hit counter code Baca novel Ousama no Propose - Volume 1 - Chapter 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Ousama no Propose – Volume 1 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 5

<Penyihir>

 

Sore itu, di kantor kepala sekolah di lantai atas gedung sekolah pusat, Mushiki menerima laporan dari Erulka tentang kondisi Ruri.

“…Itulah situasinya. Dia kehilangan banyak darah, tapi untungnya, itu tidak mengancam jiwa. Tentu saja, tidak ada yang tahu apa yang mungkin terjadi jika kau telat membawanya, ”dia menyimpulkan, mengetuk clipboard di tangannya yang bebas.

Mushiki, mendengarkan dari meja di ujung kantor, menghela napas lega.

Setelah serangan itu, dia segera menghubungi Taman untuk membawa Ruri ke gedung medis untuk perawatan darurat. Sejujurnya, dia tidak bisa bersantai sepanjang hari sampai mendengar laporan ini.

Meskipun demikian, situasinya sedemikian rupa sehingga dia tidak bisa tenang lama. Dia mengatupkan rahangnya, ekspresinya muram.

Erulka pasti merasakan kegelisahannya, saat dia melipat tangannya di depannya dan berkata, “Apa yang terjadi, Saika? Tidak terpikirkan bahwa Ruri bisa berakhir dengan cedera yang sangat parah.”

“…” Namun, Mushiki tidak memiliki jawaban untuk ditawarkan.

Dia tidak bisa menjawabnya.

Akhirnya, Erulka menghela nafas pasrah. “Jadi kau tidak mau memberitahuku…? Baiklah. Aku mengenalmu. kau tidak akan tutup mulut tanpa alasan yang bagus.”

“…Maaf.”

“Aku bilang tidak apa-apa. Beritahu aku ketika kau siap.” Dengan itu, dia berbalik untuk meninggalkan ruangan.

“Erulka,” Mushiki memanggilnya.

“Hmm?”

“Pelayanku…Kuroe. Apa kau tahu tentang dia?” Dia bertanya.

Erulka memiringkan kepalanya dengan curiga. “Pelayan… Gadis berbaju hitam itu? Pertama kali aku melihatnya adalah saat rapat umum terakhir. Apakah itu yang kau maksud?”

“…Jadi begitu.” Mushiki terdiam selama beberapa detik, lalu menggelengkan kepalanya sedikit. “Jaga Ruri untukku, Erulka,” katanya dengan suara lembut.

“Hmm. Tinggalkan dia dalam perawatanku, ”katanya dengan anggukan sebelum meninggalkan kantor.

Saat pintu tertutup di belakangnya, ruangan itu diselimuti kesunyian yang dingin.

“…”

Mushiki bangkit perlahan dan mendekati cermin di belakang ruangan, menatap sosok yang terpantul di depannya.

Di sana, diterangi oleh cahaya bulan yang masuk melalui jendela, berdirilah seorang wanita muda dengan kecantikan yang tak terukur.

Saika Kuozaki. Penyihir paling kuat di dunia dan kepala Taman. Cinta pertama Mushiki.

Dan sekarang—Mushiki sendiri.

Dia telah bertemu dengannya, mempercayakan tubuhnya dan kekuatannya, dan memberinya kehidupan ganda yang nyata ini.

Semuanya untuk mengalahkan sosok misterius yang telah menyerangnya.

Untuk menemukan cara memulihkan pikiran dan kehendak Saika sendiri.

Tidak sekali pun dia melupakan tujuannya, atau mengabaikannya. Dia telah melakukan segalanya dengan kekuatannya.

Namun inilah hasilnya.

Dia telah mengetahui sejak awal betapa cerobohnya hal ini, telah memahami sejak awal betapa tidak masuk akalnya hal ini.

Mungkin dia telah membiarkan sedikit optimisme buta mengakar di sudut pikirannya. Adalah bohong untuk mengatakan bahwa dia tidak merasakan gelombang kegembiraan saat menyadari bahwa dia sekarang memiliki kekuatan sihir yang sebelumnya tidak diketahui yang terus tumbuh dalam potensi dari hari ke hari. Ada keyakinan tak berdasar jauh di dalam dirinya bahwa tubuh Saika tercinta, dengan segala kekuatan dan kemampuannya, akan mampu menemukan cara untuk menerobos kesulitan ini.

Namun, sekarang, dia mendapati dirinya diliputi oleh rasa ketidakberdayaan dan kebencian diri yang mustahil.

Tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu. Dia jelas, secara meyakinkan, kurang.

Dia dirasuki oleh dorongan delusi untuk membalas kematian Saika.

“…Ah…”

Tapi tidak sekarang.

Untuk pertama kalinya, dia menghadapi musuhnya secara langsung, yang membuat Ruri terluka. Api tekad telah menyala di dalam hatinya.

Beraninya dia menyakiti Ruri, adik perempuannya yang manis.

Beraninya dia menyakiti Saika, target kasih sayangnya.

“Aku tidak akan pernah memaafkanmu,” gumamnya pelan, tegas.

Dia kemudian melangkah maju dan meletakkan tangannya di cermin.

“Saika, aku minta maaf tentang ini. Aku akan melakukan sesuatu yang sembrono lagi, ”katanya, suaranya berdering dengan tekad. “Tolong pinjamkan aku kekuatanmu.”

Dengan itu, dia dengan lembut meletakkan bibirnya di atasnya.


Di luar pintu di belakang ruang kepala sekolah ada taman yang luas.

Jalan beraspal membentang di sepanjang dan luas ruangan, dipenuhi dengan hamparan bunga yang terawat baik dan pepohonan. Hari sudah larut, dengan sebagian besar penerangan yang berasal dari tiang lampu menyebar dengan interval yang sama.

Mushiki berada di lantai atas gedung sekolah pusat. Tidak mungkin pemandangan ini benar-benar berada di luar pintunya. Namun melalui sihir, berbagai pintu di Taman secara misterius saling berhubungan.

Dia tidak tahu bagaimana menggunakan pintu pada awalnya dan akhirnya menerobos masuk ke beberapa tujuan yang tidak diinginkan. Sekarang, bagaimanapun, dia secara bertahap mulai terbiasa. Setelah memastikan bahwa lorong itu benar-benar menuju ke mana dia ingin pergi, dia melangkah masuk dan menutup pintu di belakangnya.

Itu adalah halaman depan di luar rumah besar Saika, di bagian utara Taman. Dengan bangunan besar yang menjulang di latar belakang, dia perlahan berjalan ke depan.

“…”

Ketika dia sampai di tengah halaman, gadis yang berdiri di sana menunggunya berbalik ke arahnya.

“Mushiki, bagaimana kondisi Ksatria Ruri?” tanya gadis itu—Kuroe Karasuma—dengan wajah tanpa ekspresi seperti biasanya.

Seharusnya aneh menemukan dia berdiri sendiri di tempat seperti ini, tapi Mushiki tidak sedikit pun terkejut.

Lagi pula, tidak lain adalah dia sendiri yang memanggilnya ke sini.

Ya, dia memiliki sesuatu yang harus dia pastikan, sesuatu untuk dikonfirmasi.

“…Ya. Sepertinya dia tidak apa-apa, ”jawab Mushiki, sedikit mati rasa di perutnya.

“Jadi begitu. Aku senang mendengarnya… Aku terkejut melihat mereka menyerang dengan begitu berani dan dalam jumlah yang begitu banyak. Tidak ada waktu luang. Kita harus menghadapi mereka secara langsung. Tolong persiapkan dirimu, Mushiki, ”kata Kuroe dengan nada datar.

Mushiki menatapnya dengan tatapan panjang sebelum menghela nafas tipis. “Aku…,” dia memulai.

“Ya?” Kuroe memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Aku berterima kasih padamu, Kuroe…,” lanjutnya, tanpa mengalihkan pandangannya. “Setelah aku diserang oleh musuh ini dan bergabung dengan Saika, aku tidak tahu dari atas ke bawah, tetapi kau selalu ada untuk membantuku. Jika bukan karenamu, aku yakin aku akan menghadapi lebih banyak masalah daripada yang aku alami.”

“Tidak perlu membiarkan itu mengganggumu. Bagaimanapun, aku adalah pelayan Nona Saika, ”kata Kuroe, berdiri tegak.

Bahkan sekarang, dia masih memainkan perannya dengan sempurna.

Mushiki menahan napas. “Jadi aku ingin kau menjawabku dengan jujur. Tolong.”

“…? Apa yang kau bicarakan-?”

“Kuroe. Siapa kau sebenarnya ?”

Saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, Kuroe terdiam.

Dengan ekspresi yang tak terbaca itu, dia mengintip jauh ke dalam wajah Mushiki.

“… Saika tidak pernah memiliki pelayan,” lanjutnya perlahan. Dia bisa merasakan jantungnya berdetak lebih cepat, tetapi dia berjuang untuk menyembunyikan kepanikannya. “Kuroe. kau muncul di sini di Taman pada saat yang sama denganku… Jadi aku akan bertanya lagi. Siapa kau? Apa yang ingin kau capai, mengambil nama pelayan Saika dan menipuku?”

Mengingat informasi yang dia miliki saat ini, dia tidak berniat langsung menuduhnya sebagai penyerang. Sebagian dari dirinya masih berharap dia tidak.

Namun, jelas dia menyembunyikan sesuatu darinya. Itu sudah pasti.

Dia membutuhkan jawaban.

“…” Kuroe terdiam beberapa saat setelah pernyataan ini.

Akhirnya, embusan napas yang samar-samar terdengar dari tenggorokannya—

 

“Hah. Jadi, kau sudah tahu?”

 

Bibirnya menyeringai ganas.

“…!”

Ekspresi dan nada suaranya tidak dapat dikenali, menyebabkan setiap rambut di tubuh Mushiki berdiri tegak.

Dia tidak berubah, tepatnya. Tidak ada monster yang muncul dari punggungnya. Hanya saja suara dan tingkah lakunya samar-samar.

Namun dia tidak bisa menahan perasaan bahwa gadis yang berdiri di hadapannya sekarang adalah orang yang sama sekali berbeda.

“Siapa … siapa kau … ?!” Mushiki menegang, menguatkan dirinya saat dia mengadopsi postur bertarung.

Kuroe, menonton, tertawa geli. “Ya, bukan reaksi yang buruk di sana. Yah, ini jauh dari sempurna, tapi tetap saja…”

Pada saat itu, sosoknya tampak kabur, sebuah bentuk berbeda muncul di hadapannya.

“Apa-?”

Dia praktis berteleportasi ke arahnya — tidak, dia pasti berlari ke arahnya lebih cepat dari yang bisa dilihat mata. Tidak mungkin dia bisa menandingi kecepatan dan gerakannya.

Dia bergegas mengaktifkan kemampuan magisnya, tapi dia terlalu lambat. Dia sudah tampak lebih dekat bahkan daripada tangannya yang terulur.

Dengan momentum yang sama, dia membanting tubuhnya ke arahnya, melemparkannya ke belakang.

“Gah…!”

Dia terlempar telentang di trotoar yang keras. Bingung, dia melirik ke belakang — hanya untuk pertanyaan baru muncul di benaknya.

Dia mungkin tertangkap basah, tetapi dia tampaknya hanya mengalami sedikit kerusakan.

Ya, dia telah menerima pukulan keras, dan punggungnya sakit di tempat dia menyentuh tanah, tapi hanya itu saja. Jika Kuroe bermaksud untuk benar-benar menyakitinya, maka ini tidak akan cukup.

Pada saat itu-

“…?!”

Pikirannya terganggu.

Karena di belakang Kuroe, tepat di tempat dia berdiri beberapa saat yang lalu, menara besar yang terbalik sekarang terbentang dari ketinggian di langit.

“Hah…? Apa…?!”

Puncak menara menembus tanah, menghamburkan bongkahan tanah dan mengirimkan gelombang kejut ke daerah sekitarnya. Mushiki melihat dari balik bahu Kuroe dengan perasaan yakin pada pemandangan yang terbentang di hadapannya.

“… Astaga… Selalu dengan sandiwara yang mencolok…” Dia menghela napas dalam-dalam saat dia melihat dari balik bahunya dan mengamati bangunan yang menjulang tinggi.

Kemudian, seolah-olah telah menunggu saat itu juga, puncak menara terbalik yang menembus bagian tengah halaman bersinar dengan cahaya, semburan kecemerlangan yang menyilaukan membanjiri pandangan Mushiki.

Pada saat itu mereda, pemandangan di sekelilingnya, dunia tempat dia dan Kuroe sekarang menemukan diri mereka sendiri, telah menjadi tidak dapat dikenali.

“Tidak…”

Sekali lagi, dia mendapati dirinya berada dalam labirin perkotaan anorganik yang terdiri dari struktur menjulang tinggi yang tak terhitung banyaknya.

Saat dia melihat pemandangan yang menakutkan untuk ketiga kalinya, napasnya tercekat di tenggorokannya.

“Apa artinya ini? Bukankah kau musuh, Kuroe…?”

“…Hah? Yah… kupikir sedikit kejutan mungkin akan menarik…,” katanya dengan senyum tipis. Namun, ekspresinya tetap pucat pasi.

Baru saat itulah Mushiki menyadarinya. Punggungnya basah oleh darah.

Dia telah melakukan lebih dari sekadar mendorongnya ke tempat yang aman. Dia merasakan proyektil yang datang jatuh dari langit dan telah melemparkan dirinya ke hadapannya untuk bertindak sebagai tameng manusia.

“…! Kuroe! Kau berdarah!”

“… Tembakan yang buruk, ya…? Tetapi kau sebaiknya fokus untuk menjaga agar matamu tetap tajam. Dia ada di sini… Mesin penuai terburuk dari semuanya…” Dengan kata-kata itu, Kuroe kehilangan semua kekuatannya.

Dia pingsan dan masih bernafas, tapi dia kehilangan banyak darah. Dia membutuhkan perawatan medis segera.

Mushiki segera menyadari betapa mustahilnya hal itu.

Tampaknya menanggapi kata-kata terakhirnya, sesosok muncul, perlahan merembes keluar dari kegelapan.

Sebuah jubah menyelimuti seluruh tubuh mereka, tudung hanya memungkinkan sekilas mulut sosok itu.

Siapa pun mereka, sosok itu jelas enggan mengungkapkan identitasnya, dengan hanya empat jambul cemerlang yang bersinar terang di atas kepala mereka.

“…”

Tidak ada keraguan tentang itu. Ini adalah penyihir menjijikkan yang sama yang telah melukai Saika, menusuk dada Mushiki, dan menyerang Ruri hari ini.

“A-ahhhhhhh!”

Tidak lama setelah dia mengenali sosok itu, Mushiki mengepalkan tangan kanannya tinggi-tinggi di depannya.

Di atas kepalanya, jambulnya mengembang, lingkaran cahaya malaikat berbentuk topi penyihir.

Pembuktian pertamanya. Sebuah teknik yang dirancang untuk mengekstraksi dan mengekspresikan hanya fenomena dari dunia nyatanya saat ini.

Dia tidak dapat mengontrolnya dengan benar di kelas beberapa hari yang lalu, tetapi sekarang dia telah mengaktifkannya dengan mudah.

Di sekelilingnya, beberapa bola cahaya muncul.

Dengan gerakan menyapu, dia mengirim bola-bola itu ke arah penyihir dengan kecepatan luar biasa.

“…”

Tepat sebelum dia bisa mendaratkan serangan, mereka membelok tajam, mengubah lintasan seolah-olah dipukul mundur, sebelum meledak di belakang penyihir dengan hujan kembang api.

“Bagaimana…?”

Mushiki menatap dengan mata terbelalak saat dia melihat adegan yang tidak masuk akal itu.

Itu wajar saja. Penyihir itu tidak memblokir serangan atau menangkisnya. Sebaliknya, proyektilnya tampaknya mengubah arah sepenuhnya dengan sendirinya, seolah-olah menolak untuk melukai target mereka.

Mushiki dibuat terpana oleh fenomena yang tidak bisa dijelaskan ini.

“Tidak ada gunanya,” gumam penyihir itu, bagian bawah wajahnya terlihat di bawah ujung tudungnya meringkuk menyeringai. “Di dimensi ini, tidak ada yang bisa mengalahkanku.”

“… eh…?”

Mushiki menelan kata-katanya.

Dia mengenali suara itu.

Tapi itu tidak mungkin—tak terbayangkan. Dia balas menatap sosok itu, alisnya terangkat kaget.

Bahu penyihir sedikit gemetar, seolah terhibur dengan reaksinya—kemudian tanpa peringatan, dia menurunkan tudung yang menutupi wajahnya.

Itu mengungkapkan segumpal rambut panjang bercahaya, berkilau dalam cahaya yang bersinar dari lambang empat lapis mereka.

“…”

Saat dia mengambil sosok yang sekarang terbuka, kali ini Mushiki dihentikan total.

Itu wajar saja. Lagipula, wajah yang balas menatapnya adalah—

“Saika…?”

Berdiri di depannya adalah Saika Kuozaki, sosok yang sama dengan Mushiki sendiri.

“Salam, Diriku. Sudah lama… Ha. Benar-benar hal yang aneh untuk dikatakan. Aku tidak pernah membayangkan kau akan lolos setelah bagaimana aku meninggalkanmu. Tapi aku kira diriku memiliki pegangan hidup yang kuat.” Dengan nada santai, penyihir — Saika — melambaikan tangannya yang terulur.

“Apa…?”

Mushiki tidak dapat mempercayai apa yang dia saksikan dan mengulurkan tangan tanpa sadar untuk menyentuh wajahnya, untuk memastikan bahwa dia masih seperti yang dia pikirkan.

“Tapi… bagaimana… ?”

“Ha ha ha. Mengapa kau begitu terkejut? Hmm…  Saika tersayang —begitukah? Betapapun tidak dapat dipercayanya hal ini, tidakkah menurutmu kau bertindak sedikit terlalu menyendiri di sana…? Ah, mungkin…” Mata Saika menyipit dalam kegembiraan saat dia memandangi Mushiki. “Mungkin kau sebenarnya bukan diriku?”

“…!” Mushiki tertangkap basah, mundur karena terkejut.

Saika tertawa kecil. “Sepertinya aku tepat. Aku pikir ada yang aneh dengan reaksimu… tapi semuanya masuk akal sekarang. Aku kira kau berhasil bertahan hidup dengan menggabungkan kekuatan hidupmu sendiri dengan orang lain menggunakan teknik penggabungan? Wah, wah, wah, bukankah kita makhluk kecil yang kotor. Kau akan lebih baik bernafas terakhir saat itu,” kata Saika sambil mengangkat bahu.

Sebenarnya, Mushiki dan Saika yang baru muncul tidak sepenuhnya identik.

Tidak hanya pakaian mereka yang berbeda, rambut Saika yang lain diikat ke belakang dengan longgar, dan jambul yang melingkari di atas kepalanya memiliki bentuk yang sedikit berduri. Ada lingkaran hitam samar di sekitar matanya yang berwarna-warni, tampaknya diwarnai dengan kelelahan yang kuyu.

Bahkan dengan mengurangi semua faktor itu, jelas dari penampilannya, dari pembawaannya, bahwa dia adalah Saika Kuozaki.

“Apa kau… benar-benar Saika…?”

“Ah. Benar. Dan kau…?”

“… Mushiki Kuga.”

“Mushiki. Aku melihatmu telah bertemu dengan jejak kemalangan. Atas nama diriku yang lain , aku minta maaf. Sepertinya aku yang dulu telah membuatmu cukup banyak masalah.”

“…Apa maksudmu? Apakah Saika memiliki saudara kembar atau semacamnya? Atau apa kau menggunakan semacam teknik sihir untuk meniru dia…?”

“Ha ha ha. kau memang memiliki imajinasi yang hidup. Memang benar bahwa meniru fitur seseorang dengan teknik yang tepat bukanlah hal yang mustahil, hingga ke detail terkecil. Tapi butuh dewa untuk mereproduksi pembuktian keempatku.” Dia tertawa, menunjuk ke dadanya dengan ibu jari terulur. “Aku tidak diragukan lagi Saika Kuozaki… Hanya sedikit lebih jauh dari waktumu sekarang.”

“Apa…?” Mushiki terperangah dengan pernyataan anehnya. “Lebih jauh… dalam waktu…? Seperti, dari masa depan…?”

Pengakuannya yang spontan tidak masuk akal.

Situasinya tidak terbayangkan, membuatnya tidak dapat memproses pikirannya.

Namun, dia dengan cepat menarik kembali perhatiannya.

Kata-kata Kuroe pada hari pertama dia tiba di Taman bergema di telinganya. “Ada buah kebijaksanaan dengan kekuatan untuk menciptakan senjata penghancur bintang atau planet, anomali psikis yang menyebabkan bencana alam tanpa akhir, kawanan belalang emas yang melahap semua yang ada di hadapannya, pandemi mematikan dengan tingkat kematian yang sangat besar, utusan dari masa depan berharap untuk mengubah arah sejarah, dan kebakaran besar yang akan mencakup seluruh planet hanya dengan keberadaannya… Entitas ini, masing-masing dengan kekuatan untuk menghancurkan bumi seperti yang kita kenal, kita sebut faktor pemusnahan.

Benar. Dia telah mendengar tentang hal semacam ini sebelumnya.

Bagaimana orang-orang dari masa depan mungkin tampak berharap untuk mengubah masa lalu.

Karena itu, ini adalah faktor pemusnahan …

Tapi ada perbedaan—tepatnya siapa utusan dari masa depan itu.

Ketika kau memecahnya, itu adalah penjelasan yang sangat sederhana.

Dibutuhkan penyihir paling kuat di dunia untuk membunuh Saika Kuozaki, yang paling kuat di dunia.

Meski begitu, masih ada beberapa poin yang masih belum jelas.

“…Mengapa Saika masa depan ingin membunuh Saika yang sekarang?” tanyanya dengan tatapan muram.

Memang. Dengan asumsi bahwa apa yang dia katakan itu benar, sama sekali tidak dapat dipahami bahwa dia akan melakukan perjalanan ke masa lalu dengan niat untuk bunuh diri.

Saika masa depan memberinya anggukan singkat sebelum menjawab. “Aku hanya memiliki satu tujuan, dan itu tidak berubah selama ribuan tahun—untuk menyelamatkan dunia dan orang-orang yang menyebutnya rumah.”

“…Apa maksudmu?” Mushiki bertanya, alisnya berkerut.

Masa depan Saika menatap tanah sebelum melanjutkan. “Segera, tidak terlalu lama dari sekarang, duniaku menemui kehancurannya.”

“…?!” Jantung Mushiki berdetak kencang mendengar pernyataan yang mengejutkan ini.

Saika masa depan, bagaimanapun, mengabaikannya saat dia melanjutkan ceritanya. “Aku, sebagai Raja Dunia, harus melakukan segala dayaku untuk mencegahnya. Aku harus membuatnya seolah-olah itu tidak pernah terjadi. Satu-satunya cara untuk mencapai itu adalah dengan menggantikan diriku di masa lalu dengan otoritas pengawasanku atas dunia—dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan sebelum benih kehancuran dapat bertunas… Tentu saja, perlu untuk mengganggu hukum sebab akibat dan efek untuk memastikan bahwa aku tidak akan berhenti bahkan jika diriku di masa lalu binasa.”

“Raja Dunia…? Otoritas pengawas atas dunia…?” Mushiki mengulangi, semakin terlempar oleh istilah yang tidak dikenalnya.

“Aku melihat bahwa kau belum mendapatkan ingatanku.” Saika masa depan mengangkat bahunya dengan bingung. “Itu sangat disayangkan… Atau haruskah aku katakan, keberuntungan, mungkin? Ada begitu banyak informasi dalam pikiranku yang lebih baik tidak kau ketahui,” katanya sambil menempelkan jari telunjuknya ke sisi tengkoraknya dengan sikap mencela.

Wajah Mushiki berkerut bingung. “Tunggu sebentar. Dunia… akan dihancurkan? Bagaimana kau bisa mengatakan itu dengan mudah?”

“Dunia tidak stabil seperti yang kau bayangkan. Pertama-tama… dunia nyata sudah lama hancur.”

“…Hah…?” Tidak dapat memahami apa yang dikatakan Masa Depan Saika, mata Mushiki berputar-putar. “Apa yang kau katakan…? Lalu, di mana kita sekarang?” tanyanya sambil membenamkan kakinya ke tanah.

Saika masa depan mengangkat bahu, lesung pipinya saat dia menjawab. “Di sini? Area yang dihasilkan oleh teknik pembuktianku, bukan?” Dia merentangkan tangannya lebar-lebar seolah memintanya untuk melihat labirin perkotaan yang terbentang di sekitar mereka.

“Ini bukan waktunya untuk bercanda. Maksudku-“

“Aku tahu maksudmu. Dan aku tidak bercanda. Itu adalah jawaban yang tulus.”

“Hah…?” Mushiki balas menatap, pikirannya dibanjiri dengan lebih banyak pertanyaan.

Tatapan Masa Depan Saika tertunduk. “Empat pembuktian. Yang pertama, fenomena ; yang kedua, materi ; yang ketiga, asimilasi ; dan keempat, domain . Itulah empat peringkat yang dibagi menjadi teknik pembuktian. kau mengikutiku sejauh ini, aku harap?” dia bertanya dengan sikap berlebihan.

“…” Mushiki terus mengawasinya dalam diam.

Saika masa depan, bagaimanapun, tampaknya telah membaca pikirannya, mengangguk. “Tapi apa yang terjadi selanjutnya? Pembuktian keempat disebut-sebut sebagai domain tertinggi, tetapi jika suatu kekuatan bisa ada di luarnya, bentuk apa yang akan diambil?”

“Itu…” Mushiki berhenti untuk mempertimbangkan pertanyaannya.

Dengan pembuktian kedua, mereka menciptakan materi. Dengan yang ketiga, mereka menyelimutinya di sekitar tubuh mereka. Kemudian dengan yang keempat, mereka mewujudkan domain baru yang berpusat di sekitar keberadaan mereka sendiri. Bergantung pada kekuatan penyihir yang bertanggung jawab, domain semacam itu dapat mencakup area yang sangat luas.

Tetapi, untuk membayangkan sesuatu yang lain bahkan di luar kemampuan itu…

“Tidak mungkin,” katanya.

“Itu benar.” Bibir Saika masa depan tersenyum. “Pembuktian kelima seseorang, dunia. Planet yang kau sebut Bumi ini tidak lebih dari sebuah pembuktian yang dibuat oleh seorang penyihir tunggal ketika Bumi yang sebenarnya dihancurkan.”

“…”

Pengungkapan ini sangat jauh melampaui ranah kepercayaan sehingga membuat Mushiki benar-benar tidak bisa berkata-kata.

“Sekitar lima ratus tahun yang lalu, planet yang dikenal sebagai Bumi tidak ada lagi. Pada saat itu, aku menciptakan dunia identik baru dalam pembuktian kelimaku dan mengevakuasi para penyintas… Tapi aku tidak dapat menyelamatkan semua orang… Sudah aku katakan, bukan? Dunia ini jauh lebih rapuh daripada yang bisa kau bayangkan.”

“…”

Dia mengerutkan bibirnya sebagai tanggapan atas kesunyiannya. “Hmph. Tidak ada respon. Kurasa kau masih tidak percaya padaku?”

“Hah? Oh. Tidak.” Mushiki menggelengkan kepalanya. “Aku tidak terkejut mendengar Saika akan melakukan hal seperti itu. Maksudku, itulah dia. Malahan, aku hanya memikirkan bagaimana aku telah menjalani tujuh belas tahun hidupku di dunia yang dia ciptakan. Udara terasa indah di sini.”

Mata Saika masa depan membulat karena terkejut saat dia tertawa terbahak-bahak. “Ha ha ha. Apa yang kau katakan? Diriku yang lain memilih pasangan yang aneh.”

Mengamatinya dengan hati-hati, Mushiki berdehem seolah ingin mengatur napas.

Bukan karena dia mengerti semua yang baru saja dia katakan. Faktanya, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa ada banyak poin yang masih belum dia pahami sepenuhnya. Namun, dia menyadari bahwa orang di seberangnya entah bagaimana telah kembali dari masa depan untuk mencegah kehancuran dunia yang dia sebut rumah ini.

Meski begitu, masih ada beberapa hal yang masih belum jelas. “Tapi mengapa kau ingin membunuh Saika kami?” dia bertanya, menatap jauh ke matanya. “Jika kau ingin memperbaiki kesalahanmu, kau bisa menghindari masa depan itu dengan menasihati dirimu di masa lalu. kau tidak harus—”

“Itu tidak akan berhasil,” Saika Masa Depan memotongnya, suaranya diwarnai dengan pengunduran diri. “Diriku di masa lalu tidak akan pernah menerima rencanaku seperti sekarang. Proposalku mungkin dapat menyelamatkan dunia dari kehancuran, tetapi itu bukan tanpa pengorbanan yang besar.”

“Pengorbanan…?”

“Itu benar. Paling tidak, kehidupan lebih dari tiga puluh persen orang yang saat ini tinggal di duniaku akan diminta untuk membangun fondasi masa depan di mana dunia itu bertahan.”

Kata-kata Mushiki tersangkut di tenggorokannya. “Kau … kau akan membunuh Saika, menyakiti Ruri dan Kuroe, dan bahkan mengorbankan ratusan juta orang tak bersalah?”

“Aku juga tidak bisa melakukan ini tanpa rasa sedih. Tapi jika tidak, seluruh duniaku akan hancur, semua kehidupan musnah… Jika aku harus memilih—”

“Tidak,” Mushiki memotongnya sebelum dia bisa menyelesaikannya.

“…Hah?”

“Saika tidak akan pernah mengatakan hal seperti itu.”

Saika masa depan tampak terkejut dengan pernyataan keras Mushiki. “Apa kau menyadari apa yang kau katakan?”

“Saika tidak akan pernah membuat pilihan seperti itu. Dia akan menemukan cara untuk menyelamatkan semua orang, tidak peduli tingkat keputusasaan yang dia hadapi.”

Wajah Saika masa depan berkerut karena marah. “Apakah menurutmu aku belum? Aku sudah mencoba segalanya , menguji setiap jalan yang memungkinkan. Ini satu-satunya harapan kita…”

“Tetap saja, Saika tidak akan pernah melakukan itu. Dia mencintai dunia ini lebih dari siapa pun.”

“…” Ekspresi Saika masa depan berubah sekaligus menjadi keheranan, melampaui ketidaknyamanan—kemarahan yang mentah dan jelas. “Aku tidak mengatakan itu mudah… Apa yang kau mengerti?”

“Aku tidak menyarankan itu mudah. Hanya saja…kau tidak terdengar seperti Saika barusan. Itu saja.”

Mushiki sepenuhnya sadar bahwa dia mengatakan omong kosong.

Lagi pula, orang yang berdiri di depannya jelas adalah Saika Kuozaki, meski dari masa depan.

Selain itu, dia baru saja bergabung dengannya dan bahkan belum memahami kepribadian dan karakternya dengan baik.

Semua yang dia tahu tentang dia dikumpulkan dari gambar dan rekaman yang dia lihat. Dia hanya berbicara dengannya sesaat sebelum kematiannya.

Terus terang, Saika yang dia cintai pada pandangan pertama mungkin tidak lebih dari imajinasinya sendiri, sebuah cita-cita abstrak. Di atas segalanya, sangat berbahaya untuk menyatakan semua ini di depan orang itu sendiri.

Namun dia tidak merasa ragu—hanya ada keyakinan kuat di dalam hatinya.

Tidak mungkin seseorang yang begitu kuat, seseorang yang telah mengubah jalan hidupnya, akan membuat pilihan seperti itu.

“Huh… Ledakan aneh lainnya . Jika bukan aku, lalu siapa Saika Kuozaki yang sebenarnya?”

Cinta itu buta.

Cinta itu fanatik.

Mushiki mengangkat tangannya di depannya, mengulurkan ibu jarinya, dan menunjuk ke dadanya sendiri. “Saat ini, dalam kenyataan ini—aku,” katanya. ” Aku Saika Kuozaki.”

“Hah…? Ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha!” Tidak dapat menahan diri, Saika masa depan tertawa terbahak-bahak. “Apa yang kau katakan…? Tapi aku kira mereka mengatakan bahwa orang bodoh bersinar paling terang.”

Setelah mengangkat tangannya ke wajahnya saat dia tertawa kecil lagi, dia menatap tajam ke arahnya melalui jari-jarinya yang terjalin. “Tapi sepertinya kau salah paham. Aku tidak perlu menjawab pertanyaanmu. Aku tidak membutuhkan persetujuan atau izinmu. Tujuanku sekarang adalah merebut gelar Raja Dunia dari dirimu, aku di waktu dan tempat ini. Dengan kata lain, satu-satunya jalan di depanmu sekarang adalah kematian…!”

Dengan itu, Saika Masa Depan merentangkan tangannya lebar-lebar — dan lambang pembuktian kedua dan ketiganya, sudah melayang di atas kepalanya, memancarkan cahaya cemerlang.

“—!”

Mushiki menyipitkan mata saat dia melihat cahaya menyebar ke tangan dan tubuhnya saat perlahan menyelimuti dirinya.

Tak lama kemudian, sinar cahaya itu berkontraksi menjadi dua objek yang berbeda — tongkat penyihir besar dengan bola di ujungnya dan gaun pendaran gemerlap.

Seiring dengan lambang yang melayang di atas kepalanya, tambahan baru ini benar-benar mengubah dirinya menjadi citra seorang penyihir.

Pembuktian kedua dan ketiga dari Penyihir Warna Gemilang, Saika Kuozaki.

Untuk sesaat, kecantikan dan keagungannya membutakan Mushiki.

Meski begitu, tidak ada waktu luang.

“Hmm.” Saika masa depan mengangkat tongkatnya, lebih tinggi dari dirinya, dan kemudian menghantam tanah dengan ujungnya.

Dalam sekejap, labirin perkotaan yang terbentang di sekitar mereka tiba-tiba berubah.

“Apa…?!”

Sebagai gantinya adalah laut yang mengamuk dan berbadai.

Tidak, bukan hanya laut. Permukaan air membengkak, naik menjadi bentuk monster yang dipenuhi dengan keinginannya sendiri, menjerat Mushiki dengan tangannya saat menyeretnya ke bawah.

Mushiki direnggut oleh air, terperangkap dalam pusaran air seperti kapar yang tak berdaya. Tidak dapat bernafas, ditarik ke bawah oleh kekuatan luar biasa yang menempel di tangan, kaki, dan dadanya, dia merasa seolah-olah seluruh tubuhnya akan dipelintir dan dicabik-cabik.

“…!”

Hampir kehilangan kesadaran, dia berhasil memfokuskan pikirannya cukup lama untuk melompat keluar dari permukaan air, menggunakan bola berbasis cahaya yang dia buat dari pembuktian pertamanya sebagai pijakan.

“Hah… Hah…”

“Oh-ho-ho. Tampilan ketangkasan yang mengesankan.” Melayang di atasnya, Saika Masa Depan mengeluarkan tawa geli saat dia mengangkat tongkatnya ke langit. “Tapi tidak bisakah kau melihat ini adalah akhirnya? Pembuktian keempatku dapat melukis setiap pemandangan yang mungkin ada di dunia ini. Aku akan menunjukkan kepadamu mengapa orang memanggilku Penyihir Warna Gemilang!”

Tidak lama setelah dia selesai berbicara, cahaya cemerlang terpancar dari tongkatnya, dan lautan yang mengamuk di sekelilingnya berubah sekali lagi.

Gumpalan asap naik ke langit di atas bidang lava yang bergolak.

Dalam sekejap mata, area di sekitar Mushiki telah berubah menjadi mulut gunung berapi yang sangat besar.

“Ap…?!”

Udara panas menggigit kulit dan hidungnya, membuatnya sulit bahkan untuk membuka matanya.

Melalui bidang penglihatan yang menyempit dari matanya yang menyipit, dia melihat gelombang lahar — dan di dalamnya, api seperti naga yang membesarkan.

“Apa…?” Nafasnya tercekat di tenggorokan.

Naga itu membengkak seolah memamerkan ukurannya yang sangat besar, rahangnya yang besar melebar saat mendekat untuk memakannya utuh.

Kata kematian melintas di benaknya. Naga yang mendekat adalah monster api murni. Tidak hanya itu akan merobeknya, itu akan membakarnya menjadi abu dengan satu sentuhan.

“—”

Meski dihadapkan pada situasi putus asa ini, Mushiki didominasi oleh sesuatu selain pikiran tentang rasa sakit dan kematian.

Pada tingkat ini, dalam beberapa detik, kulitnya — atau lebih tepatnya, Saika — yang cantik akan berubah menjadi abu yang menghitam.

Tubuh wanita tercantik di dunia.

Saika Kuozaki, sosok tertinggi yang dicintai para dewa.

Mushiki tidak akan pernah mentolerir hal seperti itu.

“Aku tidak akan…membiarkanmu menyakiti Saika lagi…!” teriaknya, mengangkat tangan kanannya ke arah naga yang mendekat.

Tidak ada dasar untuk kepastiannya, namun dia tegas.

Tubuhnya, seperti musuh yang dia hadapi sekarang, adalah penyihir paling kuat yang pernah hidup, Saika Kuozaki.

Tidak mungkin dia—tubuh ini—tidak tahu apa yang harus dilakukan.

“Aaarrrggghhh!”

Naga itu menelannya, panas yang luar biasa di udara.

Kecuali-

“…Oh?” Saika masa depan menarik napas dengan takjub.

Itu sedikit mengherankan. Lagi pula, Mushiki, yang seharusnya baru saja ditelan oleh naga, masih ada di sana, mengambang di hadapannya.

“Kau hebat, mengeluarkan sihir baru di detik terakhir.” Mata Saika masa depan menyipit karena geli saat dia memelototinya.

“…” Menghadapi intensitas cahaya yang menyilaukan itu, Mushiki menahan napas, bahunya naik turun.

Beberapa saat yang lalu, tenggorokan dan paru-parunya terkena begitu banyak udara yang terbakar sehingga sulit untuk bernapas, tetapi sekarang dia tidak bisa merasakan panas yang menyengat di sekitarnya.

Itu memang seharusnya. Di atas kepalanya, jambul tiga lapis miliknya sekarang penuh dengan cahaya, sebuah tongkat muncul di tangannya sendiri saat gaun yang mempesona terbentuk di sekelilingnya.

Ya, pembuktian kedua dan ketiga Saika Kuozaki.

Mushiki sekarang menjadi bayangan cermin Saika masa depan yang mengambang di hadapannya.

“… Penerapan yang menarik. Aku mungkin membangunnya sendiri. Tapi bukankah kau menunjukkan tanganmu terlalu banyak?” Kata Mushiki, meniru nada suara Saika.

Bibirnya melengkung membentuk senyuman. “Menarik. Tapi bisakah yang palsu mengikuti yang asli?

Mengikuti, katamu? Ekspresi yang aneh. kau berbicara seperti kau menang di sini.”

“Heh…” Senyum Saika masa depan terpelintir geli saat dia mengangkat tongkatnya ke udara sekali lagi.

Mushiki juga meniru gerakannya.

Di atas kepalanya, lambang pembuktian keempatnya mulai terungkap.

“Penciptaan segala sesuatu.”

“Langit dan bumi sama-sama berada di telapak tanganku.”

“Ikrar kepatuhan.”

“Untuk aku—”

“—akan menjadikanmu pengantinku.”

Saat suara mereka tumpang tindih, ruang di sekitar mereka berdua bergeser sekali lagi.

Cakrawala yang tak berujung. Gurun yang luas.

Pertemuan menakutkan dari dua pembuktian keempat yang terpisah.

“Kemarahan-“

“Ugh…!”

Seolah-olah menanggapi kedua perintah, angin mulai bergolak, merobek pasir saat menenun dua tornado raksasa.

Pusaran air berisi pasir itu mengayun seperti dua ular ganas, terjalin di antara kedua sosok itu, mengamuk dengan liar, menyebarkannya dengan pasir dan kotoran yang tak berujung.

“Heh, jadi kau bukan hanya mulut besar! Aku terkesan! Aku tidak akan mengira kau akan bisa menguasai teknikku dengan sangat baik dalam rentang waktu sesingkat itu! kau harus memberi tahuku bagaimana kau melakukannya!” Saika masa depan tertawa terbahak-bahak saat dia memutar tongkatnya membentuk lingkaran. “Tapi tetap saja… Apa kau benar-benar berpikir kau akan bisa mengalahkanku sendirian?”

Seakan menanggapi kata-katanya, area di sekitar mereka bergeser lagi, tidak diragukan lagi akan bermanifestasi ke domain lain.

“…”

Mushiki berkonsentrasi, memberikan perhatian khusus pada setiap gerakan Saika masa depan dan aliran energi magisnya.

Sensasi menakutkan menyapu dirinya. Berjubah sekarang dalam pakaian pembuktian ketiganya, dia bisa membaca, entah bagaimana, komposisi domain yang mulai dibuat oleh lawannya.

“Pembuktian keempat …”

Hanya setengah menyadari apa yang dia lakukan, Mushiki memutar tongkatnya sendiri dalam bayangan cermin dari gerakan Saika Masa Depan.

Berpusat pertama di sekitar musuhnya, lalu dia, pemandangan itu ditimpa … menarik diri untuk mengungkapkan labirin perkotaan yang terdiri dari struktur menjulang yang tak terhitung banyaknya.

Ya. Domain Saika berikutnya tidak lain adalah yang pertama dia saksikan.

“Ya. Ini adalah pilihan yang paling akrab. kau bahkan bisa menyebutnya pemandangan hatiku.” Saika masa depan mengangguk puas saat dia menunjukkan seringai lembut pada Mushiki. “Aku ingin bermain denganmu sedikit lebih lama, tapi aku khawatir aku sendiri tidak punya banyak waktu. Mari kita selesaikan ini.”

Dengan itu, dia beraksi, terbang ke langit seolah-olah gravitasi telah berbalik arah.

“…! Tunggu!”

Dia tidak tahu apa yang dia coba capai, tetapi dia tahu bahwa kelambanan akan menjadi bencana dan, demikian juga, terbang ke udara untuk menemuinya.

Dia meluncur di sisi salah satu bangunan tinggi yang mengelilingi mereka, ujungnya jauh dari pandangan, terus semakin tinggi.

Akhirnya, Mushiki menembus lapisan tebal awan dan mencapai luasnya langit biru tua.

“Ini…”

Saat dia melihat pemandangan di depannya, matanya membelalak dalam kesadaran.

Gunung-gunung yang menjulang seperti pedang setajam silet terbentang di hadapannya.

Di kejauhan di atas—pemandangan yang sama, terbalik, meluas ke segala arah.

Dia ingat pemandangan ini—dia pernah melihatnya sekali sebelumnya, setelah bergabung dengan Saika. Itu adalah pembuktian keempat yang dia gunakan untuk melawan Anviet.

Di tengah lanskap seperti taring binatang besar yang mendekat, Saika Masa Depan menari dengan tenang di langit saat dia mengarahkan tongkatnya ke arahnya.

“…Ini sudah berakhir.”

Menanggapi kata-kata itu, dua kota besar, di atas dan di bawah, mulai mendekat untuk menghancurkannya.

“Hmm…!”

Mushiki pada gilirannya mengangkat tongkatnya sendiri, menyalurkan energi magisnya, dan menguasai dunia.

… Tapi tempat ini, setengahnya seharusnya dihasilkan oleh pembuktian keempatnya sendiri, gagal bereaksi dengan cara yang terlihat.

Saika masa depan memberikan seringai kemenangan. “Sudah kubilang, Mushiki. Ini sudah berakhir.”

Dia menekankan namanya saat dia berbicara, seolah mengklaim bahwa Saika Kuozaki hanya dirinya sendiri.

“Kau telah meniruku dengan baik. Apapun alasanmu, bakatmu patut diacungi jempol… Tapi kalau dilihat dari sudut pandang lain, itu saja. Memikirkan bahwa tiruan bisa mengalahkan yang asli. ”

“Ugh…”

Saat suara indah Masa Depan Saika menembus telinganya, seluruh kesadarannya tenggelam dalam kegelapan.

 

 

“…Hah?”

Ketika dia sadar, Mushiki sedang duduk di meja yang tampak seperti ruang kelas.

Itu bukanlah kamarnya di gedung sekolah pusat di Taman, tetapi sebaliknya, itu terlihat seperti ruang kelas biasa di sekolah biasa.

Tapi apakah biasa benar-benar kata yang tepat? Tidak ada apa-apa di luar jendela, hanya kehampaan putih bersih. Seolah-olah ruang kelas ini ada dalam dimensi yang sepenuhnya berdiri sendiri.

“Tempat ini… Tidak, yang lebih penting…”

Sesaat kemudian, dia ingat apa yang terjadi sebelum kehilangan kesadaran dan melirik tangannya.

“Benar, Saika Masa Depan membunuhku…,” gumamnya sebelum terdiam.

Alasannya sederhana—itu bukan tangan Saika, tapi tangannya sendiri.

Bukan hanya tangannya yang telah kembali ke bentuk semula. Seluruh tubuhnya, sejauh yang bisa dia rasakan dengan ujung jarinya, telah berubah kembali ke bentuk aslinya. Apakah ada sesuatu yang mendorong konversi status lainnya?

Tidak, mungkin ini seharusnya menjadi dunia setelah kematian? Jika dia menghembuskan nafas terakhirnya, masuk akal bahwa dia akan mendapatkan kembali tubuhnya sendiri.

“Apakah aku mati…?” dia mengucapkan.

Anehnya, dia tidak merasakan kesedihan atau penyesalan. Sepertinya dia mendengarkan suaranya sendiri dengan ketenangan orang lain.

“… Uh.”

Kemudian kemungkinan lain muncul di benaknya, jantungnya menegang karena waspada.

Jika dia mati, itu juga berarti tubuh Saika telah mati—dan Saika Masa Depan telah memilih hasil yang paling buruk.

“Aku… aku…”

Dia mengepalkan tinjunya dan membantingnya ke mejanya, menyesali ketidakmampuannya untuk melakukan apa pun tentang itu semua.

Saat itu-

 

“Ini belum waktunya untuk berkabung. Masih ada lagi yang harus kau lakukan.”

 

“…!”

Sebuah suara bergema di udara, dan Mushiki mendongak dengan kaget.

Jantungnya berdetak kencang—bukan karena suara tiba-tiba yang memanggilnya atau bahkan karena apa yang dikatakannya.

Sebaliknya, yang mengejutkannya adalah bahwa itu terdengar sangat akrab.

“Saika…”

Terkejut, dia mengalihkan pandangannya ke depan ruangan.

Di depannya ada papan tulis, mimbar guru, dan sebuah meja—dan di atas meja itu duduk seorang gadis, dingin dan tidak terpengaruh.

“Kau …” Dia menatap wajahnya, kata-katanya gagal keluar.

“Bahkan aku tidak bisa mengalahkannya. Tidak ada seorang pun di dunia ini seperti sekarang yang bisa. Namun…” Dia bangkit perlahan. “Aku akan mengatakannya lagi. Aku senang kaulah yang menemukanku.”

 

 

“…”

Saika Kuozaki dari masa depan menghela nafas pendek, lalu menonaktifkan pembuktian keempatnya.

Tepat saat komponen keempat lambangnya memudar di atas kepalanya, taring kota yang baru saja menelan Mushiki menghilang, pemandangan malam hari dari halaman depan di Taman muncul kembali di tempatnya.

Tiga lapisan lambang lainnya tetap aktif. Mungkin ada perbedaan yang jelas antara kekuatan keseluruhannya dan kekuatan lawannya, tapi dia, bagaimanapun, menghadapi dirinya yang dulu. Sampai dia bisa memastikan kematiannya, dia tidak boleh lengah.

Tetap saja, itu pada akhirnya hanyalah tindakan pencegahan.

Dia telah merasakan respons yang kuat saat membuat dampak. Mungkin ada sedikit keraguan bahwa diri masa lalunya, dan Mushiki Kuga bersamanya, telah musnah.

Ditinggal sendirian, alam yang diciptakan oleh mantan Raja Dunia akan mulai runtuh. Dia harus menggantikan dirinya yang dulu sebelum itu bisa terjadi.

“… Jadi dia hanya bicara saja,” gumamnya dengan sentuhan kekecewaan.

Dia tidak membuang waktu sedetik pun sebelum membatalkan pikiran itu. Kekecewaan adalah emosi yang muncul karena memiliki harapan. Hampir tidak pantas baginya untuk menggunakan ekspresi seperti itu sekarang.

Meskipun demikian, dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa tidak ada rasa sakit yang menusuk hatinya. Mushiki juga pernah menjadi bagian dari dunia tercinta Saika. Dia adalah salah satu orang yang ingin dia selamatkan.

Hal yang sama berlaku untuk Ruri. Dia memuja Saika dan selalu berada di sisinya saat itu—jadi sementara dia tidak punya pilihan selain melenyapkannya, dia menjaga kerusakan pada tingkat yang dapat diatasi dengan perawatan medis yang memadai. Jika dia tidak melangkah sejauh itu, Ruri pasti akan berjuang sampai akhir.

… Semuanya tidak ada artinya sekarang. Dengan ejekan mencemooh diri sendiri, Saika masa depan menggelengkan kepalanya.

“… Sekarang…”

Pada saat itu, ketika dia mencari-cari mayat dirinya di masa lalu, yang sekarang seharusnya telah dibebaskan dari pembuktian keempatnya…

“…”

Di halaman depan di depan mansion, sesosok sosok muncul, embusan angin bertiup di sekitarnya.

Untuk sesaat, dia mengira dia telah melihat dirinya di masa lalu—tapi dia salah.

Berdiri di hadapannya adalah seorang pria muda, wajahnya yang tak berdaya menghadap ke bawah.

Rambutnya berwarna terang, lengan dan kakinya terlalu kurus untuk digambarkan berotot. Tidak ada ciri yang membedakan tentang siluetnya.

“Apa…?”

Saat dia melihat sosoknya, alisnya berkerut.

Secara alami, satu-satunya individu di sini adalah dia, masa lalunya, dan pelayan yang pingsan di tepi Taman.

“… Tidak, tidak mungkin…”

Saat dia menyadari kemungkinan itu, dia memperhatikannya dengan waspada.

“Konversi. Jadi kematian tubuh luar menyebabkan wujud asli yang tersembunyi terwujud?”

“…”

Apakah bocah itu — Mushiki — bereaksi terhadap kata-kata itu, atau itu hanya kebetulan? Bagaimanapun, dia sekarang balas menatapnya.

Matanya agak kosong saat mengamati wajahnya, membuatnya bertanya-tanya apakah dia benar-benar sadar.

Saika masa depan, bagaimanapun, tetap tidak tertarik, memfokuskan kekuatannya pada tongkat di tangannya.

Ya. Jika Mushiki masih hidup, itu berarti masa lalunya juga belum sepenuhnya mati. Dia mungkin dalam keadaan mati suri karena kerusakan yang dideritanya, tetapi selama Mushiki, yang dengannya kekuatan hidupnya terjalin, tetap bernafas, dia perlahan akan sembuh di balik layar.

“Aku minta maaf. Aku tidak memusuhimu, tapi aku tidak bisa membiarkan diriku di masa lalu hidup.” Sambil berkata demikian, dia mengangkat tongkatnya ke udara sekali lagi—puncak pembuktian keempatnya terbentang di atas kepalanya. “Aku akan memberimu penghargaan—dengan memberimu kematian yang sama seperti diriku di masa lalu.”

Seketika, dunia berubah bentuk dengan Saika Masa Depan sebagai pusatnya.

Langit berwarna biru langit terbentang, puncak-puncak seperti taring yang menjulang tinggi muncul di atas dan di bawah.

Di antara lanskap tak berujung yang dimungkinkan oleh pembuktian keempatnya, ini adalah yang paling dekat dengan rumah aslinya — lanskap kota modern yang terdistorsi.

Namun, kemampuan ini, dunia ini, pada akhirnya hanyalah produk sampingan — esensi sebenarnya dari sihirnya terletak pada mengukur kemungkinan dan memilihnya.

Kekuatan untuk memanipulasi nasib dan menarik masa depan yang diinginkan.

Di domain ini, dia tidak mempunyai tandingan.

“Pembuktian Keempat: Taman Void.”

Saat dia berbicara, sekelompok bangunan menjulang mendekati Mushiki seperti rahang binatang buas yang perkasa.

Dia tidak bergerak. Atau lebih tepat mengatakan dia tidak bisa bergerak? Dia hanya berdiri di sana dengan diam-diam menerima kematian yang akan datang.

Segera, taring menyentuh taring, saling tumpang tindih saat mereka jatuh untuk menghancurkan Mushiki di antara mereka.

Hanya saja-

“…Hah?”

Saat berikutnya, alis Saika masa depan bergetar karena terkejut.

Deretan kembar monolit itu terjalin menjadi satu — ketika retakan kecil pecah di tengah, dinding luar yang kokoh itu runtuh seperti istana pasir.

“Apa…?”

Dia belum pernah menyaksikan fenomena seperti itu dan, untuk waktu yang lama, meragukan matanya sendiri.

Kemudian, dari tengah puing-puing yang runtuh itu…

“…”

… Mushiki muncul tanpa terluka.

“Tidak…” Kata-kata gagal keluar dari mulut Saika Masa Depan saat dia melihat dari kejauhan.

Ini sudah diduga.

Lagi pula, di atas kepala Mushiki sekarang melayang lambang transparan yang ditempa dari apa yang bisa jadi tanduk atau duri.

 

 

“…”

Lebih tipis, lebih tipis lagi.

Dia merasa esensinya diasah, dipoles.

Lebih luas, lebih luas.

Rasa seperti melebur ke dunia yang lebih luas.

Mushiki, setelah kembali dari wujud Saika ke wujudnya sendiri, menatap lurus ke depan ke Saika Masa Depan melalui puing-puing yang runtuh.

Itu adalah perasaan yang aneh.

Rasa kemahakuasaan yang menakutkan, sama seperti ketika dia pertama kali menggunakan sihir dengan kedok tubuh Saika.

Namun, sekarang dia sendiri. Tidak mungkin dia bisa menggunakan sihir Saika di sini.

Ya, satu-satunya kemampuan yang tersedia baginya saat ini…

… adalah miliknya sendiri.

“Ah…”

Tentu saja, dia belum pernah menggunakan kekuatan ini sebelumnya, bahkan tidak sekali pun.

Bentuk apa yang mereka ambil? Apa kemampuan mereka? Bagaimana dia bisa melatih mereka, mengembangkannya? Dia tidak memiliki petunjuk yang samar.

Tapi meski begitu.

Ya, meski begitu.

Mushiki, seorang penyihir pemula, telah mengumpulkan pengalaman yang seharusnya tidak mungkin terjadi.

Sekarang perasaan yang seharusnya tidak ada itu.

Penyihir terkuat.

Tangan-tangan ini sekarang tahu bagaimana rasanya memegang kekuatan Raja Dunia, kebanggaan Saika Kuozaki.

Yang tersisa hanyalah membuatnya kembali dengan hati-hati.

Jika dia bisa melakukan itu…

Jika dia bisa melakukan itu, sihir bawaan Mushiki Kuga, kekuatan yang seharusnya tidak ada di mana pun di dunia, akan hidup kembali.

“Jadi kau juga seorang penyihir? Itu teknik aneh yang kau buat, ” Saika Masa Depan, melayang di udara di depannya, berkata dengan mata menyipit. “Tapi jadi apa? Apa yang mungkin bisa kau harapkan dengan pembuktian pertama yang rapuh seperti itu?”

Itulah tepatnya yang ingin diketahui Mushiki sendiri. Teknik barunya sendiri baru saja muncul. Bahkan dia tidak memiliki pemahaman yang jelas tentang mereka.

Namun bagaimanapun juga, dia telah memutuskan tanggapannya terhadap cemoohan Saika Masa Depan. “Aku akan menyelamatkanmu.”

“… Cih.” Saika masa depan tampak geram mendengar ucapan langsung ini. “Apa aku salah dengar barusan? Maksudmu menyelamatkanku ?

Dia menatap ke arahnya, matanya terbakar dengan penghinaan, kemarahan, dan agitasi.

Mushiki perlahan mendongak. “Saika, tujuanmu bukan untuk menggantikan dirimu saat ini tapi untuk menyelamatkan dunia dari kehancuran… Benar kan?”

“… Jadi apa?”

Mushiki menunjuk ke dadanya dengan ibu jarinya. “Jika kita bisa mencegah masa depan itu, itu berarti kau tidak perlu membunuh Saika kita.”

“Cukup dengan permainan ini. Bagaimana mungkin kau membalikkan gelombang kehancuran yang bahkan aku tidak bisa melarikan diri?!”

“…Ya, aku tahu itu tidak akan mudah. Tapi paling tidak… ada satu perbedaan penting antara kau dan Saika saat ini.”

“… Dan apakah itu?”

Mushiki menatap lurus ke matanya saat dia menjawabnya. “Aku. Aku akan menyelamatkanmu… Berkatmu aku bisa bertemu Saika-ku… Berkatmu takdirku berubah… Jadi aku tidak akan pernah membiarkanmu memilih tindakan yang akan menghancurkanmu seperti ini…!”

“…!”

Napas Saika masa depan tercekat di tenggorokannya sesaat—tetapi wajahnya segera berubah menjadi marah. “Jangan terbawa suasana. kau hanyalah orang biasa yang kebetulan tersandung di ranjang kematianku … kau tidak tahu apa-apa tentang akhir dunia, tentang langit yang retak dan bumi yang terbelah … kau tidak tahu apa-apa tentang keputusasaan, tentang jeritan orang tak berdosa yang tak terhitung jumlahnya … kau tidak tahu rasanya menyaksikan duniamu dan semua orang yang kau cintai mati di depan matamu…!”

Kemudian, tampak seolah-olah dia akan menangis, dia berteriak. “Aku tidak akan mengatakan bahwa apa yang aku lakukan itu benar. Aku tidak peduli jika kau mencelaku sebagai penjahat. Tapi aku… aku akan membunuhmu untuk menyelamatkan dunia ini…!” teriaknya, memberinya tatapan membunuh.

Mushiki bertemu dengan tatapannya secara langsung. “Kalau begitu, untuk menyelamatkanmu, aku akan mengalahkanmu.”

“Benar-benar omong kosong…!” Teriak Saika masa depan—dan saat suaranya bergema, menara baru muncul di belakangnya.

Tiba-tiba, ujung mereka mengarah ke Mushiki dan melepaskan ledakan energi magis yang luar biasa.

Masing-masing rentetan itu merupakan pukulan mematikan, semburan cahaya cemerlang dalam setiap warna yang bisa dibayangkan.

Mereka berlari ke arahnya, terlalu banyak untuk dihitung.

Namun Mushiki, bahkan menghadapi situasi putus asa ini, dipenuhi dengan perasaan tenang yang aneh.

“Aku tidak bisa menggunakan sihir Saika untuk mengalahkanmu. Itu wajar saja. Bagaimanapun, kau adalah hal yang nyata. Tapi,” katanya, masih menatapnya melalui cahaya yang menyilaukan, “ada satu bagian dari diriku yang tidak akan pernah kalah darimu.”

Saat penglihatannya dibanjiri cahaya berwarna pelangi, pikirannya menjadi lebih tajam, lebih terasah.

Jika dia mati di sini, Saika Masa Depan akan, seperti yang telah dia nyatakan, mengambil tindakan apa pun yang menurutnya perlu untuk menyelamatkan dunia.

Bahkan mengetahui bahwa begitu banyak nyawa akan hilang karena dia melakukannya.

Untuk menyelamatkan jumlah yang lebih besar, dia akan membuang orang-orang yang dia cintai lebih dari apa pun.

Mushiki tidak bisa membiarkannya melakukan itu.

“Pembuktian Kedua…”

Dari kedalaman kehampaan kesadarannya, sebuah suara lembut keluar—dan di atas kepalanya, puncaknya terbuka dengan lapisan kedua.

“… Hollow Edge.”

Seolah menjawab panggilannya, energi magis berkumpul di sekitar lengannya untuk menempa pedang, bilah transparan seperti kaca.

Senjata itu terlihat sekilas begitu fana sehingga cahaya itu sendiri bisa menghancurkannya.

“Satu hal yang tidak akan pernah kau kalahkan …” Mushiki berbicara dengan keyakinan mendalam saat dia membawa satu-satunya hal yang mampu menghentikan penyihir terkuat di dunia menukik. “… adalah cintaku pada Saika!”

Dia mengarahkan ujung pedangnya yang sempit ke arahnya — ke arah kekuatan yang datang, mengamuk, dan membunuh yang mengalir ke arahnya.

“Turun, ilusiku…!” Saika masa depan berteriak, memegang tongkat pembuktian keduanya.

Menjawab panggilannya, segumpal cahaya yang mengandung sihir, terlalu besar untuk disebut sinar, menghantam Mushiki dengan keras.

Itu adalah serangan yang menghancurkan, sihir Penyihir Warna Gemilang semuanya terfokus pada satu tembakan. Jika itu mengenai orang biasa, itu tidak akan meninggalkan sisa tulang.

Memang, jika bukan karena pembuktian keempatnya, pukulan mematikan itu tidak hanya akan mengakhiri hidupnya sendiri tetapi juga akan menghancurkan lanskap sekitarnya jauh ke kejauhan.

Dan lagi-

“…?!”

Saat berikutnya, Saika Masa Depan tersentak kaget.

Cahaya yang memenuhi bidang penglihatannya terbuka—dan Mushiki mendekatinya.

“Mustahil…”

Di tangan kanannya, dia memegang pedang transparan, dan di atas kepalanya melayang dua lambang baru, beriak seperti permukaan danau.

Kedua lambang itu tampaknya terdiri dari potongan-potongan seperti tanduk atau duri.

Saat keduanya tumpang tindih, kesan yang mereka berikan adalah mahkota kerajaan.

“…”

Tidak ada suara, dan tidak ada yang bersuara.

Pedang Mushiki menusuk jauh ke dalam dadanya.

Sebuah penghalang magis melindungi tubuhnya, begitu pula gaun yang dibuat oleh pembuktian ketiganya.

Namun bilahnya melewati keduanya tanpa perlawanan.

“Ah …” Terkesiap samar keluar dari bibirnya.

Tidak ada rasa sakit. Bahkan setetes darah pun tidak mengalir di dadanya.

Sebaliknya, tongkat di tangannya, gaun yang menutupi tubuhnya, dan lambang yang terpancar di atas kepalanya hancur seperti pecahan kaca.

Dalam kabut cahaya yang berkilauan, pembuktiannya memudar ke udara di sekitarnya.

“…”

Mengambil pemandangan yang fantastis ini, dia dikejutkan oleh sensasi misterius.

Itu bukanlah penghinaan, atau penyesalan, atau keputusasaan karena gagal menyelamatkan dunia.

Itu adalah inti dari sihirnya, kekuatan untuk memanipulasi takdir dan mewujudkan masa depan yang diinginkan.

Selama pembuktian keempatnya diaktifkan, tidak ada yang bisa lepas dari hukum intrinsiknya.

Karena itu, apakah hasil ini adalah hasil akhirnya…?

“…Ha.” Dia tertawa lemah.

 

 

“…”

Di bawah langit diwarnai segudang warna, Mushiki, setelah memegang pedangnya setengah linglung, entah bagaimana berhasil menenangkan napasnya dan menjaga kesadarannya agar tidak berkedip.

Dia tidak bisa menyelinap ke dalam kegelapan di sini, tidak sekarang. Atau membiarkan kekuatan hidupnya menghilang.

Ini adalah pertama kalinya dia menggunakan sihir bawaannya sendiri, dan tubuhnya mengeluarkan ratapan kesedihan yang luar biasa sebagai tanggapan. Namun melalui itu, dia berhasil membuka matanya dengan berfokus pada satu hal—perasaannya terhadap Saika.

Jadi, baru setelah dia merasakan sesuatu yang lembut membelai kepalanya, dia menyadari di mana dia berada.

“Hah…?”

Saika menepuk kepalanya.

Pikirannya akhirnya memproses adegan saat ini, dia mendongak.

Di hadapannya adalah Saika asli, dikelilingi oleh cahaya dan tersenyum sayang padanya.

“Jadi kau bukan hanya bermulut besar. kau tidak akan membiarkan diriku yang lain memilih jalan yang sama dengan yang aku lakukan, bukan?”

Saat dia berbicara, retakan mulai muncul melalui langit di sekelilingnya, menyebar ke segala arah saat ruang di sekitarnya runtuh.

“Saika…” Mushiki mencoba memanggil namanya, tetapi suaranya gagal.

Kesadarannya, setelah lama melewati batasnya, sudah tenggelam dalam kegelapan.

Satu-satunya suara yang sampai ke telinganya adalah suara Saika. “Jaga diriku yang lain, Mushiki.”


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi

Komentar