hit counter code Baca novel PAW Chapter 101 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

PAW Chapter 101 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Baiklah, dari mana aku harus mulai?”

Setelah bermain-main sebentar, kami memutuskan untuk bertanya kepada Shiva-san tentang detail situasi saat ini.

Kepada Shiva-san yang duduk di sisi tempat tidur dengan menyilangkan kaki menyihir, Arca berkata seolah-olah sudah jelas, “Dari alasan mengapa kamu berada di sisi suci, tentu saja. Biarkan aku menjelaskan ini, kami belum sepenuhnya mempercayai kamu. ”

“Ya ampun, itu membuatku sedih. Apakah kamu sama, Nak? Meskipun kau begitu intens saat bercinta denganku.”

“Uhh, err, umm, itu…”

"""""……"""""

Tatap~.

“…Jika memungkinkan, aku ingin kamu memberi tahu kami alasannya…” kataku, menjatuhkan bahuku.

Shiva-san terkikik geli dan berkata, “Baiklah, jika kekasihku berkata begitu. aku akan memberi tahu kamu apa pun yang kamu inginkan. ”

“Tidak, kenapa kamu memanggil Exa yer tersayang? aku yakin kamu bahkan tidak tahu banyak tentang aku. ” Ophir menatapnya dengan mata setengah tertutup.

Shiva-san kemudian menggelengkan kepalanya, "Ya ampun, aku tahu banyak tentang dia, kau tahu?" dan melanjutkan, "Lagipula, aku sudah 'mengawasi' dia selama ini."

“Maukah kamu menjelaskan lebih lanjut tentang itu? Maksudku, dari penampilanmu, kamu sepertinya tidak bisa melihat. ”

Mendengar pertanyaan Zana, Shiva-san berkata, “Oh, ini?” dan melepaskan kain hitam yang menutupi matanya.

""""""!?""""""

Apa yang kami lihat di baliknya adalah sepasang mata yang menggeliat sambil mengeluarkan warna misterius.

Apakah mereka semacam mata sihir?

Saat aku merasa segalanya telah terlihat, Shiva-san berkata, “Yang dipilih sebagai 'Perisai', seperti yang tersirat dari kata itu, adalah makhluk yang melindungi umat manusia… atau lebih tepatnya, dunia. Tentu saja, begitu juga dengan pemegang skill langka lainnya, tetapi orang yang memiliki Treasure Shield》 memiliki kecenderungan yang lebih kuat untuk melaksanakan tugas itu, dan mereka diberi berbagai peran dan kekuatan untuk menjaga dunia tetap harmonis.”

"Maksudmu matamu?"

"Ya. Mereka memiliki kekuatan clairvoyance, meskipun tidak senyaman kedengarannya. Itu hanya membuat aku 'melihat' beberapa hal yang akan menjadi krusial di masa depan. Itu sebabnya aku bilang aku memperhatikanmu. Dari perpisahanmu dengan Orang Suci 'Pedang', jatuh ke kawah di Magrid dan mendapatkan keterampilan Phoenix》, hingga pertarunganmu dengan wanita muda di sana di Festival Dewa Bela Diri—aku melihat semuanya. Jadi, aku bisa dengan yakin mengatakan bahwa aku mengenalmu, Sayang, lebih baik daripada siapa pun di sini.”

“““““Gh…”””””

Sesaat terintimidasi oleh mata menantang Shiva-san, Magmell berdeham dan mengajukan pertanyaan, “…Begitu. Dengan kata lain, kamu menjadi dekat dengan para saint karena bimbingan dari kekuatan itu, ya?”

"Ya itu benar. aku percaya pada kekuatan dan kemungkinan anak itu yang aku lihat dengan mata ini. Oleh karena itu, aku menyusup ke sisi suci. Nah, pengawasannya sangat ketat, jadi aku tidak bisa banyak. Dan pada akhirnya, aku bahkan membiarkan Dewi Phinis bebas…” Shiva-san menunduk dan membuat senyum mencela diri sendiri.

Dengan lembut meraih tangannya, aku menggelengkan kepalaku, “Tidak, tolong jangan salahkan dirimu sendiri,” dan berkata, “kami bisa bertemu Tirna berkatmu, dan dengan bantuannya kami mendapatkan kekuatan Sinus-sama, yang memungkinkan kita untuk sampai sejauh ini. Selain itu, kamu telah mengambil risiko dengan mempertaruhkan hidup kamu untuk mencoba menghentikan Phinis-sama. aku pikir kamu sudah melakukan lebih dari cukup. ”

"Kau pikir begitu…?"

"Ya. Jadi tolong banggakan dirimu. Dan aku akan sangat senang jika kamu meminjamkan kami kekuatan kamu mulai sekarang. aku… tidak, kami membutuhkanmu.”

“Wah…” Air mata berkilau di mata Shiva-san yang seperti permata, dan aku tersenyum dan mengangguk padanya.

Kemudian,

"…Sebagai-"

"Sebagai? -Hai!?"

Merebut! Shiva-san membenamkan kepalaku di dadanya yang montok dan memekik, “Seperti yang kuduga, kau sangat imut~♪. Astaga, aku merasa ingin memakanmu~ .”

""""Apa!?""""

Tentu saja, para gadis mengangkat suara mereka sebagai protes.

“O-oi!? Apa yang kamu lakukan di tengah kebingungan!?” teriak Arka.

“I-memang!? Lebih penting lagi, mungkinkah kamu benar-benar jatuh cinta pada Exa-sama!?” Magmell bertanya, terkejut.

“Bukankah itu sudah jelas?” Shiva berkata, masih memelukku, “Tentu, aku adalah Orang Suci 'Perisai', tapi aku tidak akan pernah terus memperhatikan seseorang yang tidak kusukai. Aku telah memperhatikan anak laki-laki itu dengan putus asa melakukan yang terbaik karena menurutku dia lucu dan aku ingin tahu tentangnya. Sebelum aku menyadarinya, aku sudah terpikat olehnya. ”

“Oi oi, apa bibi ini baik-baik saja…” Ophir terlihat seperti sedang menunda.

“Dia benar-benar penguntit. Bahkan jika tidak, dia adalah tipe orang yang perlu diawasi.” Zana berkomentar.

“Ngomong-ngomong, kamu terlalu dekat dengan Exa. Pisahkan, sekarang.” Tirna berkata dengan nada memerintah.

Saat para gadis melemparkan keluhan mereka padanya, Shiva-san dengan tenang melepaskanku; kemudian dia dengan hormat berlutut di depanku, membungkuk, dan berkata, “Izinkan aku untuk memperkenalkan diri lagi. Aku adalah 'Perisai' Orang Suci Shiva. Mulai sekarang, aku akan menjadi kekuatanmu. Tolong jangan memesan aku untuk melakukan salah satu dari penawaran kamu. ”

“Y-ya! Uhh, aku menantikannya!”

Terperangkap lengah oleh formalitas yang tiba-tiba, aku juga menundukkan kepalaku.


—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar