Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Side Chapter 6 Volume 1

Anda sedang membaca novel Otonari no Tenshi-sama ni Itsu no Ma ni ka Dame Ningen ni Sareteita Ken Bahasa Indonesia Side Chapter 6 Volume 1 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Side Chapter 6 Tora no ana side story

 

 

“… Erm, mengapa kamu menatapku?”
Mahiru sibuk membuat makan malam, dan Amane memperhatikannya memasak dari koridor. Dia bertanya tanpa menatapku.
” Hanya melihat bagaimana kamu memasak.”
” Aku tahu tanpa kamu memberitahuku. Tapi kenapa?”
” Hanya ingin tahu bagaimana kamu melakukannya.”
Amane buruk dalam memasak, dan tidak tahu bagaimana membuat makanan lezat, jadi dia tetap berada di samping, menonton. Hanya untuk dicatat, dia tidak tahu apa-apa selain betapa terampilnya dia.
” Aku belum melakukan sesuatu yang istimewa.”
“ Hm, tapi aku ingin tahu bagaimana kamu bisa memasak makanan lezat. Hanya mencoba mengambil beberapa trik darimu. ”
” Latihan menjadi sempurna … hasilnya sedikit menyedihkan, tetapi kamu bisa meningkat dengan lebih banyak latihan.”
Mahiru mungkin merujuk pada sayuran goreng dan telur orak-arik yang dia sebut omelet beberapa hari yang lalu.
” Aku tahu. Itu sebabnya aku memperhatikan Kamu memasak dan mengambil beberapa petunjuk. “
” Aku akan terganggu jika kamu terus terlihat seperti ini …”
” Maaf.”
Amane tidak bermaksud mengganggunya, tetapi karena dia berkata begitu, dia harus pergi.
Dia mengerti seseorang akan terganggu jika mereka sedang menatap. Mungkin dia sedang tidak pengertian.
Dia bermaksud meminta maaf dan kembali. Kemudian, Mahiru berbalik.
” Jika kamu ingin menonton dari dekat, tolong pakai celemek dan bantu aku.”
” Itu yang terbaik yang bisa aku lakukan … tapi bukankah itu memengaruhi kamu?”
“ Aku tidak bisa mengabaikan para novis, dan ketika aku bisa, semakin aku harus membantu. Juga, ini mempengaruhi masa depan. ”
Dia benar, dan logis. Setiap orang pernah kekurangan pengalaman; beberapa dibimbing oleh senior mereka, beberapa belajar sendiri, tetapi setiap orang memiliki periode kurang pengalaman. Tidak pantas melupakan hal ini dan memperlakukan orang lain dengan kasar.
Amane kagum dengan rasionalitas yang ditunjukkannya, dan dia memandangnya, tercengang.
” Aku memang mengatakan bahwa kamu harus memulai dengan membantu, bukan?”
“… Kamu melakukannya.”
” Baik, berhentilah mencari dan mengukirnya di tubuhmu.”

 

Dia tertawa terkekeh-kekeh, begitu pula dia ketika dia meraih celemeknya sendiri di lemari.

 

Daftar Isi

Komentar