hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 16- With an Unscheduled Loot Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 16- With an Unscheduled Loot Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 16- Dengan Loot Tak Terjadwal

Kemudian gadis itu tiba-tiba mengambil langkah tajam.

Dia menutup jarak ke Ren dalam sekejap mata.

(Hah!?)

Ren melihat gerak kakinya secepat dan secanggih angin.

Tentu saja, dia bingung dengan pertarungan yang tiba-tiba dimulai.

Tapi gadis itu, sebaliknya, membidik bahu Ren dengan belati di tangannya sendiri, terlepas dari kebingungannya.

(Dia cepat)

Tidak sebanyak Roy. Kekuatannya mungkin terlalu.

Namun, garis pedang itu lebih tajam dan lebih cair daripada yang pernah dilihat Ren dan ini mengingatkannya pada latihannya dengan Weiss.

Dia membaca hal-hal ini sejenak.

"Dalam pertempuran pura-pura, kupikir pedang kayu akan lebih aman—-!"

Dia berada di kaki belakang, tapi dia dengan mudah menangkis pedang gadis itu.

"………… Mustahil!"

Gadis itu mengambil beberapa langkah menjauh dan wajahnya yang cantik diwarnai dengan keheranan.

Ren berbicara kepada gadis itu dengan tegas.

“Kamu bisa berdiri di sana jika kamu mau. Tapi berbahaya jika kita tidak menggunakan pedang kayu, jadi jika kau ingin melanjutkan, itu harus dilakukan setelah kita mendapatkannya.”

"TIDAK! Bilahnya sudah tumpul, jadi tidak apa-apa!”

Bilah logam masih akan sakit jika mengenai kamu.

Ren menelan kata-kata ini dan mendesah seolah dia tidak punya pilihan.

Gadis itu juga mendekatinya selama ini, dan dengan ilmu pedangnya yang cemerlang, dia mampu menghadapinya. Namun, dia dengan mudah dikalahkan, dan napasnya berangsur-angsur menjadi tidak menentu.

“Fufu……! Ini luar biasa! aku tidak pernah bersenang-senang sebanyak ini dalam hidup aku!”

Tetap saja, gadis itu tidak takut dan tidak mengatakan sepatah kata pun pengunduran diri.

Gadis itu menjauh dari Ren dan meraih gaun yang menutupi dirinya.

Ren, yang telah mengawasinya, langsung tidak bisa mempercayai matanya. Gadis itu melepas gaunnya.

Tapi dia tidak memakai celana dalamnya. Di bawahnya, dia mengenakan pakaian putih yang mudah dipindahkan yang mengingatkan pada seragam militer.

(Gaun itu tampak tidak asing.)

Saat aku mencoba mengingat petunjuknya, gadis itu tanpa henti mendekatiku.

Entah karena dia bisa bergerak lebih mudah atau karena perubahan kesadaran, dia lebih cepat dan lebih tajam dari sebelumnya.

"Bagaimana dengan ini!"

Garis pedang berubah menjadi kilatan pedang dan menyerang Ren.

Pedang itu sangat canggih sehingga sama sekali tidak terlihat seperti keterampilan pedang seorang gadis muda.

Tapi meski begitu, itu masih bukan tandingan Ren.

"Tidak, tidak masalah!"

Ren, yang mengira sudah waktunya untuk memutuskan pertandingan, menaruh lebih banyak kekuatan otot ke tangannya dan, tidak seperti sebelumnya, menunjukkan gerakan berdiri untuk mematahkan posisi gadis itu.

“…. Mustahil!"

Pusat gravitasi gadis itu bergeser ke salah satu kakinya saat tubuhnya didorong dengan pedang sebagai titik tumpu.

Tubuhnya jatuh ke belakang dengan menyedihkan dan dia akhirnya duduk di tanah dengan pantatnya, masih ditekan oleh pedang Ren.

"– aku menang."

Belati di tangannya ditusukkan tepat di samping leher gadis itu.

Tubuh bagian atasnya diangkangi oleh Ren dan lengannya juga lemah. Gadis itu diam dan diam di hadapan matanya yang kuat menatapnya dan kekuatannya yang mengatakan apapun yang terjadi.

Pipi gadis itu mulai bersinar sedikit setelah beberapa detik.

"…… menutup."

"Hmm?"

"aku bilang…. Kamu terlalu dekat!”

Ren bergegas berdiri dan menjauh dari gadis itu.

“aku minta maaf tentang situasi ini. Aku hanya mencoba membuatmu mengaku kalah!”

Tidak ada alasan lain.

Gadis itu mengerti ini, tapi dia tidak bisa menyembunyikan rasa malunya.

Pipinya, yang berubah merah padam, membuat Ren lengah.

"Aku akan membuatmu menyesali semua rasa malu yang telah kau timbulkan padaku!"

Gadis itu kemudian berdiri dengan penuh semangat dan mengayunkan pedangnya, matanya basah karena malu.

Gerakan halusnya tetap tidak berubah, tetapi pada kenyataannya, dia agak tidak sabar dan bukannya tanpa kekacauan.

"Apa….? kamu masih akan melanjutkan ?!

"Tentu saja! kamu belum membuat aku mengaku kalah!

"Sungguh argumen yang kejam."

Pokoknya, aku tidak berniat untuk melawan lagi.

Ren takut melukai gadis itu.

Jadi dia ingin mengakhirinya dengan cepat …….

(Apa yang harus aku lakukan? Ah….. itu benar.)

Jika gadis itu tidak menyerah, paksa dia untuk mengakhiri pertarungan.

Misalnya, aku bisa menjentikkan pedangnya atau mengambilnya.

Meskipun menjentikkannya berpotensi berbahaya karena juga memberikan lebih banyak kekuatan ke dalamnya, ada harapan bahwa yang terakhir dapat dilakukan sehubungan dengan mengambilnya—-

(Ini harus bekerja dengan ini)

Ren melirik pedang sihir Pencuri yang terpasang di jarinya.

Dia bertanya-tanya apakah dia bisa menggunakannya untuk mengambil pedang dari tangan gadis itu.

Kemudian Ren memikirkan pedang sihir si pencuri saat dia juga mengingat pedang sihir kayu itu. Efek spesialnya hanyalah perampokan acak, tapi dia yakin itu patut dicoba.

Kemudian–

“……..eh?”

Segera setelah Ren mengayunkan tangannya, pedang sihir Pencuri mulai bekerja dan angin aneh melewati tubuh gadis itu.

Rambutnya yang halus melayang di udara, dan ada keterkejutan di wajahnya yang rapi.

“Aku dengar kamu memiliki …… skill, tapi itu terlihat seperti sihir angin.”

(Apa yang sedang dia bicarakan?)

Mengesampingkan kesalahan, Ren yakin bahwa dia mengambil sesuatu.

Seolah ingin membuktikannya, dia merasakan sesuatu mencengkeram tangannya yang bebas. Dari merasakannya, dia bisa membayangkan bahwa itu adalah kain.

Dia juga mengetahui bahwa pedang sihir si pencuri mengkonsumsi lebih banyak kekuatan sihir dari yang dia duga.

Pada saat ini, aku menyadari bahwa bebannya jauh lebih besar daripada saat menggunakan pedang kayu sihir.

“Nona muda, itu sudah cukup! Nak, kamu juga harus berhenti!”

Terganggu oleh Weiss yang datang, Ren berhenti untuk memeriksa apa yang telah dicurinya. Dia memutuskan untuk menyembunyikannya karena dia tidak yakin bagaimana dia harus memperbaiki fakta bahwa dia telah mencuri, meskipun dia telah menggunakan keahliannya.

(Bagaimanapun, itulah akhirnya.)

Ren menghembuskan napas lega karena Weiss akhirnya tiba.

Dia menatap Weiss, yang bergegas menghampirinya, memiringkan kepalanya, dia bertanya.

"Weiss-sama, kenapa kamu di sini?"

aku tidak ingin dibiarkan memegang belati.

Ren meletakkan belati di tanah sambil menunggu jawaban.

“Ah …… maaf untuk kunjungan mendadak. Sebenarnya…"

“Weiss. Biar aku jelaskan.”

“…. Dipahami."

Gadis itu mulai berjalan dan berhenti beberapa langkah di depan Ren.

Kemudian, dia memberikan hormatnya.

Tidak seperti gaun yang dia lepas, sungutnya mengingatkan pada seragam militer, tapi itu memancarkan keanggunan dan integritas yang tidak bisa disembunyikan.

Tingkah lakunya berkilauan seperti di aula pesta yang hanya ada di sekitar gadis itu.

Senyum di wajahnya begitu indah hingga Ren hampir saja jatuh cinta padanya tanpa ia sadari.

"Aku membawa surat untuk keluarga Ashton atas nama ayahku."

Keringat dingin menetes di leher Ren saat dia mendengarkan.

Dari kata-kata gadis itu, dia punya firasat buruk—–

"Ayahku memuji keluarga Ashton karena telah mengalahkan Pencuri Wolfen dan mengatakan dia memiliki harapan kuat untuk masa depan Ren Ashton."

“Ah, ya …… ​​terima kasih …….”

Ren meresponnya dengan sikap yang tidak jelas.

“Ada apa dengan reaksi itu? Apakah kamu tidak bahagia?

“Nona muda, bocah itu pasti bingung. Selain itu, kamu belum memperkenalkan diri. ”

“Ah… aku mengerti maksudmu.”

Gadis itu batuk dan mengoreksi dirinya sendiri.

Dia tersenyum anggun saat dia memperkenalkan dirinya.

"aku Lithia Clausel, Orang Suci Putih."

kamu tahu siapa aku benar?

Dia meminta Ren, yang terlalu kaget, untuk menyusulnya.

Ren mengangguk kembali dengan pipinya berkedut sebagai jawaban atas pertanyaan itu dan setelah memastikan bahwa Lithia puas, dia menatap ke langit.

Matanya menatap ke kejauhan tanpa fokus.

"Nona muda, gaunmu."

Di dekat jarak menatap Ren, Weiss mengambil gaun yang dilepas Lithia dan berkata.

"Kamu berkeringat, mari kita lakukan ini nanti."

"aku mengerti."

Keduanya saling bertukar pikiran dengan tenang, tidak seperti Ren, yang terkejut.

Di dekatnya, pikirnya, tertegun.

(aku tidak mengerti …… mengapa ini terjadi)

aku tidak berharap Lithia tiba-tiba mendatangi aku.

aku telah berpikir tentang bagaimana aku bisa menghindari keharusan menunjukkan wajah aku baru-baru ini, tetapi tidak ada yang bisa aku lakukan selain terkejut dengan tingkat kejadian yang terjadi.

"Nona muda, aku tidak bisa membiarkanmu memanfaatkan ketidakhadiranku."

“Kamu dan yang lainnya terlalu lama beristirahat. Itu sebabnya aku datang berkuda sendirian.

Ren, yang tercengang, memunggungi mereka dengan gusar ingatan.

Dia melihat ke telapak tangannya, berpikir bahwa dia harus memeriksa barang-barang yang telah diambilnya dengan pedang sihir si pencuri, dan terlebih lagi, bertanya-tanya bagaimana dia harus mengembalikannya.

Lebih disukai saputangan atau sesuatu yang bisa aku klaim telah jatuh selama pertarungan. Karena rasanya seperti kain di tangan aku, aku tidak bisa membayangkan apa lagi yang bisa aku curi.

Tapi apa yang Ren lihat ketika dia memeriksa telapak tangannya adalah…

(…… celana dalam.)

Itu adalah celana dalam merah dewasa, mungkin terbuat dari sutra halus.

Ren, mengira ini bukan lelucon, buru-buru memasukkan celana dalam itu kembali ke sakunya dan memegangi kepalanya dengan sedih.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar