Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 14 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 14 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 14 Duo Natal

 

Keesokan harinya, Mahiru tiba di rumah, tampak sedikit khawatir.
Dia gugup pergi ke rumah lawan jenis pada hari libur … tidak. Mahiru sungguh-sungguh berharap bisa bermain game, dan dia tidak bisa menahan kegembiraannya.
Dikatakan ini adalah pertama kalinya dia bermain video game, dan dalam hal ini, orang mungkin memanggilnya Putri yang tidak memperhatikan cara dunia.
” Aku akan mulai membuat makan siang kalau begitu.”
” Nn, tolong masak telurnya sedikit lagi.”
” Aku mengerti.”
Meskipun pelanggan itu sangat menuntut, suasana hatinya tidak berkurang ketika dia buru-buru mengenakan celemek, bergegas ke dapur, dan mulai menyiapkan makan siang. Tentunya dia dalam suasana hati yang sangat baik.
Dia merasa sedikit malu mengetahui bahwa dia benar-benar menantikan ini, bahkan gatal.
(Yah, dia hanya ingin bermain game.)
Jelas bukan bahwa dia tidak sabar untuk bermain game bersamanya.
Jadi dia tersenyum masam sambil menatap ekor kuda yang bergoyang.
“… Bagaimana aku mengendalikan ini?”
Setelah makan siang, mereka duduk di sofa sebelum TV, menatap layar.
Dia mencoba bertanya padanya game apa yang ingin dia mainkan, tetapi begitu dia tahu dia tidak tahu genre, dia tidak punya pilihan selain memilih game 2D yang terkenal secara nasional, dan menyerahkan
dia controller … seperti yang diharapkan, dia menggapai-gapai seluruh, tidak tahu harus berbuat apa.
” Erm, pertama jika kamu ingin bergerak, gunakan tongkat ini, dan gunakan tombol ini untuk melompat …”
Bahwa Mahiru biasanya begitu tenang, namun pada titik ini, dia melihat ke sana ke mari di TV dan pengontrol dengan bingung, mengendalikannya, dan Amane merasa sangat merehabilitasi karena suatu alasan.
Dia tidak terbiasa bermain game, tetapi itu adalah pertama kalinya dia melihat seseorang bermain begitu santai.
Setelah melihat dia tidak dapat menghindari serangan musuh beberapa kali dan mati, dia menyadari bahwa bahkan Malaikat itu sendiri memiliki hal-hal yang buruk.
“… Aku tidak bisa menang.”
” Kamu tidak mengalahkan musuh, apalagi membersihkan panggung.”
” Kamu berisik.”
“ Yah, biasakan saja. Ini semua memori otot. “
Semuanya menjadi tantangan, begitu dia mendengar kata-kata itu, Mahiru turun untuk memainkan permainan lagi.
Dia merasa sedikit terdorong melihat Mahiru menantang permainan yang menghibur dengan wajah serius, dan menunjukkan senyum.
Namun, dia selalu kalah dari musuh pertama, dan begitu dia melihat bahwa dia tidak pernah berkembang, dia mulai merasa tidak nyaman, bukannya bingung.
Dia melihat ke arahnya.
Muuuu, dia bisa mendengar efek suara dari wajahnya, tapi dia mungkin terlalu banyak berpikir.

 

” Ahh begitu, beginilah caramu melakukannya.”
Jika mereka berhenti di sini, motivasinya akan terkuras, jadi dia meletakkan tangannya di controller yang dipegangnya, menunjukkan padanya.
Amane sendiri telah membersihkan game ini beberapa kali, dan dengan mudah membersihkan area yang sulit dia bersihkan.
Bahkan, dia benar-benar mengerikan dalam hal ini, dan bahkan orang biasa tidak akan terjebak di sini … tetapi dia tetap diam tentang ini.
” Lihat, musuh ini bergerak secara acak dengan kecepatan yang sama, tetapi begitu kamu melihatnya, kecepatannya menuju karaktermu, cukup waktu di sini dan lompat …”
Dia mengoperasikan controller, hampir menutupi tangan kecilnya ketika dia membuat beberapa penjelasan, menunjukkan padanya.
Di layar, karakter melakukan seperti yang dijelaskan Amane, dan menghindari musuh.
Itu bukan langkah yang luar biasa, tapi itu adalah pengalaman baru bagi Mahiru yang terus gagal, “Woah.” jadi dia berkata tanpa berpikir.
Mata dihiasi oleh alisnya yang panjang melebar, ekspresinya ceria.
Ketika dia mengendalikan jarak yang begitu dekat dengannya, dia menemukan bahwa bulu mata bagian bawahnya sangat panjang, dan tersenyum sedikit ketika dia melihat betapa berbahayanya dia.
Dia melihat ke bawah ke wajahnya yang cantik, dan dia mungkin memperhatikan tatapannya, karena dia memalingkan matanya ke arahnya.
Dia telah membungkuk padanya sebelum ini, ingin mencapai controller di tangannya, jadi mereka lebih dekat daripada yang dia bayangkan. Siku mereka sudah bersentuhan, dan mereka sangat dekat, dia bisa merasakan napasnya melalui kulitnya. Dengan demikian, kehangatan dan aroma manisnya mencapai pria itu.
” Maaf.”
Begitu dia menyadari bahwa tangannya akan membungkus tangannya, dia buru-buru menarik tubuhnya kembali, dan barulah kemudian dia tampaknya menyadari, berkedip beberapa kali, matanya mulai linglung.
” Ini … Tidak apa-apa. Seharusnya aku yang minta maaf. ”
Begitu dia memperhatikan wajahnya mulai memerah, dia merasa menyesal.
Dia tidak suka kontak tubuh, dan betapapun akrabnya mereka berdua, dia mungkin merasa tidak senang karena tangannya disentuh.
Dia tampak agak malu-malu, tetapi dia tidak tampak jijik.
” Aku benar-benar minta maaf.”
” Erm, aku benar-benar tidak keberatan, kau tahu?”
” Kamu tidak membencinya?”
“… Itu mengejutkanku, tapi bukannya aku membencinya. Kamu bukan seseorang yang tidak kukenal. ”
Tampaknya Malaikat yang murah hati telah memaafkan kekurangajarannya.
Karena dia memutuskan untuk membiarkan masa lalu berlalu, dia merasa lega, dan mereka memainkan permainan lagi.
Kali ini, ia memutuskan untuk membiarkan Mahiru bermain sendiri, dan melihat ke arah layar … hanya untuk melihatnya mati lagi. Pada saat itu, ia serius bertanya-tanya bagaimana ia harus meningkatkan skill bermain game-nya.
Hasilnya adalah dia berhasil melewati tahap pertama, dan dia memutuskan untuk tidak memainkan game ini.
Itu mengempis bagi seorang pemula yang lengkap untuk terus mati, jadi dia berniat untuk mencoba permainan yang berbeda untuk mengurangi stres.
” Mahiru, kamu memiringkan tubuhmu.”
Mereka memutuskan untuk memainkan game balap, umum di dunia nyata … dan Mahiru memiringkan tubuhnya.
Game ini tidak dikendalikan oleh pasukan gyro, dan pengontrolnya sendiri tidak memiliki sensor gyro.
Tidak perlu baginya untuk memiringkan tubuhnya … tapi mungkin itu adalah tindakan bawah sadar saat dia memiringkan ke kiri dan kanan sambil memegang controller.
Dia fokus pada permainan, dan tidak menjawab.
Berbeda dengan game sebelumnya, game ini sepertinya lebih mudah diambil, karena orang-orang belakangan ini tampaknya memiliki lebih sedikit peluang untuk mengendarai mobil. Skillnya mengerikan, tapi setidaknya, dia bisa bermain.
Dia mengayunkan tubuhnya dengan tatapan yang sangat serius, mencoba yang terbaik untuk memindahkan mobil.
(Dia sangat imut.)
Anehnya aneh melihat Mahiru berguling-guling seperti orang gemuk, dan ekspresi serius di wajahnya saat dia berjuang untuk memainkan permainan dengan semua yang mungkin ditambahkan padanya.
Begitu ada trotoar besar, Mahiru secara alami memiringkan tubuhnya.
Pomf, begitu dia mendarat di paha Amane, yang terakhir berjuang untuk tidak tertawa.
“… Sebenarnya, kamu tidak perlu membalikkan tubuhmu, tahu?”
“A -Aku tidak melakukan ini dengan sengaja.”
” Ya, aku tahu itu, tetapi kamu memiringkannya.”
Dia mencoba yang terbaik untuk menghentikan bibirnya yang bergetar, dan mengangkatnya.
Tapi itu sudah diduga, mengingat betapa halus dan ringannya dia. Salah satu alasannya adalah dia mungil, tetapi tubuhnya sangat ramping, dia merasa itu bisa patah kapan saja, dan dia ragu-ragu apakah dia harus menyentuhnya.
Mahiru, diangkat oleh Amane, menggigil karena malu dengan pipinya yang merah.
Dia benar-benar menggemaskan seperti binatang kecil, dan dia akhirnya tertawa terbahak-bahak.
” Apakah kamu menganggapku bodoh?”
” Tidak, tidak, tidak, aku hanya ingin tersenyum.”
” Jadi kamu menganggapku bodoh.”
” Apakah kamu pikir aku akan menganggap orang serius sebagai orang bodoh?”
” Kurasa tidak …”
” Lihat? Aku hanya menemukan Kamu imut. “
“… Imut yang kamu maksud pasti mengacu pada bagaimana kamu ingin tersenyum pada anak yang manis.”
Dia tampak cemberut ketika mengatakan ini, dan mungkin benar-benar tidak senang jika dia melebih-lebihkannya, jadi dia memutuskan untuk berhenti mengungkapkan pikirannya pada saat ini.
Tidak apa-apa baginya untuk tidak menunjukkan apa yang dia pikirkan di wajahnya, jadi dia diam-diam berpikir.
Dia tampak sedikit yang tidak senang, dan ketika ia tersenyum, dia menyimpang dengan sebuah Hmph.
Ada beberapa situasi di mana Malaikat nyaris membuat keributan, tetapi begitu dia kembali bermain, dia membuang semua pikiran ini dan kembali terlihat serius lagi.
Dia mulai terbiasa dengan permainan, setelah tersandung di awal, dan akhirnya bisa bermain sedikit, mengejar kecepatan.
Itu karena itu adalah permainan yang berbeda dari yang dia mainkan pada awalnya, permainan mengendalikan mobil.
Dia sering menabrak jalan atau ke dinding, tetapi dia bisa mendorong mobil ke depan.
Dia khawatir bahwa Mahiru, yang buruk dalam permainan, akan pergi ke arah yang berlawanan, tetapi dia melakukan lebih baik dari yang diharapkan, dan dia merasa lega.
Jadi dia membagi layar menjadi dua, bergabung dalam permainan, tetapi gerakan bawah sadar yang dia lakukan membuatnya sedikit tidak nyaman.
Dia secara alami memiringkan tubuhnya, terkadang menempatkan kepalanya di dekat sikunya, dan kemudian berbalik, mengulangi berulang-ulang.
Dan setiap kali itu terjadi, aroma harum akan tercium, membuatnya tidak bisa tetap tenang.
Yah, mereka masih berpacu pada kesulitan terendah, jadi dia menang sepanjang waktu.
“… Bagaimana kabarmu begitu cepat?”
” Sudah terbiasa.”
Setelah bermain beberapa kali, ia mengingat trek, dan belokan menjadi lebih mudah. Bahkan ketika lawan berusaha menghalangi, dia bisa menyesuaikan sudut kameranya atau hambatan untuk menghentikan mereka.
Dia menunjukkan senyum masam sementara Mahiru terlihat tidak percaya, sebelum kembali ke mode single player.
Mengingat kurangnya pengalaman, dia merasa dia harus berlatih lebih banyak di layar lebar. Lebih baik baginya untuk berpacu melawan CPU daripada berpacu dengannya dan kehilangan kepercayaan.
Untungnya, dia masih termotivasi, dan terus menatap monitor dengan cermat bahkan dalam mode pemain tunggal
Jika dia terus begini, dia pasti bisa berurusan dengan pemain CPU, entah bagaimana.
Dia lega melihat statusnya sebagai kerja keras diterapkan pada permainan juga, dan terkekeh. Tampaknya Mahiru juga menyadari hal ini, ketika dia menamparnya beberapa kali di paha.
Reaksi imut membuatnya terkekeh, jadi dia mengerutkan kening, bergumam “Amane-kun no baka”.
” Aku menang.”
Setelah setidaknya dua jam berjuang.
Mahiru menatap tajam pada kata-kata bercahaya yang menunjukkan dia adalah yang pertama, dan memandang ke arah Amane dengan bangga.
Setelah pertempuran panjang melawan TV, ia memenangkan tempat pertama yang mulia.
Setelah pengalaman yang tak terhitung jumlahnya, dia terus berdiri di trek balap meskipun datang beberapa kali terakhir, perlahan-lahan meningkatkan peringkatnya, dan akhirnya menang. Tentunya dia benar-benar tersentuh.
Aku akhirnya melakukannya, jadi ekspresi bangga di wajahnya, dan Amane sungguh-sungguh bertepuk tangan padanya.
” Bagus sekali. Aku melihat kerja keras Kamu. “
” Ya.”
Dia senang dipuji, dan tampak malu-malu, ekspresinya yang biasanya sedikit melembut.
Itu bukan senyum sederhana, tapi senyum penuh kegembiraan. Sangat manis tak terbayangkan dibandingkan dengan sikap acuh tak acuh yang biasa ia tunjukkan.
Baru-baru ini, wajahnya yang menyendiri akan menunjukkan ekspresi yang sesuai dengan gadis seusianya, tetapi pada hari ini, ekspresi ini lebih pas dari biasanya, dan benar-benar menggemaskan.
Itu adalah senyum polos dan murni, mengikis kewarasan Amane, dan keinginan untuk menepuk kepalanya muncul.
Pikirannya tanpa sadar memerintahkan lengannya seiring dengan dorongan untuk menepuknya seperti anak kucing … sebelum dia buru-buru menarik tangan yang tanpa sadar dia angkat.
” Apa itu?”
” Ah, tidak apa-apa. Bayangkan Kamu bermain terlalu banyak. ”
” Apakah aku membaik?”
” Ya, ya. Jauh lebih baik daripada ketika Kamu baru mulai. “
“ Terima kasih banyak. Aku menikmati diri aku sendiri, dan mulai bekerja keras. ”
Fufu, jadi Mahiru terkekeh, tetapi Amane tidak bisa terus menatapnya ketika dia mencoba untuk menyamarkan motifnya, mengeluarkan kotak kecil dari keranjang di lemari.
” Ini hadiahmu untuk datang duluan.”
” Eh, erm, tidak perlu untuk itu.”
” Jika kamu tidak menginginkan hadiah, anggap saja kamu mendapatkannya dari kakek berjanggut putih gemuk tertentu.”
Ya, itu adalah hadiah Natal yang lupa dia berikan pada hari sebelumnya.
Sulit baginya untuk memilih hadiah, mengingat seberapa dekat hari ulang tahunnya dengan Natal, tetapi ia kebetulan menyukai sebuah barang, dan tidak terlalu menderita seperti yang ia lakukan pada ulang tahunnya.
Begitu dia mendengar kata-kata hadiah Natal, tampaknya dia diingatkan bahwa itu adalah Natal ketika dia berkedip beberapa kali, sebelum dengan hati-hati menerima barang itu.
Kamu dapat membukanya sekarang, jadi dia berkata, dan dia dengan hati-hati membongkar barang itu.
(Yah, itu bukan masalah besar.)
Dia membuka kotak itu, dan perlahan-lahan mengambil kotak kunci kulit.
Dia akan bermasalah jika dia memberinya barang mahal, jadi dia tidak memilih barang bermerek, hanya barang dengan desain sederhana, sesuai dengan Mahiru.
Itu adalah benda sederhana yang diukir dengan bunga dan tanaman merambat, yang dirancang agar cocok untuk penggunaan sehari-hari. Dia tidak terbiasa dengan bunga, dan tidak tahu apa yang diukir, tetapi begitu dia melihat bentuk yang indah, dia merasa itu akan cocok dengan Mahiru, dan memilihnya.
“ Yah, aku memberimu kunci tambahan. Kamu tidak harus menggunakan ini. ”
“ Tidak, aku akan dengan anggun menggunakan ini. Kamu memiliki penglihatan yang lebih tajam dari yang aku duga, Amane-kun. ”
” Apa maksudmu, diharapkan.”
” Kamu biasanya mengenakan kaus dan kaus, jadi kupikir kamu punya masalah dengan selera fashionmu.”
” Aku tidak punya pakaian praktis lain.”
Lagipula, dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk menunjukkan dirinya berpakaian, dan dia akan menghindari hal itu mengingat betapa repotnya itu. Dengan demikian, satu-satunya mode yang dia pakai adalah mengenakan seragam sekolah, dan di rumah yang hangat.
Jadi, dia mungkin telah memberinya kesan mengerikan tentang selera busananya, tetapi itu tidak akan dihapus, karena itu benar-benar mengerikan.
“… Kamu terlihat tampan saat sedikit merapikan. Kamu melakukan itu kembali ketika kamu di sekolah menengah, Amane-kun. ”
” Ibu memaksaku untuk … tunggu, bagaimana kamu tahu?”
” Shihoko-san mengirimiku foto, mengatakan [ dia terlihat seperti ini ketika dia sedikit naik boneka] …”
” Sialan dia.”
Ada saat ketika dia dipaksa untuk mengenakan pakaian luar karena pekerjaan ibunya. Dia tidak pernah berharap dia membocorkan foto, dan diam-diam menyembunyikan banyak keluhan padanya.
“… Gaun itu tidak cocok untukku.”
“ Begitukah? Aku pikir Kamu hanya menghindari tatapan orang lain dan menyembunyikan mata Kamu di belakang poni Kamu, Amane-kun, tetapi wajah Kamu relatif tampan … “
Tangan kecilnya terulur ke wajah Amane.
Telapak tangannya yang putih mengangkat poni, dan menyentuh dahinya, pandangannya menjadi lebih lebar dari sebelumnya.
Sudah lama sejak penglihatannya begitu luas, kecuali saat memasuki kamar mandi. Matanya memandang ke arah Mahiru, yang tampak sedikit terkejut.
Dia merasa itu bukan sesuatu yang pantas untuk diguncang, dan meskipun tidak terlalu tampan, dia memiliki wajah yang biasa. Dia dengan demikian tidak yakin mengapa Mahiru menatapnya.
“… Apa?”
” Tidak ada apa-apa. Aku hanya menemukan mata Kamu lebih hidup daripada sebelumnya. “
Beberapa bulan yang lalu, Mahiru mengatakan bahwa matanya tampak mati, dan meskipun itu benar-benar kasar, dia tidak dapat menyangkal hal itu. Pada titik ini, dia menatap Amane.
Tidak mungkin dia menjadi lebih tampan semakin dia menatap, tapi dia terus menatap Amane diam-diam.
Dia malu untuk dilirik oleh lawan jenis, terutama gadis yang sangat cantik.
Namun, dia bukan orang yang menerima hukumannya sendiri, dan sebagai balasannya, dia menyambar rambut sidelong di pipinya, menunjukkan wajahnya yang cantik.
Sementara dia khawatir menyentuhnya, karena dia menyentuh rambutnya tanpa berpikir, dia seharusnya baik-baik saja. Bagaimanapun, dia hanya menyentuh kepalanya, dan dia berharap dia aman.
(Tapi serius, dia benar-benar cantik.)
Melihatnya sekali lagi, dia kagum dengan betapa cantiknya Mahiru.
Dia mungkin jauh lebih cantik daripada wanita cantik di majalah yang tersebar di sekitar rumahnya, bahkan lebih menarik.
Lagi pula, foto tidak dapat dipercaya.
Mereka hanya mengabadikan momen, dan bisa ditingkatkan. Orang bisa menerbitkannya apa adanya, mempercantik, atau bahkan memalsukannya.
Pada titik ini, kecantikan dan kelucuan Mahiru tidak berdokumen.
Saat dia terus menatap wajah cantik yang tidak akan bosan ini, matanya mulai kabur.
Kenapa begitu? Jadi dia bertanya-tanya, tetapi dia melepaskan tangannya dari rambutnya, dan melihat ke bawah.
Dia gelisah, tampak sangat tidak nyaman. Dia menurunkan controller-nya, dan mengangkat bantal di sebelahnya.
” Erm. Baiklah. Aku juga punya hadiah Natal untukmu. ”
” O-oh, terima kasih.”
Sebelum dia bisa bertanya apa yang sedang terjadi, Mahiru mengeluarkan barang yang dibungkus dari tas yang dia tutupi di samping.
” Aku akan menyiapkan, makan malam kalau begitu.”
” Eh? A-ah oke …? ”
Jadi dia berkata, dan bergegas untuk berdiri. Menghadapi perkembangan yang terlalu cepat ini, dia bingung.
Setelah makan malam, Amane mencuci piring, dan kembali ke ruang tamu, menemukan Mahiru menjadi sedikit cemas.
Sementara dia sudah terbiasa duduk di sebelahnya baru-baru ini, dia menjadi gelisah. Bahkan saat makan malam, dia mengalihkan pandangannya.
Mahiru tidak memiliki kesadaran tentang dirinya sampai saat ini. Setelah mengingat apa yang terjadi, dia merasakan bahwa itu karena dia membelikannya hadiah. Dia juga gelisah ketika memberi Mahiru beruang teddy. Mungkin dia bertanya-tanya seperti apa reaksinya.
” Berbicara tentang ini, bisakah aku membukanya sekarang?”
” T-tolong lakukan.”
Dia mengangkat hadiahnya dari meja rendah, dan dia tergagap sedikit, tetapi dia mengangguk.
Aku kira dia benar-benar gugup memberikan hadiah, jadi dia menyimpulkan, dan membuka pita.
Itu tidak terlalu berat, dan dia bisa merasakan itu terbuat dari kain, tetapi dia tidak pernah menyangka itu akan menjadi kain dengan pola zigzag yang monoton.
Apa ini, jadi dia bertanya-tanya saat dia menyebarkannya, dan mengerti tujuannya.
” Sebuah knalpot?”
Barang yang lembut dan halus adalah yang harus dililitkan di leher agar hangat.
“… Kamu tidak peduli dengan penampilanmu, Amane-kun, dan kamu selalu terlihat dingin.”
“ Memang sangat praktis. Terasa hebat untuk disentuh juga. ”
” Sentuhan itu penting, karena kamu akan sering menggunakan ini.”
Dia mungkin benar, karena kualitas barangnya bagus. Dia tidak akan berhemat hanya untuk menghemat uang, dan lebih suka membeli sesuatu yang berkualitas lebih tinggi, untuk digunakan untuk waktu yang lebih lama. Apa pun yang dia pilih akan bagus.
Dia menyentuhnya, dan merasa senang disentuh. Itu halus, halus bahkan untuk mereka yang memiliki alergi kulit, dan pasti akan merasa enak.
Dia terkesan dengan bagaimana Mahiru memilih sesuatu yang cocok dengan kualitasnya ketika dia memandang ke arahnya, yang menatap ke belakang dengan tegang, dan mengguncang muffler.
” Bisakah aku memakai ini?”
“ Aku sudah memberikannya padamu, Amane-kun. Pakai itu. ”
” Baiklah.”
Setelah mendengar jawaban halus itu, dia menunjukkan senyum masam saat dia menerima niat baiknya, meletakkan knalpot di lehernya.
Karena betapa kurus kulit lehernya, dia bisa merasakan kainnya. Itu lembut, tidak akan mengiritasi kulit, membiarkan aliran udara, dan membuatnya hangat, pada gilirannya menghangatkan pipinya.
Efeknya tidak mudah dialami di dalam ruangan, tetapi ia harus bisa merasa hangat jika mengenakannya di luar ruangan.
” Ya, benar-benar hangat.”
” Syukurlah.”
Amane menunjukkan senyum ramah, dan Mahiru tampak lega karena dia juga tersenyum.
Baru-baru ini, Mahiru telah menunjukkan berbagai jenis senyum, dan dia secara tidak sengaja
menatap senyumnya yang cantik.
(… Melihatnya sekarang, dia benar-benar seorang Malaikat.)
Bukan karena senyum yang dia tunjukkan di sekolah tidak seperti senyum Malaikat, tetapi senyum tulus terlihat jauh lebih memikat.
“A – apa itu?”
Dia sepertinya memperhatikan dia menatapnya, matanya berfluktuasi ketika dia melihat kembali padanya.
” Tidak, rasanya ekspresimu jauh lebih lembut daripada saat kita pertama kali bertemu.”
“… Begitukah?”
Aku tidak pernah menyadari ini, jadi dia tampak tersirat saat dia melebarkan matanya, menepuk wajahnya. Dia tersenyum.
” Ya, lebih seperti kamu jauh lebih keras sebelumnya, tidak lucu,”
” Maaf karena tidak lucu.”
” Jangan marah … yah, aku pikir kamu jauh lebih baik dari sebelumnya. Seperti, kamu memiliki senyum yang imut, sayang sekali. ”
Dia sudah tahu Mahiru adalah kecantikan yang luar biasa, tetapi perbedaan ekspresi akan memberikan kesan yang berbeda.
Senyum Malaikat di sekolah hanya untuk dilihat, kecantikan yang rapuh dan tak tersentuh.
Ekspresi dingin yang Amane lihat pertama kali darinya adalah kecantikan yang paling tidak dapat didekati dan berduri.
Pada titik ini, dia menunjukkan senyum lembut dan polos yang sesuai dengan wajahnya, yang akan mengumpulkan keinginan untuk menyentuh, untuk disayangi.
Begitu dia memikirkan perubahan kecil yang terjadi ketika mereka semakin dekat, Amane merasakan sesuatu yang gatal merangkak naik ke dadanya, ke pipinya.
” Aku senang kamu sekarang bisa tersenyum secara alami seperti ini, dan terbiasa dengan itu … apa yang kamu lakukan?”
Sebelum dia menyadarinya, dia diblokir oleh sebuah objek.
Ketika dia berbicara, untuk suatu alasan, Mahiru mengambil syal longgar di lehernya dan mengangkatnya ke matanya, tidak menariknya ke bawah. Dia benar-benar bingung mengapa dia melakukan ini, keingintahuannya masih tak terkendali.
Untungnya, dia hanya mengangkat knalpot dan tidak mengencangkannya, jadi dia tidak menderita. Namun, nafas yang hangat membuatnya sedikit panas.
“… Tolong jangan katakan lagi.”
” Apa apa?”
“… Tidak ada.”
Karena matanya terhalang tanpa alasan, Amane meraih tangan yang memegang muffler, dan menariknya ke bawah. Kemudian, dia mulai melihat warna rami dalam visinya yang melebar.
Mendongak, mengerutkan kening, pipinya memerah dari dalam.
Meskipun dia tidak sepenuhnya bit, ada merah menyala padanya. Begitu dia melihat Amane, pipinya memerah.
Kenapa begitu— dia bertanya-tanya, dan hanya ada satu alasan yang bisa dia pikirkan.
“… Apakah kamu malu?”
” Diam.”
Dalam konfirmasi yang jelas dari kata-kata Amane, Mahiru memalingkan wajahnya. Dia masih sangat keras di sini, begitu pikirnya, dan tertawa terbahak-bahak.
” Aku akan pergi mencari udara segar.” jadi dia bergumam, dan pergi ke beranda.
Dia melihat ke jendela, dan menemukan kepingan salju jatuh persis seperti yang mereka lakukan pada hari sebelumnya, tetapi dia tidak keberatan ketika dia keluar.
Udara dingin melayang ke arah Amane.
Jendela ditutup, menutup udara luar, tetapi udara dingin yang tersisa di udara akan meninggalkan satu menggigil jika dia tidak siap.
Meskipun demikian, Mahiru pergi ke beranda, dan Amane menghela nafas.
Adalah satu hal baginya untuk malu dan melarikan diri, tetapi dia harus mengenakan sesuatu yang hangat. Pakaian yang dia kenakan lebih seperti mode, baik untuk keperluan di dalam ruangan, atau disertai dengan jaket. Tentunya tubuh mungilnya akan menggigil di seluruh tubuh.
Ya ampun, jadi dia mengumpat, dan mengambil selimut yang tergantung di sofa.
Salju terus turun, dan bunuh diri baginya untuk tinggal di luar begitu lama sementara berpakaian sangat sedikit.
Amane mengenakan mantel saat dia pergi ke beranda, meletakkan selimut di pundak Mahiru. Yang terakhir kemudian memutar kepalanya tiba-tiba.
” Kamu bisa keluar dan mencari udara segar, tetapi jangan masuk angin”
“… Itu kata-kataku, bukan?”
Tampaknya dia agak tenang, dan menjawab dengan ekspresi dan sikapnya yang biasa. Namun, ada amukan dalam jawabannya.
Dia mengisyaratkan kembali pada percakapan pertama mereka.
” Hmm … yah, aku tidak mandi air hangat yang benar, dan ceroboh di sana.”
“ Lakukan menghangatkan tubuh Kamu dengan benar pada saat Kamu basah kuyup. Aku akan menjatuhkan Kamu ke bak mandi jika itu terserah aku. “
” Apakah kamu ibuku?”
Ketika Mahiru akan mengatakan hal-hal yang mengingatkan ibunya, dia tertawa kecil ketika dia mengingat pertemuan mereka.
Itu terjadi ketika musim gugur mulai dingin, mungkin pertengahan Oktober. Itu lebih dingin dari
di kampung halamannya, jadi dia ceroboh, dan tidak pernah berharap dirinya berbaring di tempat tidur dalam keadaan demam hanya karena dia basah kuyup.
Kemudian lagi, yang paling tidak terduga adalah Mahiru merawatnya.
“… Omong-omong, sudah dua bulan sejak percakapan itu.”
” Ya itu. Rumahmu benar-benar kotor saat itu, Amane-kun の… tidak, ini bukan ingatan yang baik, namun demikian ingatan. ”
“ Diam. Kami membersihkan sekarang, bukan? ”
” Untuk kredit siapa itu?”
” Terima kasih, Tuan Mahiru. Aku ingin mengucapkan terima kasih. “
” Aku sudah bilang jangan, serius.”
Akan sulit dipercaya di masa lalu untuk berpikir bahwa mereka bisa membuat lelucon kecil seperti itu. Sedikit waktu berlalu, dan itu relatif baru, tetapi berbagai hal terjadi selama dua bulan terakhir, dan waktu tampaknya berlalu dengan cepat.
Mereka terdiam, dan keheningan di sekitarnya memberi isyarat.
Salju dimulai pada hari sebelumnya, dan berhenti sejenak. Pada titik ini, mereka terus mengepak di langit, melapisi rumah-rumah di sekitarnya dengan warna putih.
Ada beberapa mobil berdengung di sekitar, karena itu adalah area perumahan, dan juga Natal. Dia bisa mendengar beberapa lagu Natal dari beberapa rumah lain, tetapi tidak ada yang terlalu berdengung di sana.
Haa, jadi Mahiru menghirup udara putih, dan itu terdengar lebih keras dari mereka.
“… Rasanya aneh karena suatu alasan.”
Memecah keheningan singkat ini adalah suara Mahiru ;
” Awalnya, aku bertanya-tanya orang seperti apa kamu.”
“ Yah, kurasa kamu bertanya-tanya, Mahiru. Aku mendorong payung untuk Kamu, jadi itu
tidak heran Kamu curiga … dan sekarang? “
“… Aku tidak tahu. Mungkin Kamu hanya seseorang yang perlu dijaga. ”
” Kamu tidak salah.”
Dia tidak memberikan jawaban yang jelas, dan berbalik. Dia tersenyum ke arahnya, dan bersandar pada pegangan beranda.
“… Aku juga tidak pernah berpikir bahwa kita akan memiliki hubungan baik untuk makan bersama. Sebenarnya, aku pikir Kamu hanya akan diawasi dan kagum. Tidak mengira kita akan terlibat. ”
” Jadi, kamu mengakuinya, meskipun aku sudah tahu.”
Inilah sebabnya aku percaya Kamu, dia menyindir, dan dia gemetar, tersenyum.
Dia tahu bahwa itu karena dia tidak tertarik pada Mahiru maka dia menerimanya. Dan sebaliknya.
“ Tapi yah, aku pikir itu baik untuk saling mengenal begitu lama. Kebiasaan hidupku meningkat, aku bisa makan makanan lezat, dan mudah bergaul denganmu. ”
“… Begitukah.”
“ Aku benar-benar bersyukur selama dua bulan terakhir. Terima kasih.”
Tidak ada kepura-puraan dalam ucapan syukur ini.
Berkat Mahiru, dia meningkatkan standar hidupnya, dan benar-benar menikmati setiap waktu makan. Selain itu, dia tidak akan pernah menahan diri, dan dia merasa nyaman membawanya. Itu menjadi kenikmatan sehari-hari.
Ketika dia sesekali menggodanya, reaksinya imut, dan dia tidak akan bosan dengan itu.
(Dia lebih sering tersenyum baru-baru ini.)
Dia hanya punya pikiran bahwa dia menunjukkan lebih banyak emosi, dan menggelitik keinginannya untuk menyayangi. Tentu saja, dia tidak bisa melakukan itu, tetapi dia merasa sembuh hanya dengan melihat itu.
Begitu dia mendengar kata-katanya, Mahiru membelalakkan matanya, dan kemudian menurunkannya
Orang harus bertanya-tanya apakah pipinya memerah karena kedinginan, atau malu.
” Sama di sini, terima kasih banyak.”
” Tapi aku tidak pernah melakukan apa pun.”
Orang mungkin mengatakan bahwa Amane telah diurus oleh Mahiru sepanjang waktu, tetapi dia perlahan menggelengkan kepalanya, menyangkal gagasan itu.
“… Aku berterima kasih padamu, Amane-kun, dengan cara yang tidak kau ketahui.”
“ Hmm … tapi yah, saling berterima kasih pasti terasa seperti akhir tahun. Yah, kita akan memasuki suasana akhir tahun besok, jadi itu tidak aneh. ”
Entah kenapa, mereka berdua mulai saling berterima kasih. Ada 6 hari sampai Tahun Baru, cukup dekat.
Begitu dia mendengar kata-kata akhir tahun, dia mengedipkan matanya, dan tersenyum dengan sungguh-sungguh.
” Fufu, ya … ini sedikit lebih awal, tapi tolong jaga aku lagi di tahun mendatang.”
“… Ahh, tolong lakukan hal yang sama tahun depan.”
Begitu dia mendengar permintaan ini dia tidak bisa hidup sampai, dia mengangguk, dan tersenyum sama seperti dia. “Di sini mulai dingin. Kita harus kembali. ” Mahiru berkata, dan berbalik untuk membuka jendela menuju ruang tamu.
Udara dingin menyebabkan telinganya mulai memerah, jadi lebih baik bagi Amane juga untuk kembali ke dalam rumah sebelum dia masuk angin.
(… Kurasa aku memang menyukai gaya hidup seperti itu.)
Dan itulah mengapa hatinya terasa sangat hangat.
Dia mengikutinya ke dalam ruangan, menatap warna rami yang bergoyang, dan bibirnya melengkung.

 

Tampaknya untuk selanjutnya, ia akan terus bergaul dengan Malaikat di sebelahnya.
Daftar Isi

Komentar