hit counter code Baca novel PAW Chapter 217 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

PAW Chapter 217 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Teriak ke Agustus, Freddie Rash, Matthew Forlinesdan Tyler Joshua Bennett untuk menjadi patron! Terima kasih!!!


“Kau akan mengalahkanku, katamu…? Kamu hanya manusia rendahan … jangan terlalu cepat!!”

Retakan! Petir hitam menyerangku lagi.

Tapi tepat sebelum menyerang, aku menendangnya kembali ke langit sebelum mendekati Pohon Kejadian dengan kecepatan cahaya.

Kemudian, aku menyodorkan Pedang Tujuh Cabang Kushinada dan meraung, "Tinju Kaisar Tirna!"

—BAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!

“Gua?!”

Pada saat itu, kepalan emas besar menggali jauh ke dalam batang Pohon Kejadian, merobek pohon raksasa dari akarnya dan menyebabkannya melayang di udara.

Tapi kekuatan luar biasa seperti itu bukanlah satu-satunya aspek menakutkan dari tinju emas besar itu.

PSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSHHHHHH! Partikel cahaya meluap dari seluruh tubuh Genesis Tree seperti uap.

"Kamu, kamu sedang memurnikan monster yang telah aku ubah menjadi 'kotoran'…?!"

"Memang! Karena monster dari seluruh dunia telah menyatu denganmu, pertama-tama kami akan memurnikan mereka, dan kemudian kami akan memisahkanmu dari Pohon Dunia!”

"Gh, kamu pikir aku hanya akan menonton dan membiarkanmu ?!"

Wah! Lengan kiri Genesis Tree, setelah beregenerasi, melintasi ruang untuk menyerangku, tapi tepat sebelum mengenainya, aku menghindarinya dengan mundur secepat kilat. Aku mengarahkan ujung Kushinada padanya saat aku membuat jarak dan berkata, “Busur Surgawi Zana!”

—BAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANG!!

“Nah?!”

Dan pada saat berikutnya, panah emas menghujani dari seluruh langit, semuanya mengarah ke Pohon Kejadian yang masih menggantung di udara, dan Elysium berlindung dengan menenggelamkan dirinya ke dalam pohon.

Setelah melihat itu, dan saat panah mencukur Pohon Genesis, aku memulihkan Kushinada, terbang ke akar Pohon Genesis yang masih terhubung ke tanah dalam sekejap, dan kemudian …

“Kapak Nether Ophir!”

SLAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!! aku memotong semuanya dengan satu ayunan kapak emas besar.

“…KAMUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU!!”

Saat Elysium—tidak, raungan penuh kebencian Hades Elysium bergema, aku melanjutkan seranganku, mendorong Kushinada ke tanah dan meninggikan suaraku, “Staf Void Magmell!”

—GOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!!

Pada saat itu, sebuah pilar emas bangkit dengan kuat dari tanah, menelan Hades Elysium yang sekarang compang-camping dan membersihkan awan gelap di langit.

“Beraninya kamu beraninya kamu beraninya kamu!! Beraninya kau, manusia! Beraninya kamu, Juruselamat !! ”

—BANG!

-LEDAKAN!

—BAAAAAAAAAAANG!

Secara alami, Hades Elysium tidak memiliki cara untuk melarikan diri setelah kehilangan semua sayapnya karena panah Zana. Meskipun melepaskan serangan balik dalam keputusasaan, dia hanya akhirnya menghancurkan tubuhnya lebih jauh.

Aku, sementara itu, sepenuhnya mengulurkan tanganku yang memegang Kushinada dalam genggaman di belakangku, dan kemudian, dengan seluruh kekuatanku, aku melemparkannya ke arah Hades Elysium.

"Dewa Tombak Arcadia!"

—BAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANG!!

“GOAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA?!”

Tombak emas besar menembus Hades Elysium, akhirnya menghancurkan tubuh raksasanya menjadi berkeping-keping.

Pada saat yang sama, aku menendang tanah dan meraih gagang Kushinada, yang telah terlempar dari benturan.

Kemudian.

"Inilah akhirnya! Pedang Saint Elma!!”

-MEMOTONG!!

“Gahaaa?!”

Sebuah tebasan emas memotong tubuh Elysium.

“K-kenapa…kenapa aku…”

Merangkak di tanah, tubuh Elysium kembali ke bentuk setengah manusia aslinya saat partikel cahaya naik darinya.

Aku secara bersamaan menghapus kekuatan yang telah dia curi dari para dewi dengan pukulan terakhirku.

Itu adalah keputusan yang aku buat setelah para dewi mengatakan mereka baik-baik saja dengan itu, tetapi aku yakin bahwa dengan peristiwa ini, orang-orang di seluruh dunia telah mendapatkan kembali kepercayaan mereka, atau haruskah aku katakan, persatuan; mungkin lebih baik bagi mereka untuk berpisah dengan kekuatan, sebagai gantinya.

"Aku sangat dekat, aku sangat dekat untuk memusnahkan semua bajingan itu …"

[……]

Elysium yang sekarat menggertakkan giginya saat dia merangkak di tanah.

aku tidak tahu mengapa dia begitu terobsesi dengan memusnahkan manusia dan demi-human.

Namun, pertempuran telah diselesaikan.

Yang tersisa untuk dilakukan adalah memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya, tapi …

"-Salahku. Sepertinya sudah waktunya.”

…tampaknya, kekuatan kami telah habis sebelum kami melakukan itu.

Olgou-sama muncul dari tubuhku lagi, tapi kali ini, dia diselimuti cahaya yang berkilauan.

Kami telah menggunakan begitu banyak kekuatan untuk mengalahkan Elysium sehingga dia jatuh ke kondisi ini.

Saat ini, Kaya-san dan yang lainnya seharusnya merayakan kemenangan kita, dan menghilangkan keharusan bagi mereka untuk mengirimkan kekuatan mereka, jadi hasil ini wajar saja.

“Olgou…” Phinis-sama, yang juga muncul dari tubuhku, memasang wajah sedih.

Menepuk kepalanya, Olgou-sama tersenyum dan berkata, “Jangan terlihat muram, Phinis. Tentu, aku akan membelah menjadi lima lagi, tapi kali ini aku akan selalu berada di sisimu. Selain itu, dengan orang ini di sekitar, aku yakin aku bisa kembali ke formulir ini lagi.

“Benar… aku juga percaya… Jadi, sampai jumpa, Olgou…”

"Ya, kamu juga."

Setelah mengangguk sambil tersenyum, Olgou-sama menoleh padaku, dan tepat setelah…

"!"

[Apa?!]

… dia menciumku. Setelah bibir kami berpisah, dia berkata, “Tolong jaga baik-baik kami berenam, suami,” sebelum menghilang sambil tersenyum.


—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar