hit counter code Baca novel Ousama no Propose - Volume 1 - Prolog Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Ousama no Propose – Volume 1 – Prolog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Prolog

<Cinta pertama>

 

Cinta pertama Mushiki Kuga adalah mayat.

 

“…”

Dia berdiri di sana, jantungnya berdebar kencang, desahan dalam keluar dari bibirnya, tidak mampu memahami pusaran emosi yang berputar-putar di dalam dadanya.

Mushiki bukanlah pembunuh yang aneh atau ahli nujum.

Paling tidak, dia belum pernah membunuh siapa pun sebelumnya, juga tidak pernah mengumpulkan foto mayat. Malahan, dia sama tidak sukanya dengan pemandangan itu seperti orang lain.

Tapi sekarang dia mendapati dirinya tidak dapat berpaling dari pemandangan di depannya.

Gadis itu berbaring telentang, berlumuran darah.

Dia pasti berusia sekitar enam belas atau tujuh belas tahun.

Wajahnya masih menunjukkan jejak kepolosan yang tersisa dan memberikan sekilas daya pikat tertentu di ambang berbunga.

Di bawah cahaya lampu jalan, rambut panjangnya berpendar dalam warna yang bukan emas atau perak.

Matanya tertutup rapat, sehingga Mushiki tidak bisa membedakan warna irisnya, tetapi ekspresinya hanya memperkuat hidung dan bibirnya yang tegas, menekankan kecantikannya yang agak tidak manusiawi — hampir seolah-olah dia sedang menatap boneka porselen.

Akhirnya, seolah-olah untuk memberi warna pada sosok yang mempesona itu, darah dioleskan di dadanya seperti mawar merah cerah, bahkan sekarang masih perlahan-lahan meluas di kain gaunnya.

Itu mengerikan. Kejam. Brutal.

Tapi yang terpenting, itu sangat indah.

Ah ya. Tidak ada keraguan tentang itu.

Untuk pertama kali dalam hidupnya, Mushiki merasakan sesuatu yang belum pernah dia alami sebelumnya.

 

Dia telah jatuh cinta pada gadis ini.

 

“…K-kau…”

“…!”

Setelah jeda yang panjang dan berlarut-larut, suara yang lemah dan singkat, hampir padam, menyadarkannya kembali.

Itu adalah gadis itu, yang tergeletak di tanah, yang memanggilnya dengan napas terengah-engah.

Dia masih hidup.

Mushiki tiba-tiba merasa malu karena mengambil kesimpulan yang salah.

Padahal, yang lebih penting, dia lega melihat dia masih sadar.

“Apa kau baik-baik saja?! Apa yang terjadi denganmu?!” dia berteriak dengan suara gemetar saat dia berlutut di sisinya.

Dia masih tidak tahu apa yang sedang terjadi, dan pikirannya benar-benar kacau.

Meski begitu, karena rasa tanggung jawabnya untuk menyelamatkannya, dia berhasil mempertahankan ketenangannya, meskipun hanya sedikit.

Mata gadis itu terbuka.

Sepasang mata fantastik, menyala dalam setiap warna yang bisa dibayangkan, perlahan mengamati wajahnya.

“…H-hah… Aku—aku mengerti… Jadi ini… ini… Ah… aku senang… itu kau… di sini pada akhirnya…”

“Apa…?”

Mushiki gagal memahami arti di balik kata-kata gadis itu, dan kebingungan terlihat jelas di wajahnya.

Mungkin kehilangan darah membuatnya mengigau. Itu sama sekali tidak mengejutkan. Dia membutuhkan perhatian medis sesegera mungkin.

Namun, tidak ada peralatan seperti itu di dekatnya, dan bahkan jika ada, dia tidak akan tahu bagaimana merawatnya. Dia mencoba menelepon ambulans, tetapi teleponnya sepertinya berada di luar jangkauan.

Karena itu, satu-satunya pilihannya adalah membawanya sendiri ke rumah sakit.

Tapi ke mana dia harus pergi, ada apa dengan dunia yang telah berubah begitu dalam?

“—!”

Pada saat itu, Mushiki mendongak ke arah suara langkah kaki yang bergema di belakangnya.

Tidak ada yang tahu identitas sosok yang mendekat, tapi terlepas dari itu, ini adalah anugerah. Mushiki tidak cukup ahli untuk menyelamatkan gadis itu sendirian. Dia berdiri dan mulai berbalik untuk meminta bantuan, ketika—

“… J-jangan. Kabu-“

“…Uh…”

Gadis itu bahkan tidak punya waktu untuk menyelesaikan kalimatnya.

Mushiki terengah-engah saat rasa sakit yang membara merobek dadanya.

Dia melihat ke bawah, hanya untuk melihat sekuntum darah merah yang hampir identik dengan luka gadis itu sendiri yang membentangkan kelopaknya di tubuhnya.

Baru kemudian dia mengerti.

Siapa pun yang muncul di belakangnya baru saja menusuk dadanya.

“Ugh… ah…”

Pada saat dia sepenuhnya memproses apa yang telah terjadi, tubuhnya tidak lagi menanggapi pikirannya.

Penglihatannya menjadi gelap, dan kekuatan meninggalkan anggota tubuhnya.

Rasa sakitnya begitu kuat sehingga dia hampir tidak bisa bernapas.

Tidak dapat tetap berdiri, dia jatuh ke tanah di samping gadis itu.

“…”

Langkah kaki yang menghilang di kejauhan memberitahunya bahwa penyerang mereka perlahan pergi.

Mushiki tidak dalam kondisi untuk mengejar—atau bahkan memastikan identitas penyerang mereka.

Saat dia batuk, darah menyembur dari tenggorokannya, menetes ke pipinya ke tanah.

Kesadarannya, diliputi oleh rasa sakit yang menyiksa, berangsur-angsur memudar.

Indera peraba melemah, pengecapan menghilang, penciuman memudar, sementara penglihatannya perlahan kabur.

Di tengah sensasi samar itu, ada sesuatu yang menerobos, meski samar.

Gadis di sisinya merangkak ke arahnya dengan kekuatan terakhirnya dan jatuh terkapar di atas tubuhnya yang lemas.

“…Aku minta maaf. Aku tidak bermaksud… menyeretmu ke dalam ini… Tapi mau bagaimana lagi sekarang. Aku harus tetap bersamamu… sampai akhir…”

Gadis itu meletakkan tangannya di pipi Mushiki—dan menekankan bibirnya ke pipinya.

“…”

Darah mereka bercampur menjadi satu.

Ciuman pertama yang meninggalkan sisa rasa yang mengerikan—bau logam dari darah.

Meskipun demikian, Mushiki, indranya meninggalkannya, tidak dapat merespon.

Dia sudah hampir pingsan.

Dengan kekuatan terakhirnya yang tersisa, dia mendengar gadis itu membisikkan sesuatu di dekat telinganya.

 

“…Aku mempercayakanmu dengan duniaku…”


Sakuranovel.id


 

Daftar Isi

Komentar