guru memberi kami kebebasan sebagai hadiah untuk kerja keras selama seminggu. Jadi aku bisa melakukan apapun yang aku mau, bahkan tidur jika aku mau, semuanya diperbolehkan selama aku tidak kembali ke kelas tanpa izinnya.

—Sekarang, aku bertanya-tanya di mana Hayato-kun?

Alasan mengapa aku mencarinya adalah karena kami tidak belajar di kelas yang sama, dan ini adalah acara khusus karena kelas olahraga kami hari ini digabungkan dengannya.

Aku mulai merasa tidak nyaman pada pandangan orang yang tidak biasa, tapi pandangan sesekali yang aku tahu akan aku lakukan dengan Hayato-kun mengurangi perasaan itu… Tidak, justru sebaliknya, tubuhku mulai terbakar. Hayato adalah pria yang mengajakku berbuat dosa.

—Maafkan aku, saudari. Biarkan aku memonopoli Hayato-kun sedikit lagi. Merupakan hak istimewaku sebagai orang pertama yang menemukannya♪.

aku minta maaf kepada saudara perempuan aku, yang tidak bersama aku, dan kembali mencari pria spesial aku. aku mulai menyerah, karena dia pasti akan bersama teman-temannya dan aku tidak akan bisa mendekat. Namun… Semua ketakutan itu sirna saat aku menemukannya.

Dia tidur dengan nyaman di belakang pohon besar di sudut halaman sekolah. Aku terus mendekatinya perlahan, berusaha untuk tidak membuat suara apapun dan duduk di sampingnya, menatap wajahnya yang cantik tertidur.

-…. Aku menyukaimu.

Wajah tidurnya begitu damai sehingga membuatku terpesona hanya dengan melihatnya.

Dia mungkin bukan aktor tampan di TV, tapi bagiku dia adalah pria paling tampan di seluruh dunia… Hei, Hayato, betapa gilanya aku terhadapmu.

—…Kurasa tidak masalah jika aku mengendusnya sedikit…

Aku menahan detak jantungku dan mendekati Hayato-kun. Saat aku mendekat, aroma jantannya menggelitik hidungku.

-…Ini buruk.

Hanya dengan melihat wajah tidurnya seperti ini sudah cukup, tapi saat aku mencium aroma keringatnya, bagian bawah tubuhku terasa geli.

Aku mengalihkan perhatianku ke tangan kiri Hayato yang tak berdaya. aku gugup dia akan memperhatikan atau bangun, jadi aku meraih tangannya dan mengangkatnya.

—Mm…

Yah, sepertinya dia tidak akan bangun, bahkan jika aku memegang tangannya. aku mengambil kesempatan ini dan meletakkannya di pipi aku.

Merasakan kebahagiaan karena tangannya langsung di pipiku, aku mengambil langkah yang lebih berani.

—Hei, Hayato-kun, apakah kamu suka payudara besar?

Sambil menanyakan itu, aku meletakkan tangan Hayato di dadaku.

aku menyadari tubuh aku, dan banyak pria menginginkan aku. Bahkan payudaraku sedikit lebih besar dari kakakku. aku baru saja melewati angka 90, dan itu masih terus meningkat.

—Ingat ketika aku memberi tahu kamu tentang laba-laba? Nah, saat ini aku sedang memutar jaring aku, dan kamu akan terjebak di dalamnya… Dan saat kamu ditembaki, aku akan memakan kamu ♪

Um… aku masih belum puas. Jadi aku melanjutkan untuk memindahkan tangan Hayato-kun ke bagian bawah tubuhku, dan memperhatikannya dengan seksama.

—…Hah ♪

Aku tahu aku bilang aku akan memakannya, tapi jauh di lubuk hati aku ingin dimakan oleh Hayato…


—…Hm?

Aku terbangun tiba-tiba dan melihat sekeliling. aku lupa bahwa aku tertidur di halaman sekolah setelah berolahraga.

Sesi olahraga terakhir dalam seminggu pada dasarnya adalah apa pun yang kamu lakukan selama kamu tidak kembali ke kelas, dan fakta bahwa kamu dapat tidur tanpa guru marah atau mengganggu kamu adalah hal terbaik tentang hari ini.

Tetapi untuk beberapa alasan, aku merasakan tatapan pada aku, seolah-olah seseorang sedang memperhatikan aku.

-…Hah?

—Yaho♪

aku tidak sepenuhnya salah, karena orang di sebelah aku adalah Aina. Jadi, aku mulai berdiri dengan cepat untuk menjaga jarak darinya, karena kami sangat dekat satu sama lain.

-Ah! Kenapa kamu pergi?

aku pikir dia akan merasa tidak nyaman jika aku tetap dekat dengannya… Tapi begitu aku mencoba untuk menjauh, ekspresi wajahnya berubah, seolah-olah dia tidak suka aku bereaksi seperti itu.

—…

aku pikir siapa pun akan melakukannya jika mereka begitu dekat … tetapi ketika aku mencoba menarik diri, dia tampak marah dan tidak puas, jadi aku tidak melakukannya.

—Kita masih punya waktu lima belas menit lagi….

Begitu, jadi kita masih punya waktu sebelum kelas selesai, kurasa aku bisa tinggal di sini dan sedikit bersantai dengannya.

—Bisakah aku bertanya mengapa kamu ada di sini?

—Aku sedang bermain softball, tapi kemudian aku merasa ingin istirahat sebentar. Jadi, aku mencari tempat yang sepertinya sepi, dan aku bertemu dengan kamu.

-Jadi begitu.

Memang benar di sini, di bawah naungan pepohonan, sinar matahari terhalang dan suara teman-temanku terasa jauh dan sunyi.

—Jangan salah paham… Tapi aku merasa akhir-akhir ini kita banyak bicara, bukan begitu?

—Ya, menurutku juga begitu, rasanya sangat menyenangkan♪ — dia menjawab sambil tersenyum.

Aku tersentuh oleh senyumnya, seindah biasanya, dan aku berusaha menyembunyikan kegugupanku dengan mengubah topik pembicaraan.

—Ngomong-ngomong, bukankah seharusnya kamu bersama kakakmu?

—Hmm, Hayato-kun tidak mau bicara denganku?

Itu adalah serangan balik yang kuat. Dan bukannya aku tidak suka berbicara dengannya, aku sebenarnya senang, hanya saja aku merasa aneh dia bersamaku dan bukan dengan saudara perempuannya.

—Yah, hanya saja aku sedikit malu ketika berbicara denganmu, lagipula, kamu adalah gadis paling terkenal di sekolah selain kakakmu.

Aku juga tidak berusaha menyanjungnya dengan cara apa pun, sekali lagi, aku jujur.

Segera setelah aku mengatakan itu padanya, Aina melihat ke bawah sejenak dan tubuhnya mulai bergetar, tetapi kemudian dia dengan cepat melihat ke atas dan tersenyum lagi.

—Begitu ya, jadi Hayato-kun berpikir aku cantik?

—Bukan hanya aku, semua orang berpikir begitu.

Jika tidak ada yang berpikir demikian, maka mereka tidak akan menjadi gadis paling terkenal di sekolah, bukan?

—…Aku tidak peduli apa yang orang lain pikirkan, apa yang Hayato-kun pikirkan sudah cukup.

-Apa?

—Tidak ada… ♪ Oh, aku ingin berbicara lebih banyak lagi, tapi sudah waktunya.

-…Itu benar!

Ketika aku melihat jam, aku perhatikan sudah hampir waktunya untuk berkumpul di tempat guru dan siswa lainnya berada.

Karena panik, kami berdiri, tetapi dalam prosesnya, Aina sepertinya sedikit kehilangan keseimbangan, dan aku segera meletakkan tangan aku di tubuhnya.

—T-Terima kasih, Hayato-kun…

—Tidak… Sama-sama….

Meskipun tidak ada kecelakaan besar dimana Aina terluka, situasi yang agak canggung memang muncul bagi kami. Dan itu… Karena dia kehilangan keseimbangan dan berlari ke arahku. Salah satu tanganku bersentuhan dengan payudara besar Aina.

-aku…

—Hayato-kun, aku tidak akan marah padamu, oke? kamu menyelamatkan aku, jadi aku tidak punya alasan untuk bertindak kasar. Terima kasih banyak atas bantuan kamu♪

Sejujurnya, kupikir dia akan melampiaskannya padaku dan aku akan mendapat omelan besar, tapi anehnya aku tidak melakukannya, melihat senyumnya seperti malaikat membuatku berpikir dia semacam dewi.

—Kamu mengatakan beberapa saat yang lalu bahwa kamu mendapat kesan bahwa kita banyak berbicara, tetapi kenyataannya akhir-akhir ini aku mendapat banyak bantuan dari kamu.

—…Ah~, benar, aku menghentikan kamus memukul kepalamu.

—Aku tidak mengerti… Kenapa kau sangat membantuku?

-Hah? Bukankah sudah jelas?

Jika seseorang dalam kesulitan, wajar untuk membantu mereka. Dan tentu saja, itu semua tergantung situasinya. Tapi membantu orang adalah sesuatu yang aku pelajari dari ayah aku… Dan aku mencoba menerapkannya pada surat itu.

—………

Aina menatapku dengan cemas sementara aku diam memikirkan almarhum ayahku.

—Maaf, aku baru ingat sesuatu. Atau lebih tepatnya, ini bukan waktunya untuk bicara, Aina-san!

-Ya itu betul! Ayo cepat, Hayato-kun!

Apakah ini imajinasi aku atau apakah waktu berlalu setiap kali aku berbicara dengan Aina?

—Hei, Aina-san, tidakkah menurutmu waktu berjalan lebih cepat saat kita berbicara?

—Umm, tidak, kurasa tidak. — Dia menjawab sambil mengalihkan pandangannya — Omong-omong, Hayato-kun, tidak lama lagi utasku bekerja dengan sihirnya.

—Benang?

—Ya, apakah kamu sudah lupa? Sudah kubilang aku suka laba-laba.

Aku ingin tahu apa maksudnya, tapi aku merasa akan mendapat masalah jika menanyakan pertanyaan itu padanya. Jadi, aku hanya mengangguk saat kami berjalan kembali ke kelompok lainnya tanpa insiden.

Beberapa orang memperhatikan kami dengan terkejut bahwa kami tiba bersama, tetapi itu tidak meningkat menjadi masalah besar dan tidak ada desas-desus yang muncul tentang itu juga.

Dan jawabannya sudah jelas; Aina adalah seorang dewi, dan aku hanyalah manusia biasa, tidak mungkin dia mengencaniku.

-Itu aneh. Aku tidak tahu kamu bergaul dengan salah satu saudari Shinjo, Hayato.

—Aku tidak cocok dengannya, aku kebetulan bertemu dengannya dalam perjalanan ke sini. Jangan mendapatkan ide yang tidak masuk akal.

—Haha, aku tidak terkejut sama sekali.

Namun, ada beberapa kecelakaan di antaranya, seperti berbicara dengannya dari dekat dan menyentuh payudaranya, tapi tentu saja aku tidak bisa memberi tahu teman aku tentang hal itu.

—Kerja bagus, semuanya. kamu diberhentikan.

Setelah mendapat izin dari guru untuk pergi, kami semua mulai bergerak pada waktu yang sama, dan di tengah hiruk pikuk itu, aku ingat ada sesuatu yang terus menggangguku sejak aku berbicara dengan Aina.

-Apa ini?

aku menyentuh jari-jari di tangan kiri aku, dan memperhatikan ada cairan kental di sana. Itu tidak terlalu lengket, tapi sedikit berserabut… Selain itu, baunya asam dan manis, sulit untuk dijelaskan. Tapi aku juga tidak merasa tidak enak.

—Aina, di mana kamu istirahat?

-Hah? Aku?

Tatapanku bertemu lagi dengan Aina saat dia mengobrol dengan kakaknya, dan di tengahnya, dia mengedipkan mata padaku sejenak.

-Apa yang salah?

—Tidak ada~. Ayo pulang, kak.

—Eh, oke…

Aina berjalan pergi tanpa menoleh ke belakang, tapi bukan aku yang baru saja bereaksi terhadap kedipan matanya.

—Eeeh…? Apakah Aina-san baru saja mengedipkan mata padaku?!

—Dalam mimpimu, dia mengedip padaku!

-kamu salah!

Sementara teman-teman aku berjalan di samping aku dengan gembira karena mereka senang dengan godaan Aina yang tidak ada, aku sedikit senang berteman dengannya.

Ini mungkin terdengar agak konyol, tapi sebenarnya Aina-san seperti lubang hitam, begitu kamu dekat dengannya, kamu tidak bisa melarikan diri.

Tetap saja, aku senang melihat Aina dan Arisa tampaknya menjalani kehidupan normal mereka terlepas dari apa yang terjadi. Karena, bagi seorang wanita, pengalaman seperti itu seharusnya mengerikan dan traumatis.

Itu satu-satunya hal yang membuatnya sepadan dengan semua upaya yang aku lakukan saat itu. aku mengatakan ini dari hati, aku senang bahwa aku mempertaruhkan hidup aku untuk menyelamatkan mereka.

—Ada apa, Hayato?

-Mengapa kamu tersenyum? Apakah kamu memiliki sesuatu yang erotis dalam pikiran ?!

—Kenapa harus sesuatu yang erotis?

Komentar bodoh teman-teman aku membuat aku keluar dari pikiran indah aku. Menyebalkan sekali…

Dengan berakhirnya kelas terakhir minggu ini, yang harus aku lakukan hanyalah pergi, tetapi mata aku tiba-tiba tertuju pada vas bunga di dekat jendela kelas.

—…Mereka lupa mengganti air di bunga lagi.

aku tidak tahu tentang kelas lain, tetapi di kelas kami, adalah norma bagi orang yang bertugas untuk mengganti air di dalam vas.

Namun, tidak ada seorang pun yang tersisa di ruang kelas untuk shift hari ini, jadi aku menghela nafas dan mengambil vas itu.

—Jangan khawatir, aku akan mengganti air untuk kamu, dan kamu akan lebih bahagia dengan cara itu.

aku berjalan ke tempat persediaan air berada, dan mengosongkan air dari vas dan memasukkan yang bersih dan segar ke dalamnya.

aku tahu banyak orang akan mengatakan untuk tidak mengkhawatirkan hal ini, tetapi ibu aku biasa mengganti air di bunga sepanjang waktu, jadi ketika aku memperhatikan hal-hal ini, aku tidak dapat mengabaikannya.

—Sudah siap.

Sekarang mereka akan terlihat lebih hidup karena memiliki air segar.

—…Hal-hal kecil seperti ini membuatku merasa lebih dekat dengan ibuku.

Dan, tentu saja, ayahku… Mau tak mau aku merasa sentimental saat memikirkan keluargaku seperti ini.

—Sebaiknya aku pergi dari sini.

aku kemudian mengembalikan vas itu ke tempatnya dan meninggalkan sekolah.

Saat aku berjalan pulang, aku merenungkan semua hal yang telah terjadi minggu ini… Tidak, sungguh, banyak yang telah terjadi.

—Mungkin itu hanya imajinasiku? Tetapi aku memiliki perasaan bahwa banyak hal akan berubah dalam banyak hal.

Mungkin aku mendapatkan getaran Nostradamus, tetapi setiap bagian tubuh aku memberi tahu aku bahwa sesuatu yang aneh akan muncul saat Halloween berakhir.

Hari ini adalah hari Sabtu, dan aku pergi ke rumah Sota saat hari mulai gelap, meskipun aku juga tidak berencana untuk meninggalkan rumah selarut itu.

Di tas aku, aku membawa beberapa buah dan beberapa barang yang merupakan bagian dari kostum aku.

—Aku belum memakaimu sejak hari itu?

Aku mengarahkan pandanganku ke tas itu, dan melihat kepala labu menyembul dari lubangnya… Mata dan mulutnya didesain sedemikian rupa seolah-olah mengekspresikan kebencian. aku mendapat kesan bahwa dia tidak peduli dengan apapun yang terjadi dan sebaliknya dia mengatakan kepada aku untuk “nikmati saja saat ini, bro.”

—Tapi aku tidak bisa menganggapnya sebagai hal yang buruk, karena labu ini, aku memiliki keberanian untuk menghadapi pencuri itu… Kurasa aku akan meminta bantuanmu sekali lagi untuk menghadapi apa yang menantiku.

aku meletakkan tangan aku di labu dan melanjutkan perjalanan ke rumah Sota.

Kaito tiba pada waktu yang sama denganku, dan ketika kami mengetuk pintu, ibu Sota menyambut kami dan kemudian membawa kami ke halaman tempat pesta akan berlangsung. Dan di sanalah dia, mengenakan setelan yang dibuat dengan sangat baik.

—Selamat datang, teman-teman, siap untuk bersenang-senang?

—Kau terlalu antusias!

—Untuk sesaat, pikirku; ‘Siapa kamu?’

Dan kami tidak bermaksud tidak sopan, tetapi kostum yang dikenakan Sota sangat bagus; dia berpakaian seperti Penyihir, bahkan tongkat sihirnya memiliki kualitas yang sangat baik.

—aku seorang otaku, apa yang kamu harapkan? aku menangani hal-hal ini dengan sangat serius!

-Tentu saja!

aku pernah melihat foto-foto orang yang cosplay di media sosial, tapi menurut aku cukup adil untuk mengatakan bahwa tingkat kesempurnaan kostumnya berada pada level yang sama.

aku selalu tahu Sota adalah seorang otaku, dan cosplay adalah salah satu hobinya, tapi aku tidak berpikir dia akan sejauh ini.

—Nah, ganti baju, tunggu apa lagi?

—…Apakah kamu ingin pergi dulu?

—Mari kita selesaikan ini dengan cepat.

Kaito dan aku segera mengenakan kostum kami dan berkumpul kembali di halaman. Dia sedang cosplay Dracula, dia mengenakan jas, jubah dan mengecat wajahnya untuk memberi rona lebih pucat pada kulitnya.

—Drakula itu klasik.

—Kamu terlihat sangat keren. Dibandingkan dengan…

Mereka berdua mengalihkan perhatiannya padaku. aku hanya mengenakan pakaian aku, aku masuk, kepala labu aku dan memegang lightsaber mainan di tangan aku.

—Kamu tidak terlalu kreatif, kan?

-Diam. aku suka penampilan aku.

Bagi aku tidak penting kostum seperti apa yang aku kenakan atau apakah itu sesuatu yang sangat rumit. aku hanya ingin memakai sesuatu yang aku rasa nyaman dan dapat menghabiskan waktu bersama teman-teman aku.

Selain itu, itu adalah hal yang sama yang aku kenakan pada saat aku menyelamatkan saudara perempuan Shinjo dan ibu mereka. Jadi, itu memberi aku kepercayaan diri untuk memakainya apa adanya.

Dan aku kira ini akan menjadi yang terakhir kalinya aku melakukan hal seperti ini… aku tidak tahu apakah kami akan mengulangi kegiatan yang sama tahun depan.

Saat aku memikirkan hal ini, mereka berdua menatapku dengan serius dan berkata.

—Tapi ada sesuatu yang atmosfer tentang itu.

—Itu benar… Berpakaian seperti itu, dia terlihat seperti pria yang kuat.

—Apa yang mereka bicarakan?

Rupanya, bagi mereka aku sekarang terlihat seperti pria yang sangat kuat.

Seolah-olah menanggapi mata mereka yang dipenuhi dengan harapan yang tidak aku mengerti, aku bergoyang dengan gerakan fleksibel seolah mengingat hari-hari kendo aku dengan pedang laser di tangan aku, dan mereka bertepuk tangan untuk aku.

—Oh, betapa kerennya.

—Kurasa aku mulai sedikit takut.

-Mengapa?

Jarang sekali teman-temanku memberitahuku bahwa mereka takut padaku.

Bosan memberikan pertunjukan kendo dan bercanda, aku duduk di kursi dan melepaskan kepala labu aku.

—Oke, sekarang setelah presentasi cosplay selesai, ayo makan!

Meja di sekitar kami penuh dengan makanan yang disiapkan oleh ibu Sota, dan perutku sudah keroncongan untuk beberapa saat.

-Terima kasih atas makanannya.

Sejak saat itu, itu hanyalah makan malam atas nama pesta cosplay. Kaito dan aku menyukai makanan yang disiapkan ibu Sota untuk kami, dan karena kami sedang mengalami percepatan pertumbuhan, makan banyak tidak bisa dihindari.

Hah… Masakan rumahan memang tiada duanya.

Selain di kantin sekolah, saat aku di rumah, aku biasanya makan mie instan atau bento dari minimarket. Ada beberapa kali aku menyiapkan makanan sendiri… Itu sebabnya aku iri dengan makanan buatan sendiri yang dibuat dengan cinta dan perhatian.

—Aku membawa lebih banyak makanan. Fufu, Hayato-kun, aku melihat kamu selesai dengan cepat, aku senang melihat kamu menikmatinya.

-Terima kasih! aku tidak melebih-lebihkan ketika aku mengatakan makanan kamu adalah yang terbaik!

Yang disiapkan ibu Sota untuk kami adalah ayam goreng, kentang goreng, dan sup labu ala Halloween, pasti jenis makanan yang kami sukai.

—Itu sangat bagus untuk didengar. aku berharap anak aku tulus dalam berterima kasih kepada aku.

—Agak memalukan, Ibu.

Mungkin memalukan untuk mengungkapkan rasa terima kasih kepada anggota keluarga yang sering bersama kamu, tetapi menurut aku tetap penting untuk melakukannya kapan pun kamu bisa.

—Tidak serumit itu, Sota, sangat penting untuk bersyukur dan memberi tahu orang yang kamu cintai.

—…Ya, itu benar, kamu benar. Terima kasih Ibu.

Kaito dan aku tersenyum saat Sota bisa berterus terang dengan ibunya.

Dia mungkin menganggap komentar aku menyedihkan, dan dia menerimanya karena dia tahu orang tua aku telah meninggal dunia.

-Imut. Selalu menyenangkan mendapat ucapan terima kasih dari anakku…. Hei, Hayato-kun, apakah ada sesuatu yang mengganggumu?

Ekspresi ibunya adalah salah satu perhatian, kebalikan dari senyum yang dia tunjukkan pada Sota beberapa saat yang lalu.

—Aku baik-baik saja, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Dan seperti yang aku sebutkan sebelumnya, kakek nenek aku dari pihak ibu merawat aku dengan baik.

Karena aku masih muda, mereka mencoba mengirimi aku uang yang cukup sehingga aku tidak khawatir sama sekali… aku sudah lama tidak bertemu mereka, jadi sebaiknya aku melakukan perjalanan untuk akhir tahun liburan dan membawakan mereka beberapa hadiah.

—Hei Hayato, jika ada yang mengganggumu, kamu bisa bicara denganku, oke?

—Ya, kami berteman baik. Jangan menahan apa pun, oke?

—Ah, ya.

Meskipun kami biasanya melakukan hal-hal konyol bersama, mereka sangat peduli padaku. Rupanya, aku punya teman terbaik di dunia.

—Hei, alangkah baiknya memiliki suvenir hari ini.

—Ya, itu benar, mari kita berfoto bersama.

-Ya!

Tentu akan memalukan bagi kami untuk melakukan semua upaya ini untuk mengadakan seluruh pesta ini dan datang dengan kostum untuk membatasi diri kami hanya untuk bercanda dan makan. Meski akan tetap tinggal dalam ingatan kita, sebuah foto adalah sesuatu yang membuatnya lebih istimewa untuk masa depan.

Kami berdiri berdampingan, dan meminta ibu Sota untuk mengambil foto kami.

Meskipun hanya kami bertiga, suasananya tidak terasa sepi, atau jika membutuhkan banyak orang, mengadakan pesta intim dengan orang-orang yang paling kamu sayangi adalah salah satu kesenangan kecil dalam hidup yang harus kita semua alami. mengalami suatu saat.

—Nah, terima kasih untuk semuanya hari ini. Sudah waktunya bagi aku untuk pulang.

—Oke, sampai jumpa di sekolah.

—Hati-hati~!

Kaito bilang dia akan tinggal lebih lama lagi, jadi aku meninggalkan rumah Sota sebelum dia.

Ini sudah malam dan sangat sepi berjalan sendirian di jalan dengan lampu jalan di rumah. Kontrasnya sangat bagus dibandingkan beberapa saat yang lalu dengan semua kebisingan di rumah Sota… Tapi itu menyenangkan, dan sekarang semuanya sudah berakhir. Apa yang menanti aku adalah keheningan yang luar biasa di rumah aku.

Jika ayah aku tidak mengalami kecelakaan, jika ibu aku tidak jatuh sakit, sekarang dan selalu, akan ada seseorang yang menunggu aku dengan lampu menyala di dalam rumah.

Tak pelak, kenangan hari-hari ketika aku bersama orang tua memukul kepala aku.

—(Hei, Hayato, kenapa kamu tidak lebih menuntut ibumu. Bukankah anak-anak seharusnya dimanjakan oleh orang tuanya?)

—(Itu benar. Kamu harus membiarkanku memberimu banyak pelukan. Saat kamu lebih tua, aku tidak akan bisa melakukannya lagi).

Mereka benar. Meskipun aku tidak berharap untuk menjadi seperti itu ….

—Aku pasti terlihat menyedihkan sekarang.

aku mengambil kepala labu untuk menyamarkan suasana hati aku yang buruk dan memakainya kembali. Tidak ada lagi wajah sedih di wajahku. Itu sepenuhnya digantikan oleh ekspresi monster Machiavellian.

—Nah, karena ini masih Halloween, aku akan berjalan-jalan di sekitar area. Setidaknya perjalanan pulang harus sedikit lebih menyenangkan dengan cara ini.

Aku yakin jika seseorang melihatku memakai ini sekarang, mereka akan sangat ketakutan, kurasa itu bukan hal yang langka di pusat kota, tapi karena aku berada di daerah perkotaan, aku akan mengharapkan reaksi seperti itu.

Tetapi aku memutuskan untuk tidak khawatir tentang itu dan melanjutkan perjalanan aku.


-…Hah?

Segera setelah aku berbelok di ujung jalan di mana rumah aku berada, aku mendapat kejutan besar, yaitu aku bertemu dengan dua orang di depan aku… Dan yang terburuk sejauh ini.

-…Oh.

-…Ah?!

Entah itu tipuan takdir atau hukuman karena terlalu percaya, dua orang di depanku adalah Arisa dan Aina. Dua gadis yang seharusnya tidak melihatku menggunakan kepala labu ini untuk apa pun di dunia ini.

Kenapa mereka berdua ada di sini ?! Mereka berdua menatapku dengan ekspresi tercengang di wajah mereka dan tidak bergerak.

Dan karena ketegangannya sangat berat, aku tidak tahan lagi, jadi aku memunggungi mereka dan berjalan pergi secepat mungkin.

Namun, cengkeraman yang kuat dan tajam mencengkeram bahu aku.

-Tunggu!!!

Tidak hanya dia mencengkeram bahuku, dia juga berteriak sekeras suaranya menjahitku ke tanah.

Orang yang bertindak seperti ini adalah Arisa-san. Keinginan untuk melarikan diri pada saat itu sangat jelas, tetapi itu tidak mungkin, jadi aku menghela nafas dan berbalik.

-Apa yang kamu inginkan?

Aku terdengar terlalu tidak jelas, tapi sepertinya aku bisa menjadi orang yang berbeda saat aku menyembunyikan wajahku seperti ini.

Aina-san adalah orang yang melempar batu ke adegan yang terlalu nyata ini, dengan komposisi seorang gadis cantik yang menatapku dengan labu di kepalanya.

—Lihat, kak, dia terlihat bermasalah, jadi mari kita tenang dulu. Ada taman di dekat sini, bagaimana kalau kita pergi ke sana?

-Baiklah.

aku kira aku tidak akan bisa melarikan diri dari ini, kan?

aku tidak punya pilihan selain menemani mereka ke taman kecil di dekatnya, dan kami bertiga duduk di bangku di bawah tiang lampu besar.

—……….

-Hehehe…

aku duduk di tengah, sementara mereka diam-diam mulai duduk di kedua sisi aku.

Di sebelah kiri adalah Arisa, yang tidak mengalihkan pandangan dariku, dan di sebelah kanan adalah Aina, yang selalu tersenyum seperti biasanya.

Serius, mungkinkah ada adegan yang lebih nyata dari ini? aku seorang pria dengan kepala labu duduk di antara dua wanita cantik.

Tapi di satu sisi, aku sangat beruntung gadis-gadis ini tidak melihat wajah aku berkeringat dingin. Aku menoleh untuk melihat Arisa-san, yang telah menatapku dengan semangat untuk sementara waktu.

—Aaah…! Kamu… Menawan!

Mengapa dia memiliki ekspresi gembira di wajahnya? Dan karena Aina-san menyadari betapa anehnya perilaku kakaknya, dia turun tangan untuk menenangkan keadaan.

—Saudari, aku bisa mengerti bahwa kamu senang dengan pertemuan yang menyentuh ini, tetapi tetap tenang, oke?

—Huh… Ya, kamu benar.

Saat itulah aku akhirnya merasakan tatapan Arisa padaku melemah. Kemudian dia terbatuk dan memanggilku lagi dengan lebih tenang.

—Terima kasih banyak atas apa yang kamu lakukan untuk kami saat itu. kamu menyelamatkan keluarga kami.

Tangan Arisa-san, yang berada di tanganku sejak kami duduk, meremasnya lebih erat.

Aku menatapnya saat dia berterima kasih padaku, dan Arisa-san menatapku dengan tatapan yang sama yang dia tunjukkan padaku saat itu, mata yang sepertinya melekat padaku, mata yang sepertinya melihat harapan di hadapan makhluk yang mereka bisa. memercayai.

Sejauh ini aku hanya memusatkan perhatianku pada Arisa, tapi Aina, yang tetap duduk di sisi lain, meletakkan tangannya di lenganku, dan membelaiku dengan lembut.

—Bisakah kamu memberi tahu aku nama kamu? — tanya Arisa.

Nada suaranya sangat serius. Aku yakin dia tidak akan melepaskan tanganku sampai aku memberitahunya namaku, dan aku tidak tahu harus berbuat apa sekarang, tapi aku memutuskan untuk menjawab dengan jujur.

aku kira tidak perlu bagi aku untuk memberi tahu kamu nama asli aku, bukan? Ini hanya akan menjadi satu kali, aku tidak berpikir kita akan melakukannya lagi, dan dia akan melupakannya seiring berjalannya waktu.

-Nama aku adalah…

—…….

Arisa sudah lama menunggu kata-kataku. Ini adalah nama yang aku berikan untuk keluar dari situasi tersebut, tanpa memberi tahu dia nama asli aku.

—Itu Jack… Namaku Jack.

Apa waktu yang lebih baik dari ini untuk mengambil nama Jack O’Lantern sebagai referensi, bukan? Namun, ekspresi di kedua wajah mereka sangat berbeda.

—Jack-san♪

—Fufufufufu.

Wajah Arisa memerah, dan dia menggumamkan namaku pada dirinya sendiri. Dia terlihat sangat bersemangat, sementara Aina tertawa histeris dengan tangan di atas perutnya.

Namun, penampilan Arisa menjadi lebih menakutkan ketika aku memberitahunya bahwa namaku adalah Jack. aku tahu sudah terlambat untuk mengambilnya kembali, terutama ketika Jack tidak ada… Apakah aku melakukan kesalahan? aku tidak memiliki kepercayaan diri atau karakter untuk menjadi sombong dan mengambil pujian karena telah menyelamatkan mereka.

aku hanya ingin melarikan diri, aku tidak ingin mereka melihat wajah malu aku. Dan keduanya berada di kedua sisi aku akan mencegah usaha melarikan diri dari pihak aku.

Itu juga tidak membantu mereka begitu dekat denganku sehingga aku bisa merasakan payudara mereka. Aku merasa otakku meleleh. Ukuran dan kelembutan payudara itu akan membuatku pingsan jika terus begini.

—Fufu, sepertinya kamu dalam masalah, Hayato-kun.

—Itu benar… Hah?

Aku tanpa sadar mengalihkan pandanganku ke arah Aina-san saat aku menyadari bahwa dia baru saja memanggil namaku.

—Hayato-kun?

Suara bingung terdengar dari Arisa-san, tapi aku tidak punya waktu untuk mencurahkan perhatianku padanya saat ini. Kupikir Aina-san akan menggodaku, tapi sebaliknya, ekspresi wajahnya seperti itu dan seolah-olah dia memberiku kepercayaan diri untuk jujur ​​pada mereka.

-aku minta maaf. Tapi sebenarnya aku selalu tahu siapa kamu, tidak seperti kakakku yang baru tahu.

Aina-san mengatakan itu dengan senyum dan ekspresi minta maaf, dan aku menghela nafas kecil di bawah helmku.

—Apakah kamu Hayato-kun ?!

Awalnya aku terkejut, tetapi setelah beberapa detik aku menjadi tenang. aku tertangkap saat Aina memanggil nama aku meskipun aku menyembunyikan wajah asli aku.

—Maka tidak ada gunanya terus menyembunyikan wajahku.

Jika mereka sudah mengetahuinya, aku tidak punya pilihan selain melepas labu labu aku.

Segera setelah aku melakukannya, Aina-san menjerit kecil, dan semakin dekat ke wajah aku daripada sebelumnya. Sementara Arisa-san terkejut.

—Aina-san? Agak memalukan, jadi jika bisa, tolong menjauhlah?

—Eh~ Tapi ini pertemuan yang belum pernah terdengar!

Belum pernah terdengar? Tapi kita sudah bicara kemarin, dan lusa, ini bukan semacam reuni setelah bertahun-tahun… Dan yang lebih penting, bagaimana dia tahu itu aku? aku ingin tahu, jadi aku bertanya kepadanya, dan jawabannya membuat aku semakin heran.

—Saat itulah aku menemukanmu di pintu atap saat kau sedang menonton pengakuan kakakku♪.

Jadi, apa untungnya bagi aku untuk tetap waspada dan menjaga jarak dari mereka? Menurut Aina, dia benar-benar memperhatikan saat kami bertukar pandang di kafetaria, tapi kemungkinan bahwa itu aku meningkat menjadi 80% saat kami mengobrol di rooftop.

—Aina…

—Maaf, Kak, aku ingin memonopolinya, meski hanya sebentar…

—Sial… Aku tidak menyalahkanmu, aku akan melakukan hal yang sama.

Kedua saudari itu saling bertukar kata denganku di tengah, tapi cengkeraman Arisa di tanganku sangat kuat.

aku pikir jika aku pergi sejauh ini, aku tidak punya pilihan, jadi aku melihat Arisa lagi dan membuka mulut.

—Um… Maaf, tentunya kamu tidak suka aku berbohong tentang namaku.

Tentu saja aku tidak berniat memperkenalkan diri dan mengatakan bahwa sayalah yang menyelamatkan mereka sejak awal, seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak mencari kemuliaan atau ucapan terima kasih dari mereka. aku melakukannya karena aku pikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Namun, fakta bahwa aku terungkap dengan cara ini hanyalah hasil dari kombinasi nasib buruk dan kebetulan…. Tapi aku kira cepat atau lambat hasilnya akan sama, karena Aina-san tahu dari siapa aku berasal. awal mula.

—Hayato… Sama….

—Sama…?

Wajah Arisa tampak tertekuk sesaat, tapi dia langsung mendongak.

—Senang bertemu denganmu, aku Arisa Shinjo. Dan aku sangat senang akhirnya memiliki kamu di depan aku.

aku khawatir tentang Arisa-san, dia menyipitkan matanya dan membuat gerakan seolah-olah dia sedang melihat sesuatu yang menyilaukan. Aku merasakan sesuatu yang meresahkan dalam tatapannya, tapi aku tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

—Senang bertemu denganmu…. Shinjo-san.

Saat aku menjawab, Aina-san melihat wajahku ke samping dan berbicara.

—Tidak perlu bagi kamu dan aku untuk memperkenalkan kembali diri kami, kami sudah melakukannya sejak hari pertama hehehe ♪

—Hei, Aina-san…

—Aina…?

Arisa-san tiba-tiba memancarkan aura suram, tapi segera memudar dan dia mencondongkan tubuh ke depan seolah sedang bersaing dengan Aina-san.

—Hayato-sama, apakah kamu ingin memanggil aku dengan nama depan aku juga? Itu akan membuat aku sangat bahagia.

—…….

aku tidak punya masalah dengan memanggil orang dengan nama depan mereka. Tapi seperti yang terjadi pada Aina, aku merasa ada sesuatu yang lepas kendali jika aku melakukannya dengan Arisa juga. Dan ketakutan yang menyerangku setelah lamaran itu adalah buktinya.

Selain itu, aku tidak bisa menolak untuk melakukannya, karena, jika aku memanggil Aina dengan nama depannya, dan Arisa dengan nama belakangnya, itu agak tidak adil… Tapi tidak peduli apakah itu tidak adil atau tidak, ada hanya satu pilihan yang tepat.

—Arisa-san…

—Haah… Tolong jangan berhenti. Perlakukan aku seperti aku adalah objek, gunakan aku, panggil aku seperti aku bukan apa-apa… Um, maaf, tolong, aku akan sangat menghargai jika kamu memanggil aku sebagai teman dekat.

Respon macam apa itu?! Aku ingin tahu apakah gadis ini baik-baik saja.

Arisa-san terus menatapku dengan mata birunya yang indah, seolah memberitahuku bahwa dia tidak akan mengalihkan pandangannya dariku sampai dia mati.

—Baiklah, aku akan melakukannya. Tapi aku butuh waktu. Ini adalah pertama kalinya kami berbicara dan aku tidak ingin bersikap tidak sopan, terlebih lagi karena kami adalah teman sekelas.

—Begitu ya… Jadi itu membuatmu khawatir.

—Ya, aku tidak bisa menahannya.

Arisa-san sangat khawatir, dia merasa sangat membutuhkanku untuk memanggilnya tanpa kehormatan, tapi itu adalah sesuatu yang sulit kulakukan ketika tidak ada kepercayaan total yang terlibat.

—Aku mengerti, oke… Senang bertemu denganmu, Hayato-kun.

—Senang bertemu denganmu, Arisa.

—Fuhaha♪

Pipi Arisa rileks saat senyum indah muncul di wajahnya. Namun ekspresinya berubah drastis. Aku benar-benar takut padanya, dan aku tidak mengatakan itu karena ekspresinya, tapi karena dia menggumamkan sesuatu sambil melihat ke bawah.

aku tanpa sadar menoleh untuk mencari jalan keluar, tetapi aku menemui rintangan lain. aku melakukan kontak mata dengan Aina, yang telah memperhatikan aku untuk sementara waktu.

—Tidak adil bagimu untuk memanggil kakakku tanpa gelar kehormatan. Bisakah kamu melakukan hal yang sama denganku?

—Aina?

-…Aku menyukainya. Itu membuatku terangsang♪

Semuanya menjadi tidak terkendali. Di satu sisi, aku memiliki Arisa, yang menatap tanah dan menggumamkan hal-hal yang tidak dapat aku mengerti, dan di sisi lain aku memiliki Aina, yang gemetar dan menggerakkan tubuhnya dengan gugup. Dan di antara semua kekacauan itu, aku berada di tengah memegang labu.

Adegan ini tidak bisa membuat orang asing, bukan? Untungnya, itu berakhir dengan cepat dan sudah waktunya bagi kami untuk pulang.

—aku ingin menanyakan sesuatu kepada kamu berdua, bisakah aku mengantar kamu pulang? Tidak… Sebaliknya, biarkan aku mengantarmu pulang.

Hari sudah gelap, dan setelah kejadian itu, aku lebih mengkhawatirkan keselamatan gadis-gadis ini daripada keselamatan aku sendiri.

—Setelah apa yang terjadi, polisi mengintensifkan patroli di daerah itu, tetapi jika aku jujur, aku akan merasa lebih nyaman jika aku melihat kamu tiba dengan selamat dan sehat.

—Apakah kamu mengkhawatirkan kami?

-Jelas sekali.

—…Hayato-kun♪

Perempuan harus dilindungi, dan aku tidak bermaksud memaksakan perlindungan aku pada mereka, tetapi dalam kasus mereka berbeda.

Untungnya, mereka menerima lamaran aku, dan kami bertiga berjalan bersama ke rumah mereka. Meskipun adegan itu sendiri lebih terlihat seperti melindungiku.

—Kami di sini, Hayato-kun!

—Sampai jumpa di sekolah.

Begitu kedua gadis cantik itu berpamitan padaku, aku melanjutkan perjalanan pulang. aku sangat lelah setelah waktu intens yang aku habiskan bersama mereka.

Tapi pipiku memanas saat aku mengingat kehangatan, kelembutan dan keharuman indah yang kurasakan begitu dekat dengan mereka.

—…Kurasa aku anak SMA sialan.


Jika kamu memberi tahu aku bahwa ini adalah takdir, maka aku akan mempercayainya. aku akhirnya melihatnya lagi, dan baru beberapa hari sejak kejadian itu.

Awalnya dia memperkenalkan dirinya kepada aku sebagai Jack, tetapi ternyata Aina sudah mengenalnya, dan dia adalah teman sekelas dari sekolah yang sama.

—Domoto… Hayato… Hayato-kun… Hayato-sama.

Segera setelah dia melepaskan kepala labunya dan menunjukkan kepada kami wajah aslinya, aku merasakan jantung aku berdebar kencang saat melihat rambutnya yang sedikit acak-acakan dan matanya yang penuh kebaikan.

aku membayangkan dia akan menjadi seseorang yang berotot, tetapi bukan itu masalahnya, meskipun aku tahu dia berolahraga, mungkin dia berolahraga.

Ini mungkin terdengar sangat mendadak, tapi kupikir aku jatuh cinta padanya pada pandangan pertama. aku ingin lebih banyak berbicara dengannya, aku ingin dia lebih sering melihat aku, dan aku juga ingin dia memanggil aku dengan nama aku setiap saat.

—Fufu.

Aku tidak pernah merasa begitu ceria sebelumnya.

Pria itu milikku… Aku merasakan kesemutan jauh di dalam diriku saat membayangkannya. Aku ingin lebih bersamanya, aku ingin menyenangkannya, aku ingin mendukungnya dengan semua yang kumiliki…. Hanya itu yang bisa kupikirkan.

—Bagaimana jika dia menjaga kita selama ini…?

Hayato-kun sudah lama mengawasi kita. Dalam banyak kesempatan ketika kami pergi setiap pagi ke kelas, kami selalu bertemu dengannya, kadang-kadang aku akan menyapanya, meskipun aku tidak menunjukkan minat.

Aku ingin mengutuk diriku sendiri karena tidak bertemu dengannya lebih awal. Dia selalu ada untuk melindungi kita.

—Ya, Hayato-kun melindungi kita sepanjang waktu…. Tidak dapat dipungkiri bahwa dia akan menyelamatkan kita pada saat itu.

Jadi… Apa yang telah kulakukan untuknya? aku belum melakukan apa-apa. Aku hanya mengabaikannya. Astaga, betapa jahatnya aku. aku tidak punya pilihan selain menjadi alat pendukung baginya.

Jika dia mendedikasikan hidupnya untuk melindungi kita, maka aku harus berdiri di sisinya sebagai miliknya. Untuk selalu ada untuknya dan menjaganya setiap saat.

—Ini luar biasa.

aku akan hidup sebagai miliknya satu-satunya, itulah alasan aku dilahirkan. Tidak ada yang salah dengan itu, dengan memiliki keinginan untuk diperbudak oleh Hayato-kun, bukan? Yah, tidak masalah apa yang orang lain pikirkan juga… Aku akan mendengarkan hatiku dan melakukan apa yang dia minta.

—Fufu…… Hahaha ♪

Indah, betapa indahnya dunia.

Hayato-kun… Hayato-sama… Nama manis ini mengalir di tubuhku seperti kesenangan.

Dan ini adalah bagaimana aku akan memulai hidup baru aku. Aku, Arisa Shinjo, adalah budak Hayato-sama… Uuff, aku merasa sangat geli di sana.

—Tapi… Aku takut dia akan berpaling dariku jika aku melamarnya. Aku harus memikirkan sesuatu, aku harus menemukan cara untuk membuat Hayato-kun menerimaku sebagai budak….

Itu adalah masalah yang mengganggu keinginan aku.

Akhir bab 2


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar