hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 23: Camping Knowledge Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 23: Camping Knowledge Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 23: Pengetahuan Berkemah

Dia mengatakan ya kepada Weiss, tetapi Ren juga khawatir orang tuanya tidak akan menurut.

Tetapi.

(aku tidak berharap mereka setuju.)

Bukan hanya Roy, bahkan Mireille pun memberikan izin.

Ketika Weiss kembali ke mansion, dia memberi tahu mereka detailnya, dan itu sangat mudah.

Keduanya terkejut pada awalnya, tetapi ketika mereka mendengar bahwa keluarga Clausel telah diajari oleh Weiss, kepala ksatria, mereka setuju.

"Kita akan pergi ke batu Tsurugi, Ayo bersiap-siap untuk bermalam di sana."

Weiss, berjalan selangkah di depanku, berkata dengan obor di tangannya.

Hutan tertutup salju musim ini, membuatnya sulit untuk berjalan, tetapi Weiss tampaknya tidak terpengaruh oleh salju dan bergerak maju dengan langkah yang kuat.

(Luar biasa!)

aku kira itu adalah perbedaan dalam kekuatan fisik dan fisiknya.

Dan…

“Bruuuuuh!”

Dia dengan mudah memotong babi hutan kecil yang melompat ke arahnya dengan pedang di satu tangan.

Dengan melakukan itu, tubuhnya tidak bergetar sedikit pun, dan aku tidak yakin bisa mengikuti pukulan pedangnya yang cepat dengan mataku.

(Aku ingin tahu seberapa kuat dia.)

Saat Ren, berjalan di belakangnya, melihat punggung Weiss dan berpikir, Weiss sepertinya memperhatikan tatapan Ren dan berbalik.

"Hmm? Apa yang salah?"

"Aku berpikir Weiss-sama luar biasa."

"Ha ha ha! Ada apa dengan itu? kamu akan menjadi lebih kuat dari aku dalam waktu singkat!

Weiss mengangkat babi hutan kecil yang baru saja dia potong sambil memuji Ren.

Sekilas, dia terlihat seperti seorang ksatria tua, tapi aku bertanya-tanya berapa banyak kekuatan fisik yang dia miliki di tubuhnya.

“Kalau begitu mari kita tinggalkan monster itu di depan kalian. Bisakah kamu bertarung di malam hari?"

“aku pikir aku akan baik-baik saja. aku pernah mengalaminya sekali, dan aku berhasil mengatasinya.”

Namun, ketika muncul, itu hanya Little Boar.

 

Ren membantai beberapa babi hutan kecil tanpa kesulitan sambil membidik ujung Batu Tsurugi yang disebutkan Weiss.

Seolah-olah dia bernapas.

 

"– Jadi begitu. Pantas saja dia bukan tandinganmu.”

Weiss bergumam pada dirinya sendiri saat dia menyaksikan pertempuran itu.

“Mereka hanya babi hutan kecil”

“Tapi semuanya hanya menerima satu tusukan ke dahi. Kecepatan kamu merespons juga luar biasa. ”

Dia memanggil gelangnya ke tangannya, dan bahkan pedang sihir kayu dibawa di pinggangnya, tapi malam ini Ren memiliki senjata besi di tangannya.

Tapi ketika dipuji seperti dia barusan, dia merasa malu.

Mungkin aku tidak akan pernah terbiasa dipuji,…… dan Ren mempelajari itu sebelum dia belajar berkemah.

—-Lain saat berlalu.

Lebih banyak waktu berlalu melewati Batu Tsurugi, dan mereka berhenti di tanah terbuka tempat sebuah batu besar berada.

Weiss, masih membawa babi hutan kecil itu, mendekati batu besar itu dan melanjutkan ke ruang kosong yang luas dan memberi isyarat kepada Ren untuk datang.

Sesampai di sana, mereka dapat melarikan diri dari dinginnya salju yang melambai dengan tenang.

"Pertama, kita harus membuat api."

Ada beberapa cara.

Metode utama yang digunakan para ksatria adalah dengan alat magis.

Tetapi ketika tidak ada alat sihir, mereka menggunakan batu api, dan jika itu tidak tersedia, mereka menggosok kayu sebagai upaya terakhir.

“Tapi kalau kayunya basah, tidak akan terbakar. Jadi kamu harus bersiap sebelum melakukan upaya terakhir, dan berhati-hatilah agar tidak masuk ke situasi itu, ”

Weiss kemudian memberi Ren belati dalam sarung kulit.

“Ini hadiahku untukmu. Ada bijih khusus tertanam di pantat batu. Sarung kulit juga terbuat dari artefak. Jika kamu menggosoknya cukup keras, seperti yang kamu lakukan dengan flintlock, itu akan menghasilkan percikan api.

"Apakah itu baik? Sepertinya itu barang yang mahal.”

“Tidak terlalu banyak. Di Clausel, kamu bisa mendapatkannya hanya dengan 10.000 G —- upah sehari untuk orang biasa.

Meski begitu, itu tidak akan murah, pikir Ren.

Tapi kata-kata Weiss benar-benar memanjakan, dan dia mengeluarkan belati seperti yang diminta.

Weiss mengeluarkan sepotong kayu bakar dari sakunya dan meletakkannya di tanah.

“Hari ini adalah pelatihan semacam itu, jadi aku mendapat satu dari rumah anak laki-laki itu. Sekarang, pertama-tama aku akan menunjukkan cara melakukannya, lalu anak laki-laki itu akan melakukannya juga.”

Weiss kemudian menggosok sarungnya ke pisau dengan cara yang biasa.

Ren berteriak "Oh" saat dia melihat percikan api dengan mudah dihasilkan.

Weiss, di sebelahnya, mengendurkan pipinya dan merogoh sakunya. Dia mengeluarkan seikat jerami pendek dari sakunya dan menyalakan percikan api lagi.

Setelah beberapa kali pengulangan, api kecil dinyalakan di atas sedotan.

“Sekarang coba kau nyalakan itu nak”

"aku mengerti. aku akan mencoba."

Setelah upaya kesepuluh, percikan dihasilkan.

Weiss memberikan percikan pada sedotan yang baru diambil dan membuat api. Tampaknya bahkan seorang pemula pun dapat dengan mudah menyalakan api.

Ren juga diajari cara menyalakan api di kayu bakar, dan dia belajar cara membuat api dengan lancar.

Ren juga diajari cara menyalakan api di kayu bakar, dan dia belajar cara membuat api dengan lancar.

"Haruskah aku pergi mencari kayu bakar?"

“Itu latihan lain, tapi kita tidak harus sejauh itu malam ini. Mulai saat ini, kami akan menghangatkan diri dengan api alat sihir kami.”

Weiss merogoh sakunya dan mengeluarkan sebuah botol kecil.

Dia membuka tutup vial, meletakkannya di tanah, dan setelah beberapa detik, itu mulai menyemburkan api.

“Sebentar lagi akan sekuat api unggun. Sampai saat itu, aku akan mengajari kamu cara membuat api lagi dan cara membongkar setan.”

Cara lain untuk membuat api adalah dengan menggosok kayu bersama-sama.

Pertama, Weiss akan mencukur kayu untuk membuat mekanisme yang akan memudahkan menyalakan api.

Kemudian dia menunjukkan kepada mereka cara membuat api dengan menggosokkan keduanya.

Setelah itu, Ren pun mencobanya, tapi kali ini lebih lama dari yang sebelumnya.

Lagi pula, setelah 30 menit sejak dimulainya uji coba, dia dapat menyalakan api.

Saat itulah dia menyadari dari lubuk hatinya bahwa manfaat peradaban itu luar biasa.

 

"Kamu punya insting yang bagus, Nak."

“….. butuh waktu lama, bukan?”

"Tidak terlalu. Pengatur waktu pertama sering mengalami kesulitan bahkan membuat asap. Sekarang, mari kita lanjutkan dengan pembongkaran.”

Babi hutan kecil yang kami bawa ke sini adalah targetnya.

Katanya dia akan mengajari aku cara mengolahnya menjadi makanan.

“Pertama-tama, bagian yang bisa dimakan dari kebanyakan monster.—-“

Ren tidak kecewa dengan isi perut yang baru, karena Mireille selalu melakukan hal yang sama di mansion.

Ren bergabung dalam proses pembongkaran, dengan Weiss mengajarinya cara melakukannya.

Butuh satu jam baginya untuk menyelesaikan pembongkaran hewan itu, sambil mempelajari banyak hal, termasuk seni pertumpahan darah dan perawatan bulu.

Daging itu kemudian dipanggang di atas api alat sihir.

Daging panggangnya gurih, tapi tidak cukup karena tidak dibumbui.

(Yah, itu tidak buruk.)

Mungkin karena pengaruh atmosfer, tapi anehnya, rasanya tidak enak.

"Ngomong-ngomong, bolehkah aku mengajukan pertanyaan?"

“Hm? Apa yang salah?"

“Mengapa kita meninggalkan vila tepat sebelum hari berganti? aku sudah siap, tapi aku pikir kami menghabiskan waktu lama sebelum keberangkatan.”

“Aku tidak ingin ………… didengar oleh wanita muda itu.”

“Ah, aah …… Begitu ya …….”

Jika Licia tahu, dia pasti akan mengatakan akan pergi juga. (TN: Mengubah Lithia menjadi Licia)

Yang mengatakan, tidak mungkin Ren bisa mengatakan itu, dan dia tahu betul bahwa Weiss juga sama.

Itu sebabnya ketika Weiss mengatakan dia akan melakukan sesuatu, dia tidak memintaku untuk tidak membawanya.

Pertama-tama, kata-kata seperti itu seharusnya tidak diucapkan mengingat posisi mereka.

“Kita akan kembali ke mansion besok pada saat nona muda belum bangun. Ini akan menjadi jadwal yang menuntut, ……. ”

"Ini ringan dibandingkan dengan hari aku bertarung dengan Thief Wolfen, aku akan baik-baik saja."

“—- hahahahaha! Ya, kamu benar sekali! Tidak heran kamu, tidak seperti anak buah aku, tidak pernah merengek sama sekali!”

Ren mengangkat bahu dan terkekeh.

Setelah itu, dia diajari cara berkemah di tempat dingin, cara berjaga-jaga, cara menjaga api, cara bersembunyi di tempat seperti itu, dan banyak hal lainnya.

Meskipun itu hanya pelajaran satu malam saja, suatu hari nanti mungkin berguna 、、、、、、、mungkin 、、、 、、、、、、.

Ketika aku memikirkannya, aku bahkan merasa bahwa pengalaman hari ini adalah aset yang berharga.

◇ ◇ ◇ ◇

Keesokan paginya kami bangun sebelum matahari terbit.

aku tidur sebentar, sekitar setengah dari biasanya, tetapi mata aku sangat jernih.

Kami meninggalkan batu besar Tsurugi, dan melewati jembatan di atas sungai.

Kami kembali ke desa lebih awal, sesuai rencana, dan berjalan di sepanjang jalan lapangan yang tertutup salju.

"Kita pulang lebih awal, bukan?"

“Mm. Wanita muda itu seharusnya masih tidur.”

Mereka melanjutkan basa-basi dan tiba di mansion sesuai jadwal.

Tapi ketika Ren meletakkan tangannya di pintu dan membukanya—-.

“Ah, selamat datang kembali”

Lizzia, yang menyapa Ren dengan suara ringan seperti bel berbunyi, tersenyum cerah.

Tapi bagaimana dengan tekanan yang tak terlukiskan ini?

Padahal ……, dia ternyata tidak marah.

“Itu dingin, bukan? ……Kamu tidak harus pergi pada malam seperti itu.”

Alasan pergi larut malam adalah Licia, jadi bagaimana aku bisa menjelaskannya?

Dengan senyum pahit, Ren menggaruk pipinya dan berputar-putar.

“Aku juga tidak akan memintamu untuk membawaku ke hutan saat larut malam. Itu …… Aku hanya sedikit jengkel karena kamu tidak memberitahuku …… ”

“Ahaha”

Tapi tidak apa-apa Dan juga, aku akan melewatkan pertandingan hari ini.

Ren mengira dia tersinggung dengan kata-katanya, tetapi sebenarnya tidak.

“Kamu lelah, bukan?

"Tidak tidak! Sedikit saja. —-“

"Tidak apa-apa. Akan sangat buruk jika kamu melakukannya secara berlebihan dan jatuh sakit, bukan?”

Alasan mengapa dia memutuskan untuk tidak menghadiri pertemuan tersebut adalah karena kelelahan Ren.

 

Weiss tercengang karena dia datang untuk berselisih dengannya, tetapi menahan diri dengan cara ini.

(…… sesuatu seperti itu.)

Ketika kamu tiba-tiba dirawat, indra kamu menjadi tumpul.

Namun, melihat ekspresi wajah Licia, sepertinya dia tidak berakting.

…… Kata-kata yang baru saja dia ucapkan pasti perasaannya yang sebenarnya.

"Aku sama sekali tidak senang mengalahkanmu saat kamu lelah."

Kata-kata selanjutnya juga harus benar.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar