hit counter code Baca novel Ranobe Mo Ore Mo Sukina Gyaru Volume 1 Chapter 1.1 - Gal and Meetup Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Ranobe Mo Ore Mo Sukina Gyaru Volume 1 Chapter 1.1 – Gal and Meetup Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Gal dan Pertemuan 1

aku mencoba bertemu dengan sesama penggemar novel ringan yang berteman dengan aku di media sosial, tetapi ternyata dia adalah gadis cantik dari kelas aku!

aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan menemukan sesuatu seperti judul novel ringan yang bertele-tele…

Dengan pemikiran seperti itu, aku memeriksa penampilannya lagi.

Dia adalah seorang gadis, seorang gadis sepenuhnya, tetapi bukan seorang gadis berkulit terang.

Dia sangat putih hingga hampir transparan; dia seorang gadis dengan penampilan yang bersih dan rapi.

Bukankah gadis ini kontradiktif?

“Baiklah, ayo pergi! aku menantikan acara tanda tangan!”

“Ah, ya…”

Dengan jawaban lemah itu, aku mulai berjalan di belakang Tsumakawa-san, yang melangkah maju dengan percaya diri. Kegembiraannya terlihat jelas.

aku benar-benar tidak mengerti!

Bagaimana otaku yang canggung secara sosial seperti aku akhirnya berjalan-jalan di Tokyo dengan seorang gadis?

Ngomong-ngomong, kami sedang menuju ke toko buku besar di dekat Stasiun Shibuya, di mana tujuan pertemuan hari ini adalah untuk menghadiri acara penandatanganan buku untuk penulis (Berkat Reinkarnasi, Aku Bisa Bertunangan dengan Dewi (Tensei shita okage) de megami ke kon'yaku dekimashita)) ——atau (Tenkon) singkatnya.

Beberapa hari yang lalu, Minacho-san mengusulkan, 'Sia-sia kalau hanya bertemu, ayo pergi ke acara penandatanganan bersama!'

Jadi itu sebabnya kami berdua sedang dalam perjalanan ke tempat acara di toko buku…

Apakah orang ini Minacho-san? Apakah kamu benar Minacho-san?

“Kamu terlihat pendiam, ya? Kamu gugup?"

“T-Tidak, aku tidak merasa gugup…”

“Kenapa kamu menggunakan bahasa yang sopan? Kamu sepertinya seumuran, jadi bahasa kasual tidak apa-apa.”

”…..“

Sepertinya dia belum menyadari kalau aku, Nezumayo, adalah teman sekelasnya.

Yah, itu bisa dimengerti. Kehadiran aku di kelas itu sama banyaknya dengan kerikil pinggir jalan. Jika ada, kerikil yang cantik mungkin memiliki lebih banyak kehadiran daripada aku.

Sambil memikirkan ini, dia terus berbicara dengan nada yang agak ceria.

“Pokoknya, aku sangat senang kita bisa bertemu seperti ini di kehidupan nyata, Nezumayo! Kamu selalu ada untukku saat aku ingin ngobrol… Fufu, kamu benar-benar tipe otaku yang kubayangkan.”

“…apakah kamu sedang mengolok-olokku sekarang? “

"Tidak, tidak sama sekali. Nyatanya, aku agak mengharapkan beberapa otaku yang sangat berbahaya muncul, jadi aku kecewa melihat pria dasar dan tidak terlalu menyeramkan ini!

"Berhentilah membuat komentar yang tidak jelas apakah kamu sedang membangun aku atau menjatuhkan aku."

“Ah, maaf, tapi aku sungguh senang! ——Aku sangat menyukaimu, Nezumayo! Bertemu seperti ini di kehidupan nyata membuatku sangat bersemangat! Mari kita bersenang-senang hari ini!”

” …… “

Saat dia mengatakan ini dengan senyum polos, aku merasa sedikit malu.

Ada apa dengan gadis ini? Bagaimana dia bisa memberikan begitu banyak kasih sayang yang tulus pada seseorang yang hanya seorang kenalan dari Twitter? Dia terlalu ramah…

Saat aku memikirkan ini, aku akhirnya menanyakan pertanyaan yang ada di pikiranku sejak tadi.

“…Ngomong-ngomong, apakah kamu benar-benar 'Minacho'?”

“Kamu tidak percaya padaku? “

“Yah… maksudku, aku tidak menyangka gadis ceria dan supel sepertimu akan nongkrong di Twitter sebagai pembaca light novel dan berinteraksi dengan otaku sepertiku…”

“Tunggu, Nezumayo-kun, kamu bias dan menganggap perempuan tidak membaca novel ringan, bukan? Di zaman sekarang ini, lebih baik buang perspektif sempit itu, oke?”

“Huh… Dengan caramu berbicara, apa maksudmu wanita membaca novel ringan?”

“Tidak, umumnya tidak!”

“Tidak? Lalu kenapa kau menyesatkanku seperti itu, gal?”

Saat aku membalas, Minacho-san, atau lebih tepatnya, Tsumakawa-san, tertawa geli.

Kemudian, dia menyipitkan matanya sedikit dan mulai berbicara dengan fasih.

“Sejujurnya, aku bukan tipikal gadismu, paham? Cewek biasa mungkin tidak terselamatkan oleh novel ringan di masa-masa sulit seperti, 'Hidup ini sangat sulit.' Tapi, aku berbeda.”

“…Minacho-san, apakah kamu diselamatkan oleh novel ringan?”

“Hm, sekali saja? Ketika aku berada di tahun pertama sekolah menengah dan baru saja mulai menjadi model, semuanya tidak berjalan dengan baik… Mungkin itu karena aku agak bodoh tentang model pada saat itu. Bagaimanapun, selama waktu itu, aku kebetulan menonton anime tengah malam yang sangat menarik, dan aku masuk ke novel ringan berdasarkan anime itu. Saat itulah aku terpikat pada dunia novel ringan.”

“Begitu… Jadi begitulah yang terjadi…”

“Sejujurnya, banyak sekali aktivitas yang menyenangkan di dunia ini bukan? Dari karaoke dan bowling hingga BBQ dan berbelanja—bahkan film, manga, dan anime, semuanya sangat menyenangkan. Itu sebabnya novel ringan, yang memerlukan konsumsi dan interaksi dengan teks, tampak seperti bentuk hiburan menyusahkan yang menuntut terlalu banyak usaha dan energi. Tapi aku tidak tahu kenapa? Inilah yang paling aku sukai karena suatu alasan.”

”…..“

“Kenapa aku sangat menyukainya? Jika kamu menanyakan hal itu kepada aku, aku tidak akan memiliki jawaban yang lugas… Mungkin karena ini terasa seperti bentuk hiburan paling bebas di dunia. Mungkin tidak juga, tapi dari sudut pandangku sebagai pembaca, aku merasa light novel itu sangat gratis. Selama penulisnya punya cukup imajinasi, kita bisa pergi ke mana saja, dan membacanya sungguh membuat aku bersemangat! Ada campuran antara yang baik dan yang buruk karena variasinya sangat banyak – tapi ketika aku menggali dan menggali dan menggali ke dalam segala macam karya dan akhirnya menemukan sebuah novel ringan mahakarya yang khusus untuk aku, aku sama bahagianya dengan ketika aku menemukan yang asli. berlian! Atau lebih tepatnya… eh, maaf, aku terbawa suasana.”

Saat kupikir dia menikmati percakapannya, Tsumakawa-san tiba-tiba memotong pembicaraan.

Di sisi lain, aku yang kagum dengan komentar tak terduganya, berkata pada diriku sendiri dengan berbisik.

“Minacho-san selalu men-tweet kalimat panjang, dan gadis di depanku saat ini mengatakan hal serupa… Mungkinkah gadis ini sebenarnya adalah Minacho-san…?”

“Yay, kamu mengakuinya! Gal Damai!”

“Ada apa dengan 'Gal Peace' itu? Kalau itu tanda perdamaian dengan jari mengarah ke bawah. Itu adalah 'Kedamaian'.” (TN: Pose seperti pada ilustrasi (gambar ke-5).)

“Kau rewel terhadap Gal Peace, ya? Pokoknya, sekarang kamu sudah tahu kan? Akulah Minacho yang asli, dan akulah orang yang asyik ngobrol denganmu, Nezumayo-kun!”

“Yah, ya… kurasa begitu. Kamu benar-benar Minacho-san…”

Dengan nilai-nilainya yang sekarang dikomunikasikan dengan cara yang sesuai dengan Minacho-san, aku akhirnya memahami fakta bahwa Minacho-san = gadis ceria di kelasnya.

Namun, perasaanku cukup kompleks…Aku tidak bermaksud kasar padanya, tapi tetap saja itu cukup mengejutkan…

Lagipula, hari ini aku berharap bisa jalan-jalan dengan teman laki-laki yang menyukai novel ringan. Dan sekarang, aku sedang menghadiri acara penandatanganan dengan gadis berkulit putih mempesona ini…

Wanita adalah orang terakhir yang kita tipe otaku bisa mengerti dan merasa nyaman, bukan? Saat aku merenungkan hal ini, kami sampai di toko buku.

Di dalam, kami menuju ke lantai tempat light novel ditempatkan untuk membeli buku yang akan ditandatangani oleh penulisnya.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar