hit counter code Baca novel Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru Prologue Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Otokogirai na Bijin Shimai wo Namae mo Tsugezuni Tasuketara Ittaidounaru Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
—Sebentar lagi Halloween…Oktober hampir berakhir, dan aku berkeliling kota untuk mendapatkan barang-barang yang aku butuhkan untuk kostum Halloween aku.

Sepanjang tahun ini biasanya banyak terjadi kecelakaan, karena banyak orang yang kurang waras cenderung berdandan dan merusak kota. Dan aku tidak berencana untuk menjadi bagian dari kelompok itu. aku hanya ingin kostum ringan untuk pesta kecil yang aku adakan dengan teman-teman SMA aku.

Aku tersenyum dan mengalihkan perhatianku ke pedang cahaya dan kepala labu di tasku.

Kami akan menghabiskan liburan ini bersama sebagai tiga teman, termasuk aku sendiri, jadi aku tidak yakin harus mengenakan apa. Namun, salah satu teman aku adalah Otaku cosplay, dan dia biasanya tidak mengambil jalan pintas saat berdandan sebagai karakter favoritnya.

Oleh karena itu, kamu mungkin dapat menebak bahwa aku tidak akan dapat tampil keren. Tapi meski begitu, intinya adalah untuk bersenang-senang dan bersenang-senang bersama mereka, jadi apa pun yang aku pilih untuk dipakai bisa diterima.

Ini akan menjadi pertama kalinya aku menghabiskan Halloween bersama mereka, jadi aku akan melakukan yang terbaik untuk menikmatinya sepenuhnya dan membuat beberapa kenangan indah.

aku sama sekali tidak bersemangat pada awalnya, tetapi saat tanggalnya semakin dekat, aku menjadi lebih bersemangat. Kurasa aku masih anak-anak.

aku sudah mendapatkan semua yang aku butuhkan untuk dibeli, jadi lebih baik aku pulang.

—Hei, Ayah, aku ingin pergi piknik!

—Fufu, kedengarannya menyenangkan, mungkin kita akan melakukannya.

-Besar! aku sangat menantikan liburan berbayar!

aku melewati seorang ayah dan anak laki-laki yang, pada pandangan pertama, tampak rukun. aku tidak terlalu memikirkan mereka saat aku melanjutkan rumah.


Ketika aku telah berjalan beberapa saat, aku menoleh ke belakang dan melihat bahwa ayah dan putranya tidak lagi berada di belakang aku. Aku menghela nafas dan melanjutkan berjalan, bertanya-tanya mengapa aku melakukan itu.

Tapi bukan hanya itu yang menarik perhatianku. Ketika aku semakin dekat ke rumah, aku melihat sesuatu yang tidak biasa.

—Itu… Itu rumah saudara perempuan Shinjo.

Kakak beradik Shinjo adalah dua saudara kembar cantik yang bersekolah di SMA tempat aku bersekolah.

Kedua kakak beradik ini memiliki kecantikan dan gaya yang tidak dapat ditandingi oleh idola mana pun, dan mereka sangat tampan sehingga banyak anak laki-laki dari sekolah menengah kami telah menyatakan cinta mereka berkali-kali.

Namun, mereka memiliki reputasi untuk menolak pria mana pun yang mengaku kepada mereka. Oleh karena itu, kamu dapat mengatakan bahwa mereka tidak dapat dijangkau oleh manusia mana pun.

Kami bisa dibilang bertetangga karena aku tinggal beberapa rumah dari sini, jadi wajar jika kami selalu saling menyapa saat berpapasan.

aku tidak akan berbohong kepada kamu—”selamat pagi” yang sederhana adalah sapaan yang sepele. Itu benar-benar menghibur aku dan memberi aku harapan bahwa aku dapat mencapai apa pun hanya karena pemikiran bahwa mereka akan mendedikasikan sesuatu yang begitu sederhana kepada aku dengan cara itu.

Betapa menyedihkannya aku, ya.

Dan mereka bukan satu-satunya yang menarik. Ibu mereka terlalu… Mereka benar-benar keluarga yang cukup mengesankan.

Tapi, itu bukan alasan mengapa aku berhenti untuk mengamati rumah mereka. Hal yang tidak biasa yang aku lihat adalah…

—Mengapa pintu depan terbuka?

Benar, entah kenapa pintu depan rumah itu terbuka.

aku mengambil ponsel aku, melihat waktu, dan melihat bahwa itu baru setelah pukul 18:00. Matahari akan segera terbenam, membiarkan malam menyelimuti langit, dan sebagian karena musim dingin, membuat hawa dingin lebih intens dari biasanya. aku tidak melihat alasan logis mengapa belum ada yang menutup pintu.

Seolah belum cukup, lampu di dalam rumah juga padam. Semua ini memberi aku firasat buruk tentang apa yang terjadi di sana.

—Mungkin aku terlalu memikirkan ini, tapi mungkinkah ada pencuri di dalam?

aku menertawakan kasus hipotetis itu dan mencoba melanjutkan perjalanan aku… Tapi perasaan buruk itu masih menyerang tubuh aku.

Jadi, aku menuruti rasa ingin tahu aku, dan perlahan mendekati pintu depan.

—………

aku berharap jika aku terlalu dekat, saudara perempuan Shinjo akan memperingatkan aku dan aku akan dapat melanjutkan. Dan sampai saat ini, aku sangat berharap itu akan terjadi. Tapi… Dari dalam rumah, aku bisa mendengar suara laki-laki.

—Kuku, aku datang ke sini berharap menemukan uang, tapi melihat tiga wanita baik sepertimu membuatku berpikir aku telah memenangkan lotre. Hei, gadis-gadis, buka bajumu jika kamu tidak ingin ibumu mati.

Kata-kata itu menggetarkan gendang telingaku, dan secara refleks aku meletakkan tanganku ke dahiku.

Ini tidak boleh terjadi. aku tidak menyangka pikiran bodoh itu di pihak aku menjadi nyata.

aku dengan hati-hati menghindari menarik perhatian pada diri aku sendiri dan dapat mengintip ke dalam rumah dari taman. Di sana, aku melihat seorang lelaki besar menggendong ibu dari Shinjo bersaudara, meremas payudaranya, dan mengomeli Shinjo bersaudara untuk melepas pakaian.

—(…Dia benar-benar bajingan).

Sementara kedua saudari itu tidak beranjak dari tempat mereka berdiri meski tidak disekap, sang ibu menangis tersedu-sedu dan tampak terlalu ketakutan untuk berbicara.

Mereka tampaknya berusaha untuk mendukung ibu mereka dengan cara tertentu. Mereka bertiga sudah dekat sejak ayah mereka meninggal karena kecelakaan. Hubungan emosional dan kekeluargaan mencegah mereka meninggalkan ibu mereka.

—aku tidak punya pilihan selain memanggil polisi, karena secara realistis… Apa lagi yang bisa aku lakukan?

aku memeriksa barang-barang aku dan satu-satunya yang aku miliki adalah kepala labu yang baru saja aku beli dan lightsaber.

Ketika aku menoleh ke belakang ke dalam rumah, aku perhatikan bahwa saudari-saudari itu telah mematuhi instruksi pria itu dan sekarang hanya mengenakan pakaian dalam.

Aku tidak bisa melihat wajah mereka dari jarak sejauh ini, tapi pastinya mereka pasti ketakutan… Tidak, itu adalah fakta bahwa mereka memang seperti itu, itu normal untuk merasa seperti itu dalam situasi seperti ini.

Ini membuat aku sangat marah… Pria ini harus belajar bahwa wanita tidak boleh dibuat menangis.

Bertekad untuk melakukan sesuatu, aku memakai kepala labu, dan memegang lightsaber dengan erat.

aku selalu lebih suka menyembunyikan wajah aku saat melakukan tugas seperti ini sehingga aku dapat menunjukkan kemampuan aku tanpa takut atau malu. aku telah berlatih kendo di sekolah menengah, dan aku bahkan harus mengikuti kompetisi nasional, jadi bisa dibilang aku memiliki pengalaman bertarung.

Seorang teman sekelas pernah mengatakan kepada aku bahwa kepribadian dan suasana hati aku berubah ketika aku menyembunyikan wajah aku, meskipun aku tidak begitu yakin seberapa benar itu.

—Oke, ini dia.

aku melihat pria itu memegang pisau di tangannya ketika aku meliriknya lagi, jadi ada kemungkinan besar aku akan terluka selama pertemuan ini.

Jika aku pergi sekarang dan memikirkan keselamatan aku sendiri, tidak ada yang akan menyalahkan atau mengkritik aku. Tetapi jika aku benar-benar jujur, aku tidak bisa meninggalkan keluarga ini.

—Ibu, Ayah… Tolong beri aku kekuatan dan keberanian untuk menghadapi kesulitan ini.

aku mengucapkannya dengan tenang berdoa kepada orang tua aku yang ada di surga …

aku menelepon polisi, dan bersiap untuk menyerang.


—….Kugh

—Nee-san…

Kami tidak pernah berpikir bahwa suatu hari nanti…. kita akan berada dalam situasi seperti ini.

Saat itu akhir Oktober, Halloween sudah dekat. aku pergi keluar dengan saudara perempuan aku untuk berbelanja, dan kami kembali ke rumah hampir menjelang senja.

Fakta bahwa pintu depan terbuka membuat aku dan kakak aku bingung, tetapi kami masuk ke dalam rumah tanpa memikirkannya.

-…. Ibu?

—Gelap sekali… Apa yang terjadi?

aku melihat sepatu ibu aku di ambang pintu, jadi aku tahu dia pasti ada di rumah, meskipun aku dan saudara perempuan aku bertanya-tanya mengapa lampu padam….

-…Hah?

Kami melihat ibu aku ditahan oleh seorang pria besar karena ada kesunyian yang menakutkan.

—Dan siapa gadis-gadis ini?

—R-Lari, kalian berdua!

Ibuku menyuruh kami meninggalkan rumah setelah pria itu mengancamnya dengan pisau. Kami kemudian menyadari bahwa kami sedang dirampok.

Tapi sebelum kami bisa bereaksi, pria itu menodongkan pisaunya ke arah kami untuk menghentikan kami melarikan diri, dan mengancam akan membunuh ibu kami jika kami pindah.

aku dikuasai rasa takut, dan jauh di lubuk hati aku ingin melarikan diri dan kemudian meminta bantuan. Tapi aku takut ibu akan mati jika aku pergi. Oleh karena itu, kaki aku tidak bisa bergerak.

Pria itu menyuruh kami melepas pakaian kami segera setelah kami lumpuh, dan aku hanya menurut untuk membantu ibu aku.

—Kamu… Kamu benar-benar tidak akan melakukan apa pun pada ibu kami jika kami melakukan apa yang kamu katakan?

—Selama kamu melakukan apa yang aku katakan, tidak ada yang akan terluka, kukuku.

Tidak ada pilihan lain, itu adalah harga kecil yang harus dibayar untuk menyelamatkan ibuku.

Dengan pemikiran itu di benak aku, aku melepas pakaian aku, dan saudara perempuan aku melakukan hal yang sama. Kami berdua menanggalkan pakaian hingga pakaian dalam.

Senyum jahat terbentuk di wajah pria itu ketika dia melihat kami seperti itu.

Pria adalah makhluk yang keji dan buas. Satu-satunya pria yang kuharap berada di sisiku adalah mendiang ayahku.

Ayah aku mencintai ibu aku sampai saat-saat terakhir hidupnya dan merawat kami sebagai putrinya yang berharga.

—Kuku, aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan bertemu dengan gadis-gadis cantik di rumah ini. Nah, sebelum kamu mencoba apa pun, aku akan mengikat tangan dan kaki kamu.

Pria itu melemparkan tali ke saudara perempuan aku dan memerintahkannya untuk menahan aku.

Sebelum fakta ini, aku menyadari bahwa ibu aku berada dalam situasi yang sama dengan aku, jadi niatnya adalah untuk merampas kebebasan kita semua secara setara.

Aina meminta maaf kepadaku dengan suara rendah, dan mengikat tangan dan kakiku. Kemudian dia diikat oleh pria itu.

Setelah itu, korban pertama dari pemikiran sesatnya adalah Aina.

—Hentikan, lepaskan tangan kotormu dari kakakku! Lakukan apa yang kamu inginkan denganku, tapi tinggalkan dia dan ibuku sendiri! — Aku berteriak pada penculik kami sekeras mungkin.

Terlepas dari tindakan berani seperti itu, sebenarnya aku sangat takut.

-Diam! Aku akan berurusan denganmu nanti, jadi tutup mulutmu! — katanya dari bahunya sambil menusukkan pisaunya ke tanah.

Ibu dan saudara perempuanku mengeluarkan jeritan kecil saat pedang itu jatuh dalam dengan bunyi yang tumpul, dan aku juga membeku ketakutan.

Mengapa… Mengapa kita mengalami ini?

Air mata menggenang di mataku pada keadaan yang tidak masuk akal ini.

aku akhirnya menerima nasib kejam yang harus aku tanggung. Bahkan kejadian yang mengakibatkan kematian ayah aku pun memiliki motif yang tidak masuk akal.

—Sialan… Aku benci… Aku benci ini…

aku tidak bisa berbuat apa-apa dan aku merasa frustrasi dengan diri aku sendiri karena harus menerima kemalangan aku dengan kedewasaan.

Saat aku mengepalkan tangan dengan erat, aku merasakan sakit saat kuku menembus kulitku. Adikku akan dicemarkan oleh pria menjijikkan karena hasratnya akan tubuhnya tepat di depanku.

Pada irasionalitas ini, aku menangis.

-Membantu… – kataku dengan suara serak.

aku sangat putus asa sehingga aku berharap seseorang, siapa pun akan datang untuk menyelamatkan kami.

-Hah?

Dengan gulungan keras, sesuatu terwujud di tengah ruangan. Bola tenis yang masuk melalui pintu ternyata adalah barang seperti itu.

-Apa itu? Sebuah bola tenis?

Pria itu berbalik untuk melihat bola dan mencoba merebutnya.

aku tidak ingin mengalihkan perhatian aku dari saudara perempuan aku ke objek yang dia lihat, tetapi tiba-tiba, sesuatu masuk ke ruangan dengan kecepatan tinggi.

-Apa itu?

Sebelum pria itu bisa bereaksi, benda merah, bercahaya, seperti tongkat menghantam bahunya dan menghasilkan bunyi gedebuk.

Saat dia menggeliat kesakitan, pria itu menjatuhkan pisaunya, dan dalam sepersekian detik, benda merah yang sama menghantam perutnya dengan keras.

—Gaah…! Apa-apaan ini…?!

—?!

—Itu… Labu?

Penyusup tak terduga mengambil nafas dari adikku, ibu aku, dan aku.

Kami sangat terkejut dengan tontonan aneh ini sehingga kami sejenak melupakan situasi mengerikan yang kami alami, dan rasa takut yang kami simpan di dalam diri kami.

Aku tahu dari fisik pria itu bahwa itu adalah seorang pria, tapi aku tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa ada labu di kepalanya.

—Aku tidak tahu apa niatmu dengan mereka, tapi itu berakhir di sini.

Saat pria misterius itu mengatakan itu, aku mendengar suara sirene di kejauhan.

-Ah…

—Kamu… Kamu datang untuk membantu kami?

Tidak pernah dalam hidupku aku membayangkan bahwa suara sirene akan begitu menenangkan.

Untuk mencegah pria yang mencoba menyakiti kami melarikan diri, Manusia Labu mengikat tangan dan kakinya. Dia kemudian melepaskan kami dari ikatan kami setelah memastikan keamanan kami.

—Kamu bajingan… Lepaskan aku sekarang.

—Kau pikir aku akan melakukan itu? Penjahat seperti kamu layak untuk dikurung.

Pelaku kami ketakutan oleh mata pria yang tajam dan tidak menyenangkan yang mengintip melalui Labu.

—Kau aman sekarang. kamu bisa berpakaian, tidak ada hal buruk yang akan terjadi pada kamu lagi.

-…Ya.

Baru setelah aku mendengar kata-kata itu aku dapat merilekskan seluruh tubuh aku, dan menyadari bahwa begitulah, semuanya akan baik-baik saja.

Aku hanya bisa menangis dengan keras dan memberikan pelukan pada kakak dan ibuku saat aku berjuang melawan benjolan di tenggorokanku. Bahkan masih mengenakan celana dalam tidak menggangguku.

—…Aku menemukan selimut ini di ruang tamu, kuharap kau tidak keberatan, tapi lebih baik kau bungkus.

Pria Labu itu memegang selimut di tangannya yang dia lepas dari sofa, menghampiri kami, dan segera pergi tanpa meletakkannya di atas bahu kami, mungkin agar tidak menakuti kami.

Tapi seaneh kedengarannya, aku tidak merasa takut.

aku memiliki banyak masalah di masa lalu, jadi aku tidak baik dengan laki-laki… Tidak, sebenarnya, aku tidak menyukai mereka sama sekali.

Tapi, dengan dia itu berbeda, sebaliknya aku merasa aman dan nyaman dengan dia di depanku. aku bahkan merasakan kedamaian dan kenyamanan bahwa dia ada di sini.

Mata yang melihat melalui labu itu dingin dan menusuk, tetapi kebaikan dan kepedulian mereka terhadap kesejahteraan kita sangat gamblang.

—Sungguh… Aku lega kalian bertiga baik-baik saja.

Suara pria itu penuh kelembutan, hampir sama dengan suara ayahku.

Adikku rupanya merasakan sensasi yang sama denganku karena aku tahu dari cara dia menatapnya bahwa dia bingung. Pipiku menghangat pada saat bersamaan.

Ibu, saudara perempuan aku, dan aku pada akhirnya tidak terluka karena pria yang mencoba menyakiti kami dihentikan.

Seorang pahlawan anonim menyelamatkan kami ketika kami akan kehilangan segalanya dalam situasi putus asa. Aku tidak bisa tidak berpikir ini adalah takdir.

Akhir dari prolog


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar