hit counter code Baca novel PAW Extra 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

PAW Extra 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Karena satu dan lain alasan, Nazarie dan aku akhirnya setuju untuk membantu si babi dalam wawancara pernikahannya, tapi ada satu pertanyaan yang tidak bisa kuselesaikan bagaimanapun aku memeras otakku.

—Ya, itu adalah 'mengapa kita?'.

Aku benci mengakuinya, tapi aku merasa Shiva atau iblis ero Aetia lebih cocok untuk hal-hal seperti ini.

Selain itu, mereka berdua memiliki potongan besar lemak yang sangat disukai babi itu, semakin banyak alasan baginya untuk meminta bantuan mereka, secara logis.

Namun demikian, dia telah memilih kita sebagai gantinya. Mengapa?

Anehnya, karena tidak dapat menghilangkannya dari pikiran aku, aku memutuskan untuk mengajukan pertanyaan, “Ngomong-ngomong, mengapa kamu meminta bantuan kami? Apakah karena kamu merasa lebih nyaman berbicara dengan kami atau semacamnya?”

“Ya, itu bagian dari itu, tetapi ketika datang ke pernikahan, aku tidak berpikir kamu harus memilih pasangan berdasarkan keinginan kamu.”

"Tidak, sekarang kamu mengikuti keinginanmu untuk mencoba merebut dirimu sendiri sebagai wanita menikah berpayudara besar …"

Tentang apa sebenarnya babi ini… ketika aku menatapnya dengan mata ragu, babi itu berteriak "Tidak!" dengan suara keras yang tidak perlu.

Tidak, kenapa kamu berteriak entah dari mana?!

aku sedikit terkejut di sana ?!

"Payudara besar adalah prasyarat untuk hal-hal seperti keinginan, Saintess-sama!"

“…”

Tidak, aku tidak tahu lagi.

Atau lebih tepatnya, aku tidak ingin tahu.

Intinya adalah kamu menyukai wanita menikah berdada besar, bukan?

“Oleh karena itu, memiliki payudara yang besar adalah syarat pertama dan terpenting dalam memilih calon istriku, tetapi sebagai seorang laki-laki—aku tidak dapat menahan diri untuk mengalihkan perhatianku kepada mereka ketika mereka berada di depanku…” The babi mengepalkan tinjunya dengan tatapan menyesal.

Ketika aku bertanya-tanya apa yang dia sangat sesali, “Itu sebabnya,” lanjut babi itu, “agar dapat melihat ke dalam diri orang lain dengan benar, aku harus melakukan apa pun untuk menjaga ketenangan aku di hadapan mereka yang besar. payudara…”

"…Aku harap aku salah tapi apakah kamu mungkin berpikir bahwa dengan menghadirkan payudara malang kita di pertemuan itu kamu akan dapat menjaga ketenanganmu?" tanya Nazarie.

"…Benar!"

""…""

Kami mengangkat 'Pedang' Hallowed Sacred Treasure dan palu besar bersamaan.

“Pppp-tolong tunggu sebentar ?! A-aku serius tentang ini?!” Babi itu berteriak, memohon belas kasihan.

“Ah, begitukah? Lalu kami akan serius mengubahmu menjadi babi cincang,” kataku.

"Pamitan. Demi kedamaian mereka yang tidak punya, kami tidak punya pilihan selain membuatmu mati di sini, gendut sialan.”

“Hawawawa…?!”

Babi itu mundur dengan wajah putih pucat, gigi gemeretak, tetapi pada saat itu, aku tiba-tiba menyadari sesuatu dan bertanya kepada babi, “Hei, jika kamu membutuhkan payudara yang sederhana, mengapa kamu tidak memanggil Tirna di sini juga? Dia memiliki tingkat payudara yang sama dengan kita.”

Ya, itu adalah ketidakhadiran Tirna.

“Jangan bilang itu karena dia terlihat seperti anak kecil sehingga kamu merasa kasihan padanya?”

Sebagai pengingat, dia lebih tua dariku, oke?

"T-tidak mungkin, aku tidak akan pernah berpikir seperti itu… Hanya saja ibu Tirna-sama adalah seorang janda dengan payudara besar, jadi aku tidak bisa mengesampingkan kemungkinan dia menjadi putriku—"

""Dalam mimpimu?!""

“Eep?!”

Babi itu melompat kaget mendengar jawaban kami.

…Baiklah, ini sudah keterlaluan.

Babi ini membutuhkan pelajaran serius untuk membuatnya bertobat…

Haa… menghela nafas kecil, aku berkata, “…Oke, aku akan mengatur wawancara pertemuan ini untukmu, jadi beri tahu aku siapa wanita yang sudah menikah favoritmu ini.”

"Hah, apakah kamu nyata ?!"

“Ya, ya, tapi jika kamu gagal, kamu harus menyerah pada mereka. Apakah itu dipahami?”

"Ya, tentu saja!"

Dan hari wawancara pernikahan pun tiba.

“U-uh, Saintess-sama, siapa tuan-tuan ini…?”

Tiga pria berturut-turut muncul di depan babi yang sedang menunggu di dalam bar, lalu mereka duduk di seberangnya.

Jadi aku memperkenalkan mereka secara berurutan dari kiri ke kanan.

“Nah, ini suami Creta-san, nomor satu di peringkat, diikuti oleh suami Daida-san, nomor dua di peringkat, dan suami Adonay-san, nomor tiga di peringkat. ”

“Oh, jadi kamu lagi, bajingan babi. Tapi ya, istriku benar-benar yang terbaik. Setidaknya kau tidak salah tentang bagian itu.”

“Cih, ada apa dengan omong kosong yang kudengar tentang istriku yang nomor dua, dasar bajingan babi? Istri aku jelas yang terbaik.”

“Haa? Apakah sialan bercanda, kamu bajingan babi? Ketegasan kamu menempatkan Adonay aku di tempat ketiga, aku akan membunuh kamu. ”

“S-Saintess-sama~…”

Babi itu tampak seperti akan menangis. aku meletakkan tangan aku di bahunya dan memberinya senyum lembut sebagai hadiah perpisahan, “Begini rasanya meletakkan tangan kamu di atas wanita yang sudah menikah, babi. Kalau begitu, aku berharap kamu beruntung.

“Eeek~~~~?!”

Setelah itu, babi itu dipaksa untuk mendengarkan cerita mesra masing-masing pasangan, dan sambil meneteskan air mata darah, dia bersumpah akan membalas dendam pada dunia.

Fakta bahwa bahkan setelah itu dia masih belum mempelajari pelajarannya adalah tipikal dirinya…


—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar