hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 17- Regretting my thoughtless behavior. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 17- Regretting my thoughtless behavior. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 17 – Menyesali perilaku ceroboh aku.

Roy dan Mireille sangat terkejut saat aku mengantar Lithia dan Weiss ke mansion.

Mereka buru-buru mengatakan akan mempersiapkan sambutan mereka.

Roy, bagaimanapun, tidak dapat bergerak, jadi dia hanya bisa melaporkan kepada Weiss tentang situasinya baru-baru ini di ruangan tempat dia memulihkan diri.

Lithia, bagaimanapun, tidak tinggal di kamar itu.

Dia mendekati Ren tanpa ragu dan meminta untuk berbicara dengannya di kamarnya.

(Untung aku biasanya menjaga kebersihan kamar tamu.)

Ren bersikukuh bahwa kamarnya bukanlah tempat terbaik untuk berbicara dengan putri Baron, jadi dia menunjukkan Lithia ke kamar tamu, salah satu dari sedikit di rumah itu.

"Hei, menurutmu mengapa aku berakhir di desa ini?"

Lithia bertanya begitu dia duduk di sofa tua, menatap Ren yang duduk di hadapannya.

Sofa itu tampak seperti mahakarya pengrajin ahli begitu dia duduk di atasnya.

"aku yakin kamu mengatakan kamu membawa surat dari Baron?"

Ren mengubah nadanya untuk berbicara dengan putri seorang Baron, tidak seperti saat mereka pertama kali bertemu.

"Maaf, itu hanya alasan."

Gadis di depannya tersenyum penuh kemenangan saat dia mengatakan ini.

—- Orang suci putih, Lithia Clausel.

Meskipun dia tidak bergabung dengan kelompok pahlawan di Legenda Tujuh Pahlawan, dia meminjamkan kekuatannya hanya dalam pertempuran acara dan hanya pahlawan tingkat tinggi yang dapat bersaing dengannya.

(Tidak heran dia memiliki penampilan yang luar biasa.)

Lithia adalah karakter yang menarik banyak pemain pria dengan penampilan dan kepribadiannya yang luar biasa. aku ingat bahwa dia adalah salah satu yang paling populer dari semua karakter.

Namun, dia tidak bisa jatuh cinta dengan siapa pun dan dikenal sebagai "pahlawan wanita yang tidak bisa ditaklukkan".

Ketika dia meninggal di Legend of the Seven Heroes II, bahkan Ren terkejut.

"Jadi, kamu punya tujuan lain dalam pikiran."

"Ya, tentu saja."

Lithia mengangguk dan melanjutkan dengan suara bahagia.

“aku ingin melihat sendiri. Weiss memujimu atas kemampuanmu untuk mengalahkan Pencuri Wolfen sendirian, meskipun kamu seumuran denganku.”

“……Sepertinya Weiss-san memberiku pujian yang berlebihan. Dan Pencuri Wolfen dilukai oleh ayahku. Jadi aku tidak berpikir itu semua …… kelebihan aku sendiri.

"Apakah begitu?"

"aku pikir sisanya hanya keberuntungan."

Ren memilih kata-katanya agar Lithia tidak menyukainya, sehingga dia kehilangan minat padanya.

Sebenarnya, jauh lebih baik untuk tidak disukai.

Tapi karena mereka adalah pihak lain, kamu tidak bisa terlalu tidak sopan.

“……Fufu, itu aneh.”

Dengan senyum provokatif, Lithia mencondongkan tubuh bagian atasnya sedikit ke depan.

"Caramu mengatakan itu, seolah-olah kamu tidak ingin aku menyukaimu."

(Itu benar.)

Ren tersenyum pahit tanpa mengatakannya keras-keras.

Tapi bisa dimengerti jika Ren bertindak seperti ini.

Ren telah mencari kehidupan yang damai sejak reinkarnasinya dan telah berusaha menghindari masa depan yang sama dengan legenda tujuh pahlawan.

Dia telah berusaha menghindari pertemuan dengan Lithia secara khusus, jadi dia tidak boleh terganggu.

Tapi hubungan antara keduanya adalah seorang bangsawan dan seorang ksatria, dan tidak dapat dipisahkan.

Jika itu masalahnya, setidaknya dia berharap mereka tidak menjadi teman dekat.

"Tapi tidak masalah jika aku tidak menyukaimu."

"—-?"

“Apakah kamu tertarik untuk datang ke kota aku?”

Dia mengatakan kepadanya niat sebenarnya.

“aku yakin akan hal itu ketika kami bertarung di sana sebelumnya. Kamu tidak hanya kuat tapi juga berani. Fakta bahwa kamu mengambil pedang tanpa ragu ketika aku tiba-tiba memintamu untuk bertarung denganku adalah buktinya.”

Lithia tidak hanya memuji kekuatan Ren tetapi juga karakternya.

(Apakah itu metode tantangan? ……)

aku kira dengan mengambil pedang yang dilemparkan ke arah kamu, kamu dianggap telah menerima pertarungan.

Tapi karena dia mengambil pedang tanpa mengetahui apa yang dia lakukan, keberaniannya adalah cerita lain.

Ini adalah kesalahpahaman yang konyol.

"aku tidak tahu itu tantangan."

“Jangan rendah hati.”

“Tidak, bukan seperti itu…..”

"Aku tahu. Kamu tidak seperti orang-orang bangsawan yang semuanya berbicara.”

Ren menyadari bahwa tidak ada yang bisa dia katakan yang akan membuat perbedaan, karena sahamnya meningkat karena kesalahpahaman.

"Justru karena alasan inilah aku ingin kamu datang ke Clausel, apapun yang terjadi."

Nyatanya, Ren dengan rendah hati terus bekerja keras.

Dia sadar bahwa dia petarung yang lebih baik dari rekan-rekannya dan dia juga yakin bahwa dia telah bekerja keras dalam studinya.

Namun, dia tidak suka pamer.

Meski kali ini ada kesalahpahaman, Lithia pasti sudah memahami kepribadian Ren.

(Dia pasti pekerja keras.)

Lithia meluangkan waktu untuk melakukan perjalanan jauh ke daerah terpencil.

Bahkan jika ada sedikit sikap keras kepala di baliknya, tidak diragukan lagi bahwa ambisinya adalah akar dari semua itu.

“Dan aku benci kalah. aku tidak bisa pulang dengan kekalahan di hati nurani aku.”

"Aku pikir kamu tidak mengakui kekalahan."

"Itu kiasan."

“Hmmm….. Pokoknya, kamu memintaku untuk datang ke kotamu agar aku bisa berada di sana kapan pun kamu mau.”

"Bagus. aku pikir kamu sudah mengerti apa yang aku pikirkan.

……Akar dari motif Lithia pastilah aspirasi.

Tapi persaingannya tampaknya lebih kuat dari itu.

"Maaf, tapi aku tidak punya keinginan untuk meninggalkan desa ini."

Mata Lithia membelalak kaget sesaat, tapi dia dengan cepat mendapatkan kembali sikapnya yang bermartabat.

"…… hmmm. Apakah kamu membenciku?"

Memang benar aku tidak ingin menjalin hubungan.

Tapi bukan berarti aku tidak menyukainya.

"Bukan itu. Jika aku meninggalkan desa ini, satu-satunya orang yang bisa melawan adalah ayah aku. Jika monster seperti Thief Wolfen muncul di sana lagi, desa itu mungkin akan runtuh kali ini.”

"Aku mengerti situasi mu. Tapi bagaimana dengan pendapat pribadi kamu?”

“Maksudmu, jika kita mengeluarkan situasi desa dari persamaan?”

"Ya."

“Bahkan jika itu….. aku tidak akan meninggalkan desa. aku suka tinggal di desa ini dan aku tidak punya keinginan untuk tinggal di kota.”

Mendengar jawaban ini, Lithia terdiam.

Kemudian dia menyilangkan lengannya dan menekankan ujung jarinya ke mulutnya sambil berpikir.

"Aku —- tidak pernah menyerah, kau tahu."

"Apa itu sekarang?"

"Aku hanya berbicara pada diriku sendiri."

"Kamu mengatakan 'Jangan pernah menyerah' atau sesuatu seperti itu ……"

"Tidak, kamu membayangkannya."

Jelas bahwa poin Ren benar, tetapi Lithia tidak akan pernah mengakuinya.

Dengan keras kepala menyangkalnya, dia berdiri tiba-tiba dan berkata

"aku minta maaf. Aku berkeringat karena pertarungan tadi, jadi aku perlu meminjam bak mandi. Aku akan membayarmu untuk kayu bakar.”

Dia mengubah topik pembicaraan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“aku tidak keberatan dengan kayu bakar. Aku sudah merebus airnya.”

“Oh, kamu biasanya merebus air? Apakah kamu memiliki alat sihir?"

(Alat sihir: …… Begitu. Jadi ada hal seperti itu di dunia ini.)

Alat sihir adalah barang berguna yang bekerja dengan menggunakan kekuatan sihir.

Bentuknya bervariasi dari yang kecil, portabel hingga yang besar dan terpasang.

Pada dasarnya, mereka dibuat dengan mengolah batu sihir menjadi bahan bakar atau dengan menggunakan kekuatan sihir pengguna. Ini juga alasan mengapa batu sihir menjadi item uang selama era legendaris Tujuh Pahlawan.

Namun, alat sihir pada dasarnya mahal.

Pasalnya, jumlah pengrajin yang bisa membuatnya terbatas.

“Alat sihir itu terlalu mahal untuk kita beli. Airnya direbus karena aku akan berburu, jadi aku merebusnya lebih awal untuk menghilangkan keringat dan darah monster.”

Ren memimpin percakapan.

Kamar kecil dan kamar mandi tua di mansion ini bersih meskipun berbau tua karena Mireille membersihkannya dengan hati-hati setiap hari.

Setelah mengajaknya berkeliling, Ren merasa lega karena Lithia tampaknya tidak puas dan memunggungi dia.

"Lain kali, aku akan membawakanmu alat sihir yang tepat dari mansionku."

“Terima kasih untuk itu —- Hmm? Lain kali?"

“……….. Um, kamu tahu? aku tidak berhak mengatakan ini setelah diperlihatkan, tapi, yah, aku tidak bisa melepas pakaian aku jika kamu akan berada di sini sepanjang waktu.

aku berharap dia akan memberi tahu aku apa yang dia maksud sebelum mengatakan hal yang sangat jujur, tetapi aku tidak ingin dia salah paham, jadi aku tidak punya pilihan selain meninggalkan tempat itu.

Apa kali ini?

Suara terkejut Lithia sampai ke telinga Ren, yang memiliki tanda tanya di benaknya.

“Apa…… kenapa celana dalamku……? “

Tapi dia tidak bisa mendengarnya dengan baik karena itu melalui pintu.

Suara itu bergema, dan keterkejutan Lithia adalah satu-satunya hal yang bisa didengar Ren.

"Apa yang salah?"

"aku baik-baik saja! Tidak apa! Jangan khawatir tentang itu!”

Satu-satunya hal yang bisa dikatakan Ren adalah, "Telepon aku jika kamu butuh sesuatu," dan dia pergi.

—-Itu adalah pergantian peristiwa yang tiba-tiba lagi.

Kembali ke kamarnya sambil mendesah untuk kesekian kalinya, Ren ingat bahwa dia telah meninggalkan produk contoh di sakunya.

“Bagaimana cara mengembalikan ini……?”

Sejujurnya, aku bisa mampir ke ruang tamu dalam perjalanan setelah mengajak Lithia berkeliling.

Itu dipaksakan, tapi aku berpikir untuk membiarkannya langsung masuk ke kopernya.

Tapi aku tidak melakukan itu karena kesatria Lithia sedang berdiri di depan ruang tamu dan aku tidak bisa melakukannya.

aku berpikir untuk menjatuhkannya di ruang ganti, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya, takut akan ditemukan jika aku melakukannya.

Mempertimbangkan cara yang tersisa, Ren melihat perapian di kamarnya dan bertanya-tanya apakah dia harus membakarnya saja.

Atau, dia berpikir untuk membuangnya di hutan, atau bahkan di sungai.

(Atau taruh di tempat sampah —- Tidak, akan buruk jika mereka menemukannya.)

Sampah desa akan dibakar bersama, tapi alangkah buruknya jika ditemukan di sana.

Lagi pula, aku tidak punya pilihan selain membakarnya di perapian.

Aku merasa tidak enak dan menyesal telah menggunakan pedang sihir si pencuri, aku memutuskan untuk melawan etikaku kali ini.

“Ren! aku masuk!”

Tetapi suara ibunya yang datang dari luar pintu mengagetkannya dan dia melihat sekeliling untuk melihat apa yang sedang terjadi.

Jika dia tidak punya waktu untuk menyalakan perapian sekarang, dia harus menyembunyikannya sekali. Akan sangat mengerikan jika Mireille melihatnya.

“Sungguh menyedihkan …… hal yang sedang …… lakukan.”

Ren membuka meja kayu dan melemparkan barang curian ke dalamnya.

Saat berikutnya, Mireille melangkah ke kamarnya.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar