hit counter code Baca novel Overlimit Skill Holder Vol 4 Chapter 38 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Overlimit Skill Holder Vol 4 Chapter 38 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pemegang Keterampilan Melebihi Batas Vol 4 Bab 38


Penerjemah: Saitama-sensei


Jilid 4: Bab 38

Sinar matahari sangat terik hari ini. Saat itu adalah puncak musim panas.

Tampaknya, musim di “Dunia Depan” dan “Dunia Belakang” juga sama.

Bahkan dalam situasi ini, para naga ingin mandi air panas. Namun karena tujuan mereka adalah untuk menghilangkan sisa-sisa sisik saat buang air besar di pemandian—yang tampaknya merupakan sensasi menyenangkan yang tak terbayangkan bagi para naga—pemandian umum sukses besar setiap hari.

"Sepertinya aku tidak bisa hidup tanpa mandi lagi. Nuro."

Ketika aku melihat tetua hijau itu menyeringai, aku bertanya-tanya apakah aku mungkin telah menimbulkan semacam kecanduan. …Yah, ini hanya mandi, kan?

"Kalau begitu, sisa-sisa kota tertua yang kuingat ada di sini."

Hari ini, aku mendengarkan informasi dari para tetua lagi, orang paling berpengetahuan di Kota Dragonewt. Ngomong-ngomong, mereka mengambang di pemandian umum sementara aku mencatat di luar pemandian.

Para tetua datang ke pemandian umum setiap hari meskipun tidak ada timbangan yang tersisa untuk ditumpahkan.

Yang ingin kuketahui adalah jejak kaki yang ditinggalkan La Fisa.

aku ingin tahu bagaimana dia pergi ke “Dunia Depan”.

Jadi, aku diberitahu bahwa sisa-sisa kota tertua dari orang-orang Dragonewt berada di dekat lokasi Kota Suci Kerajaan Suci Kruvan. Dan juga, agak dekat dengan Kota Bawah Tanah.

(Tapi… aku penasaran dengan apa yang El-san katakan sebelumnya.)

Seorang pendeta tinggi kelinci dari Kerajaan Suci, El-san, mengatakan ini:

ーYah, tentu saja, kita tidak bisa mengamati “Dunia Belakang” saat ini, tapi sepertinya ada lalu lintas antara dua dunia di zaman kuno. Namun untuk menghentikan lalu lintas, gerbang yang menghubungkan kedua dunia tersebut ditutup.

aku tidak tahu sudah berapa lama itu terjadi. Aku tak punya pilihan selain berharap itu terjadi jauh sebelum masa La Fisa.

(Pertama-tama, siapa yang “menutup” “gerbang” itu? Apakah itu Dewa? Itu Dewa, bukan?)

Karena ada banyak elemen seperti sihir dan bola keterampilan yang tidak dapat dijelaskan oleh sains, maka tidak aneh jika dewa itu ada. Non-san adalah anggota gereja, dan gereja percaya kepada Dewa. Tapi, aku pribadi tidak tahu apakah Dewa itu benar-benar ada.

"Sumeria-san, setidaknya gunakan sendok untuk makan."

"…………"

"Tolong balas."

"…………"

Saat kami sedang makan di rumah Kimidori Papa, Asha memanggil Sumeria yang sedang makan dengan tangan kosong. Tapi Sumeria jelas mengabaikannya.

Tampaknya keduanya tidak rukun. Sebaliknya, aku masih ragu bagaimana menangani Sumeria yang mengalami kemunduran mental seperti anak kecil. Kupikir akan berbahaya jika aku meninggalkannya di Kota Bawah Tanah, tapi memikirkannya dengan hati-hati, mungkin aku seharusnya mendengarkan apa yang dikatakan Marsekal.

aku mendengar dari Sumeria beberapa hari yang lalu bahwa dia tidak memiliki orang tua. Dia mengatakannya dengan polos, yang sangat memotivasi Asha untuk mendidik Sumeria.

"Yah, tidak apa-apa. Dia bisa belajar pelan-pelan, nu!"

"Benar. Kimi-chan juga menggunakan tangannya saat dia masih kecil…"

Kata Kimidori Papa dan Kimidori Mama.

"—Reiji-kun, apakah kamu akan meninggalkan kota, nu?"

Aku menurunkan garpuku saat Kimidori Papa tiba-tiba bertanya.

Apakah dia merasakan suasana di sekitarku berbeda?

"Benarkah itu, Reiji-san?"

Asha bertanya dengan bingung, sementara Sumeria melihat sekeliling dengan gelisah.

“Ya, sebenarnya aku berpikir untuk segera pergi. Aku akan membicarakannya dengan Asha setelah makan.”

"Kamu sudah menentukan tujuanmu, Nu?"

Aku mengangguk dan memberi tahu Kimidori Papa bahwa aku sedang menuju ke Kota Dragonewt tertua.

Aku mungkin akan menemukan petunjuk di sana—kemungkinan besar aku tidak akan menemukannya, tapi aku harus pergi.

Retakan di langit mungkin masih berada di “Canion Tanah yang Belum Dikembangkan”, tapi aku memutuskan untuk mengambil tugas itu hanya setelah memeriksa jejak perjalanan La Fisa. Lagi pula, ada terlalu banyak bahaya jika pergi ke Canion.

"Begitu… Umm, Reiji-san. Bolehkah aku ikut dengan–"

“Tentu saja. Ayo pergi bersama, Asha.”

Ekspresi Asha tiba-tiba menjadi cerah.

"O-Oke!"

Ada bahaya jika membawanya.

Namun, dia menjadi terlalu kesepian jika aku meninggalkannya, jadi aku tidak punya pilihan.

aku akan memberi tahu sersan utama Lev juga. aku tidak berpikir dia akan menentang keras hal itu.

"…………"

Sumeria menatapku.

aku bingung apakah aku harus membawanya atau tidak.

“Lebih baik kamu tinggal di kota nu.” Kata Papa Kimidori pada Sumeria.

Sumeria terkejut ketika mendengar itu. Dia berbicara seperti bayi ketika berbicara dengan kita, tapi sepertinya dia mengerti sekitar 80% dari apa yang kita katakan padanya.

"TIDAK!"

Dia menolak gagasan itu tanpa ada keraguan.

“Dia punya pekerjaan yang harus diselesaikan. Tugasmu adalah mengantar mereka pergi.”

"TIDAK."

“Aku mengerti perasaanmu…”

Kimidori Papa menatap langit-langit dengan tangan disilangkan.

aku pikir tidak baik membiarkan dia membantah Kimidori Papa lagi. Akulah yang membawa Sumeria ke sini, dan akulah yang mencoba meninggalkannya di sini lagi.

"Sumeria–"

"Reiji-san."

Kimidori Mama menghentikanku dengan menggelengkan kepalanya sedikit. Dia tidak ingin aku mengatakannya

Tapi kenapa? Jika aku tidak mengatakannya, aku yakin Sumeria tidak akan setuju.

"Sumeria, aku yakin kamu tahu betul bahwa di luar kota berbahaya. Reiji-san bisa melindungi dirinya sendiri. Tapi kamu–"

"Tidaaaaaak!"

Sumeria berteriak untuk menyela Kimidori Mama. Dia berdiri dan menunjuk Asha dengan jarinya yang terkena noda makanan.

"Tidak! Tidak ー!"

Dia mencoba mengatakan Asha akan berada dalam bahaya juga. Jadi kenapa aku mengajak Asha, yang lebih muda dari dirinya, tapi tidak mengajaknya juga?

"Dia sudah bertekad, nu. Jika Reiji-kun berada dalam bahaya karena dia… dia bertekad untuk bunuh diri."

Eh?

Apakah Asha benar-benar berpikiran seperti itu?

Aku melihat ke arah Asha sebagai respon terhadap kata-kata berat yang tak terduga dari Kimidori Papa. Mulut Asha tertutup rapat, dan dia tidak menjawab apa pun.

"Tidak! Tidak, tidak, tidak! Tidaaaak!"

Sumeria berteriak dengan air mata berlinang. Dan dia bergegas keluar dari ruang makan.

Ini adalah pertama kalinya aku melihatnya begitu putus asa sejak aku membawanya ke sini.

Sejak itu, kulitnya yang pucat pasi membaik dan bibirnya kembali berkilau. Jelas itu karena aku mengeluarkan skill orb. Meski ingatannya masih terganggu, tidak ada bahaya bagi nyawanya. Dia telah pulih dengan sangat baik.

“Kenapa kamu tidak membiarkan aku berbicara dengannya? Sumeria pasti mendengarkanku.” Aku secara refleks bertanya pada Kimidori Mama.

“Kamu tidak perlu terlalu membebani dirimu sendiri… kamu juga masih anak-anak.”

Saat Kimidori Mama mengatakannya, aku merasa dia sedang menepuk-nepuk kepalaku, padahal secara fisik dia tidak melakukannya.

Rasanya seperti seorang ibu yang menepuk-nepuk kepala anaknya.

(aku masih anak-anak, ya…)

Sudah lama sekali aku tidak diperlakukan seperti anak kecil. Sudah terlalu lama aku tidak ingat lagi bagaimana rasanya.

Kupikir itu tanggung jawabku untuk menghentikan Sumeria sejak aku membawanya ke sini, tapi Kimidori Mama bilang aku membebani diriku sendiri dengan berpikir seperti itu.

"Kau tidak boleh membuat kenangan pahit bersama Sumeria, nu. Kita bisa membuat kenangan indah sebanyak-banyaknya bersama Sumeria selama dia bersama kita. Jadi, kalian berdua bisa berangkat dalam perjalanan tanpa mengkhawatirkannya." Ucap Papa Kimidori.

"…Terima kasih."

Sambil merasakan hangatnya kepedulian mereka… aku masih diliputi kekhawatiran.


—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar