Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 6 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 6 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 6 Kunjungan Teman

 

 

Sejak pembersihan itu, sepertinya dinding antara Amane dan Mahiru telah terkikis sedikit, tetapi jarak di antara mereka tidak menutup.
Bahkan di sekolah, mereka adalah orang asing, dan bahkan setelah sekolah, mereka hanya akan bertukar kata-kata sambil berbagi makan malam.
Beberapa hari yang lalu, Amane diingatkan untuk menjaga kebersihan rumahnya. Dia kasar, tapi dia mengerti betul bagaimana dia suka merawat orang lain.
Dan itu karena pengingat dan saran pembersihan yang tepat waktu yang dia berikan bahwa rumah Amane tetap bersih sejak saat itu.
” Ooh, ini terlihat jauh lebih baik.”
Begitu dia mendengar apartemen itu terlihat lebih baik, Itsuki datang berlari pada akhir pekan. Begitu dia melihat rumah yang benar-benar baru ini, yang bisa dia lakukan hanyalah kagum dengan takjub.
“ Tidak pernah terpikir itu akan menjadi sangat bersih, terutama ketika itu sangat berantakan. Aku memang membantu Kamu membersihkan terakhir kali, dan itu menjadi kotor beberapa hari kemudian. “
” Diam.”
” Tidak, aku tidak ingin mengomel padamu, tetapi pikirkan tentang berapa lama sejak kamu terakhir melemparkan sesuatu di semua tempat.”
“ Jangan khawatir, ini rekor baru. Dua minggu berturut-turut. “
” Bisakah kamu malu karena rekor baru kamu hanya dua minggu?”
Kamu biasanya tidak melempar item Kamu ke lantai. Ketika Itsuki mengomel, Amane mengerutkan kening, tetapi yang terakhir tidak bisa menolak niat baik kejujuran dan akal sehat.
Bahkan, sebelum Mahiru membantu, dia telah menyebabkan masalah Itsuki, jadi dia tidak bisa membalas dengan kasar.
Grrr, saat Amane berdiri, Itsuki berkicau dengan gembira. “Tapi yah, karena sangat bersih, aku ingin membawa Chii.”
” Jangan. Kenapa aku harus melihat kalian berdua saling menggoda di rumahku? ” “Kamu tidak harus bersikap sopan.”
” Jangan menganggap rumahku sebagai tempat kencan.”
Seberapa tragis baginya baginya melihat temannya bermain-main dengan pacarnya?
Setelah melihat apa yang orang lain sebut pasangan idiot itu mesra, dia berharap mereka bisa menunjukkan perhatian padanya.
Sementara dia tahu Itsuki sedang bercanda, dia tidak bisa tertawa mengingat dia telah melihat mereka setiap hari.
” Yah, cukup dengan lelucon. Aku kira itu tidak akan menjadi kotor sekarang karena sangat bersih, bukan? ” “Aku sudah berurusan dengan itu.”
” Jadi aku bilang … terserahlah. Adalah baik untuk memiliki kebiasaan mengembalikan item yang Kamu ambil ”
” Apakah kamu ibuku …?”
” Serius, Amannneee, kamu harus mulai sering membersihkan rumah, tahu ~?” “Kedengarannya menjijikkan, dan terdengar menjijikkan mirip dengan ibu. Kamu menakutkan. ” Amane merasakan tulang punggungnya merinding ketika Itsuki membuat kesan palsu pada ibunya. Sementara Itsuki belum pernah melihat ibu Amane, menakutkan betapa miripnya dia.
Lebih jauh, seorang anak laki-laki yang memalsukan suara seorang wanita benar-benar menjijikkan, dan Amane benar-benar memiliki keinginan untuk menghentikan Itsuki di sana dan kemudian.
Dia menjulurkan lidahnya dengan sikap jijik, dan Itsuki terus tertawa.
” Jadi ibumu seperti ini, Amane? Tangan ibuku yang cantik. ”
” Kurasa aku akan mengatakan bahwa aku iri padamu. Ibuku tipe orang yang terus berbicara. ”
” Hanya ibu yang baik yang mengkhawatirkan putranya, bukan?”
” Tapi anak itu tidak akan mandiri …”
” Tidak, kamu begitu mengerikan sehingga ibumu tidak bisa meninggalkanmu.”
“ Diam. Dia masih terlalu sibuk dengan putranya. ”
Mungkin karena dia adalah anak tunggal, tetapi ibu Amane benar-benar merawatnya.
Dia tidak menyayanginya, melainkan, dia adalah tipe yang mengganggu segalanya, dan khawatir tentang segalanya. Sementara Amane sendiri tidak membencinya, itu merepotkan berurusan dengannya.
Dia mengatakan banyak hal ketika dia memilih untuk tinggal sendirian di dekat sekolah menengahnya, sering mampir untuk memeriksanya. Dia cukup merepotkan.
” Yah, setidaknya itu berarti dia benar-benar menganggapmu penting, kan?”
” Cinta ini terlalu berat.”
” Cukup menyerah. Suatu hari Kamu akan mengerti betapa berharganya itu. “
” Kamu anak pemberontak standar, dan sekarang kamu terdengar seperti kamu sudah berpengalaman.”
” Hahaha. Tidak bisa berbuat apa-apa saat berhubungan dengan Chii. ”
Itsuki memiliki beberapa perselisihan terhadap ayahnya karena pacarnya, jadi kata-kata ini benar-benar terdengar tidak meyakinkan, tetapi apa yang dia katakan memang masuk akal, jadi dia mendengarkannya …
Dia memiliki masalah sendiri untuk diatasi, jadi Amane berpikir ketika dia menghela nafas panjang. Itsuki sendiri tetap optimis, tidak terlihat lelah sedikitpun. “Itu
yang berani antara Chii dan aku bisa ditendang oleh kuda. ” meskipun dia mengatakan hal-hal menakutkan seperti itu sebelumnya.
“ Ngomong-ngomong, aku akan melakukan sesuatu tentang ayahku. Kamu perlu menghabiskan hari-hari Kamu dengan baik, Amane? “
Sementara Itsuki menyeringai, “Aku tahu itu tanpa kamu mengatakan itu padaku.” Amane mengerutkan kening dengan frustrasi. Dia kemudian menyadari kata-kata Itsuki persis sama dengan orang tertentu, dan membuat senyum masam.
Tapi Itsuki datang untuk mengunjungi rumah Amane … bukan karena dia ingin memeriksa kebiasaan hidup yang terakhir, tetapi hanya untuk bermain game. Topik rumah segera berakhir, dan mereka mulai bermain.
Awalnya, mereka seharusnya merevisi ujian yang akan diadakan minggu berikutnya, tetapi sebelum mereka menyadarinya, mereka bermain video game.
“ Hei, berhentilah membuang item penyembuhan, man. Kita mungkin tidak punya cukup nanti. “
” Kami akan mencari tahu.”
“ Tidak, bukan itu, kamu belum meningkatkan levelmu. Ini akan merepotkan nanti … “
Sementara Amane bertanya-tanya bagaimana ia harus membalas pada pencari sensasi Itsuki, bel pintu berdering, menyebabkan masalah yang berbeda.
” Hm? Pengunjung? ”
Itsuki menghentikan permainan, menunjukkan menu saat dia mengangkat wajahnya.
Dia tahu Amane hampir tidak memberi tahu orang lain tentang alamatnya, dan dengan demikian praktis tidak ada yang mau berkunjung. Bahkan jika ada, mereka akan dihentikan oleh gerbang blok apartemen, dan sebagai gantinya akan menekan speaker.
” Aku tidak tahu. Tetangga mungkin? Mungkin ada berita di papan pengumuman. ”
” Aku mengerti.”
” Aku akan pergi memeriksa sebentar.”
Dia menahan otot-otot wajahnya agar tidak bergerak ketika dia mencoba untuk menarik yang lebih cepat dari Itsuki,
sebelum bergegas menuju pintu.
Beruntung dia tidak memanggil setelah membunyikan bel.
Dia membuka pintu tanpa memeriksa, membuka celah kecil kalau-kalau dia terlihat, menyelinap keluar, dan menutup pintu.
Seperti yang diharapkan, Mahiru ada di dalam, dan dia berkedip ketika melihat bagaimana Amane berada di luar karakter. “Ssst.” dia membuat gerakan ini dengan jari telunjuknya.
“… Harap diam. Itsuki ada di rumahku. ”
” Itsuki?”
” Teman aku. Dia di sini untuk bermain. “
” Ahh, begitu.”
Begitu dia mengerti mengapa dia begitu sembunyi-sembunyi, dia mengangguk dan tidak melanjutkan masalah ini. Seperti biasa, dia menyerahkan tupperware kepada Amane.
Tampaknya dia sudah mempersiapkan ini sejak pagi. Di dalamnya ada udon, dan itu adalah hidangan yang sempurna untuk musim yang mulai berubah dingin.
Mahiru menyerahkan tupperware tanpa pertanyaan lebih lanjut, Amane menerimanya dengan ramah, menghela nafas.
“ Ehe, well, terima kasih atas perhatian yang kau tunjukkan padaku, tapi aku tidak pernah bisa mengungkapkannya. Maaf.”
” Aku tidak melakukan itu untuk berterima kasih padamu … tapi syukurlah tempatmu cukup rapi untuk mengundang temanmu.”
” Apakah aku harus bersujud dan mengucapkan terima kasih?”
” Tidak sama sekali. Jangan.”
Berhentilah membuatku terlihat seperti gadis nakal, dia memberikan tatapan tercengang, dan Amane hanya bisa tersenyum masam.
Lagi pula, dia benar-benar tidak bisa mengangkat kepalanya ke arahnya, jadi dia agak serius dengannya
apa yang dia katakan. Setelah berada dalam perawatannya begitu lama, dogeza itu sendiri mungkin tidak cukup …
Dia membawa cukup porsi makan malam, dan dia menyesal karena menjadi freeloader. Dia bermaksud mencari kesempatan untuk membicarakan uang makan malam.
“ Karena temanmu ada di sini, aku tidak akan lama mengganggumu. Permisi.”
“… Terima kasih atas semua bantuannya. Aku tidak akan memberi tahu Itsuki tentang kamu. ”
” Tolong lakukan itu.”
” Yah, bahkan jika aku melakukannya, dia tidak akan percaya padaku.”
” Aku kira.”
Amane merasa bertentangan sehingga dia menegaskan pernyataannya begitu mudah, namun melihat dari sudut pandang Itsuki, dia akan bertanya-tanya apakah Amane mengigau jika dia berkata, Shiina sebenarnya memasak untukku.
Lagipula, Malaikat itu sendiri adalah bunga di tempat yang tinggi.
Itu akan menjadi satu hal jika dia adalah seorang pria yang berbakat dan tampan, tetapi tidak mungkin untuk mengasumsikan seorang bocah malas dan tidak berguna seperti dia yang bisa membuatnya memasak untuknya.
“… Boleh aku bertanya sesuatu padamu ? ”
” Apa itu “
” Karena kamu memasak untukku setiap hari, apa kamu merencanakan sesuatu?”
Tenaga kerja terlalu mahal, dan makan gratis semacam itu biasanya tidak mungkin. Amane sendiri tidak akan melakukannya jika dia ada di sepatu wanita itu, dan sementara dia tidak memiliki harapan sekali dalam sejuta kesempatan bahwa dia menyukainya, rasa ingin tahunya semakin baik darinya.
Mahiru mengangkat kepalanya sedikit ketika dia merenungkan, “Hanya untuk kepuasan diri” dan dia berkata tanpa mengubah ekspresi.
“ Tidak sulit sama sekali. Lebih mudah bagiku untuk memasak bagian dua orang daripada satu, dan aku hanya ingin melayani orang lain. “
” Jadi, kamu hanya suka memasak?”
“ Itu mungkin salah satu alasan. Aku juga merasa lega bahwa Kamu tidak memiliki kesalahpahaman yang aneh, hanya mengungkapkan apa yang Kamu pikirkan. Aku khawatir setiap kali aku melihat apa yang Kamu makan, jadi aku melakukannya untuk kepuasan diri. “
“… Begitukah?”
” Tentu saja. Kamu tidak perlu khawatir tentang hal itu. Pikirkan itu sebagai kekayaan yang jatuh dari atas. ”
” Baik, baik-baik saja.”
Tampaknya Mahiru tidak punya niat untuk berbicara lebih lanjut, “Maafkan aku.” jadi dia membungkuk dengan sopan, dan kembali ke rumahnya.
(… Apakah benar hal itu merupakan masalahnya?)
Amane tidak berpikir itu akan menjadi alasan yang cukup untuk makan malam gratis, jadi dia bergumam ketika dia juga kembali ke rumahnya.
” Siapa itu?”
” Hanya tetangga yang berbagi makanan. Aku akan menaruhnya di lemari es. Jangan terus tanpa aku. “
” Ah, maaf, aku menghabisi bos.”

 

” Sialan kamu.”

 

Daftar Isi

Komentar