hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 11- My Father’s State Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 11- My Father’s State Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 11 – Keadaan Ayahku

Ketika dia kembali ke mansion sebelum malam, Mireille menyapa Ren dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

"Ren, kamu mengalahkan mereka semua!"

"Ya aku lakukan. Orang-orang ini menyerang aku dengan cara berperang yang aneh.”

Jumlah mereka semua dua belas.

“Bahkan ayahmu jarang berburu sebanyak ini, tapi …… ya, itu benar! Bagaimana kamu membawa mereka pulang ?!

"Separuhnya aku bawa dan separuh lainnya aku ikat dengan ivy yang aku temukan di hutan, dan menyeretnya sampai ivy itu patah."

“Oh, jadi begitu caramu melakukannya.”

(…… Aku berbohong saat mengatakan aku menemukannya di hutan.)

Nyatanya, ivy juga diciptakan oleh pedang sihir kayuku.

aku sedang menjajaki kemungkinan untuk membuat sesuatu yang lain, dan ini adalah hasil eksperimen berdasarkan keajaiban alam dari era game.

Ini tidak terlalu sulit.

Akar pohon, majulah! Ivi, keluar! Dan mengayunkan pedang adalah satu-satunya yang harus kulakukan.

(Tidak ada lagi yang keluar, tapi itu hanya sihir alam (kecil), jadi kurasa mau bagaimana lagi.)

Tapi tentu saja, jika kamu mematikan pedang sihir kayu, ivy dan akar pohon akan hilang.

(Dan kemudian ada masalah berhati-hati untuk tidak menggunakannya terlalu banyak.)

aku tahu bahwa terlalu sering menggunakan sihir alam adalah hal yang buruk.

aku tahu bahwa aku mengkonsumsi sejumlah kekuatan sihir karena aku merasakan sensasi yang sama di seluruh tubuh aku seperti ketika aku memanggil pedang sihir dari pohon.

Kekuatan sihirku juga harus terus bertambah.

Di depan Ren, yang menegaskan kembali hal ini, Mireille menatap Little boars dan berseru dengan takjub:

“Luar biasa! Aku bisa menjual bulu ini lebih mahal daripada saat ayahmu memburunya!”

“Sungguh, kenapa begitu?”

“Karena tidak ada goresan besar di atasnya. Dia melakukan pekerjaan yang bagus dengan pedangnya, tapi selalu ada beberapa goresan di bulunya. Tapi Ren, kau bertarung dengan pedang kayu, tapi tidak ada bekas luka sama sekali!”

Dia memandang Ren dan bingung, meskipun tampaknya tidak membuatnya merasa berbeda.

“Aku terkejut ketika kamu memberitahuku bahwa kamu tidak harus menggunakan pedang baja….”

“aku merasa lebih aman jika aku terbiasa dengannya. Dan mungkin keterampilan yang aku miliki adalah yang meningkatkan kekuatan aku.

"Aku tahu…. itu sangat membantu aku dan ayahmu. Tetapi kamu tidak boleh melakukan sesuatu yang sembrono.

"Aku tahu. aku akan menunggu sampai bala bantuan Baron tiba dan aku hanya melakukan yang terbaik untuk mencapainya.”

"Aku tahu, tapi kamu berburu lebih banyak daripada ayahmu."

“Itu hanya kebetulan. Babi hutan kecil itu hanya menyerangku karena mereka mengira bisa mengalahkanku.”

Jadi hal baiknya adalah itu menyelamatkan aku dari kesulitan mencari mereka.

(aku harap aku bisa mengalahkan mereka besok juga.)

Untuk saat ini, seminggu lagi dan sedikit.

Ren berharap kepada Dewa Dewa Elfen di dalam hatinya ..

"Ah! Kalau dipikir-pikir, bukankah kamu tersesat di hutan?”

"aku baik-baik saja. Aku melihat ke arah batu Tsurugi untuk memeriksa arahnya, seperti yang kau katakan padaku.”

"Itu bagus. Akan sangat sulit jika kamu tersesat di hutan.”

"Ha ha ha…."

Setelah ini, aku menyadari bahwa tubuh aku sangat lelah. Sepertinya aku lebih lelah dari yang kukira setelah memasuki hutan untuk pertama kalinya mengalahkan monster.

“Huh… aku harus melakukan yang terbaik besok.”

Saat Ren menggumamkan ini, ekspresi yang kuat dan tegas muncul di wajahnya.

**********************

Pada hari kedua, jumlah babi hutan sama dengan hari pertama. Pada hari ketiga, jumlah babi hutan semakin bertambah dan pada hari keempat dan kelima, setiap kali aku memasuki hutan, aku meningkatkan hasil perang aku.

Hari ketujuh berlalu tanpa cedera dan matahari baru mulai terbenam.

“Bo-chan, kamu luar biasa”

"Seperti yang diharapkan dari pewaris Dewa!"

"Kamu bekerja keras hari ini!"

Ini adalah suara penduduk desa yang sampai ke telinga Ren ketika dia kembali dari hutan.

Baru-baru ini, dia lebih sering didekati daripada saat dia hanya berjalan-jalan. Semuanya adalah pujian pada awalnya, jadi dia tidak merasa sedih karenanya.

Namun, dia tidak merasa terlalu baik tentang itu karena dia menjalani kehidupan yang tegang.

(Melihatnya seperti ini, aku sangat lelah……)

Ren menjawab kembali ke penduduk desa dan membalikkan baju besinya untuk melihat gelangnya.

  • Pedang Kayu sihir (Level 1: 97/100)

Dia tidak melihat adanya keahlian dalam seni memanggil pedang sihir.

aku tahu bahwa tingkat berikutnya dari Teknik Pemanggilan Pedang sihir masih jauh, karena aku hanya bisa mendapatkan "1" kemahiran dalam Teknik Pemanggilan Pedang sihir dan Pedang sihir Kayu setelah mengalahkan babi hutan kecil.

aku memiliki jalan panjang untuk pergi.

Tapi ada banyak kesenangan yang menungguku saat aku naik ke level berikutnya dari pedang kayu sihir.

Karena…

  • Pedang sihir Besi (Kondisi terbuka: Teknik Pemanggilan Pedang sihir level 2, Pedang sihir Kayu level 2)

Ini Pedang Besi.

Pikiran tentang pedang sihir baru yang dibuka membuat aku lebih termotivasi dalam pertempuran sehari-hari.

Ini sepertinya hanya pedang hanya dengan melihat hurufnya, tapi seperti pedang sihir kayu, itu harus memiliki kekuatan khusus …… dan aku berharap itu memiliki kekuatan khusus.

Saat ini, tidak ada penjelasan setelah menyentuh huruf Pedang Sihir Besi.

Ini mungkin akan dapat dibaca setelah dibuka.

(aku tidak bisa membayangkan besi memiliki kekuatan khusus)

Bagaimanapun, aku menantikannya. Pikiran bahwa aku pasti akan dibebaskan besok mengangkat semangat aku.

Langkah Ren sangat ringan sehingga dia akan melakukan lompatan kapan saja.

Meski begitu, dia membawa banyak babi hutan kecil yang diikat dengan ivy, yang merupakan pemandangan aneh dari sudut pandang penduduk desa.

–Tetapi.

Langkah kaki ringan dihentikan dengan sekejap saat dia mendekati mansion.

"…………Apa yang sedang terjadi?"

Di balik jendela mansion, Ren melihat sesosok tubuh sibuk berlari di lorong. Bahkan dari kejauhan, dia bisa melihat mereka. Itu adalah Mireille dan Nenek Rigg, tidak diragukan lagi.

Bagaimana mungkin kedua orang itu begitu sibuk…..?

"Bagaimana jika…"

Ren mengira sesuatu telah terjadi.

Jadi dia meletakkan babi hutan kecil yang dia bawa dengan kasar dan bergegas masuk ke mansion. Mireille, yang berlari dengan tergesa-gesa, tidak menyadari kembalinya Ren.

Merasakan ada yang tidak beres, Ren mengikutinya dan menaiki tangga yang mulai dia naiki.

"Mama! Apa yang salah?"

Dia memegang tangannya saat dia menyentuh kenop pintu, tepat sebelum dia memasuki kamar Roy.

“Re, Ren! Ah …… sudah waktunya kamu pulang…!”

Dia bertindak mencurigakan.

Dia tidak menatap Ren dengan kesal, tapi dia sepertinya ingin menyingkirkan tangan Ren dan segera memasuki ruangan, tatapannya bergerak gelisah dari satu sisi ke sisi lain.

"Um —-"

Ren membuka mulutnya dan Nenek Rigg, yang telah berada di dekatnya selama beberapa waktu, berkata kepadanya.

“Bo-chan, tolong maafkan kami…”

Dengan ekspresi jahat di wajahnya, nenek Rigg mendorong tubuh Ren dengan keras dan membuka kenop pintu dengan tangannya sendiri dan masuk ke kamar.

Di tangannya ada tong kayu berisi ramuan herbal.

“Nyonya, tolong tetap di luar sebentar! Jangan masuk ke kamar, kamu hanya akan menghalangi!”

Pintu ditutup dengan suara “dentang!

Ren tertegun.

Mireille, yang berdiri di sampingnya, dengan lembut meraihnya dan memeluknya, berlutut di lantai yang agak kotor.

Tubuhnya sedikit gemetar.

“Sesuatu terjadi pada Ayah, kan?”

Lengan Mireille di sekitar tubuh Ren menegang. Gemetar semakin meningkat.

"Bu, apakah ada yang bisa aku lakukan?"

"….aku kira tidak demikian."

" — Apa maksudmu?"

Mireille memandang Ren saat dia menjelaskan situasinya kepadanya.

Air mata tumpah dari matanya dan membasahi lantai.

“Dengarkan aku baik-baik. —- ayahmu mungkin tidak berhasil.”

Mireille melanjutkan dengan suara gemetar.

Semuanya dimulai sekitar satu jam yang lalu.

“Begitu Nenek Rigg datang untuk memeriksanya, kondisi ayahmu tiba-tiba berubah.”

Mireille, memutar kata-katanya dengan hati yang kekar, mengatakan bahwa kondisi Roy memburuk dalam sekejap mata dan sekarang dia hanya mampu mempertahankan hidupnya dengan menggunakan banyak tanaman obat yang berharga.

Jika dia terus seperti ini, sepertinya dia akan bisa bertahan dengan menggunakan ramuan obat sampai berlalu.

"Kalau begitu Jika kita memiliki ramuan obat yang cukup, dia akan baik-baik saja ….."

"TIDAK ……. kita tidak punya lagi… .. kita hanya punya cukup ramuan yang tersisa untuk malam ini…..”

Inilah mengapa dia mengatakan dia mungkin tidak berhasil.

Ren kecewa. Dia tidak mengatakan bahwa dia harus diberi penghargaan atas kerja kerasnya, tetapi dia masih marah karena hal ini terjadi.

Kuku-kukunya menusuk ke dalam kepalan tangannya, meneteskan darah ke lantai.

"Nyonya! Tolong bawakan aku kotak pencampur di rumah aku! Tanya suamiku dan dia akan memberitahumu di mana, tolong cepat!”

kata Nenek Rigg, wajahnya mengintip dari pintu.

“Aku akan bertanya padanya. Ren, jangan ganggu nenek Rigg dan tetap diam di kamarmu!”

Tidak ada seorang pun di sini yang peduli dengan perilakunya, seperti menggunakan nyonya rumah sebagai pelayan.

Mireille berdiri seolah itu wajar dan memeluk Ren sekali lagi sebelum berlari keluar mansion.

Ren, sebaliknya, melangkah ke kamar tanpa ragu setelah Nenek Rigg kembali ke kamar.

Mireille menyuruhnya untuk tinggal di kamarnya, tapi dia mau tidak mau mendengarkan.

Di kamar Roy, nenek Rigg sedang mencampur ramuan obat tanpa sempat mengatur napas.

Tapi ini bukan waktunya untuk menahan diri.

"Nenek Rigg!"

Ren memanggilnya tanpa ragu-ragu.

"Apakah tidak ada tumbuhan di sekitar sini yang kita butuhkan?"

“Mereka tidak lagi tumbuh liar di sekitar sini! Dulu tumbuh di kaki batu Tsurugi, tapi terhapus oleh musim dingin belasan tahun yang lalu!”

Jawabannya berbeda dari jawaban Mireille dan dia jelas kesal.

Ketika dia melakukan yang terbaik untuk membantu Roy, dia mungkin merasa kesal jika seseorang memanggilnya seolah-olah mereka mencoba menghalangi.

(Karakteristik herbal ……)

Ren melihat ramuan itu sebelum disiapkan oleh Nenek Rigg.

Untungnya, ada juga ramuan yang belum digunakan, jadi dia bisa melihat ramuan apa itu.

Mudah diingat karena daunnya yang khas menyerupai pentagram.

(—-ramuan obat adalah rumput Rondo 、、、)

Rumput rondo adalah ramuan obat yang sangat umum dalam legenda Tujuh Pahlawan.

Bahkan seorang pahlawan yang lahir di pedesaan dapat membelinya dari toko di kota, tetapi desa tempat tinggal Ren tidak hanya di pedesaan tetapi di daerah yang sangat terpencil.

Itu adalah tempat paling akhir di mana para petualang dan pedagang jarang mendekat.

Tentu saja, mereka memiliki persediaan, tetapi tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan.

(Itu adalah item yang telah digunakan berkali-kali, dan tidak mungkin dia salah mengartikannya sebagai sesuatu yang lain.)

Jika demikian, dia bisa pergi dan mengambilnya.

Ren tidak bisa mempercayai apa yang dikatakan Nenek Rigg tentang rumput rondo yang dimusnahkan sampai dia melihatnya dengan matanya sendiri.

Aku tidak bisa hanya duduk di sini seperti ini.

Tapi dia juga takut.

Selain memasuki hutan pada jam ini, ancaman Pencuri Wolfen belum hilang.

Wajar jika takut …… pergi ke batu Tsurugi.

Namun.

(……ini bukan waktunya untuk tenggelam dalam pikiran)

'Jika aku tidak melakukan apa-apa, ayah aku akan mati,' kata-kata ini menyambar otak aku.

Dan waktu itu semakin dekat dari menit ke menit.

Fakta ini membawa ketakutan baru di hati Ren.

(Ayo pergi. Tidak ada cara lain.)

Ren mengerahkan seluruh kekuatannya ke dalam kepalan tangannya dan mengumpulkan semua keberaniannya untuk membuat keputusan.

Kemudian dia meninggalkan kamar Roy tanpa mengucapkan sepatah kata pun kepada Nenek Rigg dan tiba-tiba melihat ibunya berlari di jalan setapak di luar jendela.

"…… Maaf Bu."

Setelah meminta maaf untuk beberapa kata di belakang kepalanya, Ren melihat ke hutan.

Dia mengangguk dan melihat lebih jauh ke dalam hutan di luar pandangannya.

Dia melihat Batu Tsurugi, yang akan menjulang tinggi dan berlari keluar dari mansion dengan penuh semangat.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar