hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 22: Thanks to the Knight Commander (Part 2) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 22: Thanks to the Knight Commander (Part 2) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 22: Berkat Komandan Knight (Bagian 2)

Ada saat hening.

Suara kering kayu berderak di perapian bergema di seluruh dapur.

Ren tiba-tiba bertanya-tanya apakah dia juga ada di sini lagi hari ini.

Tepat ketika dia berpikir bahwa dia harus mendengar apa yang dikatakan Weiss, dia mendengar suaranya datang dari luar rumah.

“Weiss bersama ibumu di rumah Nenek Rigg. Kami membawa ramuan obat yang dipesan oleh keluarga Ashton.”

Jadi begitu. Tidak heran dia tidak terlihat di mana pun.

 

Saat aku memikirkan ini, Mireille masuk ke dapur dan memulai percakapan ramah dengan Lithia.

Ren, yang menonton percakapan, berpikir

(Mereka semakin dekat, bukan? ……)

Dia menyadari fakta ini dan diam-diam memegang kepalanya di tangannya.

◇ ◇ ◇ ◇

Ren harus menemani Lithia setelah matahari terbenam. Secara alami, dia tidak punya pilihan.

Lithia, yang tumbuh lebih besar lagi dalam dua bulan, menunjukkan penampilan yang berbeda dari sebelumnya, tetapi itu tetap berakhir dengan kemenangan luar biasa bagi Ren.

Lithia sendiri sepertinya mengharapkan hasil ini.

Tetap saja, wajar melihat dia mengungkapkan rasa frustrasinya dan berkata, "Kita akan melakukannya lagi besok pagi!" Dia sangat sehat.

"Maafkan aku, Nak."

Weiss, yang menggantikan Lithia yang kembali ke rumah setelah pertemuan, meminta maaf.

" aku baik-baik saja. Ngomong-ngomong, nona muda itu seperti orang yang berbeda dari kemarin.”

Ini berkat anak laki-laki kamu. Sejak kekalahannya tempo hari, dia telah bekerja lebih keras dari sebelumnya, tidak hanya dalam latihan pedang tetapi juga dalam studinya.

"…… itu menyenangkan untuk diketahui."

“Tuan rumah juga berterima kasih. Tentu saja, aku juga. Bagaimana —-, apakah ada yang kamu ingin aku lakukan untuk kamu?

 

Mendadak lagi.

Ren memiringkan kepalanya.

"Terima kasih sudah bertanya, tapi aku sudah menerima hadiah dari baron."

“Tidak, ini dari aku secara pribadi.”

Ren masih tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan.

(Dan aku tidak bisa meminta uang.)

Tidaklah benar untuk mengekspos karakter ksatrianya yang malang di sini.

Jadi, bagaimana kalau memintanya berlatih ilmu pedang, misalnya?

Setelah itu diputuskan, aku memutuskan untuk bertanya kepadanya.

"Bagaimana kalau aku mengajarimu beberapa pengetahuan berkemah?"

 

Ren terkejut dengan saran tak terduga ini.

"Berkemah? Aku tidak perlu pergi jauh, kan?”

“Kamu mungkin. Tapi itu pengetahuan yang baik untuk diingat. Misalnya, bagaimana jika kamu harus bermalam di hutan karena kejadian tak terduga 、、、、、、?”

(Jadi begitu.)

aku pikir Roy-dono mungkin memberitahumu ini, tapi Roy-dono masih perlu istirahat sebentar. Jadi aku pikir aku akan menggantikannya.

Memahami kebutuhan, jawaban Ren cepat.

Kalau dipikir-pikir, itu adalah pengetahuan yang juga berguna saat berburu di hutan.

“Dengan segala cara. Tolong ajari aku pengetahuan tentang perkemahan.”

Dia mengangguk dalam-dalam, menundukkan kepalanya, dan memohon instruksi.

Weiss menatapnya dan berkata, “Jangan membungkuk. Ini adalah cara aku berterima kasih kepada kamu, ”katanya, dan membuat Ren mengangkat kepalanya.

Weiss kemudian menatap langit bersalju dan menyilangkan tangannya.

“Dia memandang Len dan bertanya, “Nak, apakah kamu menyimpan bulu Little Boar?”

“Ada beberapa. aku berburu mereka setiap hari, jadi aku punya lebih dari cukup untuk dijual.”

"Bagus kalau begitu. Kemudian kita akan mulai malam ini.

"– Apa?"

Weiss menunjukkan gigi putihnya dan tersenyum ramah.

 

“Ini sudah larut malam.”

"Masih banyak yang perlu diingat di malam hari."

“Tidak, bukan seperti itu. Jika kita pergi sekarang, waktu untuk pulang adalah…”

"Tentu saja, besok pagi."

“…..Haa, dengan kata lain, kita akan bermalam di hutan.”

Weiss mengangguk, berkata, "Mm-hmm."

“Tentu saja, aku tidak mengatakan itu dipaksakan. Jika kamu lebih suka kami bisa melakukannya pada hari yang lebih nyaman bagi kamu …… ”

"Tidak tidak tidak! aku hanya terkejut, sejujurnya, aku senang kamu menyarankannya!”

Bahkan, itu membantu karena aku tidak ada hubungannya di malam hari.

Selain itu, jika kamu bisa mengajari aku, lebih cepat lebih baik.

Kesempatan untuk diajar oleh Weiss, yang bahkan lebih sibuk dari biasanya, hanyalah waktu yang berharga.

(aku ingin belajar darinya.)

Ada satu hal yang membuat Ren khawatir.

"Apakah kamu yakin kamu tidak perlu berada di sisi wanita itu?"

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Pria yang bertugas sebagai penjaga pribadi wanita akan tetap berada di mansion.”

Alasan mengapa Weiss berada jauh dari sisi Lithia pada siang hari adalah karena ini.

"Begitu, Weiss-sama bukan salah satu pengawalnya."

“aku sering disalahpahami, tapi aku bukan pengawal nona muda. Itu sebabnya aku sering tidak ada di sana ketika wanita muda itu bertamasya.”

 

Ini berarti bahwa meskipun Weiss menemaninya, dia harus memiliki kekuatan yang cukup untuk menentukan bahwa ketidakhadirannya tidak menjadi masalah.

Rupanya, dia telah memutuskan bahwa akan lebih baik baginya untuk berada di sana ketika dia datang ke desa Ren.

Kemudian, aku bisa memintanya untuk mengajari aku tanpa ragu-ragu.

 

"Aku percaya kata-katamu, dan dengan senang hati aku akan memulainya malam ini."

Saat Ren mengatakan itu, Weiss langsung menjawab, “Serahkan padaku.”,

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar