hit counter code Baca novel Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru - Chapter 4: Enveloping Heat and a Swamp of Love Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru – Chapter 4: Enveloping Heat and a Swamp of Love Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Saat itu hari Minggu sore, dan aku sedang mencuci mangkuk tempat aku makan mie instan.

Hari ini cukup santai dibandingkan dengan emosi konstan yang aku alami berkat menghabiskan lebih banyak waktu dengan Arisa dan Aina. aku mengenal mereka jauh lebih baik selama ini, dan aku merasa sangat nyaman dengan itu.

—Meskipun sejak aku sendirian, hari ini menjadi sedikit membosankan.

Aku ingin mengajak Sota dan Kaito berkencan, tapi mereka berdua punya hal lain yang harus dilakukan. aku masih belum memutuskan apakah akan tinggal di rumah menonton anime atau membaca manga… Jadi, aku memilih opsi ketiga, yaitu keluar sendiri dan tersesat di tengah keramaian.

—Siapa tahu, mungkin ini akan menjadi hari keberuntunganku dan aku akan bertemu dengan seorang gadis yang luar biasa.


aku tidak tahu apa yang aku pikirkan, tetapi pertemuan itu terjadi seolah-olah itu tak terelakkan.

—… Eh?

—Ara?

aku mengunjungi toko diskon tertentu untuk mencari pakaian, tetapi secara kebetulan, aku bertemu dengan Arisa di sana.

Kami memutar mata satu sama lain, tetapi perhatianku beralih ke pakaian yang dia pegang di tangannya.

—Seragam pelayan?

Tentu saja, mereka menjual semua jenis barang, tetapi juga beberapa kostum cosplay dan beberapa hal yang biasanya tidak kamu lihat, seperti seragam pelayan… Aku tidak menyangka dia tertarik dengan pakaian semacam itu.

—Halo Hayato-kun, cukup kebetulan bertemu satu sama lain di sini, bukan?

—Ah, ya… Hai, Arisa-san.

Sekarang setelah kita bertemu, kupikir tidak ada pilihan selain melanjutkan ini daripada mencoba melarikan diri seperti pengecut, karena dia pasti akan mencoba menghentikanku.

—Aku tidak yakin bagaimana menanggapinya… Aku tidak menyangka kamu ada di sini untuk membeli seragam pelayan.

—Ya, kupikir itu pakaian yang sempurna untuk kukenakan jika aku ingin memberikan pengabdianku pada orang spesial itu… Bagaimana menurutmu, Hayato-kun? Apakah seragam pelayan ini cocok untukku?

Ketika dia menanyakan itu padaku, aku tak terelakkan untuk membayangkannya.

Meskipun ada maid cafe, dan aku pernah melihat foto gadis-gadis yang memakainya di internet dan media sosial, aku belum pernah melihat seseorang yang aku kenal mengenakan pakaian seperti itu.

—…Mmm.

Dan sekarang setelah aku memikirkannya, aku sangat yakin bahwa Arisa akan terlihat hebat di dalamnya.

Pertama-tama, rambut hitamnya yang panjang dan indah mengikuti standar Yamato Nadeshiko. Mungkin itu hanya imajinasiku, tapi atmosfir yang dipakai Arisa membuatku berpikir itu sangat cocok.

Belum lagi fakta bahwa, dengan tubuh ramping dan payudara besar, dia akan terlihat seperti salah satu karakter terkenal yang terlihat di manga yang diimpikan oleh setiap pria.

Sementara aku tenggelam dalam pikiranku, Arisa mengambil seragam pelayannya dan menuju ruang pas.

—Arisa?

—Aku akan mencobanya.

—Eh…

Dia pergi ke kamar pas dan aku ditinggalkan sendirian di lorong… Aku tidak mengerti, apakah aku harus menunggu untuk bertemu dengannya? Atau bisakah aku pergi…? Hmm, kurasa yang terakhir tidak akan membuatnya sangat bahagia.

—Kurasa aku akan menunggunya, meski kupikir akan sedikit aneh melihat Arisa-san berseragam maid.

aku mengeluarkan ponsel aku dan terjun ke lautan internet sambil menunggu Arisa siap. Dan setelah beberapa menit menunggu, dia membuka tirai dan keluar dari kamar pas.

-Wow.

-Bagaimana menurutmu…?

Gadis yang muncul di hadapanku ini terlihat seperti seorang maid. Skema warna pakaiannya adalah hitam dan putih, dan ruffles yang menggantung dari pakaiannya memberikan sentuhan yang sangat bagus.

Dan menjadi seragam tipe rok mini, paha Arisa menyembul… Belum lagi payudaranya lebih menonjol dari apapun, karena garis tubuhnya mudah dikenali karena sangat ketat.

Astaga… Aku terdengar seperti orang mesum, ada apa denganku? Tidak tepat bagi aku untuk menganalisis pakaian seorang gadis dengan detail seperti itu.

-kamu terlihat sangat bagus…

-Benar-benar? Apakah itu berarti aku bisa menjadi pembantumu?

Aku menggigit bibirku dengan keras. Kekuatan destruktif dari kata-kata itu hampir membuatku pingsan.

—Hei Hayato-kun, coba aku dan beri aku beberapa perintah. Anggap saja aku sebagai pelayan pribadimu. Jadi silakan meminta aku untuk apa pun yang kamu inginkan.

—Emm…

aku ingin tahu bagaimana menghadapi kenyataan bahwa gadis paling populer di sekolah aku meminta aku untuk memberikan perintah sambil berpakaian sebagai pelayan.

—Hayato-kun.

—……..

aku kira aku tidak akan melarikan diri dari situasi ini kecuali aku memenuhi tuntutannya. Itu terbukti dengan fakta bahwa Arisa mencengkeram pergelangan tanganku dengan erat, jadi aku tidak punya pilihan selain menyembunyikan rasa maluku dan melakukan apa yang dia minta.

—Apakah kamu bersedia melayani aku…?

Atas pertanyaanku, wajah Arisa menjadi merah padam dan matanya sedikit basah.

-Ya…

Tubuh Arisa gemetar hebat karena suatu alasan. Aku ingin bertanya padanya ada apa, tapi sebelum aku sempat bertanya, dia berbalik dan kembali ke kamar pas, menutup tirai.

aku merasa tidak enak karena telah membuatnya tidak nyaman… Atau begitulah yang aku pikirkan, karena setelah dia keluar dari kamar pas, dia menyuruh aku untuk tenang, karena semuanya baik-baik saja dengannya.

—Aku hanya terkejut, yah, ini pertama kalinya seseorang menanyakan hal seperti itu kepadaku.

-Benar-benar?

-Ya. Itu berarti aku bisa berguna.

Aku tidak begitu mengerti perasaannya, tapi Arisa menjadi bahagia berarti aku memilih kata yang tepat.

—Apakah Aina-san tidak bersamamu hari ini?

—Tidak, aku datang sendirian, dia tinggal di rumah bersama ibu kami.

-Jadi begitu.

Kalian bertiga tampaknya adalah keluarga yang sangat dekat. Meskipun aku tidak mengenal mereka secara keseluruhan, dan menjadi orang asing bagi mereka, aku senang mendengar bahwa tidak ada yang berubah.

—Aku yakin kalian sangat dekat.

—Ya, benar. Sejak ayah kami meninggal, Aina, ibuku dan aku, tapi menurutku keluarga kami sedekat mungkin dengan keluarga lainnya.

Segera setelah aku mendengar itu, kehangatan yang luar biasa menyelimuti hati aku, dan saat itulah aku teringat hari di mana pencuri menahan mereka, dan melihatnya tersenyum begitu ceria, membuat aku nyaman, Jadi, tanpa menyadarinya, aku mengulurkan tangan tanganku ke kepalanya dan mengelusnya.

Tidak sampai beberapa detik kemudian aku sadar dan menyadari apa yang aku lakukan, jadi aku segera menarik tangan aku.

—Maaf, itu cukup kasar dari aku.

—Jangan minta maaf, Hayato-kun. Um… Kalau boleh jujur, aku bisa merasakan kebaikan yang sama seperti ayahku padamu, jadi aku sangat menyukainya saat kau melakukan itu.

—Apakah itu berarti aku orang tua?

—Fufu, bukan itu maksudku. Hanya saja aku merasa bisa mempercayaimu, kamu adalah seseorang yang bisa aku andalkan tanpa merasa takut.

Apakah itu berarti aku sosok ayah yang kau rindukan? Haruskah aku merasa terhormat dengan itu atau tertekan karena aku semakin tua…?

—Oh, omong-omong, Hayato-kun. Ada sesuatu yang sudah lama ingin aku usulkan padamu.

Arisha mengangguk.

—Sudah lama sejak Aina dan aku bertemu denganmu. Tapi ibuku masih belum tahu tentangmu… Pasti kau pikir itu merepotkan, tapi dia juga ingin berterima kasih karena telah menyelamatkannya seperti yang kau lakukan pada kami.

—Ah~.

Ibu Arisa… ya? Yang aku tahu tentang ibu Arisa dan Aina adalah bahwa dia adalah wanita yang sangat cantik yang memancarkan daya tarik S3ks kepada orang-orang di sekitarnya.

aku tidak memikirkannya selama ini, aku juga tidak merasa perlu untuk menunjukkan penghargaannya kepada aku juga. Tapi sekarang aku berhubungan baik dengan putri-putrinya, akan sangat tidak sopan jika aku tidak mengunjunginya.

—Yah, kamu dan Aina sudah tahu apa pendapatku tentang masalah ini, aku tidak terlalu peduli apakah kamu berterima kasih padaku atau tidak. Tapi kurasa ibumu adalah kasus yang berbeda.

-Tepat. Sejak hari itu kami sangat ingin mengenal kamu dan berterima kasih atas apa yang kamu lakukan. Dan ibu aku tidak terkecuali.

Aku tahu dari mata Arisa bahwa dia sangat ingin aku bertemu ibunya, jadi aku memutuskan untuk menerima undangannya.

—Begitu… Baiklah, aku akan pergi dan menemuinya.

-Benar-benar? Terima kasih, Hayato-kun!

—Ya, meskipun kita berbicara tentang ibumu, jadi itu membuatku sedikit gugup.

—Jangan khawatir tentang itu, kamu adalah orang yang baik,

Aku yakin dia akan menyukaimu.

Dan begitulah pertemuan diatur untuk bertemu ibu Arisa dan Aina minggu depan. aku tidak akan berbohong, aku merasa gelisah hanya berpikir untuk pergi ke rumahnya, tetapi pada saat yang sama aku merasakan rasa aman yang aneh karena kami telah memecahkan penghalang lain, dan itu bagi aku untuk pergi ke rumahnya dengan santai sebagai teman. .

Segera setelah kami akan berpisah, aku perhatikan bahwa Arisa mengambil kembali seragam pelayan yang sebelumnya telah aku pasang.

—Oh, jadi kamu akan membelinya?

-Tentu saja.

Tak perlu dikatakan, aku memutar mataku ketika dia mengatakan itu.


—Yah, aku sudah di sini…

Hari dimana aku setuju dengan Arisa datang dalam sekejap mata.

Bahkan pada hari aku menyetujui pertemuan ini dengan Arisa, aku menerima panggilan telepon dari Aina yang mengatakan betapa kecewanya dia karena aku menyetujui pertemuan ini tanpa dia, dan kemudian dia secara halus memaksa aku untuk hadir tanpa gagal.

—Tapi aku pikir aku terlalu dini …

Anehnya aku menjadi gugup setelah sekian lama. Aku sudah sampai sejauh ini dan membuat janji, jadi aku tidak bisa mengingkarinya.

-Mari kita selesaikan ini dengan. — Aku berkata pada diriku sendiri sambil menekan interkom.

Segera aku mendengar suara langkah kaki di dalam rumah, dan setelah beberapa detik pintu terbuka dan Aina melompat keluar.

—Selamat datang, Hayato-kun! — Seru Aina, melompat ke arahku.

—Huh!

aku tidak berharap Aina melakukan itu. Jadi, aku harus segera mengambil posisi untuk menangkapnya, tapi aku sedikit terpukul karena kekuatan perlawanannya tidak cukup.

—Hayato-kun♪ Terima kasih sudah datang hari ini♪

-Ya…

Apakah salah jika aku memintanya untuk mundur sedikit?

Seolah-olah dia telah membaca pikiranku, Aina menjauh dariku, tetapi senyumnya yang indah tidak berubah, jadi hatiku masih berdebar karena pelukan yang tiba-tiba itu.

Ini pertengahan November dan semakin dingin, jadi Aina dibungkus dengan hangat, seperti aku. Dia mengenakan sweter, sweter, dan rambutnya hangat. Karena dia mengenakan sweter, payudaranya yang besar menjadi lebih lembut dari biasanya. Harus aku akui, dua kali lebih memuaskan merasakan mereka seperti itu.

-Cepat! Masuk!

-Tenang!

Aina menarikku ke arah rumah seolah-olah aku tidak sabar menunggu.

Berkat kejadian terkutuk itu, aku tahu struktur lantai pertama sampai batas tertentu, bahkan tanpa bimbingannya, aku tahu ke mana harus pergi.

-Saudari! Ibu! Hayato ada di sini!

—Maaf mengganggu…

Arisa dan wanita lain berdiri di ambang pintu menuju ruang tamu.

Dia adalah wanita yang sangat cantik, dengan wajah yang mirip dengan wajah Arisa dan Aina, dan fisiknya hampir melampaui putri-putrinya, tetapi aku berhasil mengalihkan pandanganku ke matanya.

Rambut cokelatnya yang lembut terurai ke punggungnya dengan cara yang seksi. Dan sorot matanya untuk beberapa alasan sangat mempesona.

—Jadi… Itu kamu.

Sang ibu berdiri di depan aku dengan ekspresi kagum, dan menundukkan kepalanya dengan gerakan yang indah.

—Kami belum bertukar kata seperti ini sejak hari itu. Terima kasih banyak atas apa yang kamu lakukan untuk kami. Tanpamu… Kami tidak akan tersenyum sekarang.

aku sama sekali tidak terbiasa dengan wanita yang lebih tua yang membungkuk dan berterima kasih kepada aku seperti itu.

—T-Tolong angkat kepalamu. Anak perempuan kamu telah berterima kasih kepada aku atas apa yang aku lakukan… Jadi, di satu sisi, seolah-olah kamu juga berterima kasih kepada aku… Melihat mereka aman dan bahagia sudah lebih dari cukup untuk aku.

—Haha, Hayato-kun mulai tidak sabar♪

—Fufu, itu sangat lucu, bukan begitu? ♪

Kalian berdua! Berhenti menggodaku dan bantu aku!

Pada akhirnya, sang ibu butuh waktu lama untuk mengangkat kepalanya, tetapi dia merasa yakin dengan apa yang aku katakan. Dan dia menatapku lagi sambil tersenyum.

Hari ini aku bertemu dengan mereka bertiga lagi, dan yang aku rasakan adalah perasaan lega dan puas yang luar biasa bahwa aku dapat membantu mereka.

—Aku khawatir insiden itu mungkin menyebabkan semacam trauma bagi kalian semua. Tapi aku tidak merasakan itu dari Arisa atau Aina, dan aku lega sepertinya tidak demikian denganmu juga.

Sebagai seorang wanita, pengalaman seperti itu pasti sangat traumatis… Tapi tetap saja, melihat mereka menjalani kehidupan normal seperti ini membuat apa yang kulakukan berharga.

—Agar kalian bertiga terus rukun dan hidup bahagia adalah ucapan terima kasih terbaik yang bisa kuterima.

aku merasa seperti aku mengatakan beberapa hal yang sangat memalukan, tetapi itulah yang aku rasakan. Dan sepertinya ibu Arisa dan Aina tidak mengharapkan jawaban ini dariku, karena dia memutar matanya, meski dia langsung tertawa cekikikan.

Wanita ini luar biasa. Dia ibu dari dua anak perempuan, jadi itu berarti dia berusia empat puluhan, kan? Tapi dia terlihat sangat muda sehingga aku hampir percaya dia adalah kakak perempuannya.

Kecantikan dan daya tarik S3ks seorang wanita bercampur dengan pesona orang dewasa, jadi pasti sulit bagi pria untuk berada di dekatnya saat dia bekerja.

-aku mengerti. Tapi izinkan aku berterima kasih sekali lagi. Terima kasih banyak. — jawab sang ibu sambil menjabat tangan Hayato.

—Dalam hal ini, izinkan aku memperkenalkan diri, nama aku Hayato Domoto, dan senang bertemu dengan kamu.

—Fufu, namaku Sakina Shinjo. aku mengerti bahwa kamu memanggil putri aku dengan nama depan mereka, jadi aku akan sangat menghargai jika kamu melakukan hal yang sama untuk aku.

—Nah, kalau begitu… Sakina-san?

—K… Ya! — dia mengangguk dengan senyum di wajahnya.

Aku lega bahwa momen menjadi lebih damai setelah kontak pertama, tetapi kemudian, seolah-olah menunjuk ke momen ketika percakapan menjadi tenang, Arisa dan Aina dengan cepat menarik tanganku dari tangannya.

—Ayo, Hayato-kun, jangan hanya berdiri di sana, duduklah.

-Ya ya. Hehehe, aneh kalau Hayato-kun ada di rumah kita♪

Di sela-sela dorongan, aku duduk di sofa yang tampak mahal, dan melihat ke ruang tamu lagi. Aku tahu itu rumah yang dibangun dengan sangat baik, tapi mungkin terlalu besar untuk tiga wanita untuk tinggal di sini.

Meskipun jika ayah mereka masih hidup, aku yakin kejadian itu tidak akan terjadi, dan mereka bertiga akan hidup bahagia.

Selagi aku memikirkan hal ini, Sakina-san membawakanku secangkir teh.

—Ini dia. Apakah tehnya baik-baik saja?

—Tidak apa-apa. Terima kasih banyak!

Minum teh benar-benar baru bagi aku, karena aku biasanya tidak mengkonsumsinya. Tapi yang satu ini harum dan rasanya ringan tanpa terlalu manis. Rasa yang menenangkan menghangatkan seluruh tubuhku.

—Kami juga punya makanan ringan, jadi kamu bisa memakannya.

-Terima kasih banyak.

Di atas meja ada keranjang dengan banyak permen, dan aku merasa sedikit menyesal telah menyalahgunakan keramahan mereka, tetapi ketika ketiga wanita itu menatap aku, aku merasa tidak enak karena tidak menyentuh permen yang telah mereka siapkan untuk aku.

—Arisa, Aina.

-Apa?

—Ada apa~?

Sesuatu telah mengganggu aku untuk sementara waktu sekarang. Dan itu karena betapa dekatnya aku dengan kedua kakak beradik itu saat mereka duduk di sebelahku. Gerakan sekecil apa pun yang aku lakukan akan membuat aku secara tidak sengaja menyentuh payudara kedua gadis itu.

—Aku akan meminta mereka untuk tidak terlalu sering melecehkan Hayato-kun.

—Hayato merasa sesak~?

—…Mmm.

Sebenarnya, aku merasa senang bisa menyentuh payudara yang begitu lembut. Tapi bagi aku untuk bertanya sangat tidak adil, karena alasan yang jelas.

—Huh, maaf, aku hanya sedikit senang. Hei, kak, bagaimana kalau kita beri dia kamar?

-…aku mengerti.

Kedua gadis itu menjauh sedikit dariku, dan Sakina-san memperhatikan kami sambil tertawa kecil seolah-olah dia menikmatinya.

aku tidak pernah merasa malu tentang hal itu, tetapi yang aku alami adalah sedikit nostalgia, karena mata yang Sakina-san lihat ke arah aku adalah mata yang sama seperti yang biasa digunakan ibu aku untuk melihat aku.

—Hm…?

Perasaan aneh apa ini? Aku mulai merasa lelah… Mungkinkah karena teh? aku pernah mendengar bahwa kopi membuat kamu mengantuk, dan teh sebaliknya … Atau mungkin karena aku tidak cukup tidur tadi malam karena saraf menyerang aku?

—Ara, Hayato-kun, apakah kamu mengantuk?

—Kurasa begitu… Mungkin karena aku begadang.

Saat aku menggumamkan itu, Sakina menutup mulutnya dengan tangannya dan tersenyum. Arisa dan Aina, yang duduk di sebelahku, mulai berdebat tentang siapa yang akan meletakkan kaki mereka agar aku bisa mengistirahatkan kepalaku.

Kesadaran aku tenggelam ke dalam kegelapan sedikit demi sedikit, sampai aku tidak dapat lagi mendengar apapun


Kehilangan anggota keluarga yang tiba-tiba disertai dengan kesedihan yang luar biasa. Namun kesedihan saat itu dan kesepian setelahnya menjadi sangat membuat frustrasi. Lagi pula, itu adalah sesuatu yang kamu terbiasa seiring berjalannya waktu.

Ketika ayah aku meninggal karena kecelakaan dan ibu aku meninggal beberapa tahun kemudian karena sakit, aku merasa seperti ada lubang di hati aku.

Meskipun kakek nenek dari pihak ayah membenci aku karena alasan yang agak rumit, kakek nenek dari pihak ibu merawat aku dengan baik, dan bahkan menawarkan agar aku tinggal bersama mereka ketika aku sendirian.

Tetapi aku tidak ingin meninggalkan rumah aku, aku sangat berterima kasih kepada mereka karena telah memberi aku kesempatan itu, tetapi aku tidak ingin meninggalkan tempat di mana aku memiliki banyak kenangan bersama orang tua aku. Dan itu juga merupakan tempat di mana aku menghabiskan seluruh hidup aku, jadi itu adalah faktor penting.

Mereka memahami dan menghormati keinginan aku, dan bahkan membuat aku berjanji bahwa aku akan selalu datang kepada mereka jika sesuatu yang buruk terjadi pada aku. Lagipula, aku adalah satu-satunya cucu mereka, jadi wajar jika mereka sangat peduli padaku.

Setelah itu, aku harus menyesuaikan diri untuk tinggal di tempat di mana aku tidak memiliki orang tua. Itu akan menjadi kendala yang sulit untuk diatasi, karena meskipun aku tidak menginginkannya, mereka masih akan muncul di hadapan aku dalam mimpi aku.

—(Hayato.)

—(Hayato.)

aku masih bermimpi bahwa orang tua aku masih hidup dan mereka memanggil aku dengan nama aku, dan kemudian aku melihat ke bawah dengan pasrah karena mereka masih hanya sebagian dari imajinasi aku.

Maksud aku, meskipun aku sudah terbiasa dengan kesendirian aku, keinginan untuk merasakan kehangatan keluarga tidak hilang. Kadang-kadang aku memikirkan orang tua aku yang telah meninggal dan aku merindukan mereka, bahkan jika aku tidak menyadarinya, tetapi setiap kali aku melakukannya, aku mengingatkan diri sendiri bahwa aku tidak bisa tetap dalam suasana muram.

Sepi yang mungkin aku rasakan, yang membuat aku terus maju adalah orang-orang yang aku temui di sepanjang jalan. aku tidak membiarkan kesepian menguasai aku, atau mengasingkan diri dalam penderitaan aku sendiri. aku mencoba untuk tidak memiliki pikiran pesimis dan melihat hal-hal baik dalam setiap kemalangan.

aku tidak hanya menghabiskan waktu dengan teman-teman terbaik aku, tetapi sekarang aku juga menghabiskan waktu dengan Arisa dan Aina, yang mengasyikkan dan sangat menyenangkan.

Jadi, aku akan baik-baik saja, mereka tidak perlu khawatir…

—Hayato-kun, Hayato-kun?

Siapa yang menelepon aku?

aku merasakan tepukan di bahu aku dan, ketika suara lembut memanggil nama aku, aku membuka mata tanpa menyadarinya.

—…Mm?

Segera setelah aku membukanya sepenuhnya, aku tidak bisa berkata apa-apa karena keterkejutan di depan aku. Ya, payudara besar terbungkus sweter.

aku bingung sejenak, karena aku tidak ingat apa yang terjadi, tetapi kemudian aku mengerti bahwa aku sedang bersandar pada kaki seseorang.

—Begitu… Aku pasti tertidur.

aku ingat mengantuk saat berbicara dengan Arisa, Aina dan Sakina-san. Jadi, tiba-tiba aku tertidur… Hah?!

—M-Maaf!

—Tidak apa-apa, tidak apa-apa, teruslah berbaring lagi.

aku mencoba untuk bangun, tetapi mereka meletakkan tangan di bahu aku. Dan orang yang berbicara denganku adalah Sakina-san. Rupanya, aku berbaring di kakinya.

Menaruh kepala di atasnya memberi aku rasa aman tertentu alih-alih merasa malu. Apakah ini yang disebut orang toleransi?

Hal pertama yang aku lakukan adalah mengambil waktu sejenak untuk memikirkannya dengan tenang, tetapi sepertinya itu ide yang buruk, jadi aku memanfaatkan momen itu dan mengangkat tubuh bagian atas aku.

—Aduh…

Sakina-san mengeluarkan suara kecewa, dan aku merasa menyesal melihat sorot matanya yang sepertinya bertanya-tanya mengapa aku melakukan itu—…

Kalau dipikir-pikir, mengesampingkan fakta bahwa Sakina-san menggendongku, aku bertanya-tanya apa yang terjadi pada Arisa dan Aina, ketika aku melihat mereka berdua memasak di dapur.

-Kari?

Udara berbau kari.

—Oh, kamu sudah bangun, Hayato-kun.

—Aku akan menjadi orang yang menggendongmu di pangkuanku, tapi… Ibuku selingkuh.

Sakina-san sangat gugup ketika dia bertemu dengan tatapan Arisa.

Aku bertanya-tanya mengapa mereka membuat kari, tapi ini sudah tengah hari, jadi kedua gadis itu mungkin sedang menyiapkan makan siang.

Aku berpikir untuk pergi sebelum jam makan siang, tetapi aku bertanya-tanya apakah ini berarti mereka akan mengundangku makan.

—Kami berdua ingin Hayato-kun tinggal untuk makan siang. aku tahu ini mungkin mendadak bagi kamu, karena kamu ketiduran. Tetapi jika kamu tidak memiliki rencana lain, aku akan menghargai jika kamu tetap tinggal.

—…Kalau begitu, aku akan menerima undanganmu.

aku tidak menyangka akan diundang makan siang, tetapi aroma yang melayang di udara selama beberapa menit terakhir membangkitkan selera makan aku. Dan saat itulah perutku keroncongan sementara Sakina-san tetap berada di sisiku.

-…Hah.

—Fufu♪

Astaga, ini benar-benar memalukan. Meskipun wajahku berubah menjadi semerah tomat, Sakina-san, yang menutupi mulutnya dengan tangan, memiliki senyum yang sangat indah.

Mau tak mau aku menganggapnya seolah-olah dia adalah seorang kakak perempuan, bukan seorang ibu.

-Apakah ada yang salah?

—Tidak, uh… Hanya saja aku berpikir bahwa kamu lebih terlihat seperti seorang kakak perempuan daripada seorang ibu.

—Ara Ara, mendengar itu membuatku bahagia.

kamu pasti wanita dewasa. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda malu pada kata-kataku. Saat itu Aina memanggil kami dengan lantang, ternyata karenya sudah siap.

-Datang dan makan!

—Ayo, Hayato-kun.

—Y-Ya.

Kami berempat duduk mengelilingi meja. Dan kari di depanku terlihat sangat menggugah selera.

—Kelihatannya sangat lezat…

Sudah lama sejak aku memiliki kari buatan sendiri seperti ini. Mengatakan aku ngiler akan berlebihan, tetapi aromanya sangat menggugah selera sehingga kata itu sangat cocok.

—Silakan, Hayato-kun.

—Ya ya, ayo♪

Biasanya aku akan lebih gelisah, ingin segera memakannya, tetapi baik Arisa dan Aina mendesak aku untuk mencobanya, jadi saraf aku menjadi lebih baik.

-…Terima kasih atas makanannya. — Kataku sambil mengatupkan kedua tanganku.

aku mengambil sendok dengan nasi, dan menyatukannya dengan kari lalu memasukkannya ke dalam mulut aku.

-Sangat lezat.

—Yay!

-aku senang mendengarnya.

Arisa dan Aina melakukan tos satu sama lain setelah aku memberikan pendapat aku tentang makanan mereka. aku bisa menunjukkan lebih banyak kebahagiaan daripada yang aku rasakan sekarang, tetapi tangan aku tidak mau berhenti. Itu sangat enak sehingga aku makan dengan respons sederhana dari tubuh aku, seolah-olah aku tidak bisa mengendalikan diri.

aku menjadi kecanduan hidangan ini bukan hanya karena rasanya, tapi juga karena nostalgia. Rasanya tidak berbeda dengan kari biasa, tapi perasaan yang diberikan gadis-gadis itu pada kari ini sepertinya membangkitkan kenangan masa kecilku.

Rasanya seperti kari yang biasa dimasak ibuku untukku. aku pikir aku akan cukup kuat untuk mengekang nostalgia ini tanpa merembes melalui wajah aku, tetapi usaha aku terbukti sia-sia, tanpa disadari, Arisa, Aina dan Sakina-san menatap aku dengan rasa ingin tahu.

—Hayato-kun?

-Apa yang salah denganmu?

Jelas, aku tidak memberi tahu mereka apa yang sebenarnya terjadi dengan aku. Sebaliknya, aku tersenyum dan memberi tahu mereka bahwa semuanya baik-baik saja, dan berusaha mengatur agar suasana akrab di sekitar aku tidak rusak.

Setelah itu, aku menghabiskan kari tanpa meninggalkan sedikit pun.

—aku harap kamu menyukainya, Hayato-kun, jika kamu memberi kami kesempatan lagi, kami ingin memasakkan hidangan lezat lainnya untuk kamu.

—Um…

Selama makan kami berbicara banyak tentang bagaimana Arisa dan Aina diinstruksikan oleh Sakina-san agar mereka dapat meningkatkan keterampilan memasak mereka. Kari bagi mereka adalah sesuatu yang sederhana untuk dibuat, tetapi mereka sangat ingin menyiapkan sesuatu yang lebih rumit.

aku berharap bisa mencoba semua jenis masakan yang disiapkan oleh mereka, tetapi aku juga harus mengakui bahwa aku ingin mencoba makanan Sakina-san. Jika dia yang mengajari putrinya, maka hal-hal yang bisa dia buat dengan tangannya membuat imajinasiku menjadi liar.

Dan pada saat yang sama aku memikirkan hal ini, perutku terasa seperti akan mengaum lagi.

—Umm… Tentu, aku suka itu.

-Ya! Sudah beres kalau begitu… ♪

Saat aku hendak pulang, mereka bertiga mengantarku sampai depan pintu. Dan yang paling mengejutkan aku, mereka tidak mengucapkan selamat tinggal, mereka terus berjalan di belakang aku.

—Apakah kamu ikut denganku?

—Kami hanya ingin mengantarmu ke jalan.

—Ya, tidak apa-apa?

Arisa dan Aina menemaniku sedikit lebih jauh dari rumah, aku ingin memberi tahu mereka bahwa itu tidak perlu, tetapi ketika aku menyadarinya, mereka sudah berada di luar, jadi aku menerimanya.

—Aku bersenang-senang hari ini. aku gugup tentang banyak hal, tetapi sekarang aku sudah bisa berbicara dengan Sakina-san dan mengistirahatkan semuanya, aku bisa lebih tenang sekarang.

-…Ya aku kira.

-…aku setuju.

—Hmm… Apakah ada sesuatu yang terjadi dengan kalian berdua?

Saat kami akan mengucapkan selamat tinggal, aku tahu mereka sedikit tidak bahagia. aku khawatir aku telah melakukan kesalahan, tetapi sayangnya, aku tidak ingat apa-apa, jadi aku tidak tahu apa yang terjadi di kepala mereka.

Kalau dipikir-pikir. Sakina-san memiliki ekspresi yang mirip dengan mereka beberapa waktu lalu.

—Hei, Hayato-kun, saat makan siang? Kenapa kamu sedih? — Tanya Arisa menatapku.

—…..

Begitu ya, sepertinya mereka berdua khawatir tentang apa yang terjadi di meja.

—…Maaf, Hayato-kun. Mungkin aku terlibat lebih dari yang seharusnya. Hanya saja, aku sedikit khawatir karena ekspresimu dan udara disekitarmu tidak sama seperti biasanya.

Memang mereka benar, jadi wajar bagi mereka untuk menanyakan pertanyaan itu.

—Tunggu, sebelum kamu menjawab, bagaimana kalau kita pergi ke taman?

—Ya, akan lebih mudah jika kita duduk di tempat yang nyaman untuk berbicara.

Oke.

Taman yang kami tuju adalah tempat yang sama di mana aku mengungkapkan identitas aku kepada mereka ketika aku mengenakan kepala labu. Dan tempatnya relatif dekat, jadi tidak ada alasan untuk menolak.

—Aku belum pernah ke sini sejak hari itu.

—Mm-hm! Itu adalah hari dimana kami mengetahui bahwa Hayato-kun adalah ksatria berkepala labu!

—Jangan katakan itu lagi!

Aku menghela nafas saat Aina tertawa kecil dan aku duduk di bangku, terjepit di antara mereka berdua, seperti waktu itu.

—Kari yang kalian siapkan adalah salah satu yang paling enak yang pernah aku rasakan dalam waktu yang lama, aku benar-benar bisa merasakan perasaan yang kamu masukkan ke dalamnya. Itu membuat aku merasa hangat di dalam, dan pada gilirannya, membuat aku ingat kari yang biasa dibuat ibu aku.

-Digunakan untuk membuat…? Maksud kamu…?

—Ibu Hayato-kun tidak lagi…?

Rupanya, mereka berdua dapat menebaknya, tetapi aku mengangguk dan menceritakan kisah selanjutnya kepada mereka.

—Saat ini, aku tinggal sendirian. Ayah aku sudah lama meninggal, dan kemudian ibu aku meninggal beberapa waktu kemudian …. Sudah lama sekali aku tidak ingat seperti apa kehangatan sebuah keluarga, dan aku tidak bisa menahan perasaan sedikit nostalgia ketika aku mengalami adegan itu dengan kamu di meja.

aku jujur ​​tentang mengapa suasana hati aku berubah pada saat itu. Aku tak ingin terus lari dari kenyataan yang cenderung menghampiriku.

—Maaf aku mengatakan sesuatu yang aneh. Tapi jangan merasa sedih, kakek nenek dari pihak ibu merawatku, dan aku terus hidup dengan baik di rumah yang ditinggalkan orang tuaku, jadi—…

Saat aku hendak memberitahu mereka bahwa aku baik-baik saja, Arisa dan Aina memelukku seolah-olah mereka mengunciku di antara mereka.

—Kenapa kamu tiba-tiba memelukku?!

—Hayato-kun, bisakah kamu membiarkanku melakukan ini sebentar?

-Ya. Aku minta maaf menjadi orang yang membuatmu mengingat hal-hal menyakitkan seperti itu.

—Tidak, aku tidak keberatan…

Sota dan Kaito tahu tentang orang tuaku dan caraku hidup, aku tidak punya masalah memberitahu mereka. Ini bukan subjek yang mengganggu aku sama sekali.

Dan ketika aku hendak memberitahu mereka berdua untuk tenang, Arisa menutupi mataku dengan sapu tangan… Dia menyeka air mata yang menggenang. Aku bahkan tidak menyadarinya.

—Aku… Apa aku menangis?

—Mungkin hati Hayato-kun selalu ingin curhat?

Mungkin sudah. Aku kesepian sejak orang tuaku meninggal, tapi aku tidak pernah ingin mereka mengkhawatirkanku, jadi aku berusaha yang terbaik untuk selalu tersenyum… Tapi aku tidak pernah berharap bisa melakukannya. meneteskan air mata di depan orang lain.

—Aku akan membeli minuman dari mesin penjual otomatis di sana. — kata Arisa berdiri.

Aina masih memelukku, tapi kemudian dia menarik diri sejenak, dan masuk ke posisi di mana dia membelai kepalaku dengan lembut.

—Hayato-kun. Ayo, ini akan menenangkanmu.

—Apa—…?!

Sebelum aku bisa menyelesaikan kata-kataku. Aina menempatkan payudaranya yang besar di wajahku.

Meskipun aku tergoda untuk mengatakan bahwa itu akan membuat aku gugup daripada menenangkan aku, aku terkejut bahwa keharuman, kelembutan dan kehangatan seluruh tubuhnya benar-benar menenangkan aku.

—Mmm?

—Aah…

Perasaan yang aku alami sama dengan rasa aman yang ditransmisikan Sakina-san kepada aku saat aku berada di pangkuannya. Apa yang kurasakan saat dipeluk oleh buah dada Aina bagaikan tenggelam dalam kehangatan yang menenangkan, membuatku ingin tinggal disini selamanya…

Sial, ini tidak bagus, aku terlalu nyaman disini. Aku merasa itu akan merusak kesehatan mentalku jika aku mencoba melarikan diri… Dan begitulah, karena begitu Aina melepaskanku saat dia melihat Arisa datang, aku merasa sendirian dan tidak terlindungi.

—Itu tidak adil, aku juga ingin memeluk Hayato-kun! — seru Arisa.

-Apa?

Begitu Arisa kembali, dia mengambil kepalaku dan menempelkannya ke payudaranya. Dan perasaan yang aku rasakan dengan Aina, sama memuaskan dan hangatnya dengan Arisa. aku merasa seperti berada di surga.

Namun sayangnya, ada batas waktu dimana kita bisa berada di surga. Jadi, setelah beberapa detik, Arisa melepaskanku, dan memberiku minuman bersoda yang dibelinya.

Minuman dan pelukan tiba-tiba memungkinkan aku mendapatkan kembali energi dan suasana hati yang baik. aku sangat berterima kasih kepada gadis-gadis ini karena begitu perhatian kepada aku.

-Terima kasih semuanya. aku tahu tidak menyenangkan atau menarik untuk mendengarkan kemalangan orang lain, tetapi aku senang kamu berusaha untuk menghibur aku.

—Jangan berpikir seperti itu, Hayato-kun. aku senang kamu memberi tahu, aku merasa seperti aku telah mengenal kamu lebih baik sekarang. Dan itu membuat aku ingin melakukan lebih banyak hal untuk kamu daripada yang aku inginkan sebelumnya.

—Itu benar, Hayato-kun. kamu adalah pahlawan yang menyelamatkan hidup kami, dan terlepas dari semua keberanian yang kamu miliki di dalam diri kamu, kamu juga memiliki kelemahan. Itu sebabnya aku ingin menjadi lebih kuat dan melakukan yang terbaik seperti yang kakakku rencanakan♪

aku bisa merasakan tekad yang luar biasa terpancar dari keduanya. Jadi, ketika aku berterima kasih kepada mereka untuk terakhir kalinya, mereka berdua saling memandang dan kemudian mengangguk dengan senyum di wajah mereka.

—Hei Aina, bagaimana menurutmu kita mulai besok?

-Tidak masalah dengan aku. Hei, Hayato-kun, kakakku dan aku akan menyiapkan bento untuk makan siangmu.

—…Bento?

Kata-katanya mengejutkanku.

aku merasa banyak hal akan berubah sekarang setelah mereka mengetahui sebagian dari kisah sedih aku.


Saat itu hampir pukul 23:30. Arisa bangkit dari tempat tidur dan mengenakan mantelnya. Meskipun dia biasanya tidur pada jam ini, dia pergi ke balkon yang bisa diakses dari jendela kamar tidurnya. Dan begitu dia membuka jendela, badai salju yang kuat bertiup, meskipun dia tampaknya tidak keberatan.

—Aina?

—Ada apa, saudari? Apakah kamu sama denganku?

-Ya.

Aina muncul dari belakang dan berdiri di samping adiknya memandangi langit malam.

Arisa telah memikirkan Hayato sejak dia pulang, dan sepertinya Aina juga memikirkannya.

—Perasaanku untuk Hayato-kun menjadi lebih kuat.

Begitu dia mendengar kisah sedih penyelamatnya, dan melihat air mata jatuh dari matanya, perasaan kuat untuk ingin melindunginya dan mendukungnya dengan setiap bagian tubuhnya menghantam hatinya dengan keras.

Keinginan ingin diperbudak oleh Hayato tidak berubah, namun, perasaan lain telah lahir dalam dirinya, dan itu menjadi sangat kuat.

—Aku berpikir sama sepertimu. Tidak adil bagi orang yang baik hati dan baik hati seperti dia untuk menderita sedemikian rupa.

Arisa mengangguk pada kata-kata Aina.

Namun, meskipun Hayato mengatakan kepada mereka kebenaran yang dia alami, keduanya tidak bisa tidak berpikir bahwa dia menyembunyikan sesuatu yang lain, dan dengan cara itu, membuat para suster sangat gelisah.

—Hei, Aina.

-Apa masalahnya?

—Aku sedikit tidak yakin pada diriku sendiri.

-Apa maksudmu? kamu bisa memberi tahu aku apa saja. — Aina menjawab, menatap adiknya dengan lembut.

—Yah… Kau tahu aku ingin menjadi budak Hayato. Yang aku inginkan hanyalah melayani, membantunya dengan cara apa pun yang aku bisa, mendukung keinginannya, aspirasinya, tujuannya, dan tentu saja, mengabdikan diri aku 100% untuknya… Tetapi karena kami menghabiskan lebih banyak waktu bersama , aku juga mengembangkan cinta yang tulus untuknya.

-Jadi begitu.

—Jadi, aku tidak tahu apa yang harus menjadi prioritasku…

Arisa sangat khawatir karena dia tidak bisa menemukan jawaban untuk pertanyaan itu. Mendengar kekhawatiran kakaknya, Aina menghela nafas lega.

—Kau adalah kakak yang keras kepala. Jawabannya jelas, kamu bisa melakukan keduanya.

-Hah?

Tersenyum, Aina berdiri di belakang Arisa dan, merentangkan tangannya lebar-lebar, meletakkan tangannya di atas buah besar Arisa.

-Apa yang sedang kamu lakukan?

—Lihat, kamu harus berpikir dengan lembut, seperti sepasang payudara ini.

-Apa maksudmu?

Payudara Arisa diremas dari belakang, tapi dia tidak keberatan karena dia bersama adik perempuannya dan membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya.

—Jangan memikirkan hal-hal yang sulit, ikuti kata hatimu dan lakukan apa yang ingin kamu lakukan untuk Hayato-kun. Jadilah lebih sepertiku, biarkan dirimu mengikuti perasaanmu♪

—…Aku tidak tahu apakah itu benar.

—Lakukan apa yang aku katakan!

—Kya!

Arisa meremas bagian lemah payudara kakaknya dengan keras, dan itu menyebabkan suara bernada tinggi keluar darinya. Ini menyebabkan Arisa melihat Aina bertanya-tanya apa yang dia coba lakukan.

Tapi selain terintimidasi oleh cara kakak perempuannya memperhatikannya, dia cekikikan seperti anak kecil yang leluconnya berhasil.

—Kak, kami berdua mencintai Hayato. Itu sesuatu yang tidak bisa kita ubah. Dan semakin banyak waktu yang kita habiskan bersamanya setiap hari, perasaan itu akan semakin kuat.

-Aku tahu – jawab Arisa mengangguk.

—Aku tidak ingin kehilangan dia, aku ingin memiliki cintanya… Aku ingin dia tenggelam dalam cinta kita, aku ingin dia bergantung pada kita.

-Ketergantungan…

Arisa tidak yakin apakah membuat Hayato bergantung pada mereka akan menjadi hal yang baik. Tapi dia juga tidak mengatakan tidak pada ide itu, dan jika itu terjadi, itu berarti Hayato akan selalu berada di sisi Aris dan Aina… Atau setidaknya itulah masa depan yang diinginkan Arisa.

—Perasaan kita telah tumbuh lebih dari sebelumnya, kamu mengerti, bukan?

-Ya aku mengerti. aku tahu dari awal bahwa ini tidak normal.

Arisa mengerti bahwa dia dan perasaan kakaknya tidak sebanding dengan gadis-gadis lain yang sedang jatuh cinta. Dan bahkan jika mereka mencoba yang terbaik untuk menghentikan perasaan ini, itu tidak mungkin, karena mereka berdua menginginkan Hayato lebih dari siapa pun di dunia ini.

—Orang-orang akan menertawakan kami karena telah jatuh cinta dengan seseorang yang menyelamatkan kami dari nasib buruk. Tapi aku tidak peduli tentang itu, aku ingin menuruti kata hatiku.

—Kamu benar ♪ Itu sebabnya kita harus menjadikan Hayato hanya milik kita berdua, saudari. Kami akan mengisi lubang di hatinya dan menenggelamkan Hayato-kun di rawa dengan cinta kami.

Setelah pertukaran kata itu, hawa dingin menghantam tubuh mereka. Saat itu mendekati jam 12, dan hawa dingin semakin terasa di atmosfer.

Mereka berdua tahu sudah waktunya tidur, tetapi sebelum mereka mengucapkan selamat tinggal ….

—Ngomong-ngomong, kenapa kamu datang ke sini?

—Aku ingin tidur denganmu. Tidak buruk melakukannya sesekali, bukan? ♪

-Benar.

Para suster memutuskan untuk tidur bersama malam itu. Karena tempat tidurnya tidak sebesar itu, tetapi jika mereka meringkuk bersama, mereka dapat dengan mudah memasukkan keduanya.

—Kakak, aku tahu kita bertemu Hayato-kun pada saat yang paling tidak indah, tapi aku sangat mencintainya, itu sesuatu yang tidak bisa aku bantu. Aku ingin dia hanya kita berdua, aku tidak ingin memberikannya kepada orang lain.

Aina tertawa dan Arisa juga tertawa, meskipun tidak begitu murni, karena ada nada kebencian di dalamnya.

—Kamu tahu, apa yang kamu katakan sebelumnya?

-Ya?

—Kurasa bukan ide yang buruk baginya untuk tenggelam dalam rawa cinta kita.

-Benar?!

Pikiran Arisa menjadi semakin jelas setelah pembicaraan ini dengan adik perempuannya, dia tidak ingin menjadi penghalang bagi Hayato, dia juga tidak ingin melepaskan perasaan yang lahir di dalam dirinya. Jadi dia akan melakukan yang terbaik untuk menaklukkan hati kekasihnya.

—…Yah, kurasa aku akan membiarkan diriku pergi♪

—Aku senang kakakku ikut!

Nasib sudah bergerak, dan laba-laba betina ini tidak akan membiarkan mangsanya, yang telah terjerat dalam jaring yang dibangun dengan benang cinta dan pengabdian mereka, melarikan diri.

—Ngomong-ngomong, saudari.

-Ya?

—Hayato pernah mengatakan kepadaku bahwa dia memiliki hubungan singkat dengan seorang gadis di masa lalu, tetapi mereka putus setelah beberapa hari. Kita harus membuatnya melupakannya dengan segala cara.

—…Apakah itu berarti aku bodoh karena menyia-nyiakan kesempatan unik menjadi budak Hayato?

—aku pikir kamu kehilangan poin aku.

Sayangnya, Arisa gagal memahami niat adik perempuannya.

Akhir Bab 4


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar