hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 24: A second invitation (Part 1) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 24: A second invitation (Part 1) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 24: Undangan Kedua (Bagian 1)

Segera, musim dingin kedelapan sejak kelahiran Ren berakhir.

Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, desa Ren tidak perlu khawatir tentang konsumsi makanan atau kayu bakar, dan semua penduduk desa dapat memiliki tempat berlindung musim dingin yang memadai.

—- Kemudian musim semi tiba, dan Ren merayakan ulang tahunnya yang kedelapan.

Pada hari itu, Len dirayakan oleh semua orang di pagi hari di mansion tempat dia dilahirkan dan dibesarkan. ……

Pada saat yang sama, jauh di Clausel.

Tuan, Baron Clausel, sedang mengagumi kantornya di mansionnya.

"Mustahil! Bangsawan yang hebat akan …… ”

Baron Clausel melihat surat yang baru saja tiba dan berseru dengan takjub.

Ksatria yang membawa surat itu juga tampak tidak percaya.

“Kamu yakin akan hal ini?”

“Tentu saja, Tuan. Bagian dari …… Thief Wolfen adalah bahan mentah dari obat yang berharga, jadi mungkin pengirimnya menginginkan obat itu.”

“Ah, aah,…… seingatku, belum ada pasar untuk serigala pencuri akhir-akhir ini.”

"Apa yang harus kita lakukan, Tuan?"

“Kita tidak bisa mengabaikannya. Hubungi mereka segera —- Tidak tunggu, ini bisa menjadi kesempatan….. ”

Baron Clausel tiba-tiba punya ide.

Dia pergi ke mejanya untuk memberi tahu pengirim surat tentang idenya.

Segera setelah dia mengambil penanya, dia mendengar kata-kata,

"Ayah."

Tangan Baron Clausel berhenti saat Licia mengunjungi kantornya.

Saat dia mengundang Licia masuk, dia berkata, "Aku datang untuk menyambutmu saat keberangkatanku."

“Licia. Kamu tahu itu–"

“Ya, aku tahu, ini adalah bagian dari pekerjaan aku. aku akan terus berpatroli di wilayah itu dan melayani keluarga Clausel seperti yang aku lakukan di masa lalu.”

"Lakukan itu. Kehadiran kamu bersama Ren Ashton hanyalah hadiah untuk memenuhi tugas kamu sebagai anggota keluarga Clausel. Ingatlah hal ini. Dan tentu saja, jangan lupa berterima kasih kepada Ren Ashton.”

"Ya. Untuk menghormati mendiang ibu aku 、、、、、.”

"……, Ya. Jika kamu bekerja keras seperti itu, aku yakin pikiranmu akan sampai padanya.”

Setelah pertukaran ini, Licia meninggalkan kantor dengan sikap hormat yang bermartabat.

Dia meninggalkan mansion dan melangkah di bawah Weiss, yang telah mendahuluinya dan menunggunya di gerbang.

"Apakah kamu sudah selesai menyapa Tuan?"

"Selesai. —- Sekarang, aku harus melakukan yang terbaik kali ini.”

“Kamu semakin tumbuh selama musim dingin nona. aku yakin kamu akan bisa memamerkan ilmu pedang kamu melawan bocah itu. ”

“Ara, kamu tidak bilang aku akan menang, kan?”

Licia terkikik dan Weiss bingung untuk menjawab.

Weiss telah melatih Licia secara menyeluruh selama musim dingin yang lalu. Tentu saja, karena dia telah memenuhi tugasnya sebagai baroness selain studinya, dia telah tumbuh tidak hanya dengan pedang tetapi juga sebagai pribadi.

Tapi meski begitu, dia tidak bisa mengatakan, "kamu akan menang"

(Bocah itu pasti sudah dewasa juga.)

Ren adalah anak laki-laki yang kuat dan pekerja keras, baik secara fisik maupun mental.

Meski hanya melawan babi hutan kecil berperingkat G, dia tetap tinggal di lingkungan yang bisa membunuhnya jika dia tidak hati-hati.

Berbeda dengan Licia, hari-harinya dipenuhi ketegangan.

Ketegangan dan tingginya tingkat pendidikan yang diterima Licia setiap hari.

Keduanya adalah pengalaman yang langka, tapi untuk kesenjangan kemampuan saat ini, itu mungkin masih merupakan hasil dari latar belakang dan kerja keras Ren …….

“Permisi, nona muda……”

"Aku bercanda. Jangan khawatir tentang itu. Kami akan melihat apa yang akan terjadi saat kami bertemu, dan akan membosankan jika kami mengetahui hasilnya sekarang”

Licia, yang mengatakan ini dengan cara yang bermartabat daripada mengecilkan hati, melewati Weiss.

Dia kemudian mendekati ksatria wanita yang menungganginya dan dengan cepat menaiki kudanya.

"Ayo pergi. Itu jauh —- jalan menuju desa itu.”

 

……Tiba-tiba, sesuatu yang tidak biasa terjadi pada penglihatan Licia.

 

 

Penglihatan aku goyah dan indera fisik aku tumpul.

Untuk sesaat, aku merasa seolah-olah seluruh tubuh aku telah terkuras tenaganya, dan bahkan apakah udara di luar panas atau dingin itu ambigu.

Tapi sensasi ini menghilang dengan mudah.

 

"Merindukan. Apakah ada yang salah?"

Suara ksatria wanita datang dari belakang Licia.

Dia masih merasa sedikit tidak nyaman, tetapi setelah jeda singkat, dia menjawab.

"Tidak apa, ……. aku pikir aku hanya sedikit gugup.

"Jangan khawatir. Kami telah mengawasi upaya kamu hari demi hari. aku yakin kamu akan melakukannya dengan baik.

"……Terima kasih."

Saat aku menjawab, pandanganku masih bergetar.

Namun, itu sudah tenang pada saat Weiss memberi sinyal untuk pergi beberapa puluh detik kemudian.

Oleh karena itu, Licia menganggap itu adalah imajinasinya dan mengalihkan perhatiannya ke perjalanan ke desa tempat tinggal Ren.

◇ ◇ ◇ ◇

Sehari setelah Licia meninggalkan mansion.

Roy akhirnya kembali berburu.

(Lagipula, obat di dunia ini berbeda dari yang sebelumnya.)

Aku tahu dari cara Roy tersenyum seperti sebelumnya saat dia berjalan di sampingku.

Dia pasti menderita luka dalam yang dalam, tetapi dia kembali dalam kondisi bertarung dalam waktu kurang dari setahun, yang merupakan sumber kekaguman besar bagi aku.

Dia tidak menjalani operasi apa pun, terutama karena dia mengandalkan jamu dan sejenisnya.

Di malam hari, berjalan bahu-membahu di sepanjang jalan pertanian dalam perjalanan pulang dari hutan, Ren tidak bisa berhenti memikirkan hal ini.

“Hm? Apa itu?"

"Tidak, aku hanya berpikir bahwa kamu sudah benar-benar merasa lebih baik."

"Tentu saja! aku sudah memiliki begitu banyak ramuan rondo dan pengobatan yang digunakan pada aku, jika tidak akan memakan waktu lebih lama.

 

"Tapi tetap saja," kata Roy sambil menghela nafas.

Dari nadanya yang agak bijaksana, Ren menebak topik apa yang akan dibahas.

“Jelas ada yang salah dengan hutan akhir-akhir ini. Ada terlalu banyak babi hutan kecil daripada dulu. 、、、、”

“'Aku sudah memikirkan itu juga sejak musim dingin. Beberapa hari yang lalu, para ksatria mengatakan bahwa mereka juga merasa tidak nyaman.”

“Tentu saja mereka akan….Bahkan, babi hutan sedang dalam musim kawin dari musim semi ke musim panas. Jadi, tidak seperti biasanya, mereka semua heboh dan sering tampil di depan umum, tapi meski begitu, jumlahnya terlalu banyak.”

“Kami bisa berburu lebih banyak, jadi penghasilan kami lebih tinggi, tapi aku tidak bisa bilang aku senang karenanya.”

Roy mengangguk mendengar kata-kata Ren.

"Kita hanya harus terus berburu sambil mengamati situasi dengan hati-hati."

Profil menyegarkan Roy terpesona dengan seringai.

Ren mengangguk setuju dengan kata-kata Roy, dan menatap langit, yang berwarna merah.

(Matahari terbenam semakin lama semakin larut.)

Ini pertanda bahwa musim dingin telah berganti menjadi musim semi dan musim panas sudah dekat.

Dan di telinga Ren yang sedang menikmati pergantian musim、

"—-!"

“—-.”

Dari kejauhan, dia mendengar orang-orang berdebat satu sama lain.

Ketika dia melihat ke sampingnya, dia melihat Roy juga mengangguk sebagai pengakuan, dan mereka berdua melemparkan babi hutan kecil yang mereka bawa ke jalur lapangan dan lari.

Arah dari mana suara itu berasal adalah rumah keluarga Ashton.

Mereka mencapainya dalam waktu kurang dari beberapa menit, dan di sana, selain para ksatria dari keluarga Clausel, ada para ksatria yang pernah mereka lihat sebelumnya.

Tak perlu dikatakan ……, mereka adalah ksatria yang melayani Viscount Givens.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar