hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 31: Information obtained (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 31: Information obtained (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 31: Informasi yang diperoleh (Bagian satu)

Segera malam tiba dan Ren mulai mempersiapkan perkemahan.

Dia menyuruh Licia, yang menawarkan bantuan, untuk beristirahat.

Dia menatapnya dengan ekspresi frustrasi di wajahnya saat dia mempersiapkan perkemahan.

“Kamu sudah terbiasa dengan pekerjaan seperti ini?”

“aku sudah terbiasa dalam beberapa hari terakhir. aku telah mempelajari dasar-dasarnya dari Weiss-sama.”

“Weiss? Maksudmu selama musim dingin?”

"Ya. Berkat pengalamanku malam itu, aku belajar cara menangani monster, cara membuat api, dan banyak hal lain tentang berkemah.”

Itu adalah lamaran tiba-tiba dari Weiss hari itu, tapi sekarang aku sangat senang karenanya.

Aku akan melakukannya bahkan jika itu hanya aku, tetapi terutama sekarang aku memiliki Licia bersamaku.

(Ini pria hari ini.)

Ren sekarang akan berurusan dengan monster itu.

Targetnya adalah White Hawk peringkat-F, satu peringkat lebih tinggi dari Little Boar.

Namun, itu bukan musuh besar bagi Ren. Dia bisa memburunya tanpa kesulitan khusus.

"Bagaimana kamu melakukannya?"

"aku mengikatnya ke pohon dengan ivy, dan kemudian yang harus aku lakukan hanyalah menebangnya."

"Kekuatan pedang misterius itu."

"Itu benar. Ngomong-ngomong, nama aslinya adalah rahasia.”

"……pelit"

Sejujurnya, aku bertanya-tanya apakah masuk akal untuk menyembunyikannya.

Bahkan ketika aku membantu Licia turun, aku menggunakan pedang sihir kayu, dan itu seolah-olah aku telah menunjukkannya padanya…..

Menyembunyikan hanya nama skill mungkin karena sedikit pemberontakan.

(Serap batu sihir saat aku melakukannya.)

Sementara Licia berpaling dengan frustrasi, aku menemukan batu sihir dan mendekatkannya ke gelang untuk menyerap kekuatannya.

Diam-diam melihat kristal, kamu dapat melihatnya telah tumbuh dibandingkan sebelumnya.

——

Ren Ashton.

(Ayub) Putra tertua dari keluarga Ashton

(Keterampilan) ・Memanggil Pedang sihir (Level 1: 0/0)

Teknik Pemanggilan Pedang sihir (Level 2: 898/1000)

  • Level 1: Mampu memanggil (satu) pedang sihir.
  • Level 2: Saat memanggil pedang sihir, pengguna mendapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Kecil)).
  • Level 3: Dapat memanggil (dua) pedang sihir.
  • Tingkat 4: *********************.

(Pedang sihir yang Dikuasai) ・Pedang sihir dari Kayu (Level 2: 714/1000)

  • Mengizinkan serangan dengan level yang sama dengan sihir alami (kecil).
  • Kisaran efek serangan meluas saat level meningkat.

Pedang Sihir Besi (Level 1: 714/1000)

  • Ketajaman pedang meningkat saat levelnya meningkat.

Pedang sihir Pencuri (Level 1: 0/3)

  • Mencuri item secara acak dari target yang diserang dengan kecepatan tertentu.

——

Sebenarnya, level kedua pedang sihir itu bisa saja ditingkatkan dalam hal jumlah batu sihir.

Namun, karena cedera Roy telah mengajarinya pentingnya bersiap untuk keadaan darurat, Ren tidak menggunakan semua batu sihir Little Boar untuk dirinya sendiri, tetapi menyimpan sekitar setengahnya untuk dijual.

Bahkan jumlah kecil akan lebih baik daripada tidak sama sekali.

Jadi, saat ini, hanya ini yang dia miliki.

"Apa ini?"

Licia meninggikan suaranya saat Ren terganggu oleh gelang itu.

Ren menoleh ke arahnya saat dia menemukan kalung di koper mereka dan mengangkat alisnya.

“Itu adalah sesuatu yang kuambil dari master binatang iblis. Rantai putus dalam serangan itu dan terbang, tetapi aku pikir aku bisa menjualnya untuk mendapatkan uang jalanan, jadi aku menyimpannya.

Secara kasat mata, rantai perak dan perhiasan merah adalah barang yang menarik perhatian.

Licia mengambilnya dan bergumam dengan suara kecil, "Alat sihir".

"Dia bilang dia berusaha agar dunia luar tidak mendengar suara kita, jadi mungkin alat sihir semacam itu."

Ren melanjutkan.

“Itu sudah rusak, jadi kurasa dia tidak akan bisa mengikuti jejak kita.”

"Kamu benar. kamu tentu tidak perlu khawatir tentang itu …… tapi jangan menjualnya. Jika dorongan datang untuk mendorong, itu mungkin membuktikan sesuatu, bukan?

Memang, itu benar.

Ren menjawab singkat, "Itu benar".

**********************************************

Keesokan paginya, Ren menaiki kudanya saat fajar menyingsing.

Licia bangun beberapa saat kemudian. Dia sepertinya tertidur lelap, mungkin karena dia masih belum bugar.

Menjelang siang, mereka melewati hutan dan menemukan sebuah desa di dataran.

Itu adalah sebuah desa kecil dengan sekitar selusin rumah berserakan.

(Kita harus mampir untuk berjaga-jaga.)

Kami masih punya banyak makanan dan air untuk disisihkan, tapi mungkin ada obat, yang merupakan tujuan awal kami.

Meskipun Licia sudah pulih, lebih baik memilikinya.

“Ojou-sama, ayo mampir sebentar.”

"Baiklah."

Mendengar jawabannya, Ren menunggang kudanya menuju desa.

Ketika dia tiba di desa beberapa menit kemudian, seorang penduduk desa mendekatinya.

“Kamu seorang petualang kecil. Sungguh tidak biasa.”

Ren dan Licia disambut oleh seorang wanita paruh baya.

“Apa yang membawamu ke desa kami? Apakah ada sesuatu yang kamu inginkan?”

"Ya, sebenarnya, aku ingin obat."

Setelah negosiasi, Ren mendapat makanan sebagai ganti bahan monster itu.

Sayang sekali tidak ada obat-obatan atau tanaman tepung, tapi makanan masih sangat penting. Itu akan berdampak buruk bagi kesehatan Licia jika dia harus makan daging monster setiap kali makan.

"Kemana kamu pergi sekarang?"

“Um…… aku belum memutuskan karena ini adalah perjalanan tanpa tujuan tertentu.”

"Kalau begitu, kamu mungkin ingin pergi ke Clausel, yang jaraknya cukup jauh."

Nama tujuan mengangkat alisnya sejenak, meski dia sadar akan bahayanya mengungkapkan tujuan.

Beruntung wanita itu tidak menyadarinya.

"Apakah ada sesuatu yang terjadi di Clausel?"

"Petualang yang datang ke sini tempo hari mengatakan bahwa Clausel akan ramai dalam waktu dekat."

“Clausel akan ramai….?”

"Itu benar. aku tidak tahu detailnya, tapi Baron Clausel akan dihukum.”

Licia tersentak saat mendengar kata-kata itu.

Dia diam sampai sekarang, tapi dia membuka mulutnya dengan tergesa-gesa.

"Apa maksudmu? Mengapa ini terjadi —-?”

Suara Licia serak sesaat.

Tapi untuk mendapatkan informasi, dia mati-matian berusaha menekan emosinya yang hendak mengamuk.

Dia tidak ingin menyinggung wanita itu.

"Petualang mengatakan bahwa Baron Clausel dicurigai bahwa dia mengizinkan monster untuk menyerang wilayah Viscount Givens."

"Oh tidak……."

“Itu jelas tidak benar.”

Licia tercengang saat mendengarkan ceritanya.

Wanita itu bingung dan khawatir, "Ada apa?" Ren berhasil memperbaiki senyumnya karena dia khawatir.

aku pikir sudah waktunya bagi kita untuk meninggalkan desa ini.

"Dia tidak enak badan sejak kemarin."

“Apakah dia baik-baik saja? kamu bisa tinggal di sini selama satu malam jika kamu mau. ”

“Aku hanya akan mengambil niat baikmu. Tapi, kita sedang terburu-buru, jadi lebih baik kita segera pergi.”

Ren juga memberi isyarat kepada Licia yang tertegun dan kembali ke dataran.

Arah yang mereka tuju adalah arah yang diberikan Licia sebelum mereka tiba di desa.

"Gadisku. Kamu luar biasa.”

Beberapa menit setelah meninggalkan desa.

aku memuji Licia karena tidak kehilangan ketenangannya.

Tetapi ketika aku memanggilnya, dia tidak menjawab.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar