Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 11 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 11 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 11 Hadiah untuk malaikat

 

Amane melihat selembar kertas dengan banyak nama siswa yang ditempel di dinding koridor, “Oh itu sebabnya.” dan bergumam.
Peringkat ujian seminggu yang lalu dirilis, dan Amane datang untuk melihat, bersama dengan teman-teman sekelasnya.
Hasilnya adalah dia 21, tidak jauh berbeda dari biasanya, tidak terlalu menonjol, meskipun layak. Dia tidak merasakan sesuatu yang berbeda ketika dia menulis, dan melihat bahwa peringkatnya seperti yang diharapkan, dia sedikit lega.
Tentu saja, Mahiru tetap 1 di tahun mereka.
Dia benar-benar seorang gadis yang cerdas, tetapi dia tahu dia tidak kekurangan dalam kerja keras, dan hanya bisa kagum betapa menakjubkannya dia.
Dia melihatnya belajar setelah makan malam.
Yah, dia sudah pandai sejak awal, tapi apa yang mengangkatnya ke posisi pertama adalah kerja keras tanpa henti.
” Shiina-san masih 1 …”
” Malaikat itu menggunakan pikirannya secara berbeda, seperti yang diharapkan.”
Amane mendengar suara-suara seperti itu di tengah keributan, dan melengkungkan bibirnya dengan sedih.
“… Ada apa, Amane? Kamu terlihat tidak bahagia. Bukankah peringkatnya bagus? ”
Itsuki juga bersama Amane ketika dia melihat yang terakhir, tampak sedikit terkejut.
Hanya untuk diketahui, peringkat hanya mendaftar 50 besar, sehingga Itsuki tidak dapat menemukan namanya sendiri. Dia hanya mampir untuk menemani Amane.
” Tidak juga. Tepat 21. ”
” Ohh, itu lebih baik daripada yang terakhir kali.”
” Agak dalam batas kesalahan.”
” Yah, orang pintar selalu mengatakan hal yang berbeda.”
Itsuki beringsut kembali saat dia menyeringai pergi. “Baik.” dan Amane menepisnya, sebelum melihat peringkat lagi.
Dia benar-benar bekerja keras, begitu pikirnya.
Dia tidak mau menunjukkan kepada siapa pun upaya yang dia lakukan, dan sementara yang lain berpikir itu yang diharapkan darinya, itu adalah hasil dari usahanya melakukan begitu banyak upaya.
Meskipun orang-orang di sekitarnya memujinya karena luar biasa, mereka tidak tahu apa-apa tentang kerja kerasnya, dan tidak bisa memahaminya.
Itu pasti sangat mengganggu bagi Mahiru.
“… Aku akan menebusnya.”
” Hm? Kamu mengatakan sesuatu? “
” Tidak ada, aku akan kembali ke ruang kelas.”
” Alrighty.”
” Huh, Amane-kun. Apa ini?”
Mahiru telah berganti pakaian, pergi ke supermarket untuk membeli bahan-bahan, dan kembali ke rumahnya. Dia berniat untuk memasukkan bahan ke dalam lemari es, hanya untuk memperhatikan kotak putih ini.
” Hm? Ahh, kue. “
Ada kue di dalam kotak putih, dan Mahiru mungkin sudah mengetahuinya saat dia
melihat bentuknya, tetapi dia ingin memastikan. Sebagai tambahan, Chitose suka mengunggah foto toko kue favoritnya di SNS, dan dari situlah ia membelinya.
“… Kamu suka kue?”
” Tidak juga. Itu untuk Kamu.”
” Kenapa lagi?”
“ Kamu yang pertama di tahun kami, jadi ini sedikit perayaan. Selamat atas yang pertama. ”
Mahiru mengerjapkan matanya begitu mendengar itu untuknya.
Mungkin itu benar-benar tak terduga baginya.
“A -aku menjadi yang pertama setiap kali. Itu bukan sesuatu yang layak dirayakan. ”
” Tapi yah, kamu sudah bekerja keras, jadi hadiah sesekali baik-baik saja. Kamu tidak suka kue stroberi? “
” Eh? A-Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku tidak menyukainya … “
“ Hm, itu bagus. Kami akan memakannya setelah makan malam. “
Sementara dia menyadari bahwa dia sedikit terkejut, Amane memotong pembicaraan.
Mahiru akan merasa bermasalah jika dia terlalu memperhatikannya, jadi dia harus sedikit lebih berhati-hati.
Baginya, dia adalah orang yang mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada orang lain, tetapi sangat ketat untuk dirinya sendiri. Dia adalah tipe yang tidak santai kecuali terjadi sesuatu yang drastis.
Dia akan menundukkan kepalanya dan melakukan apa yang harus dia lakukan, bekerja keras tanpa istirahat selama tidak ada yang memuji dan memanjakannya. Dia punya perasaan bahwa dia tidak tahu bagaimana rasanya menjadi rusa. Meskipun mereka tidak menghabiskan banyak waktu bersama, dia agak memahami kepribadiannya, dan berharap untuk membayar beberapa upaya yang dia hindari selama ini.
Amane melihat bahwa Mahiru masih berakar di dapur, membuat senyum masam, dan menghela nafas ketika menatapnya sampai dia bergerak lagi.
Setelah makan malam, dia melihatnya melayani kue dengan gugup, dan tertawa terbahak-bahak.
” Ke-kenapa kamu tertawa?”
” Tidak, tidak apa-apa.”
” Rasanya tidak ada apa-apa.”
” Jangan khawatir.”
Dia hanya bingung bahwa Mahiru bertindak sangat tegang, dan itu saja.
Tetapi jika dia terlalu banyak tertawa, dia akan merusak suasana hatinya, dan tujuannya untuk menghadiahinya akan sia-sia, jadi dia berhenti setelah beberapa saat.
Dia membawa kopi bersama dengan kue, dan meletakkannya di atas meja, sebelum duduk di sofa.
Semua tindakan ini membuatnya tampak sangat tidak wajar, dan dia memiliki keinginan untuk tertawa. Namun, orang itu sendiri tepat di sebelahnya, dan dia berhasil menanggungnya.
Mahiru menatap Amane dengan cemas.
” Nn, selamat.”
“… Terima kasih banyak. Tapi…”
“ Terima saja. Kamu memang bekerja keras. ”
” Ya, itu benar.”
” Ayo, makanlah. Kamu harus santai sesekali. ”
Lagipula aku membelinya untukmu, jadi dia menyindir. Mahiru tampak sedikit minta maaf saat dia mengangguk, mengambil garpu dan piring dengan kue.
” Aku benar-benar bersyukur.”
” Silakan.”
Dia melambaikan tangannya, dan dia mengambil garpu, memotong kue ukuran gigitan dengan hati-hati, dan membawanya ke mulutnya.
Gadis-gadis biasanya memiliki kesan pilih-pilih dengan permen, tetapi itu harus baik-baik saja karena itu dari toko yang sering ditemui Chitose.
Buktinya, begitu Mahiru memakannya, matanya sedikit melebar, dan mulutnya sedikit rileks.
Dia hampir tidak menunjukkan perubahan dalam ekspresinya, tetapi baru-baru ini, dia mulai menunjukkan sejumlah emosi yang sama.
Dia perlahan memakan kue itu, menunjukkan ekspresi ramah, dan adegan makan yang satu ini menjadi semacam lukisan.
“… ? Apa itu?”
” Tidak, tidak apa-apa.”
Mahiru menemukan Amane menatapnya, dan memiringkan kepalanya dengan bingung.
Ekspresi itu lebih lembut dibandingkan dengan biasanya, dan dia, yang telah menatapnya, malah memalingkan muka.
Sebaliknya, justru Mahiru yang menatap Amane. Dia kemudian tiba-tiba teringat sesuatu, saat dia menggigit kue lagi, meraihnya ke arah Amane.
Ahh, jadi dia akhirnya mencoba memberinya makan.
” Eh, t-tidak, aku tidak benar-benar ingin memakannya.”
” Kamu tidak mau?”
“… Tidak, yah, itu … karena kamu memberikannya padaku, aku akan menerimanya.”
Dia tidak pernah membayangkan adegan ini menjadi mungkin, jadi jelas, dia tampak malu-malu, tidak sengaja menyetujui.
Mereka berada pada usia seperti itu, dan dari jenis kelamin yang berbeda. Lebih jauh, itu adalah gadis yang sangat cantik yang memberinya makan, jadi dalam arti tertentu, ia mungkin dianggap beruntung──tapi Amane tidak
pada titik di mana dia bisa membuang rasa malunya dan langsung bahagia.
“ Lagipula itu adalah sesuatu yang kamu beli, Amane-kun. Kamu memiliki hak untuk memakannya. “
Dan Mahiru, yang menyarankan ini, tidak pernah menyadari ketika dia membawa kue itu ke mulut Amane dengan tampilan yang biasa.
Biasanya, orang akan memiliki gagasan tentang apa yang memberi makan lawan jenis, tetapi dia hanya tampak bingung.
Itu buruk baginya untuk menolak niat baiknya, jadi dia mengambil keputusan dan menggigitnya.
Menyebar di benaknya adalah rasa manis yang tidak bisa dipercaya.
“… Manis sekali.”
” Lagipula itu kue.”
Bukan hanya kue, tapi Mahiru sepertinya tidak memperhatikannya.
Dia makan sedikit, dan merasa sangat manis. Keadaan mentalnya mungkin sangat mempengaruhi dirinya.
“… Rasanya kamu belum merasakan apa-apa.”
Dia mengalami semua rasa manis, malu, dan gatal di dalam hatinya, tetapi Mahiru sendiri tampak baik-baik saja.
Amane merasa itu sangat menjengkelkan, “Beri aku itu.” jadi dia mengambil garpu dari tangan Mahiru, melakukan gerakan yang sama padanya ketika dia menyerahkan kue itu.
Dengan ini terjadi padanya, bagaimana mungkin dia tidak membalas>
” Nn.”
“… Erm.”
” Makanlah.”
Mahiru tampak lebih gelisah daripada sebelumnya, karena nadanya agak kaku.
Tetapi karena dia telah melakukan hal yang sama padanya, sepertinya dia tidak punya niat untuk menolak, dan seperti burung yang diberi makan, dia memakannya untuk sementara.
Mogu, dia mulai mengunyah.
Dia menatapnya, dan menemukan ekspresinya berubah sedikit.
Awalnya, dia sebagian besar tampak bingung, tetapi dengan setiap gigitan, wajahnya menjadi semakin merah.
Dan ketika dia menelan kue itu, rasa malunya terlihat jelas.
Wajah ceweknya yang putih seperti susu berwarna merah seperti apel. Matanya agak lembab, mungkin karena malu ketika mereka bergoyang.
” Jadi, bagaimana menurutmu?”
” I-itu enak …”
” Bukan itu. Aku bertanya bagaimana perasaan Kamu tentang diberi makan? ”
Amane bertanya, mengetahui bahwa dia bisa membayangkan apa yang dirasakannya. Dia menurunkan matanya, tubuhnya sedikit gemetar.
“… Aku akan mengatakan aku sangat malu.”
” Tentu saja, kan? Kamu akan menyebabkan kesalahpahaman jika Kamu melakukan ini kepada orang lain. Lakukan di antara gadis-gadis jika perlu. ”
Sekarang Kamu mengerti bagaimana perasaanku, jadi Amane berkata sambil melihat ke samping, “Ya.” tapi Mahiru menjawab dengan suara memudar.
Dia mungkin melakukannya mungkin karena dia memperlakukan Amane sebagai orang yang aman.
Tindakan bawah sadarnya membuatnya benar-benar khawatir, tetapi itu bukan perasaan buruk, jadi tidak ada yang bisa disalahkan padanya.
Tapi manisnya tetap ada di mulutnya.
(Aku akan berada dalam masalah juga jika dia terlalu ceroboh.)
Dia senang dipercaya oleh Mahiru, tetapi tindakan ceroboh yang tanpa disadari benar-benar mencengangkan.

 

Jadi dia menyimpulkan ketika dia melihat ke arah Mahiru yang layu, mendesah dengan lembut.
Daftar Isi

Komentar