hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 21: A strangely blended saint. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 21: A strangely blended saint. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 21: Orang suci yang bercampur secara aneh.

Lagi pula, tidak ada yang tahu yang sebenarnya.

Hanya karena Viscount Diberikan terlalu mencurigakan, tidak ada bukti bahwa dia telah mengirim monster.

Tapi mereka tidak bisa tetap pasif.

Baron Clausel memperpanjang masa tinggal para ksatria yang dikirim ke setiap desa sekitar setengah tahun dan memerintahkan mereka untuk melindungi kami sampai musim semi.

Di antara mereka, desa Ren, yang memiliki kontak langsung dengan monster itu, diputuskan untuk ditempatkan tanpa batas waktu.

Pesan-pesan ini tiba setelah November, dan satu bulan lagi telah berlalu.

—- Hal-hal sibuk dipertukarkan, dan musim dengan cepat berubah menjadi musim dingin.

Jauh dari embun beku pagi hari, area tanah yang dibudidayakan tertutup salju putih bersih.

Karena kehadiran Ren, mereka dapat mempersiapkan banyak hal untuk musim dingin ini. Tidak hanya kayu bakar tetapi juga makanan dibeli dalam jumlah yang wajar.

Semuanya adalah hasil dari Ren yang pergi berburu setiap hari.

Selain itu, aku masih memiliki banyak aset yang berhubungan dengan serigala pencuri, jadi aku pikir kita akan bisa hidup nyaman untuk sementara waktu.

“Ren. Perburuan yang bagus hari ini.”

"Ya, aku pikir akan sulit untuk bergerak di musim dingin, tetapi ketika aku terbiasa, sepertinya tidak seperti itu."

Ren menatap matahari sore dan berkata.

Selusin babi hutan menumpuk di samping jembatan, menunjukkan bahwa perburuan hari ini berjalan lancar.

(aku merasa penanganan pedang aku telah meningkat akhir-akhir ini)

Alasannya sederhana: aku bertarung tanpa mengandalkan sihir alami (kecil) dari pedang sihir kayu.

Sejak para ksatria ditempatkan, perburuan selalu bersama mereka.

Oleh karena itu, peningkatan lengan pedangku adalah hasil bertarung sambil menyembunyikan skill pedang sihir pemanggilan.

(aku merasa tidak perlu menyembunyikannya, tetapi sejauh ini aku telah menyembunyikannya)

Jika kamu datang sejauh ini

Selain itu, tingkat keterampilan juga diperoleh dengan benar.

Alih-alih pedang sihir kayu atau pedang sihir besi, dia memanggil pedang sihir pencuri dan melengkapinya di ujung jarinya, jadi tidak ada yang salah dengan itu.

Saat ini, aku tidak dalam masalah karena aku menyembunyikannya, jadi aku berniat untuk tetap seperti ini untuk sementara waktu.

“Ren. Tolong serahkan pengangkutan babi hutan kecil itu kepada kami.”

"Aku selalu mengatakan, aku akan membawanya juga."

Ren berkata demikian dan membawa empat babi hutan kecil di kedua bahunya.

Itu selalu menjadi pemandangan yang misterius.

Jika anak laki-laki seperti Ren membawanya dengan mudah, ksatria dewasa cenderung kehilangan kepercayaan diri mereka.

Tapi itu bukan karena Ren menaklukkan Thiefwolfen sendirian.

"Bukankah lebih baik Ren meninggalkan desa?"

Ksatria itu tiba-tiba mengatakan ini.

"Apa, kenapa begitu tiba-tiba?"

“Kamu pasti akan sukses besar. Mungkin kamu bisa menjadi seorang ksatria yang terkenal di Kota Kekaisaran.”

"Itu benar, aku tidak bisa mengatakannya terlalu keras, tapi dari sudut pandang kami, kupikir Ren-dono lebih seperti reinkarnasi dari Tujuh Pahlawan daripada pewaris ketujuh baron besar.."

Itu memalukan.

aku senang dipuji, tapi memalukan dipuji oleh dua orang dewasa.

“aku tidak berniat meninggalkan desa ini, karena aku penerus keluarga Ashton.”

Ini bukan pertama kalinya dia dipuji seperti ini.

Saat dipuji, Ren selalu mengatakan dia adalah penerus keluarga Ashton dan mengatakan dia tidak berniat meninggalkan desa.

“Hmm… sangat disesalkan…”

"Hentikan. Lagi akan mengganggu Ren. "

"Oh itu benar."

Kami bertiga kembali ke mansion sambil berbicara. Itu adalah langkah yang berat untuk berjalan di jalan lapangan, yang jauh lebih sulit untuk dilalui daripada sebelum turun salju, dan itu membuat aku merasa seperti sedang berlatih.

Hanya suara mencicit, mencicit, dan menginjak salju yang bisa terdengar.

Salju yang turun dengan lembut tampak menyelimuti seluruh desa dalam ketenangan yang tidak ditemukan di musim panas.

◇ ◇ ◇ ◇

Mansion ini sangat tua seperti biasanya.

Atapnya mengeluarkan suara berderit.

…… Berat salju akan menghancurkannya.

(Apakah mungkin mengatasi musim dingin ini?)

Prihatin, Ren menghela nafas dan ingat menghasilkan uang dari pencuri serigala.

aku harus bisa memperbaiki atap puluhan kali.

Ketika aku memikirkannya, aku menyadari bahwa ada kegunaan lain selain jamu.

"aku pulang"

Ren membuka pintu ke lantai tanah menuju dapur dan memanggil Mireille, yang selalu menunggu di dalam.

Namun, itu tidak terjadi hari ini.

Sebaliknya, Lithia, yang duduk di kursi dekat meja, meletakkan pipinya di tangannya, berkata.

“Eh, selamat datang kembali. Jika itu ibumu, dia ada di rumah Nenek Rigg.”

Mungkin karena tanggapannya sangat alami, Ren yang kembali beradaptasi tanpa menunjukkannya.

"Aku mengerti, tidak heran dia tidak ada di sini."

“Mengapa kamu tidak mandi dulu? aku membawa alat sihir dari mansion, jadi aku pikir itu berguna dalam berbagai hal.”

“Aku ingin tahu tentang itu. aku akan mengambil kata-kata kamu untuk itu.

Ren berjalan melewati lantai tanah, melewati Lithia, dan keluar dari dapur.

Ketika dia pergi ke ruang ganti dengan langkah yang sudah dikenalnya, situasinya tentu berbeda.

“Wah… ini hair dryer, ini”

Melihat alat sihir yang diletakkan di depan cermin, yang tidak terlalu transparan, aku mengingat kembali kenangan kehidupan aku sebelumnya.

Dari fakta bahwa aku telah menyeka rambut aku dengan handuk dan mengeringkannya di depan perapian hingga hari ini, rasanya seperti modernisasi yang tiba-tiba.

Ren yang bersemangat dengan cepat melepas pakaiannya dan melangkah ke kamar mandi.

"Oh, ada alat sihir di dalamnya."

aku tidak mandi sampai hari ini, tapi sekarang aku punya satu.

aku bertanya-tanya dari mana air panas itu diambil, dan ketika aku melihatnya, itu terhubung ke bola kristal besar seukuran kepala manusia di bagian bawah pancuran yang menempel di dinding.

Ternyata, air juga dihasilkan oleh kekuatan alat-alat sihir.

Menurut akal sehat yang diketahui Ren, alat sihir pada dasarnya beroperasi di atas batu sihir.

Oleh karena itu, air panas dan air juga dihasilkan dari tenaga tersebut.

Sangat nyaman tidak harus menimba air dari sungai, apalagi sumur.

“… Berapa biayanya?”

Bahkan jika dia mengatakan mandi dengan mudah, dia merasa itu sangat mahal dibandingkan dengan kehidupan sebelumnya.

Namun, dia tidak berniat menanyakan harganya kepada Lithia. Karena dia terlalu takut untuk mendengar.

“Hmm… rasanya enak… ini yang terbaik…”

Apakah aku dapat menjalani kehidupan yang lebih baik jika aku pergi ke Clausel? Tidak, jangan memikirkan hal-hal aneh. Yang harus kamu lakukan adalah menghasilkan uang di desa ini dan membuat rumah ini lebih mudah untuk ditinggali.

Di hadapan kekuatan peradaban untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, Ren bangga telah menahan godaan.

Aku tertawa pelan ketika melihat diriku di cermin di kamar mandi di mana tidak ada orang di sana.

"Hmm?"

Saat dia melakukannya, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul.

“… ya?”

Dia mengeluarkan suara cemberut dan melipat tangannya sambil mandi di air hangat dari pancuran yang mengalir dari atas.

"………… Hmm !?"

Dan aku melihat perasaan aneh.

Ini adalah misteri mengapa aku tidak menyadarinya sampai sekarang.

Tetapi bahkan Ren punya alasan.

aku tidak dapat membayangkan orang suci, yang tidak terduga dan yang aku pikir tidak dapat datang secepat ini, akan datang begitu cepat.

(aku sadar bahwa aku kurang sehat tapi …!)

 

Sepertinya dia lengah karena sedang dalam perjalanan pulang dari berburu.

Ren membuat alasan di dalam hatinya, bukan kepada siapa pun, dan menepuk pipinya untuk mengencangkan pikirannya.

Tindakan cepat setelah ini, dan Ren bergegas keluar dari kamar mandi.

Rambut basah diseka dengan kasar dengan handuk, lalu dia berganti pakaian dan bergegas melewati mansion.

Tujuannya adalah dapur tempat Lithia berada karena suatu alasan.

"Mengapa !?"

Dia membuka pintu dengan tergesa-gesa dan mengucapkan suara tanpa pamrih.

Kemudian, ketika dia melihat Ren yang muncul dengan berisik,

“Mengapa kamu berteriak begitu tiba-tiba! Telingaku sakit!”

Lithia mengangkat alisnya dan berkata.

Dia kemudian memegang telinganya ke bawah dan memutar bibirnya.

"Jadi kenapa kamu di sini !?"

"Itu karena aku datang!"

“Jika kamu datang, tentu saja kamu akan ada disana, tapi bukan itu yang aku minta…! aku katakan! Mengapa nona muda yang seharusnya berada di Clausel di desa ini!”

Itu juga masalah yang telah aku terima terlalu banyak secara alami sampai sekarang.

Tapi lebih dari itu, fakta bahwa Lithia ada di sini lebih mengejutkan.

…… Lithia, yang pernah terkejut dengan suara Ren, secara bertahap mendapatkan kembali ketenangannya.

Kali ini, dia menatapnya lagi dan tersenyum anggun, agak penuh kemenangan.

“Hanya ada satu alasan aku di sini. Kamu tidak datang ke Clausel, jadi aku datang sebagai gantinya.”

Ren tertegun bahwa dia belum menyerah.

"Oh, kudengar wanita itu sedang sibuk …"

“Fufu, legalah. aku sudah melakukan semuanya.”

"—- Apa? Apakah kamu mengatakan semuanya?

“aku datang ke desa ini dengan semua studi dan pekerjaan selesai pada awal musim dingin.”

Lagi pula, tidak ada cacat.

Dia memiliki kemampuan akting yang luar biasa.

"… Bagaimana kamu membuat alasan untuk Baron?"

“Dalam kasus Viscount Given, aku mengatakan bahwa keluarga Clausel juga harus bergerak secara agresif. Putri tuan … Jika aku, seorang suci, akan datang, mereka mungkin menahan diri untuk tidak melakukan gerakan yang ceroboh. Dia tidak bisa menolak itu, kan? “

Baron Clausel, ayah Lithia, harus menyetujui proposal yang masuk akal seperti itu.

Ren segera menyadarinya.

Lagipula, gadis ini bukan hanya gadis yang ingin mengasah pedangnya.

Lithia Clausel adalah seorang pekerja keras dan wanita yang cerdas.

(Tidak ada cara untuk bertemu lagi secepat ini)

―――― Satu-satunya masalah bagi Ren adalah dia terlalu aktif.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar