hit counter code Baca novel PAW Chapter 219 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

PAW Chapter 219 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“…Oni bertanduk satu?” Elysium menatap curiga pada Leuke-san, sesama anggota rasnya yang muncul tiba-tiba.

Setelah membungkuk ringan, Leuke-san naik ke depan Elysium, berlutut, dan berkata, “Senang bertemu denganmu. Nama aku Leuke. Seperti yang kamu lihat, aku seorang oni, sama seperti kamu. aku menyela pembicaraan kamu karena aku memiliki sesuatu yang harus aku tanyakan kepada kamu, apa pun yang terjadi. Oleh karena itu, bolehkah aku meminta kamu untuk meminjamkan aku sedikit waktu kamu?

“Jawab dulu pertanyaanku. Mengapa salah satu tanduk kamu hilang? Itu tidak mungkin bawaan; kasus seperti itu belum pernah muncul di antara oni.”

“Ya, aku yakin itu benar. Tapi aku bangga menjadi orang bertanduk satu. Ini adalah bukti bahwa aku mewarisi sifat orang tua aku.”

"…Apa maksudmu?" Wajah Elysium menjadi lebih tegas saat dia mendengar kata-kata Leuke-san yang agak tidak bisa dimengerti.

Namun, Leuke-san memberi Elysium senyum lembut dan bertanya, “Seorang wanita manusia, 'Lonea'. Apakah namanya membunyikan lonceng?”

“?!” Pada saat itu, wajah Elysium mengeras karena terkejut.

Setelah beberapa saat, dia berkata, “…Kenapa kamu tahu nama itu…?!”

"Yah, bagaimanapun juga, dia adalah 'ibuku'ku."

"Apa katamu…?!" seru Elysium, tercengang.

aku juga tercengang oleh pengungkapan yang tidak terduga.

Ini berarti, sama seperti Tirna, Leuke-san adalah 'setengah manusia dan setengah setengah manusia'.

Itulah mengapa dia hanya memiliki satu tanduk, dan melihat Elysium begitu terguncang…

… dia mungkin …

“I-itu tidak mungkin?! Lonea meninggal sebelum dia bisa melahirkan anaknya?! Jangan beri aku omong kosong itu ?! ”

“Tidak, ini sama sekali bukan omong kosong. Memang benar ibuku diserang oleh monster dan ditelan oleh salah satu dari mereka. Tapi meskipun dia berada di ambang kematian, sampai saat-saat terakhir, dia pasti telah memberikan segalanya—menggunakan setiap bagian terakhir dari sisa hidupnya—untuk menyelamatkanku, aku yakin. Oleh karena itu, aku selamat, dan setelah kamu membantai semua monster dan manusia, seorang wanita—ibunya dan orang yang kemudian membesarkan aku—menemukan aku menangis dalam genangan darah.”

“T-tidak mungkin…?! B-lalu kamu…?!”

“Aku putri Elysium, Saint terkuat dari oni, dan Lonea, manusia yang baik hati. Aku putrimu yang telah ditakdirkan untuk mati, Ayah.”

[―!?] Kami semua, termasuk Elysium, melebarkan mata kami.

Jadi, dia benar-benar putri Elysium yang telah dianggap mati.

Tapi, kenapa dia tidak memberitahu kita saat pertama kali kita bertemu?

Aku tidak bermaksud menyalahkannya, tentu saja. Tetapi jika aku dapat memberi tahu Elysium bahwa putrinya masih hidup, kami mungkin dapat membuatnya berhenti sebelum semuanya mencapai titik ini.

Tapi sepertinya Leuke-san memikirkan hal yang sama.

“…Maafkan aku,” dia berbalik ke arah kami dan berkata, “Nama ibuku dan kejadian menyedihkan itu adalah satu-satunya hal yang diberitahukan kepadaku. aku tidak tahu nama ayah aku dan fakta bahwa aku setengah-setengah; aku bahkan tidak tahu bahwa ibu angkat aku sebenarnya adalah nenek aku. Namun, mendengarkan ceritanya, aku selalu curiga bahwa mungkin, mungkin aku adalah anak perempuan yang dikandung oleh wanita dari cerita itu. ”

"aku mengerti. Dan melihat reaksi Elysium mengkonfirmasi kecurigaanmu,” kataku.

"Ya. Oni yang dikejar oleh para Saint, dewi, dan bahkan kamu, sang Juru Selamat, menunjukkan permusuhan seperti itu ketika dia mendengar nama ibuku. Apakah masih ada ruang untuk meragukannya?”

"aku rasa tidak…"

Saat aku menggelengkan kepalaku dengan tenang, Leuke-san berbalik menghadap Elysium yang linglung. Dia dengan lembut membungkus tangan kanannya, yang mulai lapuk, di tangannya dan berkata, "Apa yang telah kamu lakukan tidak akan pernah dimaafkan."

Kemudian dia tersenyum lembut dan berkata, “Tetapi aku dengan tulus senang bahwa kamu sangat mencintai kami sehingga kamu bersedia pergi sejauh ini. Aku yakin Ibu juga merasakan hal yang sama. Jadi tolong lepaskan kebencianmu… itu sudah cukup, Ayah.”

Pada saat itu, tubuh Elysium tiba-tiba kehilangan kekuatannya. "…aku mengerti. Itu cukup…"

"Ya. Aku sangat senang akhirnya bertemu denganmu. Ibu juga seharusnya sudah lama menunggumu. Silakan habiskan waktu kamu dengan santai mulai sekarang. ”

“Benar… Sudah saatnya aku istirahat… Tapi aku sudah membunuh terlalu banyak… Aku mungkin tidak akan bisa pergi ke tempat Lonea berada…”

"Jangan khawatir. Kemanapun kamu pergi, aku yakin Ibu akan datang kepadamu agar dia bisa menebus kesalahannya denganmu…”

“Begitu… Sepertinya aku akan mengganggunya…”

Ekspresinya agak melunak dengan cara yang menyenangkan, tubuh Elysium mulai runtuh.

Pada akhirnya, Elysium dengan lembut meletakkan tangannya di pipi Leuke-san dan dengan lembut berkata, “Maaf aku tidak bisa melindungimu… Aku juga sangat senang bertemu denganmu… Terima kasih karena masih hidup… Leuke…”

“…Ya, Ayah.”

Dengan itu, tubuh Elysium berubah menjadi debu, terbawa angin.


—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar