Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 2 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 2 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 2 Flu, dan perawatan malaikat

 

“Amane, hidungmu berisik.”
“Kamu berisik.”
Hari berikutnya, Amane yang masuk angin.
Teman sekelasnya, dan terutama, teman buruk Itsuki Akazawa mengeluh tentang Amane, yang ingin mendengus kembali, hanya karena gagal.
Sebaliknya, dia menangis tersedu-sedu ketika mencoba bernapas melalui hidung, menyebabkan suara encer.
Dia merasa sangat tidak sehat, dan kepalanya terasa sakit, entah karena hidungnya tersumbat, atau karena hawa dingin yang menyebabkannya.
Dia telah minum obat yang dia beli, tetapi dia berakhir seperti ini, tidak mampu menekan gejalanya sama sekali.
Ahhh, wajahnya berkerut saat hidungnya menemani tisu itu lagi. Itsuki khususnya tampak lebih tercengang daripada khawatir.
“Apakah kamu tidak merasa baik kemarin?”
“Terjebak dalam hujan.”
“Kamu baik-baik saja? Kamu tidak membawa payung kemarin? “
“… Pinjamkan pada seseorang.”
Secara alami, dia tidak bisa mengatakan bahwa dia meminjamkannya ke Mahiru dari sekolah yang sama, jadi dia hanya bisa menjaga kata-katanya kabur dan menepisnya.
Di samping catatan, ia menemukan Mahiru di sekolah tampak baik dan energik. Itu menggelikan
untuk dia, terutama ketika ia adalah orang yang menyerahkan payung padanya. Tapi dia benar-benar pantas menerima ini, karena dia tidak mandi air panas sesudahnya.
“Tapi serius, meminjamkan payung padahal hujannya deras? Bukankah kamu orang yang terlalu baik? “
“Tidak seperti aku punya pilihan. Aku hanya meminjamkannya kepada orang lain. ” “Siapa yang kamu pinjamkan untukmu bahkan mengambil risiko masuk angin?” “… Anak yang tersesat?”
Yah, itu lebih baik daripada mengatakan seseorang dengan tubuh seperti anak kecil, tetapi kenyataannya, dia berada di tahun yang sama dengan dia.
(…… Ahh, begitu. Dia terlihat seperti anak yang hilang.) Hanya ketika dia mengatakannya dia menyadari apa itu.
Saat itu, ekspresi Mahiru adalah bahwa seorang anak yang hilang mencari orang tuanya. “Kamu baik.”
Itsuki tidak tahu apa-apa tentang perasaan Amane, yang terakhir memikirkan Mahiru, dan terkikik menggoda.
“Yah, aku tidak tahu dengan siapa kamu meminjamkan payungnya, tapi kamu baru saja menyeka tubuhmu dan meninggalkannya di sana, kan? Itu sebabnya Kamu masuk angin. “
“…Bagaimana Kamu tahu?”
“Siapa pun bisa tahu betapa sedikitnya kamu peduli tentang dirimu hanya dengan melihat rumahmu.”
Itu sebabnya Kamu masuk angin, idiot. Begitu dia diberitahu, Amane harus tetap diam.
Seperti kata Itsuki, Amane tidak akan benar-benar peduli dengan situasinya sendiri.
Tepatnya, dia buruk dalam membersihkan, dan kamarnya berantakan. Dia biasanya makan
bentos dan suplemen dari toko di luar.
Dan kau bilang kau hidup sendirian, jadi Itsuki menatap dengan heran.
Bagi Itsuki, tak heran Amane masuk angin ketika gaya hidupnya terlalu longgar.
“Cepat pulang dan istirahatlah. Kami memiliki akhir pekan yang akan datang. Semoga cepat sembuh.”
“Ya…”
“Akan menyenangkan jika kamu memiliki pacar yang bisa menjagamu.”
“Kamu berisik. Dan kamu punya pacar. Diam.”
Itsuki tersenyum bangga, dan Amane mengulurkan tangannya ke kotak tisu dengan sangat jengkel.
Waktu berlalu, dan kesehatan Amane memburuk.
Gejala dingin yang dideritanya adalah sakit kepala dan pilek, tetapi sekarang mereka disertai dengan sakit tenggorokan dan kelelahan, mendominasi tubuhnya. Setelah sekolah, dia melihat ke depan ketika dia bergegas pulang, tetapi hawa dingin lebih buruk dari yang dia kira, langkahnya sangat berat.
Meskipun begitu, dia berhasil sampai ke pintu masuk apartemen, menyeret kakinya yang berat ke lift, dia menyandarkan tubuhnya ke dinding.
Haa, dia mendapati dirinya bernafas lebih tidak menentu daripada sebelumnya, lebih panas.
Dia berhasil bertahan di sekolah di suatu tempat, tetapi dia mungkin merasa lebih santai ketika dia akan mencapai rumah, tubuhnya merasa tak tertahankan sekaligus.
Dia biasanya baik-baik saja dengan kurangnya gravitasi lift, tetapi itu menjadi menyakitkan baginya.
Namun demikian, dia hendak mencapai rumah.
Lift berhenti di levelnya, dan dia perlahan turun, menyeret kakinya, hanya untuk membeku.
Di depan matanya ada seorang gadis dengan rambut berwarna rami, yang dia anggap tidak akan pernah diajak bicara lagi.
Penampilannya yang menggemaskan penuh dengan kehidupan, kulitnya terlihat bagus.
Siapa pun akan menganggap bahwa dialah yang terkena flu, tetapi kenyataannya, ia masih baik-baik saja. Mungkin itu karena dia biasanya merawat dirinya dengan baik sehingga ada perbedaan besar di antara mereka.
Tangan Mahiru memegang payung yang terlipat rapi yang telah ia dorong padanya hari sebelumnya
Dia mengatakan padanya bahwa dia tidak perlu mengembalikannya, tetapi dia melakukannya.
“… Kamu tidak harus mengembalikannya.”
“Tapi aku harus mengembalikan apa yang telah aku pinjam …?”
Kata-katanya menghilang, karena dia melihat wajah Amane.
“Erm. Apakah Kamu, demam …? “
“… Itu tidak ada hubungannya denganmu, kan?”
Dia muncul pada waktu yang paling buruk, jadi Amane mengerutkan kening.
Sederhananya, tidak masalah apakah payung itu dikembalikan.
Tetapi itu bukan saat yang baik bagi mereka untuk bertemu pada titik ini. Dia bijak, dan bisa dengan mudah menentukan alasan mengapa Amane masuk angin.
“Tapi itu karena aku meminjam payung …”
“Itulah yang aku lakukan. Tidak ada hubungannya dengan ini. “
“Itu benar. Aku ada di sana, jadi kamu masuk angin. ”
“Tidak apa. Kamu tidak perlu khawatir. “
Amane tidak ingin orang lain khawatir hanya karena dia melakukan sesuatu untuk kepuasan diri.
Namun ternyata Mahiru tidak akan membiarkannya hanya dengan beberapa kata. Wajahnya yang cantik jelas menunjukkan kekhawatiran.
“…Cukup. Sampai jumpa.”
Amane merasa tidak nyaman untuk ditanyai, jadi dia memutuskan untuk melarikan diri dari pertanyaan dan kekhawatirannya.
Tersandung, dia menerima payung, dan merogoh sakunya untuk kunci … well, dia baik-baik saja sampai saat ini.
Saat Amane membuka pintu dengan susah payah, dia tiba-tiba kehilangan kekuatan.
Dia mungkin santai, karena ketika dia hampir memasuki rumahnya, tubuhnya tersandung pagar.
Uh oh, pikirnya, tapi pagar di koridor itu benar-benar kokoh, dan tidak akan pecah hanya dari sedikit benturan. Itu cukup tinggi, dan tidak mungkin dia bisa jatuh di luar. Itu akan sedikit menyakitkan menabraknya, tapi itu sudah diduga … jadi dia menguatkan diri.
Tetapi lengannya tiba-tiba ditarik, dan dia berhasil mendapatkan kembali postur tubuhnya.
“… Aku tidak bisa meninggalkanmu sama sekali.”
Suara lembut itu memasuki kesadarannya yang agak pingsan.
“Aku akan membalas budi.”
Kepalanya terasa kabur, mungkin karena semuanya panas, dan dia tidak bisa memahami kata-katanya.
Karena sebelum dia bisa, Mahiru menyeret tubuh Amane yang lemas, dan membuka pintunya.
“Aku akan masuk. Maafkan aku, tapi aku harus melakukannya.”
Suara tenang itu tidak menuntut penolakan …
Amane, terkena hawa dingin, membiarkan dirinya terseret tanpa perlawanan; itu adalah pertama kalinya dia dibawa pulang oleh seorang gadis seusianya.
Sementara dia tidak punya pacar untuk merawatnya saat dia sakit, tampaknya ada malaikat yang merawatnya.
Baru kemudian dia menyesal membiarkannya masuk, panasnya yang membara membuatnya menyadari terlambatnya situasi di rumahnya sendiri; atau lebih tepatnya, ketika dia melihat kenyataan di depannya.
Apartemen tempat tinggal Amane adalah 1SLDK.
Ruang tamu yang luas, kamar tidur, dan ruang penyimpanan, ruang mewah untuk orang yang hidup sendirian. Karena orang tuanya cukup mampu, setelah mempertimbangkan keamanan dan kenyamanan transportasi, ia memutuskan untuk tinggal di sini.
Orang tuanya adalah orang-orang yang menuntut agar dia tinggal di sini, dan dia baik-baik saja dengan itu karena dialah yang meminta untuk hidup sendiri. Namun demikian, dia merasa tidak perlu menghabiskan banyak uang. Dia benar-benar tidak bisa menangani hidup di apartemen sebesar itu sendirian.
Mengesampingkan hal itu, sementara Amane tinggal sendirian, dia adalah anak lelaki yang buruk dalam membersihkan.
Tak perlu dikatakan, ruang tamu, dan bahkan kamar tidur berantakan.
“Ini benar-benar tidak enak dilihat.”
Malaikat, atau lebih tepatnya, penyelamat, tidak berbasa-basi pada Amane meskipun memiliki penampilan yang menggemaskan.
Itu benar-benar mengerikan, dan Amane tidak mengatakan apa-apa. Jika dia tahu ada orang lain yang akan datang, dia akan memindahkan beberapa hal, tetapi sudah terlambat untuk itu.
Bibir Mahiru yang cerah menghela napas, tapi dia tidak kembali, dan malah memindahkan Amane ke kamar tidur.
Dalam perjalanan ke sana, keduanya hampir tersandung. Amane sendiri dengan susah payah menyadari bahwa sebagai orang yang membuat apartemen sangat berantakan, akan menjadi buruk jika dia tidak membersihkan diri secara nyata.
“Aku akan pergi sebentar. Ubah sebelum aku kembali. Itu seharusnya baik-baik saja, bukan? ”
“… Kamu akan kembali?”
“Aku tidak bisa tidur nyenyak kalau meninggalkan orang sakit di tempat tidur.”
Amane memiliki pemikiran yang sama ketika dia melihat Mahiru basah kuyup, dan dia tidak mengatakan apa-apa tentang itu.
Begitu Mahiru meninggalkan kamar, dia patuh melakukan apa yang diperintahkan, berganti pakaian rumah.
“Itu sangat berantakan tanpa tempat untuk melangkah … bagaimana dia hidup dengan ini …”
Dia mendengar gumaman yang gelisah saat berganti pakaian, dan merasa benar-benar minta maaf.
Begitu dia berubah, dia berbaring, dan sepertinya tertidur. Setelah dia membuka kelopak matanya yang berat dengan susah payah, hal pertama yang dia lihat adalah rambut berwarna rami.
Melihat di atas rambut, dia menemukan Mahiru berdiri di sana, menatapnya, dan tampaknya itu bukan mimpi.
“…Pukul berapa sekarang?”
“19:00. Kamu tidur beberapa jam. ”
Mahiru menjawab dengan singkat, dan tepat ketika Amane duduk, dia menyerahkan secangkir minuman isotonik.
Merasa ramah, dia membawa cangkir itu ke mulutnya, dan akhirnya bisa melihat sekeliling.
Dia mendapati dirinya merasa sedikit lebih baik, mungkin karena tidur siang.
Dan kemudian, dia memperhatikan kepalanya sedikit kedinginan. Dia menyentuhnya, dan merasakan sesuatu seperti kain di ujung jarinya, meskipun agak keras.
Ada selembar pendingin yang ditempelkan padanya, yang tidak akan dimiliki oleh rumahnya, dan setelah memperhatikan itu, dia mengangkat kepalanya ke arah Mahiru, “Aku membawanya dari rumahku.” yang hanya merespons.
Rumahnya tidak memiliki lembaran pendingin atau minuman isotonik. Tampaknya dia bawa
yang minuman isotonik di sini.
“… Terima kasih sudah membawanya ke sini.”
“Tidak”
Jawaban menyendiri itu meringis.
Kemungkinan dia merawatnya karena rasa bersalah, dan bukannya dia ingin berbicara dengan Amane. Bagaimanapun, tidak mungkin untuk berbicara secara intim ketika dia berada di rumah seorang anak laki-laki yang baru saja dia temui.
“Ngomong-ngomong, aku membawa obat di atas meja. Yang terbaik adalah tidak mengkonsumsi dengan perut kosong. Apakah Kamu punya nafsu makan? “
“Hm, agak.”
“Aku melihat. Aku membuat bubur, jadi tolong ambil itu. ”
“… Eh, kamu yang membuatnya, Shiina?”
“Siapa lagi yang ada di sini? Aku akan memakannya jika Kamu tidak mau. “
“Tidak, tidak, aku akan memakannya. Tolong, biarkanku. “
Dia tidak pernah berharap dia merawatnya, dan bahkan membuat bubur. Dia sedikit bingung.
Sejujurnya, skill memasak Mahiru tidak diketahui olehnya, tetapi dia tidak pernah mendengar desas-desus tentang kelas ekonomi rumah yang gagal, jadi itu mungkin tidak terlalu buruk.
Amane segera menundukkan kepalanya, meminta untuk memakannya, dan Mahiru menatapnya dengan tatapan kosong, tetapi dia mengangguk ketika dia menyerahkan termometer di meja samping.
“Aku akan membawanya. Jangan mengukur suhu Kamu. “
“Baik.”
Dia melakukan apa yang dikatakannya, membuka kancing kemejanya, dan mengambil termometer. Pada saat itu, Mahiru membuang muka.
“Tolong lakukan itu ketika aku tidak berada di ruangan ini.”
Dia terdengar agak hingar bingar, dan ketika melihat ke atas, wajahnya sedikit merah.
Amane merasa aneh, karena anak laki-laki tidak perlu menyembunyikan dada mereka, tidak seperti anak perempuan. Mungkin Mahiru tidak memiliki perlawanan terhadap warna kulit, karena dia buru-buru melihat ke samping saat dia membuka kancing kemejanya …
Wajah putihnya diwarnai dengan sedikit warna mawar, wajahnya masih melihat ke samping saat dia menggigil. Orang harus bertanya-tanya apakah itu hanya dia, tetapi telinga Mahiru juga merah, menunjukkan betapa malunya dia.

 

(… Ahh, aku mulai mengerti mengapa orang-orang di sekitarnya mengatakan dia sangat imut.)
Amane juga merasa bahwa Mahiru adalah gadis yang cantik, tetapi tidak lebih. Tidak ada keraguan bahwa dia cantik dan imut, tetapi itu semua baginya.
Dia cantik seperti karya yang diciptakan. Kesan yang dia berikan mirip dengan karya seni.
Tetapi pada titik ini, Mahiru menunjukkan sedikit rasa malu, membuatnya tampak sedikit lebih manusiawi, dan anehnya menggemaskan.
“… Kalau begitu cepat dan ambil bubur?”
“A-aku akan tanpamu memberitahuku.”
Hubungan mereka tidak cukup dekat baginya untuk menyatakan dengan jelas betapa Imutnya dia, dan dia akan menganggapnya aneh, jadi dia menelan pikirannya.
Begitu dia mengatakan itu dengan tidak tertarik, Mahiru terhuyung keluar ruangan.
Dia agak lambat, mungkin goyah, atau karena ruangan itu terlalu berantakan. Itu mungkin yang terakhir.
Ketika dia menyaksikan dia pergi dengan linglung, Amane menghela nafas, bertanya-tanya bagaimana akhirnya.
(… Yah, kurasa itu rasa tanggung jawab dan rasa bersalah.)
Seorang gadis biasanya tidak akan memasuki rumah seorang anak lelaki yang tidak dikenal hanya untuk merawatnya. Akan buruk jika dia diserang.
Namun Mahiru melakukannya meskipun ada risiko, jadi sepertinya dia merasa sangat bersalah. Amane jelas tidak menunjukkan minat padanya, dan ini mungkin bisa membuatnya lega.
Bagaimanapun, tidak boleh ada keraguan bahwa Mahiru mulai merawatnya karena tidak ada cara lain.
“… Aku membawanya ke sini.”
Sementara Amane memiliki pikiran seperti itu di kepalanya yang sedikit demam, Mahiru mengetuk pintu
pintu sementara.
Sepertinya dia tidak segera masuk, khawatir bahwa dia tidak berpakaian lengkap. Dia kemudian ingat bahwa dia melonggarkan pakaiannya untuk mengukur suhu tubuhnya.
“Aku belum selesai mengukur.”
“Maksudku, kamu harus mengukur suhu tubuhmu ketika aku tidak ada di …”
“Maaf, aku keluar.”
Dia meminta maaf, meletakkan termometer di bawah ketiaknya, dan segera mendengar suara elektronik yang membosankan.
Haiii, dia mengeluarkannya, dan itu menunjukkan 38,3 ° C. Tidak cukup buruk untuk dirawat di rumah sakit, tetapi itu relatif tinggi.
Amane mengenakan pakaiannya dengan benar, “Masuk.” dan memberi tahu Mahiru yang belum masuk. Dia dengan hati-hati masuk dengan nampan.
Dia jelas terlihat santai, karena dia akhirnya mengenakan pakaiannya.
“Temperaturmu?”
“38,3 ° C. Aku akan sembuh dengan obat dan tidur. “
“… Obat yang dijual di toko-toko kebanyakan berurusan dengan gejalanya, dan bukan virus itu sendiri. Beristirahatlah dengan baik dan bekerja pada sistem kekebalan Kamu. “
Ketika dia sedang dicela, Amane tahu bahwa Mahiru hanya menunjukkan kekhawatirannya, dan merasakan gatal di hatinya.
Ya ampun, jadi dia menghela nafas sambil meletakkan pot tanah liat dan nampan di meja samping, membuka tutupnya.
Isinya bubur dengan prem. Bubur itu tipis, mengingat beban di perutnya, dan ada banyak air, perbandingan air dan nasi 7: 1.
Tampaknya plum ditambahkan bukan untuk rasa, tetapi karena dikatakan baik untuk pilek.
Tidak ada uap yang mengalir, tetapi ada kehangatan, yang menunjukkan bahwa itu tidak dibuat beberapa saat yang lalu, tetapi sengaja didinginkan sesudahnya.
Sementara Amane menatap bubur itu, Mahiru mengabaikannya saat dia menyajikan bubur itu dalam mangkuk. Potongan-potongan prem itu tersebar dengan lembut di dalamnya, biji-bijinya dikeluarkan dengan hati-hati, daging merah tercampur sedikit menjadi putih.
“Sini. Mungkin tidak panas lagi. ”
“Nn, terima kasih.”
Dia menerimanya, mengambil sendok dengan sendok, dan menatapnya. Mahiru terkejut melihat gerakannya.
“… Apa, apakah kamu ingin aku memberi makan kamu? Aku tidak menyediakan layanan seperti itu. “
“Tidak ada yang mengatakan bahwa … tidak, aku hanya berpikir bahwa kamu tahu cara memasak.”
“Siapa pun yang hidup sendiri harus mampu melakukannya.”
Bagi Amane yang tidak pernah bisa menjalani kehidupan yang layak sendirian, kata-kata itu sangat menyakitkan.
“Fujimiya-san, sebelum kamu memasak, bersihkan kamarmu.”
“Itu juga.”
Tampaknya Mahiru agak tahu apa yang dipikirkan Amane saat dia melanjutkan dengan jab lain. Dia bergumam, mencoba untuk menyampaikan masalah ini saat dia membawa sesendok bubur ke mulutnya.
Bubur lengket menyebar di mulutnya, bersama dengan rasa nasi asli dan sedikit garam.
Tapi rasa asam dan asin dari buah prem kering benar-benar lembut, membawa keseimbangan yang baik.
Amane tidak benar-benar menyukai buah prem kering yang asin, tetapi dia suka sedikit rasa manis dalam asam ringan ini. Jika dia sehat, dia akan meletakkan prem kering ke nasi putih, membuat chazuke.
“Bagus.”
“Terima kasih untuk itu. Tapi siapa pun bisa membuat bubur tanpa banyak perbedaan. “
Mahiru menjawab dengan wajah kosong, senyum kecil muncul.
Itu berbeda dari senyum yang kadang-kadang bisa dilihatnya di sekolah. Itu adalah senyum lega, dan tanpa sadar dia menatapnya.
“… Fujimiya-san?”
“Tidak, tidak apa-apa.”
Senyum yang baik segera menghilang setelah satu saat, dan dia merasa kasihan.
Jadi dia berpikir, tetapi Amane tidak mengatakan apa-apa ketika dia mencoba untuk menepisnya, memakan bubur dalam sekop kecil.
“… Pokoknya, istirahatlah hari ini, dan jangan banyak minum air. Gunakan ini untuk menyeka keringat Kamu. Aku sudah menyiapkan satu baskom air; silakan rendam handuk, peras sampai kering, dan bersihkan. ”
Setelah makan malam, Mahiru dengan cepat membawa sebungkus minuman isotonik lainnya, wastafel, handuk, selembar pendingin, dan meletakkannya di meja samping.
Lagi pula, dia seharusnya tidak tinggal di rumah orang asing, terutama salah satu dari lawan jenis; Amane juga akan merasa canggung, jadi dia menerima tindakannya.
Dan ketika Amane menatap, Mahiru memeriksa apakah dia telah menghilangkan sesuatu.
(… Untuk seseorang yang melakukannya karena rasa kewajibannya, dia benar-benar teliti.)
Sulit baginya untuk mengatakannya, tetapi Mahiru serius dan teliti dalam apa pun yang dia lakukan, meninggalkannya dengan senyum masam saat dia mulai terbiasa dengannya.
(Yah, kita tidak akan terlibat dengan satu sama lain setelah ini. Terima kasih atas perawatannya.)
Sepertinya dia tidak akan terlibat dengan dia. Bagaimanapun, dia hanya merawatnya sekali ini.
Dan karena mereka tidak akan berinteraksi lagi di masa depan, dia akan menggunakan kesempatan ini untuk menanyakan sesuatu yang dia ingin tahu.
Obatnya mungkin sudah mulai berlaku, karena dia mulai merasa sedikit lelah, tetapi demamnya sepertinya sudah surut sedikit. Pikirannya lebih jernih dibandingkan sebelum dia tidur.
“Yah, bisakah aku bertanya sesuatu padamu?”
“Apa itu?”
Setelah semuanya siap, Mahiru memandangnya,
“Kenapa kamu duduk di ayunan saat hujan? Pernah bertengkar dengan pacarmu? ”
Dia masih ingin tahu tentang kejadian hari sebelumnya, yang berakhir dengan dia dirawat olehnya.
Mahiru berada di ayunan, basah kuyup oleh hujan; kenapa dia ada di sana?
Setelah melihatnya memberikan ekspresi anak yang hilang, Amane khawatir, dan memaksakan payungnya padanya.
Tapi dia tidak mengerti mengapa dia memberikan ekspresi seperti itu.
Dia tampaknya sedang menunggu seseorang, jadi dia bertanya-tanya apakah dia bertengkar dengan pacarnya atau sesuatu, tetapi Mahiru memandang ke arahnya, tercengang.
“Aku minta maaf, tapi aku tidak punya pacar, dan aku tidak punya niat untuk itu.”
“Hah? Mengapa?”
“Sebaliknya, menurutmu mengapa aku memilikinya?”
“Karena kamu sangat populer, kupikir setidaknya kamu akan memiliki satu atau dua.”
Amane, bisa berbicara dengannya seperti ini, merasa dia adalah gadis yang lebih tegas, namun populer,. Tampaknya tidak demikian bagi orang-orang di sekitarnya.
Dia adalah gadis yang manis, lugu, penurut dan rendah hati, tubuh mungil, namun tegas. Dia tampak cukup fana sehingga siapa pun akan memiliki keinginan untuk melindunginya, dan gayanya sedemikian rupa sehingga dia ideal untuk anak laki-laki.
Dia adalah siswa peringkat teratas untuk tahun ini, mahir dalam olahraga, dan seperti yang baru saja dia pelajari, hebat dalam memasak. Tentunya dia akan populer.
Dia telah melihat orang lain benar-benar menggodanya, dan tahu bahwa beberapa teman sekelasnya sangat tertarik padanya.
Dia dimanja oleh pilihan, dan dia tidak bisa membayangkan dia tidak berkencan sama sekali.
Dia menggunakan istilah itu, setidaknya satu atau dua, seperti yang dia maksudkan, tetapi setelah mengatakan itu, wajah Mahiru berkerut.
“Tidak semuanya. Aku tidak berpikir aku satu tanpa menahan diri untuk berkencan dengan beberapa pria sekaligus. Benar-benar tidak.”
Matanya berubah dingin ketika dia dengan tegas menyangkalnya, dan Amane segera menyadari bahwa dia menginjak ranjau darat.
Untuk sesaat, dia merasa kedinginan, tapi itu mungkin karena kedinginan. Entah kenapa, sepertinya ruangan itu menjadi sangat beku.
“Maaf, ini bukan yang aku maksud. Permintaan maaf aku.”
“… Tidak, aku mungkin sedikit panas sendiri”
Tapi begitu dia menundukkan kepalanya, atmosfir yang dingin menyebar.
Daripada mengatakan bahwa dia merasa panas, sepertinya ruangan itu dingin seperti badai salju, tetapi dia tidak berani menyebutkan ini.
“Ngomong-ngomong, itu bukan alasannya. Aku hanya ingin menenangkan kepalaku sedikit … Aku membuatmu khawatir, dan kau masuk angin. Salahku.”
“Tidak apa-apa. Aku hanya menjadi orang yang sibuk. Sebenarnya, aku tidak ingin Kamu merasa bersalah hanya karena aku sedang sibuk. Ngomong-ngomong, di sinilah kita berhenti terlibat, Shiina. ”
Seperti yang diharapkan, Mahiru merawat Amane karena rasa bersalah, dan begitu dia mendengarnya
matanya , dia berkedip dan menatap Amane dengan tidak percaya.
Apakah dia yang terganggu olehnya mengatakan mereka akan berhenti terlibat?
“Tentu saja, karena tidak ada yang umum di antara kita. Kamu adalah malaikat, gadis jenius cantik yang menjadi top tahun kami, dan aku tidak ingin terbawa suasana. Apakah Kamu pikir aku merasa beruntung karena Kamu berutang budi padaku?
Mahiru dengan canggung mengalihkan pandangannya, kurasa begitu, jadi Amane mengkhianati senyum masam.
Namun dia mungkin tidak berpikir terlalu banyak, karena itu mungkin terjadi sebelumnya.
Menjual bantuan kepada seorang gadis cantik dan terlibat dalam suatu hubungan mungkin merupakan metode yang lumayan.
Tetapi tampaknya Mahiru memiliki beberapa pengalaman tentang itu, dan tidak heran dia begitu waspada pada hari hujan itu. Karena dia sangat defensif, dia tidak bisa menyalahkannya untuk itu.
“Yah, itu merepotkan kamu, terlibat dengan cowok yang tidak kamu sukai.”
“Aku rasa begitu.”
“Tentu saja, bukan?”
Dia agak bingung mendengar konfirmasi wanita itu.
Dia, yang terkenal sebagai murid teladan yang patuh dari seorang malaikat, memiliki kesukaan, ketidaksukaan, dan masalahnya sendiri, yang membuatnya sedikit familial dengannya.
Tampaknya Mahiru mungkin secara tidak sengaja membiarkannya tergelincir, karena dia memelototi Amane, yang memancingnya untuk mengatakannya, dengan sedikit kebencian.
Ini adalah bukti terbesar sejauh ini bahwa Mahiru adalah orang dengan emosi.
“Tapi tidak apa-apa? Yah, aku lega melihat bahwa seorang malaikat memiliki masalah seperti manusia. ”
“… Tolong jangan panggil aku seperti itu.”
Sepertinya dia malu dipanggil malaikat, karena dia terus menunjukkan a
terlihat kesal .
Amane tertawa sekali lagi, karena merasa hal itu juga lucu.
“Yah, ini bukan hal yang mendesak. Aku tidak punya alasan untuk mengganggu Kamu. “
Jadi dia berkata, dan Mahiru membelalakkan matanya karena terkejut, menunjukkan senyum masam sendiri.
Amane ingat Mahiru membungkuk dengan serius dan kembali ke apartemennya ketika dia berbaring di tempat tidur, menatap langit-langit.
Obatnya efektif, tetapi ia lelah. Begitu dia santai, sepertinya rasa kantuk akan menyerang.
Dia menutup matanya, mengingat peristiwa yang terjadi pada hari ini.
Tidak ada yang akan percaya padanya jika dia mengatakan dia dirawat oleh seorang malaikat (setan), dan itu tidak ada gunanya dibicarakan.
Apa yang terjadi pada hari ini hanya akan menjadi rahasia bagi Amane dan Mahiru.
Rahasia, hatinya akan tergelitik hanya menggunakan istilah ini, meskipun dia memutuskan demikian karena dia merasa kesulitan untuk menyebutkan ini kepada orang lain.
Keesokan harinya, mereka akan kembali menjadi orang asing.
Jadi Amane meyakinkan dirinya sendiri ketika kesadarannya perlahan memudar.

 

Daftar Isi

Komentar