Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 8 Volume 2

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Chapter 8 Volume 2 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Chapter 8 Liburan musim semi dimulai

 

Tidak ada gunanya, Amane menahan menguap ketika dia melihat kepala sekolah berdiri di podium jauh, memberikan pidatonya dengan tatapan suram.
Itu adalah upacara penutupan, tetapi Amane tidak punya perasaan khusus tentang hari ini. Pada titik ini, dia mendengarkan pidato kepala sekolah, dan sejujurnya, dia sangat bosan, dia ingin tidur.
Para siswa di sekitarnya tampaknya merasakan hal yang sama, dan hanya beberapa siswa yang benar-benar mendengarkan dengan penuh perhatian. Sebagian besar hanya mengabaikannya, atau menatap podium dengan mengantuk.
Namun, dia tidak bisa terlihat benar-benar bosan, jadi dia mempertahankan ekspresi serius di wajahnya. Dia benar-benar berharap itu akan berakhir dengan cepat, dan pidatonya hanya jatuh di telinga tuli padanya.
Dia mungkin sedikit terharu jika ini adalah upacara kelulusannya, tetapi dia tidak bisa menggerakkan emosi mengingat itu hanya upacara penutupan.
Itu buruk untuk mengatakannya terus terang, tetapi dia merasa itu tidak ada gunanya. Dia bertindak seperti murid teladan ketika dia menunggu waktu yang membosankan untuk berlalu.
“… Ahh bahuku sakit.”
” Kepala sekolah berbicara terlalu lama.”
Begitu upacara penutupan berakhir, obrolan pun muncul.
Namun, ada beberapa kehidupan dalam suara mereka, mungkin karena mereka hanya perlu menunggu periode wali kelas mereka berakhir, dan mereka akan memiliki sekitar dua minggu waktu luang.
Dari kursinya, Amane melihat teman-teman sekelasnya menunjukkan senyum ketika mereka akhirnya akan dibebaskan dari pelajaran membosankan mereka, dan dia menghela nafas.
Liburan musim semi akan dimulai pada hari berikutnya, jadi bagaimana menghabiskannya?
Dia pernah bertemu orang tuanya, dan dia merasa tidak perlu kembali, mengingat biaya transportasi. Namun, dia benar-benar tidak ada hubungannya.
Bahkan jika dia meluangkan waktu untuk belajar untuk tahun keduanya, dia punya banyak waktu tersisa.
Dia tidak mencari pekerjaan paruh waktu sementara, karena ada cukup hari baginya untuk melakukannya. Itsuki dan Chitose adalah satu-satunya teman yang bisa ia ajak bergaul.
” Katakan, Amane-kun.”
Berbicara tentang iblis, Itsuki berbicara di belakangnya.
Dia berbalik untuk menemukan senyum hangat … tapi senyum itu sangat mencurigakan bagi Amane, dia punya firasat buruk tentang itu. Setiap kali Itsuki menunjukkan senyum seperti itu, dia akan meminta Amane untuk melakukan sesuatu, atau yang terakhir adalah sesuatu yang berbahaya.
” Apa?”
” Kamu bebas mulai besok?”
” Kurasa bebas, kurasa.”
” Yap ya, seperti yang aku pikirkan. Itu bagus itu bagus. ”
“… Apa?”
Dengan senyum berseri-seri, Itsuki menepuk tas yang tergantung di bawah, ke sisi tempat duduknya.
Dia mungkin membawa kembali banyak barang dari loker dan di bawah mejanya, namun tas itu benar-benar penuh. Dia tidak perlu menghadiri pelajaran, dan secara logis, dia tidak punya apa-apa lagi untuk dibawa pulang, beberapa kotak pensil, file, dompet, dan tidak ada yang lain. Itu tidak wajar untuk memiliki tasnya seperti ini.
“… Itu?”
” Pakaian.”
” Mengapa membawa mereka?”
” Biarkan aku menginap ~”
Dia tampaknya mengatakannya dengan bentuk hati di bagian akhir, pada dasarnya meminta dengan sopan. Jelas, Amane akhirnya mengerutkan kening pada saat itu.
” Katakan, kamu tahu apa artinya ho-ren-so?”
” Aku tahu aku tahu, itu berarti mengunjungi, bermalam, membuat keributan, kan?”
” Itu hanya membuat masalah bagi para tetangga, kau bajingan idiot. Kamu ingin menimbulkan kebisingan bagi mereka? “
“ Hanya bercanda. Meski sebenarnya aku ingin menginap. ”
Biasanya, Itsuki akan memberi tahu Amane tentang apa pun yang akan dia lakukan sebelumnya.
Jadi, tampaknya dia menghadapi situasi yang mengharuskannya untuk keluar, tetapi Amane tidak tahu apa itu.
” Aku bertengkar melawan ayahku pagi ini.”
Dia dengan mudah mengakui situasi seolah menjawab keraguan Amane.
“… Tentang Chitose?”
“ Nn. Begitu ayahku marah, dia tidak akan mendengarkan selama berhari-hari. Aku tidak bisa hanya tinggal di tempat Chitose. Meskipun orang tuanya bersedia menerima aku, yah, ”
” Dan tidak apa-apa tinggal di tempatku?”
” Rasanya kamu akan menerimaku.”
Mungkin proses pemikirannya adalah, karena dia telah tinggal beberapa kali bahkan ketika rumah Amane berantakan, itu seharusnya baik-baik saja.
Amane sendiri tidak mau menerima Itsuki.
Namun, masalahnya adalah apakah Mahiru, yang akan membuat makan malam, akan tidak suka ini.
Jika Mahiru akan masuk ke mode Angel di istirahatnya yang biasa, itu mungkin terlalu sombong untuknya.
Bagaimanapun, dia hanya menunjukkan kepribadian aslinya pada Amane, dan akan menyembunyikannya dari Itsuki.
Masalah lain adalah bahwa baru-baru ini, Mahiru bertingkah aneh yang menggemaskan baru-baru ini, kadang-kadang malu, dan dia harus bertanya-tanya apakah Mahiru menyadari dirinya sebagai seseorang dari jenis kelamin yang lain. Amane takut jika Itsuki melihat ini, yang terakhir akan memiliki kesalahpahaman yang tidak berdasar lagi.
“… Aku akan memanggilnya sedikit.”
Dia harus meminta pendapat Mahiru, jadi dia mengirim pesan padanya. Dia akan mengirim daftar belanja sebelum kembali ke rumah, jadi dia akan melihat pesan ini.
Amane mengirim pesan dengan lancar, dan Itsuki tampak sedikit tercengang ketika dia menghela nafas.
” Apa, apakah kamu hidup bersama sekarang?”
” Apakah kamu ingin aku membuatmu tidur di lantai tanpa pemanas dan futon?”
” Haruskah aku berterima kasih atas rahmat kebaikanmu dalam menerimaku, atau meratapi kamu begitu kejam membiarkan aku mati kedinginan?”
” Aku ingin meratapi khayalanmu itu.”
Apa yang orang ini katakan sekarang? Dia menembak Itsuki seperti itu, dan yang terakhir mengangkat bahu.
Merasa bahwa dia yang seharusnya mengangkat bahu, dia tidak ingin Mahiru bermasalah hanya karena beberapa kesalahpahaman yang aneh.
Itsuki sendiri yang membaca suasana hati, dan mungkin tidak akan menggoda Mahiru, tetapi dia merasakan bahwa yang terakhir akan menggodanya ketika dia tidak ada, dan itu membuatnya tertekan.
Dia menghela nafas pada senyum Itsuki. Pada saat ini, sepertinya Mahiru menggunakan smartphone-nya ketika dia menjawab [Jika kamu membeli makanan senilai tiga orang, aku akan memasak seperti biasa] dia membiarkan Itsuki tetap di sini.
” Dia bilang oke.”
” Hebat, aku bisa memakan masakannya.”
” Itu bukan tujuanmu, kan?”
” Hanya sedikit. Aku ingin mencicipi masakan yang terus Kamu puji, Amane. ”
“… Jangan menyebabkan masalah padanya.”
” Aku akan menyusahkanmu, tapi bukan dia.”
” Dan jangan membuatku kesulitan.”
Amane menghadiahi Itsuki yang melirik dengan berkedip di dahinya, “Oww !!” Yang terakhir berteriak ketika dia menyeringai, dan Amane menghela napas sok dan mendalam.
” Jadi, berapa lama kamu akan menginap?”
Setelah sekolah, mereka pergi berbelanja, dan kembali ke rumah. Mereka sedikit rileks, dan Amane memandang ke arah Itsuki yang memperlakukan tempat seperti rumahnya sendiri.
Karena Mahiru ada di sekitar, Itsuki jarang datang baru-baru ini. Namun dia sudah di sini beberapa kali, dan begitu akrab dengan tempat itu, sepertinya.
Itsuki duduk bersila saat dia minum kopi, terlihat lumayan karena ketampanannya. Dia tampaknya memikirkan sesuatu, matanya berkeliaran.
“ Nn, pertama, aku ingin tinggal selama 3 hari. Itu merepotkan, bukan begitu. ”
” Ayahmu bukan orang jahat atau semacamnya, hanya tidak fleksibel dalam menerima pendapat orang lain.”
” Kamu bisa langsung mengatakan bahwa dia adalah ayah yang keras kepala dan keras kepala yang lahir di era yang salah di sini.”
” Hei kamu.”
” Bagaimana aku bisa membiarkan orang tuaku memberitahumu?”
Aku akan meninggalkan rumah ketika aku bertambah dewasa, Itsuki pernah meludah, tetapi dia benar-benar tidak membenci ayahnya.
Ayahnya adalah orang yang berakal sehat, dan begitu senang, dia akan memperlakukan orang lain dengan sungguh-sungguh. Sang ayah bertingkah seperti ini karena Chitose tidak menyenangkannya, tetapi dia tampak pria yang baik bagi Amane.
Dia tidak menyetujui hubungan Itsuki dengan Chitose karena mereka adalah keluarga yang agak bergengsi, dan dia berharap putranya akan memilih perempuan dengan kedudukan yang sesuai.
Juga, alasan lain adalah bahwa ayahnya buruk dalam berurusan dengan Chitose.
Namun, Itsuki ditolak mentah-mentah oleh ayahnya, dan karena ini, sepertinya dia memilih untuk melarikan diri dari rumah.
” Kamu punya bagus di sini, Amane. Kamu dapat melakukan apa pun yang Kamu inginkan. “
” Orang tuaku sangat saling mencintai, dan mereka ingin aku memilih seseorang yang aku suka.”
” Aku iri padamu.”
Itsuki pada titik ini adalah hasil dari pengasuhannya yang ketat, dan Amane tidak bisa terlalu menyangkal hal itu.
Menurutnya, mewarnai rambutnya dengan cerah dan berpakaian sembarangan adalah tindakannya sebagai protes.
” Kamu mengatakan itu, kamu benar-benar menghormati ayahmu, kan?”
“ Aku menghormatinya sebagai pribadi, tapi dia tidak punya harapan sebagai orang tua, kan? Menindasku tidak akan menyelesaikan segalanya … dia bisa memberiku sedikit waktu luang, tapi dia hanya memberiku cambuk sepanjang waktu, tentu saja aku akan membalas. “
” Apakah baik bagi orang yang diberi kelonggaran untuk memahami ini?”
” Aku bisa mengambilnya jika dia membebaskanku, tetapi dia mengurungku dan mengenakan kerah di atasku. Itu sebabnya aku protes, itu saja. ”
Dia bahkan tidak mengerti ini bahkan setelah beberapa dekade ini, Itsuki mengangkat bahu, dan menghabiskan sisa kopi.
“ Yah, kamu bisa santai beberapa hari. Untungnya kami mendapat istirahat beberapa hari. ”
” Alangkah baiknya memiliki teman …!”
” Menjauh, kau membuatku jijik.”
” Aku terluka ! Aku ingin Shiina-san memasak sebagai kompensasi!”
” Kamu akan memakannya bahkan jika kamu terluka, kan?”
” Tehee.”
“ Berhentilah bertingkah lucu. Itu menjijikkan.”
” Memarahi ini sangat kejam … oyoyo.”
Dia pura-pura menangis, tetapi Itsuki masih tersenyum, dan Amane tertegun melihat itu, namun merasa sedikit lega.
Itsuki sering memiliki perselisihan dengan ayahnya, tetapi sepertinya itu sedikit lebih buruk dari biasanya pagi ini. Amane mungkin membayangkan hal-hal, tetapi dia merasakan Itsuki secara mental tidak aktif. Sepertinya dia sudah agak pulih.
Yah, dia tidak bisa mengatakan ini pada Itsuki, jadi dia berpura-pura terlihat menyendiri saat dia sedikit mengembuskan napas.
Matahari terbenam, dan Mahiru tiba di rumah Amane.
Tangannya kosong, karena Amane sudah menyiapkan bahannya.
Dia mengatakan kepada Mahiru bahwa Itsuki akan menginap, dan dia tidak goyah meskipun Itsuki menyebar luas. Sebaliknya, itu adalah Itsuki yang sedikit panik.
” Sudah lama, Akazawa-san.”
” Ya, sama denganmu. Maaf telah mampir di sarang cintamu … owowowow, aku tahu, aku
hanya bercanda. Maaf mengganggu Kamu. Itu merepotkan memiliki seseorang yang kamu tidak kenal di sini, kan? ”
Amane diam-diam menginjak kaki Itsuki, dan yang terakhir berteriak, menyeringai dan membuat senyum yang terlihat populer.
“ Tidak, bukan itu masalahnya. Lebih baik menjadi lebih hidup. ”
” Itu hanya akan berisik dengan dia di sekitar.”
” Kamu seharusnya tidak mengatakan itu.”
Dicela dalam keheningan, Amane melihat Itsuki pergi, jadi dia mencubit yang terakhir di sayap, pada posisi yang tidak bisa dilihat Mahiru.
Namun, Itsuki memiliki tipe tubuh pria yang ideal, dan tidak ada tempat untuk mencubit secara khusus.
“ Aku akan menyiapkan makan malam sekarang. Tolong lanjutkan.”
Sementara keduanya melanjutkan pertempuran kecil mereka, Mahiru menunjukkan senyum malaikat, mengenakan celemek, dan pergi ke dapur.
Sepertinya dia mungkin tidak tahu harus berkata apa, jadi dia memutuskan untuk meninggalkan Itsuki ke Amane.
Setelah menatap punggung Mahiru, Itsuki menyarungkan tanduk di wajahnya.
“… Kamu dalam kondisi baik, kamu memberinya kunci?”
” Diam.”
Dia akan masuk menggunakan kunci yang diberikan kepadanya, karena mereka sudah terbiasa. Dia masuk tanpa menekan bel pintu, dan Itsuki memperhatikan ini.
” Silakan lanjutkan, jadi Shiina-san berkata karena dia pikir ini adalah tempat yang aman untuknya? Dia sudah bertingkah seperti istrimu di sini. ”
” Ingin aku mengusirmu?”
” Aku ingin mengatakan … bahwa aku bercanda di sini, tapi ini pandangan objektif tentang situasinya, kau tahu?”
Amane ingin meraih Itsuki di leher, hanya untuk yang terakhir untuk melarikan diri saat dia berada di karpet, memulai permainan. Amane turun dari sofa, menabraknya dengan ringan dengan tempurung lutut, dan duduk di sebelahnya untuk bermain game dan menghabiskan waktu.
Setelah beberapa saat, dia mendengar lemping-lemping dilepas. Dia bertanya-tanya apakah dia harus membiarkan Mahiru menangani semuanya, jadi dia berdiri dan pergi ke dapur.
” Aku akan membantumu. Apakah aku membawa piring dengan makanan? “
” Terima kasih banyak.”
Dia menyajikan hidangan di atas meja seperti biasa, dan melihat Itsuki tampak tercengang.
“… Kamu tahu …”
” Apa?”
” Tidak, aku tidak mengatakannya.”
Itsuki tidak menyelesaikan kata-katanya saat dia pergi untuk menjaga konsol game. “Apa yang ada di dunia?” Amane bertanya, terdengar agak bingung.
Saat itu waktu makan malam, dan ketiganya berkumpul di sekitar hidangan buatan rumah Mahiru. Itsuki terlihat sangat senang.
” Enak sekali …”
” Terima kasih banyak.”
Mahiru duduk tegak saat dia menikmati makanannya, menunjukkan wajah ramah. Sementara dia masih memiliki senyum malaikat, Itsuki tahu rahasianya, jadi senyumnya sedikit lebih dari dirinya yang biasa.
Itsuki melahap makanan dengan kerasukan.
Mahiru diberitahu bahwa Itsuki makan lebih dari Amane, sehingga piring Itsuki mengandung lebih banyak makanan, tetapi tampaknya dia mampu menyelesaikan semuanya.
” Yaa, kamu benar-benar orang yang beruntung, Amane, bisa makan masakan seperti itu setiap hari …”
“ Aku tahu itu. Makanan hari ini juga lezat. ”
“…… Terima kasih banyak.”
Amane menyatakan pikirannya saat dia minum sup miso.
Sup dashi dan miso benar-benar membangkitkan selera makan seseorang, dan secara alami akan merilekskan pipi. Sungguh mengesankan bahwa mereka bisa minum setiap hari tanpa merasa bosan, tetapi si juru masak sendiri sepertinya tidak menyadari hal ini, jadi itu adalah tugas harian untuk memuji dia.
Rasa lembut dari masakan itu tampaknya menunjukkan kepribadiannya, dan menenangkan baik lidah maupun hati. Dapat dimengerti mengapa Itsuki begitu terpesona.
” Haa, enak sekali.”
Pada hari ini, dia memasak omelet dashimaki yang disukai Amane, nafsu makan yang terakhir meningkat sebesar 20%. Tentu saja, masakan biasa cukup lezat baginya untuk meminta porsi tambahan, tetapi itu akan meningkat lebih jauh dengan hidangan telur.
Sangat lezat, Amane menjilat bibirnya saat dia memakan makanan lezat, hanya untuk menemukan Itsuki menatapnya dan Mahiru.
“… Lovebirds.”
” Apa yang kamu katakan?”
” Tidaaaak apa-apa.”
Itsuki menggelengkan kepalanya dan dengan sok mencungkil makanan, jadi Amane tidak mendesak, malah mengangkat bahu ke arah Mahiru yang sedang menonton dengan tenang.
Setelah makan malam, Mahiru bergegas pulang.
Biasanya, dia akan berada di tempat Amane sebelum yang terakhir pergi mandi, setelah jam 9 malam, tetapi dia kembali lebih awal, mungkin karena Itsuki ada di sekitar. Sementara Amane sedang mencuci piring, Mahiru tampaknya berbicara dengan Itsuki, tampak sedikit canggung. Itu mungkin menjadi alasan mengapa dia kembali ke rumah lebih awal.
Dia bertanya pada Itsuki apa yang mereka bicarakan, “Hanya beberapa pertanyaan tentang Chii” yang terakhir menjawab, dan Amane tidak bertanya lebih lanjut, meskipun merasa bahwa mereka berbicara tentang hal-hal lain.
” Katakan Amane.”
Sebelum mereka tidur, Itsuki meletakkan kasur di lantai lantai Amane, menatap Amane di tempat tidur.
” Apa?”
” Serius, kamu menunjukkan kepada Shiina-san tatapan yang lembut, dan kamu bilang kamu tidak menyukainya?”
” Diam.”
” Untuk pengamat, kau benar-benar jungkir balik untuknya.”
” Ingin aku mengusirmu?”
” Nada ~”
Kamu masih mengatakan itu, tatapan Amane seperti itu balas balik, tetapi Itsuki tidak menunjukkan tanda-tanda pertobatan.
Itsuki tidak melirik seperti sebelumnya. Dia tampak senang, bahkan menyetujui.
“ Yah, kamu diharapkan tidak jujur ​​pada dirimu sendiri, tapi aku senang. Seseorang tahu tentang poin bagusmu, Amane. ”
” Hah?”
” Mengapa kamu terdengar sangat impulsif … sebagian besar orang di kelas menganggapmu sebagai anak laki-laki polos, kurang ajar dengan kehadiran yang tidak banyak.”
” Aku tahu itu.”
Posisi Amane adalah kelas mungkin anak laki-laki yang membosankan, menyendiri, tidak terkesan tanpa ciri-ciri yang jelas. Jika orang lain melihat peringkat ujian disisipkan, mereka mungkin menambahkan poin lain, relatif pintar.
Jika seseorang membandingkan wajahnya dengan bocah laki-laki Itsuki yang cantik dan ceria dan pangeran Yuuta yang tampak segar, Amane mungkin dianggap tanpa kepribadian.
Salah satu alasannya adalah bahwa Amane sengaja bermaksud untuk tidak menonjol, tetapi pendapatnya pasti tidak tinggi.
” Tapi itu hanya apa yang orang lihat tentangmu, bukan apa yang mereka lihat di dalam dirimu. Aku ingin orang lain melihat apa yang ada di dalam diri Kamu, tetapi sulit untuk menentukannya tanpa memahami Kamu sampai batas tertentu. “
Jiii, Itsuki menatap Amane.
Yang terakhir merasa tidak nyaman, karena mata Itsuki serius. Mata tidak menunjukkan semburat usaha bercanda, atau untuk menggoda.
“ Sayang sekali tidak ada yang tahu bahwa kamu benar-benar pria yang hebat. Aku senang Shiina-san bisa melihat apa yang ada di dalam dirimu dan rukun denganmu. ”
” Itsuki …”
” Jadi cepatlah, bujuk dia, dan kita bisa kencan ganda.”
“Hanya itu yang ingin kau katakan?”
Dia merasa kegembiraan itu sia-sia, tetapi ini mungkin bukan hal yang buruk.
Tapi Itsuki mungkin merasa tak tertahankan untuk tidak bercanda, karena dia mengalihkan pandangannya, dan Amane menebak kata-kata sebelumnya adalah menyembunyikan rasa malu Itsuki sendiri. “Chii juga akan senang.”
” Kamu bisa pergi sendiri … jangan tunggu, kalian berdua bisa pergi sendiri. Jangan libatkan aku. Ngomong-ngomong, meski kita benar-benar menjalin hubungan seperti itu, bagaimana kalau aku pergi dengan wajahku yang seperti ini?
“ Tidak bisakah kamu menggunakan gaya lama milikmu itu? Ngomong-ngomong, aku ingin melihat. ”
” Tidak mau.”
” Soooo, apakah hati cowokmu yang ingin menunjukkan itu pada Shiina-san saja?”
” Itsuki, pilih, tidur selamanya di bawah langit yang dingin, atau tutup mulut dan nikmati kehangatan.”
” Maafkan aku.”
Itsuki duduk di atas futon dalam seiza, “Ya ampun.” Dan Amane bergumam dengan tercengang.
Itsuki mungkin berpikir bahwa jika Amane punya pacar, dia akan memiliki kehidupan yang lebih bahagia.
(… Kurasa tidak mungkin, bagiku untuk menjalin hubungan dengan Mahiru.)
Dia selalu dalam perawatannya, dan menyebabkan banyak kesulitan padanya. Jika mereka berkencan, dia merasa dia akan bergantung padanya sepanjang waktu, jadi dia takut. Dia sudah menjadi orang rendahan, dan jika mereka berkencan, dia akan jatuh secara vertikal ke dalam kemunduran.
Lebih jauh, tampaknya Mahiru berniat untuk menghindari kontak dengan lawan jenis.
Dia tampaknya tidak jijik oleh Amane, Shuuto, dan Itsuki yang dipercaya Amane. Namun, berdasarkan pandangan sesekali dia di sekolah, tampaknya Mahiru jauh lebih dijaga terhadap jenis kelamin lainnya, dibandingkan dengan anak perempuan. Dia mempertahankan fasad Malaikat di sekolah sambil menjaga jarak indahnya tanpa ada yang salah.
Bahkan setelah mengaku begitu lama, dia tidak memiliki pengalaman kencan, jadi sepertinya dia menghindari semua anak laki-laki.
Pada akhirnya, dia merasa bahwa mengakuinya dengan setengah hati akan sangat kasar padanya, jadi dia merasa dia harus menjaga status quo dengan Mahiru.
Dia merasa Mahiru juga tidak memiliki pikiran seperti itu, dan itu akan bodoh, berkhayal, berkencan.
“… Tapi yah, Shiina-san sangat mempercayaimu. Sebelum Kamu menyangkal semua itu, perhatikan dulu baik-baik ”
Itsuki tampaknya telah membaca hati Amane dengan seksama ketika dia mencatat ini. “…Apakah begitu?” Amane bergumam ketika dia meringkuk ke kasur.
[Kau terlalu licik membiarkan Ikkun masuk! Aku ingin makan masakan Mahirun juga ~!]
Pagi-pagi keesokan paginya, Amane menerima panggilan telepon seperti itu dari Chitose.
Sepertinya Itsuki telah menghubungi Chitose hari sebelumnya. Dia mengambil foto ketika mereka makan, bertingkah seperti seorang gadis, jadi sepertinya dia mengirim mereka ke Chitose.
” Jangan tanya aku. Tanya Shiina. ”
[Lalu jika Mahirun setuju, dapatkah aku bermain di tempatmu juga?]
” Yah, terserahlah.”
[Oke! Aku akan bertanya pada Mahirun!]
Dan setelah mengatakan itu dengan penuh semangat, dia menutup telepon.
Menemukannya terlalu berisik, Amane memindahkan ponsel sedikit dari telinganya. Dia tidak tahu wajah apa yang harus dilakukan sehubungan dengan Chitose yang dinamis, terkesan, atau tercengang.
Dan Itsuki memperhatikannya dengan senyum di wajahnya.
” Chii benar-benar hidup.”
” Tidak bisakah kau melakukan sesuatu tentang kecenderungan pacarmu untuk menjadi gila?”
” Itu tidak mungkin. Chii tipe yang menunjukkan apa yang dia suka melalui tubuhnya. Cinta itu sangat dalam, ya? ”
Yap ya, Itsuki mengangguk, dan sementara Amane merasa dia jungkir balik untuk Chitose, dia menyimpan pikirannya sendiri.
Poin bagus tentang Chitose adalah banyaknya vitalitasnya dan kemampuan bergaul dengan siapa pun, dan Amane sedikit iri akan hal itu karena dia tidak
memiliki sifat seperti itu. Pada saat yang sama, ia merasa Mahiru sulit menerima panggilan cinta seperti itu.
Dia diam-diam berdoa untuk Mahiru, sambil memutuskan untuk memanaskan sisa makanan kemarin sebagai sarapan mereka.
” Jadi, aku mampir ~!”
Chitose mampir cepat, tepat sebelum tengah hari. Dia tampaknya membawa tas ransel, dan tas belanja penuh barang; di sebelahnya, Mahiru tersenyum kecut saat dia juga memegang tas.
Sepertinya mereka bertemu di luar. Chitose mungkin diminta untuk menemani Mahiru untuk berbelanja, dan tiba di sini bersama. Kalau tidak, keduanya tidak akan memegang tas, dan Chitose akan terjebak di pintu masuk.
” Kamu bertindak cepat …”
“ Aku menginap di tempat Mahirun. Aku tak sabar untuk itu!”
“… Bermalam?”
“ Lagipula, kita mendapatkan liburan musim semi yang langka. Dan Mahirun setuju untuk itu! “
Baik? Chitose memandang ke arah Mahiru dengan wajah berseri-seri, yang terakhir hanya mengangguk dengan senyum masam.
(Dia terpaksa setuju, ya?)
Sepertinya Mahiru kehilangan kekuatan Chitose.
Namun, tampaknya Mahiru tidak benar-benar tidak menyukainya, hanya sedikit terganggu oleh perkembangan peristiwa yang tiba-tiba ini.
“ Jangan khawatir. Aku setuju untuk itu. “
Mahiru berjalan menuju lemari es dengan bahan-bahan di tangan, dan ketika dia melewati Amane, dia berbisik dengan suara untuk didengarnya.
Sepertinya dia melihat kegelisahan Amane. Yang terakhir menunjukkan senyum masam saat dia
mengawasinya kembali sementara dia memasukkan bahan makan ke kulkas.
” Aku menantikan masakan Mahirun ~” Chitose menyeringai ketika dia duduk di sebelah Itsuki, menempel padanya. Karena kehilangan tempat duduk, Amane pergi ke dapur.
” Perlu aku untuk membantu sesuatu?”
“… Amane-kun, kamu tidak bisa memasak, bukan?”
Dia memanggil namanya dengan suara lembut yang tidak bisa terdengar dari ruang tamu, dan dia menunjukkan senyum masam.
“ Aku setidaknya bisa memotong sayuran, tahu? Sebenarnya, aku bisa melakukan beberapa hal sederhana jika aku memiliki instruksi. Aku pernah melakukannya sebelum kamu. “
“… Tolong bantu aku. Kamu akan merasa tak tertahankan berada di sana, bukan? ”
“ Kamu benar-benar mengerti aku. Mereka berdua terlalu mesra. ”
Dia mengangkat bahu, dan mencuci tangannya di baskom.
Dia tidak bisa memberi Mahiru banyak bantuan, tetapi itu tidak berarti dia tidak tahu apa-apa tentang memasak. Paling tidak, dia bisa membantunya menimbang, atau menyiapkan hal-hal lain, dan untuk saat ini, ada medan kekuatan kekasih di belakangnya, jadi dia mungkin juga membantu Mahiru.
” Ngomong-ngomong, untuk apa makan siang?”
“ Nasi omelet, potage hijau, dan salad. Chitose-san bilang dia ingin omeletnya setengah matang, sehingga dia bisa memotongnya dengan pisau dan membiarkannya mengalir keluar. ”
” Hebat.”
” Kamu sangat suka hidangan telur.”
“ Telur itu luar biasa. Hidangan telur yang Kamu buat adalah yang terbaik, aku menantikannya. ”
Tidak ada masakan Mahiru yang buruk dalam hal apa pun, tidak ada pengecualian, dan Amane sangat menikmati hidangan telurnya, yang sangat ia sukai. Daging sapi rebus nasi omelet yang ia nikmati adalah maha karya, dan ia percaya bahwa ia tidak akan muak bahkan jika
dia memakannya setiap hari.
Permintaan bagus pada Chitose, pikirnya ketika dia diam-diam menggerakkan jempolnya ke dalam hatinya, dengan gembira menimbang nasi seharga empat orang, dan hanya melihat Mahiru berakar di depan freezer.
” Apa sekarang?”
“… Aku senang mendengarmu mengatakan itu, tapi jangan menyerang begitu tiba-tiba.”
” Apa yang terjadi?”
” Kamu tidak perlu tahu.”
Hmph, dia tiba-tiba memalingkan kepalanya, dan mulai memotong bahan untuk sup. Amane memiringkan kepalanya dengan bingung.
“ Mereka tidak berkencan ketika mereka sudah seperti itu? Aku tidak mendapatkannya. ”
” Serius ~”
” Nasi ~ enak ~!”
Chitose menghabiskan makan siangnya, dan dengan hati-hati menggosok perutnya.
Dia tampak sangat gembira, memberikan ekspresinya, dan Mahiru juga tersenyum bahagia. Yang terakhir suka melayani orang lain, jadi serangan tiba-tiba pada hari ini mungkin bukan hal yang buruk baginya.
“ Yah ~ Shiina-san, kamu benar-benar bisa memasak apa saja. Aku tidak pernah berpikir Kamu bisa membuat omelet setengah matang dengan bagian dalam dan luar seperti telur dadar. “
” Diperlukan untuk guru yang mengajariku cara memasak.”
” Kamu belajar memasak?”
” Yah, kurasa. Dia berkata bahwa jika aku bisa memasak untuk diri sendiri tanpa masalah, aku dengan bangga bisa memasak untuk siapa saja tanpa rasa malu. ”
” Heh ~! Jika Kamu pandai memasak, aku pikir gurumu benar-benar hebat! ”
Mahiru mungkin merujuk pada juru kunci yang disebutkannya.
Tentunya penjaga itu adalah satu-satunya di rumah tua Mahiru yang benar-benar memperlakukannya dengan baik.
” Aku ingin tahu apakah aku bisa memiliki Skill seperti itu jika orang itu mengajariku.”
” Kendalikan saja rasa penasaranmu dan kamu harus bisa memasak sesuatu yang layak jika kamu tidak terlalu suka berpetualang.”
” Eh, tapi aku tidak bisa memulai jika aku tidak suka berpetualang?”
” Jika kamu tidak melakukan itu, kamu harus bisa melakukan apa saja … keingintahuan dan kerusakanmu menghancurkan segalanya … kamu hanya perlu mengikuti resepnya …”
Chitose harus bisa melakukan lebih baik daripada rata-rata selama dia bermain aman. Mengingat kepribadiannya yang lincah dan kebiasaan buruknya, hasil yang sebenarnya akan turun peringkat.
Dia bebas dan lemah seperti kucing, tetapi tidak taat seperti kucing, dan begitulah masalahnya. Dia bisa patuh jika dia mau, tetapi tampaknya melelahkan baginya.
Jika dia bisa secara naluriah tahu kapan harus tenang seperti kucing, dia bisa menjadi wanita yang tenang, tetapi kepribadiannya hanya menolak untuk melakukannya.
“ Bahkan termasuk memasak, kamu harus memperhatikan bagaimana kamu berbicara setidaknya. Ada contoh sempurna sebelum Kamu, lihat? “
“ Ehhhn, tapi aku tidak bisa menjadi seperti Mahirun di sini. Itu terlalu menahan. “
” Bukankah kamu bersikap kasar pada Shiina?”
” Nn, tapi Mahirun juga tampak sangat terkendali, atau sedikit mati lemas.”
Dari waktu ke waktu, Chitose akan membaca kepribadian sejati seseorang hingga ke tingkat yang mengejutkan.
” Mahirun di sekolah hanya merasa tak bernyawa.”
“… Menurutmu begitu?”
“ Nn, kita ada di kelas yang berbeda, jadi aku tidak bisa mengatakannya, tapi rasanya kamu bukannya bertindak membosankan, rasanya seperti kamu mengambil beberapa langkah mundur dan melihat semua orang dari jauh. Sepertinya Kamu baik kepada siapa pun, Mahirun, tetapi Kamu tidak pernah membuka hati untuk orang lain. ”
Sepertinya, tidak, Chitose benar.
Mahiru mungkin bertingkah seperti anak baik yang baik pada semua orang, tetapi pada kenyataannya, hanya sedikit yang bisa melihat di luar façade-nya.
Mahiru ingin menjadi anak yang baik, dan melakukan yang terbaik untuk menghindari menunjukkan kepribadiannya yang sebenarnya.
Dia sendiri tahu yang terbaik ini, jadi dia mencoba terlihat sedikit muram. Namun, Chitose menyeringai ketika dia mencapai ke arah Mahiru, duduk di sebelahnya.
“ Mahirun menunjukkan wajah yang sangat imut di tempat yang sangat pribadi di sini. Itu sebabnya aku tahu dirinya yang sebenarnya, Kamu tahu? Aku lebih suka sisi Mahirun ini ~ ”
Ehehe ~ dia terkikik saat dia menempel erat ke Mahiru. Yang terakhir melihat ke samping sejenak, tampaknya sedikit gelisah, tetapi dia tampaknya tidak menolak karena dia melakukan beberapa kontak terbatas dengan Chitose.
“ Katakan Mahirun, kupikir kau bisa bertindak sedikit lebih jujur ​​~ lihat, Amane telah memanjakanmu, kau tahu? Dia selalu memanjakan orang-orang yang dia kenal; Kamu dapat segera menyegel transaksi jika Kamu meminta dimanjakan olehnya, Mahirun? “
” Aku tidak akan!”
” Eh ~?”
“… Bukan itu yang kamu harapkan, Chitose-san.”
Mahiru menoleh dengan tiba-tiba, “Nyata ~?” dan Chitose tersenyum, memandang ke arah Amane karena suatu alasan.
Meskipun dia menatapnya, dia mungkin tidak dapat membantu. Jika Mahiru tidak bertanya, tidak ada yang dipikirkan, dan dia tidak bisa memanjakannya. Sejak mahiru
berharap untuk mandiri, yang terbaik adalah menghormati keinginannya.
Tapi, hanya jika … jika dia bilang dia ingin dimanjakan … dia tidak bisa mengatakan dia tidak mau.
Dia tidak punya alasan untuk ragu. Jika Mahiru bersedia untuk mengungkapkan semua masalahnya di dalam hatinya kepadanya, dan memintanya untuk membantunya, dia memiliki keyakinan bahwa dia dapat menahan punggung kecilnya, seolah-olah semuanya sudah diharapkan.
Sekali lagi, dia menyadari betapa dekatnya hubungan mereka, dan merasa canggung tentang hal itu, tetapi dia tidak mengungkapkannya ketika dia melihat ke arah Chitose dan Mahiru yang saling berhubungan.
” Yah, gadis-gadis cantik dalam hubungan baik seperti itu benar-benar bagus untuk mata.”
” Apa yang kamu katakan?”
Dia mengabaikan kata-kata Itsuki yang mesum ketika dia melihat mereka berdua rukun. Mahiru akhirnya memiliki teman dengan jenis kelamin yang sama dengan dia, dia bisa menunjukkan kepribadian aslinya, dan dia sedikit lega.
Secara alami, tempat tinggal Chitose ada di rumah Mahiru.
Amane berpikir dia lebih suka bersama Itsuki, “Tapi aku sudah sering tinggal dengan Ikkun, jadi aku ingin bersama Mahirun kali ini”, jadi setelah makan malam, dia pergi ke tempat Mahiru dengan bahagia.
Dia tahu mereka dekat satu sama lain, dan Itsuki sering menginap di tempat Chitose, jadi tidak ada yang aneh dengan kata-kata itu … tapi untuk beberapa alasan, dia merasa sedikit canggung mengetahui fakta bahwa mereka sering menginap.
” Apa yang kamu bayangkan, kamu cabul diam-diam?” Itsuki menembak Amane seperti itu, dan yang terakhir menginjak kakinya lagi, cukup berbelas kasih untuk tidak menginjak pinky.
” Katakan, kamu tidak harus menyembunyikan rasa malumu dengan menginjak orang lain, kan?”
” Salahmu karena menebak secara acak.”
Meskipun dia menggerutu saat mereka akan tidur, Amane memalingkan kepalanya.
Dia tidak menginjak nyata, dan rasa sakitnya akan segera mereda, jadi Itsuki tampaknya tidak menyalahkannya. Orang mungkin mengatakan itu adalah perkelahian kecil antara anak laki-laki, dan tidak ada yang benar-benar akan bertengkar tentang ini. Amane juga sering ditampar oleh Itsuki; itu biasa.
“ Pada usia ini, biasa tinggal di tempat lain. Itu normal, normal. “
” Siapa yang tahu tentang itu? Bisakah kita berhenti sekarang? ”
” Logikanya, orang-orang harus membicarakan ini, kan?”
” Tidak ada logika seperti itu, jadi hentikan.”
Dia tidak ingin mendengar temannya bersuara tentang cerita di antara pasangan, dan melotot untuk mengakhiri topik ini, hanya untuk Itsuki yang menunjukkan kepadanya senyum senang.
“ Serius, kau baik sebuah herbivora, atau terlalu polos.”
” Kamu ingin aku memukulmu?”
“ Yah, itu sebabnya Shiina-san membuka hatinya untukmu. Jika Kamu serakah, dia tidak akan mendekati Kamu. “
Kerja bagus! Itsuki menyeringai saat dia mengacungkan jempol, dan Amane menunjukkan tatapan pahit yang tidak akan pernah dia tunjukkan kepada Mahiru.
Tapi wajah itu benar-benar tidak efektif melawan Itsuki.
Dia mendecakkan lidahnya, dan menatap Itsuki. Ada suara elektronik yang terdengar ringan dari telepon pintar.
Tampaknya itu adalah pesan yang diterima, dan Amane berhenti memelototi Itsuki ketika dia melihat layar smartphone. Tampaknya itu adalah pesan dari Chitose.
Dia membuka aplikasi, berpikir itu tentang rencana hari berikutnya. Apa yang dilihatnya adalah pesan yang dikirim bersama dengan foto.
[Terlihat Mahirun sangat imut! ※ Aku mengambilnya dengan seizinnya.]
Ada foto terlampir dengan satu baris itu.
Foto itu menunjukkan Mahiru hanya duduk di tempat tidur. Di belakangnya tampak kamar tidur.
Dia tidak akan memiliki pikiran jika itu yang terjadi, tetapi masalahnya adalah pakaian dan ekspresinya.
Dia mengenakan gaun malamnya.
Itu saja akan normal, tapi dia mengenakan gaun malam one piece longgar dengan lengan panjang, atau dengan kata lain, daster. Warna merah muda yang pudar semakin memamerkan feminitasnya, membuatnya benar-benar menggemaskan.
Dia mungkin baru saja mandi, lengan dan kerahnya menunjukkan kulit, sedikit semburat merah menyala dari dalam, seolah seluruh tubuhnya terbakar.
Berkat itu, sementara dia tidak terekspos dengan cara apa pun, dia tampak aneh memikat, namun pada saat yang sama, tampak tidak bersalah, sangat kontras.

 

Dan yang menarik perhatiannya lebih dari apa pun — adalah ekspresi Mahiru.
Dia membawa boneka beruang Amane berlutut, menunduk sedikit, bukan ke arah kamera.
Tapi dia tidak melihat ke bawah, wajahnya tidak sepenuhnya disembunyikan, dan bahkan di foto, dia tampak malu.
Mawar berwarna muncul di pipinya, dan mungkin itu bukan karena mandi dari sebelumnya.
Dia tampak malu dan bermasalah, lebih memikat daripada biasanya.
Pada saat yang sama, ada sesuatu yang menggemaskan padanya saat dia meletakkan tangannya di boneka beruang itu di atas lututnya. Meskipun itu adalah foto, Amane merasakan pipinya mulai memanas dari dalam.
(- Itu , idiot.)
Apa rencana Chitose, mengirim foto seperti itu?
Mengapa menunjukkannya kepada Amane sebelum dia tidur? Bagaimana dia bisa tidur seolah-olah tidak ada yang terjadi?
“ Kenapa kamu memerah melihat ponselmu? Beberapa ero pic? “
” Seperti neraka!”
” Lalu apa yang kamu cari.”
Itsuki mampir untuk melihatnya, dan sebelum Amane bisa menyembunyikannya, pesan di layar masuk ke mata Itsuki, dan yang terakhir menunjukkan senyum bangga.
” Begitu ya, kamu benar-benar tidak bersalah, Amane-kun.”
” Apakah kamu ingin tidur selamanya?”
” Apakah kamu mengisyaratkan bahwa aku harus mati?”
” Apakah kamu ingin aku membuatnya langsung?”
” Jangan kejam. Tidak tidak, tetapi anak laki-laki akan kagum melihat Malaikat seperti ini. Ahh, tidak, Chii yang terbaik. ”
” Pelan-pelan, dasar keparat.”
Ya ampun, dia menyisir rambutnya dengan telapak tangannya sambil menghela nafas, hanya untuk mendengar bunyi rana.
“… Itsuki.”
“ Tidak baik, Chii memintaku untuk mengambil fotomu untuk tujuan peringatan, Amane. Itu hanya foto kecil. Itu tidak apa-apa? ”
” Apa pun, hanya saja, apa gunanya mengambil fotoku …”
” Aku tidak akan mengirimnya ke orang lain, santai. Ada tujuan untuk itu. “
Amane tidak tahu apa tujuan itu, dan menatap Itsuki dengan tercengang, tetapi yang terakhir hanya tersenyum puas.
Apa yang akan dia lakukan dengan foto aku itu? Dia menghela nafas, dan Itsuki bergumam dengan suara yang lebih lembut dari Amane, “Kenapa dia begitu lupa tentang dirinya sendiri?”
“… Aku lelah …”
Itsuki dan Chitose mengakhiri masa tinggal mereka; Amane dan Mahiru duduk di sofa.
Itu adalah hari ketiga, dan menginap di tempat Amane berakhir. Sepertinya Itsuki akan tinggal di tempat Chitose untuk satu atau dua hari lagi. Orang tua Chitose akan menyambutnya selama beberapa hari (sepertinya mereka ingin dia tinggal lebih lama, tapi dia toh menolak).
Setelah makan siang Mahiru, “maaf sudah mengganggu, semoga kalian berdua rukun” dia menyeringai sebelum pergi. Amane merasa Itsuki mengalami khayalan tak berdasar lagi, tetapi dia mengabaikannya, karena terlalu malas untuk membalas.
” Kamu tidak lelah, Mahiru?”
“… Aku, ini sangat sulit. Tapi menyenangkan. “
” Aku mengerti.”
Paling tidak, Amane tahu bahwa Mahiru tidak pernah mengundang teman-temannya. Dia pikir Chitose akan menjadi awal yang baik untuk membuatnya terbuka.
Tampaknya Chitose akan pergi keluar untuk menemui Chitose tanpa Amane tahu. Tentunya itu hal yang baik baginya untuk memiliki teman dekat.
“… Yah, erm, dia mulai mengambil foto tiba-tiba, dan itu sedikit mengejutkanku …”
” Ah, ahhh, itu?”
Begitu dia mendengar istilah foto, dia ingat pemandangan memikat dari sebelumnya, dan pipinya memerah.
Tidak banyak yang terpapar, tetapi daster masih agak tipis, dan menunjukkan kurva lembut Mahiru, yang membuat matanya gelisah. Orang mungkin mengatakan bahwa paparan yang rendah malah membuatnya lebih memikat.
Karena insting prianya, ia secara tidak sengaja menyimpan foto di folder, dan memiliki rasa bersalah yang kuat.
“ Kemarin, dia pergi [Sangat lucu ~!] Dan mulai mengambil banyak foto, tapi dia tidak pernah memberitahuku apa yang dia kirim. Foto macam apa yang dia kirim? Aku setuju pada akhirnya karena dia bersikeras, tapi aku akan merasa canggung jika terlalu memalukan … “
Tampaknya Chitose tidak menunjukkan foto yang dikirim Mahiru padanya.
Dia mungkin memilih foto terbaik dari mereka semua, dan mengirimkannya. Mahiru sendiri mungkin tidak memperhatikan ekspresinya sendiri ketika foto diambil.
Tentu saja, jika Mahiru sendiri yang melihat foto itu, orang dapat dengan mudah membayangkan reaksinya.
Dia tidak dalam posisi yang memalukan, dan pakaiannya tidak berantakan, tetapi karena suatu alasan, gambar itu benar-benar merusak.
” E-erm, yah, foto beruang di lututmu.”
“… Ku-Kuma-san …?”
” Sepertinya kamu sangat menghargainya.”
Amane tidak berbohong.
Tetapi karena kesalahan besar yang dimilikinya, ia bermaksud untuk mengubur foto itu jauh di dalam foldernya. Dia tidak menghapusnya, karena kecenderungan hati pria yang aneh.
Beruang, begitu Mahiru mendengar itu, dia tersenyum seolah dia ingat sesuatu.
“… Aku bilang aku akan sangat menghargainya. Bagaimanapun juga itu adalah sesuatu yang mustahil. ”
Ketika dia melihat ekspresi dan senyumnya yang menggemaskan, agak nostalgia, dan lembut, Amane tersentak.
Tidak seperti senyum malaikatnya yang biasa, senyum tipis ini dipenuhi dengan kepolosan dan kasih sayang, begitu halus dan indah, seseorang akan terpesona secara tidak sengaja.
Itu melampaui kecantikan. Itu mengandung unsur menawan, dan siapa pun tanpa disadari akan memiliki keinginan untuk memeluknya.
“… Ah, hmm, erm, sepertinya kamu menyukainya.”
” Tentu saja, itu yang kamu pilih untukku, Amane-kun.”
Amane tersandung ketika dia mencoba untuk membentuk kata-kata, dan Mahiru tersenyum ketika dia memberikan jawaban yang menghibur.
” Jangan khawatir, aku akan sangat menghargainya. Aku akan menepuknya setelah mencucinya, dan aku akan memeluknya untuk tidur … tolong abaikan apa yang baru saja aku katakan. “
Mencuci, membelai, itu masih baik-baik saja.
Tapi apa yang dia katakan selanjutnya, tindakan menggemaskan itu, membuatnya meragukan telinganya.
Dia memeluknya untuk tidur.
Mahiru itu memeluk boneka beruang itu untuk tidur.
Dia memang melihat wajah tidur Mahiru, wajah tidur yang tampak seperti malaikat.
Dan dengan wajah tertidur itu, dia memeluk boneka beruang itu. Gadis cantik, tidur bersama dengan boneka beruang.
Dia membayangkan pemandangan itu, dan gambar idola benar-benar memenuhi pikirannya, membuatnya memerah.
Mahiru juga tersipu oleh apa yang dia katakan, tampak berlinang air mata ketika dia menempel ke lengannya.
” T-tolong lupakan itu.”
” T-tidak, itu tidak mungkin.”
” Aku akan terganggu.”
Tampaknya dia benar-benar malu untuk membiarkan fakta ini diketahui olehnya, karena telinganya benar-benar merah, matanya berkaca-kaca ketika dia menatap Amane.
Ekspresi itu benar-benar merusak, tetapi dia mungkin tidak akan tahu.
“A -apa ini benar-benar memalukan? Itu bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan, bukan? ”
“A -apa itu tidak membuatku terlihat seperti anak kecil? Memeluk boneka beruang untuk tidur. “
“ T-tidak, aku membayangkannya, dan itu terlihat imut. Tidak apa-apa. ”
“… Tolong jangan bayangkan itu.”
Kali ini, Mahiru sangat malu sehingga dia tidak berani menatap Amane secara langsung, dan bersandar ke bantal favoritnya, tetap diam.
Dia menemukan dia benar-benar menggemaskan dalam kondisi ini. Itu buruk baginya dalam lebih dari satu cara, tetapi dia mendapati dirinya ingin menyayanginya.
Tidak apa-apa jika dia bisa mengulurkan tangan dan menepuk kepalanya, tetapi ini mungkin menciptakan reaksi yang berlawanan, dan dia tidak akan membiarkannya.
Dia menekan tangan impulsif ketika dia menatap Mahiru, yang terakhir mengintip dari bantal setelah beberapa saat.
Matanya masih berkaca-kaca karena malu, wajahnya merah, tapi dia tampak seperti
sedikit hidup, memberinya tatapan yang agak dendam.
“… Amane-kun, kamu juga harus berbagi sesuatu yang memalukan. Tidak adil bagiku untuk melakukannya sendiri. “
” Ehh …?”
Dia merasa Mahiru pada dasarnya hancur sendiri di sana, tetapi Amane tidak bisa dimaafkan dari kesalahan.
Tetapi bahkan jika dia ingin mengungkapkan sesuatu yang memalukan tentang dirinya sendiri, dia tidak bisa memikirkan apa pun.
” Aku akan mengirim pesan pada Akazawa-kun dan bertanya.” “Kapan kamu mendapatkan kontak Itsuki … “
“ Sebenarnya, aku mendengar dari Chitose-san, jadi aku mengobrol dengannya. Apakah dia tidak mengirim pho … tidak, tidak ada … itu baik-baik saja … “
Mengatakan itu di tengah jalan, dia membenamkan wajahnya ke bantal lagi.

 

Tampaknya Mahiru baru saja menghancurkan dirinya sekali lagi, tetapi Amane hanya merasa bingung.

 

Daftar Isi

Komentar