Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 4 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 4 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 4 Pertemuan Kebetulan

 

” Ah.”
Ada lonceng seperti bel di belakangnya.
Itu adalah suara yang baru-baru ini dikenal Amane, tapi itu bukan apartemennya, melainkan bagian makanan ringan dari supermarket terdekat.
Biasanya ada orang di sana, tetapi Amane tidak pernah berharap Mahiru bereaksi padanya, jadi dia berbalik ke arahnya dengan canggung, melihatnya dengan mata terbelalak.
Dia memegang keranjang berisi bahan-bahan untuk makan malam, lobak, tahu, paha ayam, dan susu malam ini.
Melihat situasi ini, tampaknya dia kebetulan bertemu dengannya di bagian makanan ringan.
” Biarkanku mengatakan ini dulu. Itu kebetulan, aku tidak membuntuti Kamu. “
“ Aku tahu itu. Ini supermarket terdekat di sini, jadi bisa dimengerti. ”
Dia terlebih dahulu menyatakan, “Mengapa kamu berpikir begitu?” dan Mahiru mengerang tercengang ketika dia melihat ke arah buku catatan di tangannya,
Benar-benar gaya Mahiru yang sempurna untuk menuliskan semua kebutuhannya.
Begitu dia memeriksa isi buku catatan bermotif bunga yang imut, dia pergi dari sudut makanan ringan, dan menuju sudut bumbu di sisi yang berlawanan.
Kecap dan mirin, jadi dia bergumam dengan suara yang menggemaskan saat dia mencari keperluan rumah. Dia benar-benar bertingkah Imut, tapi Amane merasa itu tidak percaya.
“ Mirin ada di sini. Hei.”
“ Ah, itu bukan mirin yang kuinginkan. Orang yang di bawah umur tidak bisa membelinya. ”
” Ini dianggap alkohol?”
“ Ini diperlakukan sebagai anggur manis. Jenis bumbu tidak dapat diminum langsung ketika garam ditambahkan, sehingga orang yang di bawah umur dapat membeli ini. ”
Dia ingin memberikan mirin padanya, tetapi dia menggelengkan kepalanya, dan memasukkan bumbu mirin ke dalam keranjang.
Ini adalah pertama kalinya Amane mendengar hal ini, terutama ketika dia hampir tidak melakukan pekerjaan rumah, “Heh.” jadi dia menjawab ketika dia melihat gerakan cekatannya dari belakang.
Mahiru menatap rak saus kecap, dan memperhatikan label harga, bergumam ketika dia mengerutkan kening,
“… Diskon spesial terbatas hanya untuk 1 botol per orang …”
Tampaknya dia ingin membeli yang lain, karena dia meratap dan memandang ke arahnya …
” Aku akan membeli satu, oke?”
” Terima kasih sudah mengerti aku.”
Dia merasakan makna dalam kata-katanya, dan tersenyum masam saat dia memegang sebotol kecap. Mahiru melengkungkan bibirnya menjadi senyum puas …
“… Kamu tanpa diduga hemat.”
“ Hemat, atau harus kukatakan, simpan sebanyak yang aku bisa. Kita seharusnya tidak menghabiskan uang terlalu banyak. ”
” Kedengarannya seperti karakteristik Jepang … tapi kurasa itu diberikan ketika kita hidup dari uang orang tua kita.”
Amane juga hidup sendirian, dan mengandalkan orang tuanya.
Ia dilahirkan dari keluarga kaya, dan mampu tinggal di apartemen yang bersih dan aman. Dia juga memiliki biaya hidup yang cukup, dan tidak perlu berhemat. Karena itu, dia sangat berterima kasih kepada orang tuanya.
Dia harus membayar biaya sekolah, dan harus menghabiskan sedikit untuk biaya hidup, jadi dia akan mencoba untuk menghindari pengeluaran yang tidak berguna.
“… kurasa. Bagaimanapun, kita masih bergantung, jadi sangat penting untuk menyelamatkan. ”
Mahiru menanggapi dengan singkat ketika dia menyortir isi keranjangnya. Suara dinginnya tanpa kehangatan.
Menakutkan melihat bagaimana jawabannya tiba-tiba sangat monoton, tetapi ketika dia mengangkat kepalanya, ekspresinya seperti sebelumnya.
Tatapan mata kusam yang sekilas tidak lagi terlihat.
“… Ngomong-ngomong, apakah kamu membeli ini?”
Tampaknya, Mahiru mencoba mengubah topik, ketika dia menatap hampa nasi dan salad kentang dalam keranjang.
Sementara porsi yang ia terima dari Mahiru benar-benar lezat, jumlah itu tidak cukup baginya. Seperti biasa, dia akan membeli nasi untuk hidangan utama dan salad sebagai lauk pauk.
” Untuk makan malam.”
” Ini tidak sehat.”
“ Ayo. Aku membeli salad, lihat? “
” Tapi itu salad kentang … bagaimana kamu tidak merusak hidupmu seperti ini …?”
” Kamu terlalu khawatir. だ”
Kamu harus makan lebih banyak sayuran, jadi Mahiru menyipitkan matanya saat dia menekan Amane dengan diam-diam, yang berbalik dan tidak mengindahkan.
Sementara mereka terus berbicara, Amane menyelesaikan pembayaran, dan menyimpan itemnya di kantong plastik. Mahiru pada gilirannya mengeluarkan tas daur ulang, dan menyimpan itemnya di dalamnya.
Dia benar-benar adalah Malaikat Plebian yang peduli terhadap lingkungan.
Namun, sementara dia memasukkan itemnya, jumlah itu membuatnya sedikit khawatir.
Susu, kecap, dan bumbu mirin berjumlah 4 liter, dan meskipun sedikit berbeda dari air dalam hal kepadatan, itu masih 4kg. Selain itu, dia telah membeli beberapa bahan, terutama lobak, yang akan sangat berat. だ.
Dia memang mengemas mereka semua dengan baik dan mengancingkannya, tetapi secara fisik akan membebaninya untuk membawanya kembali ke apartemen.
(Jadi dia membeli banyak bumbu dan bahan-bahan ini karena aku)
Sepertinya dia akan memasak lebih dari biasanya dan berbagi beberapa dengannya. Selama ini, Amanue telah menerima sejumlah makanan. Dia bilang dia terlalu banyak memasak, sepertinya dia sengaja memasak kelebihan makanan baru-baru ini.
Tampaknya hasilnya adalah bahwa Amane menyebabkan masalah besar padanya, dan dia akan menjadi tidak berharga sebagai laki-laki untuk tidak melakukan apa pun untuknya.
Begitu dia melihat bahwa dia selesai ritsleting, Amane mencoba mengangkatnya, dan sementara itu tidak terlalu berat baginya, itu akan sangat menarik bagi seorang gadis untuk membawanya dari jarak jauh.
Sementara Mahiru benar-benar atletis, kekuatan fisiknya adalah masalah lain. Orang bisa tahu bahwa di balik pakaiannya, lengan rampingnya tidak bisa memiliki banyak kekuatan.
Gerakan Amane membuat matanya yang berwarna karamel berkedip.
Dia tampak bersyukur, bukannya kaget.
“… Aku tidak mencuri milikmu.”
” Aku tidak khawatir tentang itu … setidaknya aku bisa membawa sebanyak itu?”
” Kamu akan lebih manis jika kamu menerima ini dengan jujur, tahu.”
” Kau membuatnya terdengar seperti aku tidak lucu.”
” Bandingkan bagaimana Kamu bertindak di sekolah dengan cara Kamu memperlakukan aku.”
Dia mungkin memiliki kesadaran diri, karena dia sedikit tersentak.
Semua orang setuju bahwa dia sangat ramah, baik, dan rendah hati di sekolah, tetapi dia tidak menunjukkan ini kepada Amane.
Tepatnya, sementara dia memperlakukan Amane dengan baik, dia terus terang terhadapnya. Dia tidak pernah mempedulikan kesopanan ketika datang ke dia, dan selalu menyatakan apa yang ada di pikirannya.
Namun, itu jauh lebih baik daripada berbohong, jadi Amane tidak keberatan.
Sementara Mahiru tetap diam, Amane mengambil kesempatan untuk membawa tas daur ulang yang penuh dengan bahan-bahan, bersama dengan miliknya, dan bergegas menuju pintu keluar.
Tampaknya ada beberapa gerakan panik di belakang, tetapi Amane tidak mengindahkan ketika dia mengabaikan jarak mereka yang semakin meningkat, langsung menuju ke depan.
Dia tidak repot-repot memperlambat cukup untuknya.
Mereka sudah bersama di supermarket, dan jika ada yang melihat mereka berjalan pulang, berdampingan, semuanya akan menjadi tidak terkendali.
Bagi mereka, ini jarak yang ideal.

 

Jadi Amane pura-pura tidak memiliki hubungan apa pun ketika dia bergegas, “… Terima kasih banyak.” hanya untuk mendengar bisikan kecil di belakangnya.

 

Daftar Isi

Komentar