Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 1 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 1 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 1 Bertemu dengan malaikat

 

 

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”
Hujan, dan dia – Mahiru Shiina duduk di ayunan taman ketika Amane Fujimiya pertama kali berbicara dengannya.
Amane baru saja mulai hidup sendiri segera setelah memulai tahun pertamanya di sekolah menengah. Tinggal di apartemen di sebelah kanannya adalah malaikat.
Tentu saja, malaikat adalah metafora. Namun demikian, Mahiru Shiina sangat cantik dan imut, sehingga metafora itu bukan lelucon.
Rambut lurusnya yang berwarna rami terpelihara dengan baik, halus dan mengkilap, kulitnya yang putih bersih dan halus. Dia memiliki hidung yang indah, sepasang mata besar di bawah alisnya yang panjang, bibir merah muda yang tampak cerah, dan menggabungkan semua sifat ini, dia memiliki kecantikan halus seperti boneka.
Dia berada di sekolah Amane, di tahun yang sama, dan dia sering mendengar apa yang orang lain katakan tentangnya. Sebagian besar mengatakan dia adalah gadis berotak dan berotot.
Faktanya, dia mempertahankan posisi pertama dalam setiap ujian yang mereka ikuti, selalu mendapat nilai bagus selama kelas olahraga. Amane tahu sedikit rincian tentang dia karena mereka berada di kelas yang berbeda, tetapi jika rumor itu benar, dia adalah manusia super yang sempurna.
Dia tidak memiliki cacat yang jelas, memiliki wajah yang baik, nilai yang luar biasa, dan rendah hati dan patuh. Tidak heran dia populer.
Beberapa anak laki-laki akan sangat iri pada prospek tinggal di sebelah gadis yang begitu cantik.
Meski begitu, Amane tidak berniat melakukan apa pun padanya, dan tidak berpikir dia bisa melakukannya.
Tentu saja, dia juga merasa gadis Mahiru Shiina benar-benar menawan.
Mereka hanyalah tetangga. Amane tidak pernah memiliki kesempatan untuk berbicara dengannya, dan tidak pernah bermaksud untuk terlibat dengannya.
Jika dia melakukannya, dia mungkin mendapatkan kecemburuan anak-anak itu. Sejujurnya, jika mereka bisa bergaul dengan hidup berdampingan satu sama lain, anak laki-laki yang tergila-gila padanya tidak akan harus menderita begitu.
Dan untuk menambahkan, pesona dari lawan jenis tidak sama dengan cinta. Sejauh menyangkut Amane, Mahiru adalah gadis cantik yang paling cocok untuk dikagumi dari jauh.
Karena alasan itu, Amane tidak pernah berharap untuk terlibat dengannya, apalagi hubungan yang manis dan asam, dan dia hanya tinggal di sebelahnya, tidak pernah benar-benar berinteraksi dengannya.
Jadi ketika dia melihatnya melamun sendirian tanpa payung di tengah hujan, “Apa yang dia lakukan?” Dia bertanya-tanya, menatap ragu padanya.
Hujan sangat deras, semua orang sudah berlari pulang, namun di sini dia sendirian di taman antara sekolah dan apartemen, di ayunan.
(Apa yang dia lakukan di tengah hujan?)
Awan gelap dan tebal menutupi langit, dan tidak ada cahaya yang menyinari, membuat sekitarnya redup. Hujan telah berlangsung sejak pagi, menyebabkan visibilitasnya menjadi kabur. Tetapi rambut dan seragam berwarna rami yang mencolok itu dengan jelas mengidentifikasi Mahiru.
Amane tidak mengerti mengapa dia ada di sana tanpa payung, membiarkan hujan merendamnya.
Tampaknya dia tidak menunggu siapa pun, dan dia tidak menolak kenyataan bahwa dia basah, hanya menatap lesu ke arah tertentu.
Mendongak, wajah yang sudah kurang pigmen warna tampak pucat.
Jika dia tidak hati-hati, dia bisa masuk angin. Meski begitu, Mahiru duduk diam di sana.
Dia tidak punya niat untuk kembali ke rumah, jadi sepertinya dia ingin melakukannya. Mungkin tidak ada pengamat yang harus menyuarakan keprihatinan mereka padanya.

 

Jadi dia berpikir ketika dia bersiap untuk menyeberang taman – tetapi pada saat terakhir, dia melihat wajahnya yang berkaca-kaca, dan menggaruk kepalanya.
Dia tidak punya motif untuk terlibat dengannya sama sekali.
Tapi hati nuraninya akan sangat sakit jika dia membiarkan seseorang dengan tatapan sedih. Hanya itu yang penting.
“…Apa yang sedang kamu lakukan?”
Amane berbicara kepadanya dengan suara menyendiri, menunjukkan bahwa dia tidak punya niat lain. Dia menggelengkan rambutnya yang panjang, tampaknya terhambat oleh air yang terserap, dan memandang ke arahnya.
Wajahnya tetap cantik seperti biasa.
Meskipun dia basah kuyup oleh hujan, cahayanya tetap tidak basah. Hujan memamerkan wajahnya seperti ornamen. Seorang gadis yang baik basah kuyup dalam hujan, sepertinya.
Dia melihat ke arahnya, matanya melebar.
Paling tidak, tampaknya Mahiru tahu bahwa Amane adalah tetangganya. Lagipula mereka akan bertemu di pagi hari.
Tetapi ketika dia diajak bicara, didekati oleh seseorang yang sama sekali tidak berhubungan dengannya sebelumnya, mata berwarna karamelnya sedikit waspada.
“Fujimiya-san. Adakah yang kamu inginkan dariku? ”
Ah, jadi dia ingat namaku, jadi dia berpikir. Pada saat yang sama, ia dapat mengatakan bahwa kewaspadaan ini tidak mungkin untuk rileks.
Mereka memang pernah bertemu sebelumnya, tetapi mereka tetap saja orang asing. Diharapkan dia akan waspada setelah diajak bicara.
Dia mungkin tidak ingin banyak berinteraksi dengan seseorang dari lawan jenis. Biasanya, ada beberapa anak lelaki dari berbagai tahun yang mengaku padanya, atau mendekatinya, dan dia mungkin mengira mereka memiliki motif yang tidak murni.
“Tidak banyak. Hanya saja aku khawatir melihatmu sendirian di tengah hujan seperti ini. ”
“Aku melihat. Terima kasih atas perhatian Kamu, tetapi aku ingin tetap di sini. Tolong tinggalkanku. “
Suara itu tidak melengking atau waspada, dan sementara lembut, suaranya yang samar jelas menunjukkan niatnya untuk tidak meminta seorang pun menyelidiki lebih jauh.
(Yah, tebak itu saja.)
Jelas dia menyembunyikan sesuatu, dan Amane tidak punya niat untuk menyelidiki lebih jauh penolakannya yang terus-menerus agar orang lain terlibat.
Amane hanya bertanya secara mendadak. Meminta alasannya hanyalah pengembangan alami, bukan karena dia yang peduli.
Jika dia hanya ingin tetap, dia baik-baik saja dengan itu.
Mahiru mungkin bertanya-tanya, mengapa dia berbicara dengannya, atau merasakan sesuatu seperti itu.
Dia menatap Amane dengan skeptis dengan wajahnya yang cantik dan cepat berlalu, “Aku mengerti.” jadi Amane menjawab.
Jika mereka terus berbicara, dia akan dibenci, jadi mungkin sudah waktunya baginya untuk mundur.
Beruntung baginya, apakah dia memiliki kesan yang baik tentang dia atau tidak, mereka tidak memiliki hubungan apa pun. Amane dengan sepenuh hati membuat keputusan untuk kembali ke rumah dan meninggalkannya.
Namun, dia merasa tidak enak meninggalkan seorang gadis sendirian, basah kuyup karena hujan.
“Kamu akan masuk angin. Ambil payungnya. Kamu tidak harus kembali. “
Jadi pada akhirnya, Amane adalah orang yang sibuk.
Jika dia masuk angin, Amane tidak bisa tidur nyenyak. Dengan pemikiran seperti itu, dia menyerahkan payung yang menutupi kepalanya padanya.
Dia menerima payung, atau lebih tepatnya, dia mendorongnya untuknya. Sebelum dia bisa berbicara, dia berbalik.
Dia buru-buru pergi, dan di belakangnya, Mahiru memanggil.
Tapi suaranya begitu lembut, diliputi oleh hujan. Dia tidak peduli, dan
dengan cepat melesat melewati taman.
Dia hanya berharap bahwa dia tidak akan masuk angin, dan mendorong payung padanya. Karena itu, rasa bersalah karena ingin mengabaikannya sedikit berkurang.
Karena dia menolak untuk berbicara, Amane tidak berniat untuk terlibat dengannya.
Karena tidak ada yang terjadi di antara mereka, mereka akan mengucapkan selamat tinggal.

 

Itulah yang dipikirkan Amane saat dia bergegas pulang.
Daftar Isi

Komentar