hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 19- A new solicitation arrived. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 19- A new solicitation arrived. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 19- Permintaan baru tiba.

Keesokan paginya, Lithia meninggalkan desa saat matahari terbit.

Dia masih terlalu kecil untuk menunggang kuda, tapi sepertinya dia bepergian dengan seorang ksatria wanita.

Jadi bagaimana dia bisa bersama Ren kemarin? Dia menghindari pandangan Weiss dan yang lainnya dan berlari sendiri sementara semua orang memeriksa situasi setelah beristirahat di dekat jembatan menuju hutan.

(Dia terlalu berani hanya karena dia tidak sabar untuk melihat apa yang bisa aku lakukan.)

Ren sedang berpikir di dekat jembatan tempat Lithia lepas kendali.

Hampir setengah hari telah berlalu sejak dia melihat Lithia pergi, dan langit sudah berwarna merah gila.

Dia berburu babi hutan kecil hari ini, tetapi kesatria yang ditempatkan di desa tidak ada di sini jadi dia harus membawa babi hutan kecil itu sendirian.

Jadi Ren dalam perjalanan pulang sendirian.

"…………Hmm?"

Dari kejauhan, suara hentakan kuku kaki yang menghentak bumi bisa terdengar.

"Apa itu?"

Sejauh yang diketahui Ren, satu-satunya orang yang datang ke desa ini dengan suara ketukan kuku adalah para ksatria dari keluarga Clausel.

Ini berpengaruh padanya, dan bayangan sekelompok orang yang meninggalkan desa di pagi hari melintas di benaknya.

"Tidak mungkin, Saint tomboy itu —-!"

Ren berhenti dan menguatkan dirinya.

Itu tidak mungkin, tetapi dia mengantisipasinya dan menjadi tegang.

Saat dia melakukannya, sekelompok orang yang menunggang kuda akhirnya mendekatinya.

Namun, para pengunjung bukanlah orang yang dikenal Ren. Armor yang mereka kenakan tidak memiliki lambang keluarga Clausel; sebaliknya, mereka mengenakan baju besi dengan lambang keluarga lain terukir di atasnya.

"—Eh?"

Ren yang kaget langsung dikelilingi oleh kelompok itu, menciptakan pemandangan aneh saat mereka melihat ke bawah dari kudanya.

Salah satu ksatria bertanya pada Ren yang masih kaget dengan nada suara yang mengintimidasi.

"Apakah kamu dari desa yang diperintah oleh House of Ashton?"

Orang yang tampaknya memimpin berbicara kepadanya melalui helmnya.

"Jawab aku!"

Nadanya begitu mengintimidasi dan kuat sehingga jika aku tidak menjawab, dia akan langsung menghunuskan pedangnya padaku.

Ada apa dengan orang-orang ini?

Ren, yang menjadi waspada, tidak punya pilihan selain menjawab.

“Ya, tapi …… siapa kalian?”

"Hmm … itu benar."

Pria itu mengulangi dengan cara yang lebih arogan.

“Kami membawa surat atas nama Viscount Givens, yang telah dia setujui. Sekarang, tunjukkan kami ke kediaman keluarga Ashton.”

Ren bingung, seperti yang diharapkan.

Pihak lain bukan dari keluarga Clausel, seperti yang dia bayangkan, tetapi dia memiliki tanda tanya di benaknya ketika dia mendengar bahwa mereka dikirim oleh Viscount, yang bahkan lebih tinggi dalam garis suksesi.

(Viscount Givens, aku yakin—-)

aku telah memastikan bahwa dia adalah seorang Viscount ketika aku sering berkunjung ke arsip.

Jalan menuju Clausel ada di timur, tetapi perkebunan tempat tinggal Viscount Givens ada di timur laut. Keduanya berada pada jarak yang sama dari desa ini, tetapi ukuran kotanya sangat berbeda. Bagaimanapun, Givens adalah viscount, dan dia dikatakan mengendalikan kota yang lebih besar daripada Clausel.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Mengapa kamu tidak menunjukkan jalannya kepada kami?

Arogansi pihak lain hanya akan meningkat pada tingkat ini.

Ren tidak punya pilihan selain mengajaknya berkeliling.

"aku minta maaf Pak. Aku akan segera menunjukkan rumah keluarga kita —-“

"Hmm? Rumah besar kita?”

"Ya. Nama aku Ren Ashton. aku anak laki-laki satu-satunya dari kepala keluarga saat ini, Roy Ashton.”

Kemudian kelompok yang dikirim oleh Viscount Givens saling memandang.

Mereka saling mengangguk dan pria yang baru saja berbicara memanggil Ren sekali lagi.

“Bersukacitalah, Viscount juga punya pesan untukmu.”

Nada ksatria yang baru saja bertukar kata menjadi tenang. Para ksatria di sekitarnya sepertinya telah kehilangan duri mereka.

Tapi apa yang sebenarnya diinginkan viscount, yang bukan tuan dekat …….

Ren dengan tenang bertanya, agar tidak terlihat kasar.

“Kamu juga ingin berbicara denganku ……?”

"Ya. Dia bilang dia akan senang menerimamu sebagai pelayannya. aku akan memberi tahu kamu detailnya di kediaman kamu.

Para ksatria yang mengelilinginya mulai menggerakkan kuda mereka sebagai tanggapan.

Ren, di sisi lain, segera memasang ekspresi bengkok di wajahnya sehingga tidak ada yang bisa melihat.

(aku tidak tahu apa yang terjadi lagi.)

Terlalu banyak hal yang terjadi sejak kemarin.

Saat Ren mendekati jalan pertanian dengan langkah berat menuju mansion, semua penduduk desa menoleh dan menatapnya.

**********************************

Ketika dia kembali ke rumah, para ksatria dari keluarga Clausel, yang ditempatkan di desa, menyambutnya dan para pengunjung dengan ekspresi terkejut di wajah mereka.

Roy dan Mireille juga terkejut, seperti kemarin.

Namun, mereka tetap tenang dan hanya mengundang salah satu perwakilan dari peringkat pertama ke ruangan tempat Roy sedang memulihkan diri.

Ren tidak hadir, tapi tetap bersama para ksatria dari keluarga Clausel.

Tempat itu adalah taman mansion, tapi Ren memutuskan untuk menanyakan alasannya karena situasinya tampak agak meresahkan.

"Kamu melihat…"

“Ren-dono. Apa masalahnya?"

“…… kenapa kalian semua marah?”

“Yah, itu adalah…….”

Ksatria yang ditanyai pertanyaan itu kehilangan jawaban, dan ksatria lainnya membantunya.

"Hei, kita bisa membicarakannya."

"Tetapi……"

“Dalam beberapa kasus, Ren-dono tidak boleh menjadi orang asing dalam bisnis ini. Bahkan Weiss-sama tidak akan menegur kami jika kami memberitahunya.”

'aku tidak bisa menjadi orang asing', kata-kata ini mengingatkan aku pada apa yang dikatakan utusan Viscount Given kepada aku.

Dia ingin menjadikanku pelayannya.

(Kemudian semua orang terlalu marah karena itu.)

Jawaban atas pertanyaan tersebut segera diucapkan oleh utusan Viscount Given, yang keluar dari mansion dalam sekejap.

"Ren Ashton, ini dia."

Ksatria yang telah memerintahkan Ren untuk membimbingnya di jembatan yang menghubungkan hutan ke desa berbicara.

Saat dia mendekati Ren, para ksatria dari keluarga Clausel tanpa sadar mempersiapkan diri.

Ksatria Viscount Givens, yang melihat ini, mencibir dan berbicara.

"Hmmm. aku sudah berbicara dengan Roy-dono, tetapi aku juga ingin mengatakan sesuatu kepada kamu.

"Ya, bisnis apa yang kamu inginkan denganku?"

“Seperti yang aku katakan padamu di hutan, Viscount sangat memikirkan kemampuanmu. Dia sangat ingin membawamu ke dalam keluarga.”

Ren bingung mencari jawaban.

Jawabannya sendiri adalah "tidak", tapi aku tidak yakin apakah benar bagi putra seorang ksatria desa untuk mengatakannya.

"…… itu adalah…"

"Kamu tidak akan mengatakan tidak, kan?"

Ren mengangkat alisnya sedikit menanggapi nada kuat pria itu.

Dari sudut pandang Viscount, seorang kesatria tidak lebih dari seorang lemah yang akan terbang menjauh jika tersapu bersih.

aku tidak senang dipukul dengan fakta itu dan pada saat yang sama, aku tidak senang dengan pemaksaan yang terlihat jelas.

Sebaliknya, aku bahkan bertanya-tanya mengapa hanya kami yang harus memperhatikannya.

"Bagaimana menurutmu? Jawab aku."

Ren memilih kata-katanya, berpikir ini tidak bisa lagi dibodohi.

“Aku hanya putra seorang ksatria desa……. aku tidak memiliki status maupun kemampuan untuk melayani Viscount.”

Tanggapan ini terlihat seperti meremehkan Baron Clausel, tapi untungnya, para ksatria yang melayani keluarga Clausel melihat tanpa menggerakkan alis.

Di sisi lain, ksatria yang menyampaikan kata-kata Viscount Givens terus berbicara dengan bangga.

"Jangan khawatir. Viscount bukanlah orang yang menilai dari asalnya. Selain itu, dia telah mendengar bahwa kamu telah mengalahkan Serigala Pencuri, dan dia telah memintamu untuk mengunjunginya.”

Mendengar ini, para ksatria dari keluarga Clausel bergegas maju.

"aku minta maaf. Ren sudah diundang oleh baron itu sendiri.”

Tepatnya, putrinya Lithia yang mengundangnya.

Tetapi perbedaannya tidak terlalu besar untuk diperbaiki.

“Kamu dari keluarga Clausel, bukan? Tapi kamu hanya mengundangnya dan belum mendapat balasan, bukan? Jika itu masalahnya, seharusnya tidak ada masalah jika kita mengundangnya.”

“Tapi bukan itu intinya. Desa ini berada di bawah kekuasaan keluarga Clausel.”

"Oh? Apakah keluarga Clausel mengatakan hal yang sama kepada mereka yang ingin melayani kaisar agung? Ada banyak ksatria yang bertugas di Kota Kekaisaran yang tidak lahir di Kota Kekaisaran.”

"Itu bukan masalah. Tapi Jika kamu ingin mengundang Ren-dono, kamu harus berbicara dengan kami terlebih dahulu.”

Ren mendengarkan percakapan panas itu dengan penuh perhatian.

“Tidak peduli perbedaan pangkat atau faksi, harus ada sikap hormat. Sebagai pelayan dari Viscount Givens yang mulia, aku yakin kamu akan mengerti.”

“Hmm……… aku mengerti. Aku akan kembali."

Dia berjalan pergi seolah-olah dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia diikuti oleh rekan-rekan utusannya, yang kemudian meninggalkan mansion.

Mereka menaiki kuda mereka, berkata kepada Ren, "Kami akan kembali," dan pergi.

Keberangkatan mereka sangat sederhana.

(Betapa kasarnya……!)

Jika dia seorang bangsawan, tidak ada yang bisa dikatakan kembali.

Betapa tidak masuk akalnya, pikirku dalam hati.

“Ren-dono, aku ingin berbicara tentang apa yang baru saja aku katakan. aku akan menjelaskan secara rinci di mansion, di mana Roy juga hadir.”

“Dengan itu, maksudmu masalah yang membuatmu sangat kesal?”

“Ya…..Sepertinya kita harus memberi tahu keluarga Ashton tentang situasinya.”

Ksatria yang ditempatkan di desa berkata.

Ksatria yang ditempatkan di desa mendesaknya untuk kembali ke mansion, dan dia mengikuti petunjuknya.

"Tapi sekali lagi, ada sesuatu yang mencurigakan tentang itu."

“Ya…… karena masalah ini kemungkinan besar berkaitan dengan perselisihan antar faksi.”

(—-Eh)

Perselisihan faksi?

Ketika Ren mengatakan sesuatu tentang situasi yang mencurigakan, pipinya berkedut saat dia merasa sepertinya dia bersumpah lebih dari yang dia kira.

Langkah menuju kamar Roy lebih cepat dari biasanya karena ketidaksabarannya.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar