hit counter code Baca novel Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru - Chapter 5: A heavy and direct love Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru – Chapter 5: A heavy and direct love Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dua minggu telah berlalu sejak aku pergi ke rumah keluarga Shinjo. Beberapa hari lagi bulan Desember, dan hawa dingin di pagi hari semakin terasa. Tubuhku menggigil lebih dari biasanya.

aku berada di kelas terakhir pagi itu, dan waktu makan siang sudah dekat.

Menjadi semakin umum untuk tenggelam dalam pikiran aku selama kelas, dan dua orang yang menjadi pusat perhatian. Arisa dan Aina. aku ingat ekspresi kebahagiaan mereka saat kami sendirian, itu adalah sesuatu yang mereka dedikasikan hanya untuk aku dan tidak untuk orang lain.

Yang paling aku sukai adalah sekarang aku bisa melihat mereka setiap hari sebelum pergi ke sekolah. Bahkan jika itu untuk waktu yang singkat, itu adalah bagian terbaik dari hari-hariku.

Saat aku memikirkan hal ini, kelas telah berakhir. Sejumlah besar teman sekelas aku bangkit dari tempat duduk mereka untuk pergi makan siang. Sementara aku tetap duduk di meja dan bergiliran, Sota dan Kaito mendekatiku.

-aku lapar!

—Ya, perutku sudah keroncongan untuk sementara waktu sekarang.

Sambil mendengarkan percakapan teman-teman aku, aku mengeluarkan bento dari tas aku. Biasanya aku tidak akan membawa satu, karena aku biasanya tidak memasak. Tapi setelah pertemuan dengan Arisa, Aina dan ibunya, mereka mulai memasak untukku.

—Apakah kamu akan makan siang di sini lagi?

—Hei, Hayato, aku mulai bertanya-tanya siapa orang yang menyiapkan makan siang untukmu.

—Hahaha… Baiklah, anggap saja aku memiliki seseorang yang sangat peduli padaku.

Teman-temanku melihat bento yang disiapkan Arisa dan Aina dengan penuh perhatian. Sebelumnya mereka memberi tahu aku bahwa mereka akan bergiliran menyiapkan makan siang untuk aku setiap hari. Dan entah bagaimana, aku tahu bahwa Arisa yang menyiapkannya untuk aku kali ini.

—Mmm…

Telur goreng, ayam goreng, hamburger mini, asparagus goreng dengan Bacon… Ini makan siang yang sempurna, dan pada saat yang sama, sangat lezat.

—Rasanya sangat enak.

Selera aku mengadakan pesta, dan aku tidak bisa tidak mengatakannya.

—Kamu makan seperti orang yang sangat bahagia…

—…Aku sangat ingin tahu siapa yang memasak untukmu. Tapi aku akan melepaskannya untuk saat ini.

Jika kamu mengharapkan aku untuk mengatakan yang sebenarnya, kamu salah. Aku tidak bisa seumur hidup membiarkan mereka mengetahui bahwa Arisa dan Aina adalah orang yang menyiapkan makan siangku. kamu tidak pernah tahu apa yang mampu dilakukan anak-anak jika mereka mengetahui hal ini.

—Oh, Onigiri hari ini hanya berisi plum kering… Hehe.

Pipi aku menjadi sangat rileks saat aku mencicipi prem di Onigiri. Tidak diragukan lagi makan siang ini sangat lezat.

Kantin sekolah juga memiliki makanan yang lumayan. Tapi kamu tidak bisa membandingkan makanan yang dibuat untuk sekelompok orang dengan makanan yang dibuat khusus untuk kamu.

Kalau dipikir-pikir, kudengar Sakina-san juga ingin membuatkan makan siang untukku. Meskipun kedua kakak beradik ini tidak ingin ibu mereka ikut campur, jadi selalu ada pertempuran setiap pagi untuk melihat siapa yang memasak untukku.

Ini hal yang sangat lucu jika kamu memikirkannya. Tapi harus aku akui bahwa aku penasaran untuk mencoba makanan Sakina-san. aku juga senang bahwa mereka mengambil usaha dan waktu untuk melakukan ini untuk aku.

aku telah menjelaskan kepada mereka berdua bahwa mereka tidak perlu bersusah payah demi aku. Tetapi mereka begitu mendesak sehingga mereka ingin melakukannya, sehingga aku tidak punya pilihan selain mengizinkannya.

Aku bertanya-tanya mengapa mereka begitu baik padaku… Mungkin mereka menyukaiku?

Tidak… Itu tidak mungkin, aku pikir aku mendapatkan terlalu banyak dorongan ego. Memang benar aku menyelamatkan mereka, tapi itu sesuatu yang bisa dilakukan orang lain, bukan? Meskipun… aku akui bahwa aku akan sangat senang jika aku dapat memiliki hubungan sentimental dengan mereka.

Sementara aku tenggelam dalam pikiranku, aku menghabiskan makananku tanpa menyadarinya. Sungguh menakjubkan cinta dan gairah yang diberikan gadis-gadis itu ke dalam ini.

—Apakah itu benar-benar bagus?

—Kau tampak sangat senang dengan dirimu sendiri.

—…Apa kau benar-benar terhibur sampai menghabiskan waktu selama ini untuk melihatku makan?

Ketika aku mengatakan ini, mereka berdua tertawa terbahak-bahak.

—Ya, tapi aku ingin tahu siapa yang membuatkanmu makan siang. aku perhatikan kamu bersenang-senang juga, akhir-akhir ini kamu lebih bahagia.

—Tepatnya, kamu lebih banyak tersenyum daripada sebelumnya.

-Hah? Apa aku melakukan itu saat aku bersama kalian?

aku tidak tahu bagaimana senyum tulus berbeda dari senyum normal. Namun, apakah itu penyebabnya atau bukan, mungkin akhir-akhir ini aku tersenyum lebih dari biasanya.

—Dan cukup banyak dari kalian berdua yang menatapku terlalu banyak.

—Yah, ibuku menyuruhku untuk menjaga Hayato.

—Itulah yang aku diberitahu. Lagipula, bagaimana mungkin aku tidak peduli dengan sahabatku?

Aku bertanya-tanya apakah mereka menyadari bahwa mereka mengatakan hal-hal yang sangat memalukan… Aku merasa malu dengan perhatian mereka kepadaku, tapi itu juga membuatku sangat terhibur.

-…Terima kasih semuanya.

—Oh, Hayato pemalu!

—Betapa lucunya kamu!

—Aku mengambil kembali apa yang aku katakan sebelumnya, idiot.

Setelah menyelesaikan makan siang aku dan bercanda sebentar dengan teman-teman aku. Aku keluar kelas menuju kamar mandi. Saat itu aku melihat Arisa dan Aina berjalan menyusuri lorong, mereka berjalan bersama teman-teman mereka.

—…..

—♪♪

Kami bertiga melakukan kontak mata, tapi kami tidak pernah saling menyapa dengan cara apa pun… Tapi saat Aina lewat di depanku, dia mengedipkan mata padaku.

Hanya Arisa, Aina, dan aku yang mengetahui persahabatan rahasia yang kami miliki. Orang-orang lainnya masih belum menyadari perubahan yang terjadi di antara kami.

aku melihat punggung mereka menjauh sedikit demi sedikit, mencoba mengingat alasan mengapa aku meninggalkan kelas aku. Beberapa detik kemudian aku sadar bahwa aku harus pergi ke kamar mandi.

—Hubungan kita tidak berubah sama sekali saat kita di sekolah… Yah, kurasa lebih baik seperti ini, karena aku tidak akan dilecehkan oleh laki-laki lain.

aku satu-satunya yang tahu bahwa Arisa dan Aina tidak baik dengan laki-laki, tetapi mereka masih menunjukkan warna asli mereka. Anak perempuan berbeda di dalam dan di luar sekolah, dan itu membuat aku senang bahwa mereka menganggap aku istimewa, meskipun hanya dalam hal kecil.

Tapi aku tidak boleh terlalu berharap terlalu tinggi. Lagi pula, aku adalah pria yang tidak bisa memenuhi harapan tentang mantan pacarnya… Ugh, aku mulai depresi.


Hari sudah sore, dan kelas sudah selesai.

aku sedang dalam perjalanan pulang ketika aku lewat di depan rumah keluarga Shinjo, dan aku terkejut…

—Oh, kamu sudah pulang!

aku bertemu Arisa di depan rumahnya, dia mengenakan pakaian santai dan tersenyum ketika melihat aku, meskipun dia berpura-pura khawatir dengan penampilannya.

—Aku belum melihatmu sejak jam makan siang, Hayato-kun.

—Ya… Meskipun aku terkejut kau pulang begitu cepat setelah sekolah usai.

—Aku hanya ingin cepat pulang… Baiklah, Hayato-kun, ayo kita pergi?

-Tentu.

aku telah berjanji kepada Arisa bahwa kami akan bertemu hari ini sepulang sekolah, dan hari ini dia akan datang ke rumah aku. Ini telah menjadi salah satu perubahan terbesar dalam seminggu terakhir. Lebih khusus lagi, Arisa dan Aina lebih sering mengunjungi rumahku, maksudnya mereka membuatkan makan malam untukku.

—Bagaimana makanannya hari ini?

—Itu sangat enak, dan jika aku harus menebak, aku akan mengatakan itu disiapkan olehmu, kan?

-Benar. Fufu, aku melihat kamu sudah belajar membedakan rasa kami.

—Hmm, sekarang aku sedikit tidak yakin ketika kamu mengatakannya seperti itu. aku mungkin akan salah jika lain kali kamu menanyakan pertanyaan yang sama kepada aku.

—Aku tidak akan marah padamu karena itu, Hayato-kun. Terus katakan bahwa kamu menyukai makananku, itu membuatku sangat bahagia♪ — jawab Arisa tersenyum.

Senyuman itu… Senyuman indah sialan itu sangat menarik.

aku pikir aku cukup kasar dengan menatapnya terlalu lama, jadi aku mengalihkan pandangan aku secepat mungkin sambil menelan ludah.

—Hayato-kun?

—…Apakah ini aku atau panas?

—Apakah kamu merasa panas? Itu aneh, aku kedinginan—…

Arisa melihat penipuan aku. Jadi, dia sedikit tersipu… Aku senang dia begitu perseptif dalam hal itu, akan lebih buruk bagiku untuk memberinya kesan kasar dan memotong.

-Teruskan.

-Permisi…

Begitu kami berdua memasuki rumah, dia pergi ke altar Buddha terlebih dahulu.

Dan tidak hanya biasanya dia melakukan ini, ketika Aina datang berkunjung, dia juga pergi ke altar Buddha dan berdoa kepada orang tua aku.

—Aku datang mengunjungimu hari ini, ayah dan ibu.

Foto orang tua aku, Domoto Kanata dan Domoto Kasumi di altar memiliki wajah tersenyum. Aku ingin tahu apa yang akan mereka katakan jika mereka melihat dua gadis cantik tiba-tiba pulang untuk memasak untukku.

Pasti ibuku akan tertawa cekikikan sementara ayahku mengacungkan jempol… Ya, itu mungkin akan terjadi. aku pikir lebih buruk membayangkan adegan yang tidak pernah bisa terjadi.

—Yah, aku akan bersiap-siap untuk memasak makan malam.

—Arisa, bisakah aku berbicara denganmu sebentar?

-Apa yang salah?

Aku berdiri, menatap Arisa.

—Kamu tahu… Aku sangat senang dengan bento yang kamu siapkan untukku, dan juga sangat berterima kasih karena kamu memasak makan malam untukku. Apa yang aku katakan sekarang, aku juga merasakan Aina.

-Ya…

—Tapi… Apa kau yakin tidak terlalu menekan dirimu sendiri? Aku berpikir bahwa kalian berdua membuang-buang waktumu untukku. Itu sebabnya kamu tidak perlu melakukan—….

Sebelum aku bisa menyelesaikan kata-kataku, Arisa dengan lembut meletakkan jari telunjuknya di bibirku.

—Aku baik-baik saja, jangan khawatir. Aku tidak berencana untuk berlebihan atau memaksakan diri sampai batas yang tidak bisa aku tangani, karena, jika aku melakukannya, itu akan membuat Hayato-kun khawatir, kan? Itu sebabnya Aina dan aku mencoba melakukan sesuatu dengan sangat hati-hati.

Jika dia bilang begitu, kurasa aku tidak bisa membantahnya. Bahkan ibunya, Sakina-san, rela membiarkan putrinya melakukan itu untukku.

—Jika hanya itu, aku akan menyiapkan makan malam.

—…Sungguh, terima kasih banyak.

—Fufufu♪ Itu lucu, kenapa kamu tidak berterima kasih padaku setelah aku selesai makan?

Arisa mengatakan ini sambil meletakkan jari telunjuknya ke mulutnya dengan gerakan nakal.

aku akan berteriak; "Aku jatuh cinta padamu", tapi aku berhasil menahan diri. Tetap saja, perasaanku berada di ujung tanduk, salah satu dari tipuan itu, dan aku ragu aku akan mampu menolaknya lagi.


—…Ah, enak!

—Terima kasih, Hayato-kun.

aku sangat senang bisa makan sup daging sapi yang disiapkan Arisa untuk aku.

—Aku sangat senang melihat wajah bahagiamu saat mencicipi masakanku. Masih banyak yang tersisa, jadi silakan makan sebanyak yang kamu mau, dan sisanya bisa kamu simpan di lemari es dan panaskan di microwave besok.

—Dan kenapa kamu tidak makan denganku?

—…Um, oke, akan kulakukan.

Seolah-olah Arisa sedang menunggu jawabanku, dia mulai menuangkan rebusan ke piring dan duduk bersamaku untuk makan.

—Ngomong-ngomong, Hayato-kun, bagaimana ujian akhirmu?

—…Ah~

Pada dasarnya, aku bukan siswa yang buruk, tetapi aku tidak cukup pintar untuk mendapatkan nilai tinggi di setiap ujian akhir, aku hanya rata-rata untuk sedikitnya.

—Aku melakukan hal yang sama seperti biasanya. Untuk ujian tengah semester dan akhir semester pertama dan kedua, nilai aku normal, tidak luar biasa, tapi aku juga tidak gagal. Jadi, aku kira aku akan melakukan hal yang sama.

Akan menyenangkan untuk mendapatkan skor yang bagus, tetapi aku tidak akan berusaha sekeras itu karena aku akan puas dengan skor yang sedikit lebih baik dari rata-rata.

—Begitu… Apakah kamu ingin belajar bersama kami?

—Dengan kami maksudmu kamu dan Aina?

-Ya. aku tidak ingin menyombongkan diri, tetapi Aina dan aku memiliki nilai yang sangat bagus. Jadi, kami bisa mengajari kamu dengan cukup baik. Bagaimana menurutmu?

-…aku menghargainya.

—Itu bagus, aku akan menantikan hari ini♪

Jadi, diputuskan, meskipun dalam waktu singkat, kami akan belajar bersama untuk ujian berikutnya. Meskipun nanti akan kami putuskan di mana tempat pertemuannya, baik di tempat mereka atau di tempat aku.

—Hei, Arisa… Kenapa kamu memakai seragam pelayan?

aku telah memikirkannya untuk sementara waktu, tetapi sekarang aku berani bertanya kepadanya. Ketika aku bertemu dengannya dalam perjalanan pulang, dia membawa tas di tangannya. aku tidak menyangka bahwa yang ada di dalamnya adalah seragam pelayan yang dia beli.

Kupikir dia hanya akan mengenakan celemek memasak sederhana, tapi begitu aku melihat pakaian pelayan yang terlipat rapi, aku berkedip berkali-kali mengira itu hanya imajinasiku.

—Aku memakainya karena aku ingin melakukan sesuatu yang spesial untuk Hayato-kun. aku belum memakainya sejak hari itu di toko, jadi ini adalah waktu yang tepat.

-Benar-benar?

—Ya… Bagaimana menurutmu?

Arisa berdiri dan berbalik. Seragam pelayan yang dia kenakan sama dengan yang dia coba di toko, dengan banyak kerutan, membuat garis tubuhnya mudah terlihat, dan jenis rok mini juga membuat pahanya yang mempesona terlihat.

—Um… aku pikir kamu terlihat luar biasa.

—Fufu, menurutmu begitu? Bukankah melihatku seperti ini membuatmu ingin menjadi tuanku?

Dengan tangan menutupi mulutnya, Arisa mengatakan ini dengan aura menyihir.

Ini pertama kalinya seorang gadis cantik mengatakan sesuatu seperti ini kepadaku. Jadi aku membeku, tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan itu.

Sebelumnya dia mengatakan kepada aku bahwa dia ingin melayani seseorang, dan aku dapat melihat tingkat keseriusan yang terlihat di matanya.

—Hei Hayato-kun, apakah semuanya beres?

—……

aku tidak memperhatikan Arisa, yang telah menutup jarak dengan aku, mungkin karena aku tenggelam dalam pikiran aku.

Aku mengambil langkah mundur untuk menjauhkan diri dari dia, yang dekat, tapi aku kehilangan keseimbangan dan jatuh ke belakang.

—Hayato-kun!

Karena aku dekat dengan sofa, aku tidak terluka sama sekali. Tapi Arisa dengan cepat mengulurkan tangannya kepadaku ketika aku jatuh, jadi dia jatuh di atasku.

-Apakah kamu baik-baik saja?

-Ya ah.

Sensasi lembut yang kurasakan di tangan kiriku adalah satu-satunya yang bisa kufokuskan sekarang. Tanpa diragukan lagi, itu adalah dada besar Arisa yang kupegang, jari-jariku tenggelam saat aku memberikan sedikit kekuatan pada mereka.

—A-Aku minta maaf…

aku menerapkan lebih banyak kekuatan ketika aku mencoba mendorongnya menjauh dan jari-jari aku menggali lebih dalam ke dadanya. Arisa mengeluarkan suara gelisah dan mendekatkan wajahnya ke wajahku saat dia menatapku.

—Apa yang kamu ingin kami lakukan mulai sekarang? Mintalah apa pun yang kamu inginkan, Hayato-sama ….

Kata-katanya dipenuhi dengan begitu banyak rasa manis yang menyerang otakku, dan kehangatannya menyerang hatiku sepenuhnya.

—Kamu tidak perlu terlalu memikirkannya… Itu bisa apa saja.

Dengan meringis dan senyum seksi, dia meletakkan tangannya di kancing dadanya.

—A-Arisa!

Dengan dentingan dan letupan, dua kancing teratas dibuka, memperlihatkan belahan dada menonjol yang muncul di atas kain seragam pelayan.

Aku mencoba untuk berpaling, tapi itu tidak mungkin. Arisa tertawa kecil, menekan jarinya ke payudaranya dan terus berbicara, menghembuskan nafas yang manis.

—Aku seorang pelayan, pelayan pribadi Hayato-sama. aku akan melakukan layanan apa pun untuk kamu, bahkan hal-hal nakal.

—Ari… Sa…

Maid yang anggun dan nakal untuk diriku sendiri, adalah impian setiap pria, tapi ini… terlalu merangsang.

Selain itu, justru karena penampilan polos Arisa dia menonjol, atau lebih tepatnya karena erotismenya, dan memang benar ada sesuatu tentang dirinya yang begitu dia menangkapmu, dia tidak akan melepaskannya.

—Ayo, Hayato-sama, katakan padaku, apa yang kamu ingin aku lakukan? — dia bertanya sambil berbisik di telingaku.

-…Aku.

Tanpa sadar, tanganku mencari dadanya seolah dipandu oleh suaranya.

Tapi aku bisa menarik tanganku beberapa inci dari menyentuh dadanya yang telanjang. Sedikit dorongan saja, dan aku sudah bisa merasakan kelembutan itu secara langsung.

-Hai! Jangan menggodaku, Arisa.

Aku merasa ingin menepuk punggungku sendiri karena memegangnya dengan sangat baik. Arisa menatap tanganku yang ditarik dengan frustrasi dan menggembungkan pipinya.

—Aku tidak mengolok-olokmu… Hmph, kamu adalah lawan yang tangguh.

Sebagai akibat dari kecelakaan tak terduga ini, berapa kali aku secara tidak sengaja menyentuh tubuh Arisa dan Aina menjadi tiga kali lipat.

Tidak seperti Arisa, Aina tidak mendorong tubuhnya ke arahku, tapi menggunakan kata-kata dan suasana untuk mewujudkannya. Dia melepaskan feromon manis untuk melelehkan nalarku.

aku masih tidak mengerti mengapa mereka melakukan ini.

—Hayato-kun. — Kata Arisa sambil menekan wajahku ke payudaranya — Aku ingin menjadi wanita yang selalu menyambutmu ketika kamu pulang, dan menjadi orang yang menyenangkanmu dan membuatmu merasa bahagia, agar kamu tahu bahwa kamu tidak akan sendirian lagi.

Sekali lagi, kata-katanya menyerang alasanku dan menghancurkannya. Padahal aku memiliki tekad yang kuat dan berusaha untuk tetap waspada setiap saat. Tubuh dan pesona gadis-gadis ini berhasil melelehkan dinding mentalku seperti racun dan menguasaiku.

—Jika kamu menemukan kenyamanan di hadapan kami, dalam suara kami, di saat-saat kontak ini, jangan ragu untuk meminta kami menyenangkan kamu. aku akan selalu menerima kamu, aku akan berada di sana untuk memberi tahu kamu seberapa baik kamu telah melakukan sesuatu, bahkan jika tampaknya salah, kami akan menjadi tempat perlindungan dan kehangatan kamu. Jadi jangan menahan diri.

Kata-kata Arisa tidak hanya setajam belati paling berbahaya, tapi juga semanis nektar yang merembes melalui telingaku. Kehangatan dan kelembutan itu membuat kamu ingin tenggelam di dalamnya.

—Aku akan mendukungmu. Aku akan selalu dan selamanya ada untukmu. Aku akan berada di sisimu apapun yang terjadi… Aku sepenuhnya milikmu.

Ini bukan lagi tentang aku yang tenggelam dalam cinta yang ditransmisikan Arisa kepadaku. aku sudah tertarik dengan cinta dan kasih sayang, dengan tulus.

Aku ingin dekat dengannya.

Setelah itu, aku menemani Arisa pulang, tetapi sebelum keluar rumah, aku memintanya untuk mengganti pakaiannya. Tidak baik baginya jika tetangga melihatnya mengenakan pakaian pelayan berjalan-jalan dalam kegelapan.

—Sampai jumpa besok, Hayato-kun. Selamat malam, Hayato-kun.

-Ya. Selamat malam, Arisa.

Aku mengawasinya sampai kehadirannya menghilang di ambang pintu, lalu aku berbalik dan kembali ke rumah dengan sedikit menggigil kedinginan.


Ini hari Jumat, beberapa hari setelah Arisa pulang untuk menyiapkan makan malam untukku. aku berada di kamar mandi mencuci tubuh aku, tetapi tiba-tiba aku mulai merasa tidak nyaman.

—Lebih baik aku segera membasuh tubuhku dan keluar dari sini. Aku punya firasat buruk.

Dan alasan aku mengatakan ini adalah karena Aina datang hari ini untuk menyiapkan makan malam untuk aku. Begitu dia tiba, dia meminta aku untuk pergi mandi sambil memasak, dan itulah mengapa aku ada di sini. Meskipun demikian, aku memiliki sedikit perasaan bahwa Aina akan mencoba sesuatu.

Jika Arisa mencoba melemparkan semua artilerinya ke arahku dengan seragam pelayan, maka aku bisa mengharapkan apapun dari Aina. Mereka pergi ke ekstrim seperti …

—Hayato-kun, apakah kamu sudah berendam di air panas?

Sial, itu dia. aku tidak tahu apakah itu karena aku memanggilnya secara mental, atau karena dia memiliki detektor di kepalanya untuk mengetahui kapan harus muncul di waktu yang salah.

Aina masuk ke ruang ganti dan mengetuk pintu kamar mandi, membuatku mengerti bahwa dia ingin masuk.

-Belum! Aku… aku masih membasuh tubuhku. — Jawabku dengan nada suara gugup.

Aina telah memberitahuku sebelumnya bahwa dia ingin mandi di sini setelah memasak, jadi sebaiknya aku bergegas dan menyelesaikan ini. Tapi yang terus menggangguku adalah Aina masih di ruang ganti, tidak pernah kembali ke dapur.

—Ada yang salah, Aina?

—Ya… Sebenarnya, aku basah saat memasak, jadi semua pakaianku basah kuyup. Bisakah aku masuk dengan kamu? Aku akan mendapat masalah jika aku masuk angin♪

-Tunggu apa?

Kata-kata yang tidak pernah aku bayangkan akan aku dengar menembus gendang telinga aku. Aku tertegun oleh pertanyaan tiba-tiba Aina. Dan begitu aku menoleh untuk melihat ke pintu, aku bisa mendengarnya saat dia melepas pakaiannya, kemudian, tanpa peringatan, pintu terbuka.

—Maaf mengganggumu~

—Hei, hei, apa yang kamu lakukan ?!

Pemandangan di depan mata aku sedemikian rupa sehingga menghilangkan semua pikiran dan kekhawatiran aku sebelumnya. Mengatakan aku panik adalah pernyataan yang meremehkan.

Tentu saja, Aina tidak sepenuhnya telanjang, tetapi ada handuk yang melilit tubuhnya, dan dia menatapku dengan senyum polos di wajahnya, seperti gadis kecil yang sedang bercanda.

—Aku akan mencuci punggungmu ♪ Kamu tidak punya hak untuk menolak ♪

—……

Yang bisa kulakukan hanyalah menatapnya dengan mulut terbuka. Dan ketika dia menggigil mengatakan itu dingin, aku tidak bisa menyuruhnya keluar dari kamar mandi.

—Beri aku itu, aku akan mencuci punggungmu, oke?

—O-Oke…

Entah bagaimana aku bisa tetap tenang, dan mulai memberinya spons mandi yang ada di tangan aku. Begitu dia mengambilnya, dia dengan lembut menekannya ke punggungku dan menggosoknya.

—Fufufu~n♪ Fufu~nfufun♪

Aina bersenandung saat dia mengusap punggungku dengan lembut, menunjukkan bahwa dia sedang dalam suasana hati yang sangat baik. aku merasa sangat nyaman sehingga aku tidak lagi merasa malu, aku bahkan berpikir bahwa aku ingin melakukannya lagi.

Air hangat mengalir ke bawah tubuh aku menyebabkan gelembung larut. Kemudian tangannya melingkari perutku dari belakang dan Aina memelukku langsung dari punggungku.

-aku minta maaf. Hanya saja giliranku untuk melakukan bagian ini sekarang.

-aku mengerti.

aku pikir aku berbicara terlalu cepat. Aku merasa malu lagi. Dan banyak pikiran panik menghampiriku.

—Hayato-kun, kamu memiliki punggung yang sangat besar. Meskipun kamu masih muda, itu sangat luas dan kencang… Itu membuat aku merasa percaya diri, itu membuat aku merasa baik. Ini adalah punggung yang melindungiku… Aku menyukainya…

Dengan gumaman terakhir, Aina tertawa kecil, melepaskan diri dariku dan mulai membasuh tubuhnya sendiri.

aku mencoba untuk segera meninggalkan kamar mandi, tetapi dia menghentikan aku. Jadi aku tidak punya pilihan selain masuk ke bak mandi.

—Aku juga akan masuk♪

Kamar mandi di rumah aku sangat besar, dan bak mandinya juga cukup luas untuk dimasuki dua orang.

Aina duduk di sebelahku, dan aku melakukan yang terbaik untuk mempertahankan rasa normal, berusaha untuk tidak terlalu sering memandangnya.

—Um.

—Fufu, apa aku membuatmu takut?

Ketika aku melihat ke sisinya, pandangan aku bertemu dengan Aina. Matanya yang indah terkunci ke mataku. Aku tidak bisa memalingkan muka darinya, dan mau tidak mau aku memperhatikan bagaimana rambut cokelatnya yang indah menempel di kulitnya.

Belahan dadanya yang terlihat meski dibungkus handuk, dan kulitnya yang cantik, putih dan sehat, membuat kamu bertanya-tanya bagaimana mungkin ada wanita secantik itu di dunia ini.

—…Aku juga malu, tahu? Dan kamu pasti bertanya-tanya; lalu kenapa kita mandi bersama? Yah, alasannya sederhana… Aku ingin mandi dengan Hayato-kun!

—Kau sangat terus terang…

—Ya, dan apa yang kami lakukan sangat berbahaya. aku bisa hamil.

-Bagaimana apanya?!

Jangan bilang kamu hamil atau apa, itu terlalu memilukan.

Maksud aku, dalam situasi saat ini, kata itu sangat buruk, dan terlalu sulit untuk tidak menyadarinya.

—…Aina?

-…Ya?

Aku bertanya-tanya apakah Aina, yang wajahnya memerah, menyadari bahwa dia telah memegang tanganku sejak dia masuk ke dalam bak mandi.

—Hei, Hayato-kun, aku ingin tahu lebih banyak tentang orang tuamu.

-Orang tua aku?

-Ya.

Tampaknya agak mendadak, tapi aku menghargai kamu bertanya.

—Aku tidak tahu harus mulai dari mana.

—Katakan apa yang kamu inginkan, aku akan mendengarkanmu dengan hati-hati.

Aina menatapku, menungguku berbicara. aku kira aku bisa bercerita lebih banyak tentang kehidupan pribadi aku, lagipula, kami hampir telanjang di dalam bak mandi. aku mungkin harus memberi tahu Arisa tentang orang tua aku suatu hari nanti juga.

—Orang tua aku sangat penting bagi aku. Ayah aku baik dan ibu aku sangat kuat.

-Kuat?

—Ya… Aku mungkin tidak terlalu cocok dengan definisi itu. Tapi itu persepsi aku tentang dia… Ayah aku mengalami kecelakaan saat aku masih SD, dan ibu aku jatuh sakit dan meninggal saat aku masuk SMA. Meskipun mereka hanya bersama aku untuk waktu yang singkat, mereka membesarkan aku dengan banyak cinta dan kasih sayang.

Meski aku tidak lagi mengingat detail bagaimana kami menghabiskan waktu bersama, kenangan tentang orang tua aku belum pudar.

—Aku tidak dapat memiliki pendapat tentang bagaimana Hayato menghabiskan waktu bersama orang tuanya, tetapi dari apa yang kamu katakan, itu lebih dari jelas bahwa kamu sangat mencintai satu sama lain.

—…Ya, kami sangat dekat… Sama seperti kamu dengan kakak perempuanmu dan Sakina-san, kan? aku dapat mengatakan bahwa kamu sangat menyukai satu sama lain, dan terus memiliki keterikatan emosional tertentu terhadap ayah kamu.

-Kau pikir begitu?

-Ya. Aku melihat banyak cinta di antara kalian.

-Ya.

Begitu aku mengatakan ini, Aina menjadi bijaksana. aku khawatir aku telah mengatakan sesuatu yang salah, tetapi dia tertawa dengan mata basah.

-Apa yang salah? Apakah kamu baik-baik saja?

-Ya aku baik-baik saja. Maafkan aku, hanya saja…Bagaimana aku mengatakannya, senyum Hayato-kun terlihat seperti senyum ayahku.

aku dibandingkan dengan ayahnya lagi … aku tidak tahu apakah akan menganggapnya sebagai hal yang baik atau buruk.

—Seperti yang kakakku katakan, ada kalanya Hayato-kun tumpang tindih dengan ayah kami. kamu mengeluarkan aura yang membuat aku merasa aman, bahwa aku dapat mempercayai kamu. Seakan kau selalu ada untuk kami dengan tujuan melindungi kami.

-Ya? Meskipun tidak ada hal penting yang terjadi sejak hari itu, jadi aku tidak tahu seberapa benar itu.

—Fufu, kamu tinggal di sisi kami memberi kami kenyamanan dan keamanan itu. Artinya kami bisa bersandar padamu♪

Kata Aina sambil menyandarkan kepalanya di pundakku.

aku terkejut bahwa dia begitu tenang. aku tidak tahu apakah itu karena dia sudah terbiasa dengan situasi ini, atau mungkin berbicara tentang keluarganya membuatnya lebih tenang.

Setelah itu, aku dan Aina terus bercerita tentang keluarga kami masing-masing, hingga sampai pada titik pahit cerita itu.

—Tak perlu dikatakan betapa bahagianya orang tuaku dan aku. Tapi tidak semuanya cerah, karena keluarga ayahku membenci kami.

-Apa?

Mata Aina terbelalak.

Ketika aku bertanya apakah kami dapat melanjutkan percakapan, dia mengangguk.

-Terima kasih.

Orang tua aku bertemu di perguruan tinggi, dan memiliki film romantis yang membuat mereka ingin menikah. Bagian yang mengharukan datang pada poin ini, karena keluarga ayah aku sangat mementingkan garis keturunan.

Karena ibu aku lahir dan dibesarkan dalam keluarga biasa, mereka dengan keras menentang gagasan ayah aku menikahinya. Tentu saja, itu adalah cinta yang mustahil di antara keduanya… Namun, ayahku memutuskan untuk mengikuti kata hatinya, dan melarikan diri bersamanya untuk tetap bersama.

—Ini tidak diragukan lagi menyebabkan kakek-nenek dari pihak ayah tidak ingin ada hubungannya dengan kami. Mereka membenci ibuku dan aku dengan sepenuh hati.

-aku mengerti.

—Beberapa hari setelah kematian ayahku, mereka muncul untuk berkunjung, seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Saat itu, aku tidak memahaminya, aku masih terlalu muda… Tapi sekarang setelah aku mengingat semuanya dengan jelas, aku mengerti bahwa mereka sangat melecehkan ibu aku.

Menghadapi pemandangan seperti itu, aku merasa perlu untuk melindungi ibu aku, jadi aku berdiri di depannya dan melindunginya, karena dia masih terpukul oleh kematian suaminya.

Sejak hari itu aku tidak melihat mereka lagi. Tapi aku masih ingat persis apa yang dikatakan ibu aku malam itu.

—(Punggung Hayato sangat besar. Sama seperti punggung ayahmu. Aku sangat senang kau ada di sini, anakku.)

Meskipun telah mengucapkan kata-kata itu, air matanya terus mengalir. Aku menangis tak berdaya melihatnya seperti itu.

Kejadian itu membuat aku merasa bahwa aku harus melindungi ibu aku.

—Ibu biasa menyuruhku menuntut. Dia terus-menerus mengingatkan aku bahwa anak-anak harus dilindungi oleh orang tuanya, bukan sebaliknya. Tapi saat aku melihatnya menangis, aku merasa sebaliknya, aku ingin menjadi orang yang melindunginya.

Aina meletakkan jarinya ke mataku dan menyeka air mataku. Aku menangis mengingat hari-hari itu. aku merasa malu dengan kelemahan aku, dan aku mencoba untuk berpaling darinya, tetapi aku tidak bisa.

—Sekarang aku mengerti segalanya. Dan aku juga tahu kenapa aku sangat menyukai punggung Hayato-kun… Bagaimana kau berharap aku tidak terpesona oleh seseorang sekeren dirimu? — Kata Aina sambil memegang kepalaku dengan lembut — kamu adalah orang yang sangat kuat… Tapi tidak cukup kuat, kesepian yang kamu tinggali ini, menghancurkan batin kamu.

—…….

—Mari kita isi kesepian itu. Kami akan memastikan kamu tidak akan pernah merasa kesepian lagi. Kami akan berada di sana untuk kamu apa pun yang terjadi, kapan pun, di mana pun. Jadi letakkan tanggung jawab itu di tangan kita, dan tenggelam dalam cinta kita.

Tenggelam dalam cintamu… Kata-kata itu memasuki otakku seperti narkotika manis. Ketika aku melihat ke atas, Aina memperhatikan aku dengan mata penuh kasih.

Aku terpantul tak berdaya di mata itu, seperti anak hilang yang mencari kehangatan dan kasih sayang dari orang lain.

—Ngomong-ngomong, aku akan memberitahumu sebuah rahasia… Aku sangat ingin mandi bersamamu, itu sebabnya aku sengaja merendam diriku dengan air♪.

-…Hah?

Akhir bab 5


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar