hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 33: Just before reaching Clausel (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 33: Just before reaching Clausel (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 33: Tepat sebelum mencapai Clausel (Bagian satu)

Itu adalah pagi hari di mana Baron Clausel dinyatakan bersalah, dua belas hari setelah Ren dibawa pergi.

Pada saat yang sama, Ren sedang mencuci pakaiannya di sungai kecil yang dia temukan di hutan.

Pakaian ini telah ditukar di desa-desa yang mereka singgahi di sepanjang jalan, dan sama sekali bukan yang terbaik.

Namun, dia tidak mampu mengganti pakaian, jadi dia menyuruh Licia mengenakan pakaian kain murah ini juga, meski menyakitkan baginya untuk melakukannya.

Namun, Licia tidak pernah mengeluh.

Dia memang merasa malu tampil dengan pakaian yang dipenuhi keringatnya sendiri, tapi dia juga tidak membicarakan hal ini.

(Apakah ini terakhir kali?)

Setelah mencuci pakaiannya, Ren memerasnya, mengeringkannya, dan kembali ke kudanya, yang menunggu di dekatnya.

Ada batu besar di dekat kuda.

Licia, yang sampai beberapa menit yang lalu seharusnya tidur dengan memunggunginya, sekarang sudah bangun dan menunggu Ren kembali.

"Terima kasih….."

Dia mengucapkan terima kasih dengan malu-malu.

"Tidak tidak."

"Tapi, tapi biarkan aku melakukannya lain kali!"

"TIDAK. Sangat melelahkan untuk berjongkok, itu membebani tubuh.

"Tidak masalah! Aku bisa mengatasinya sebanyak itu!”

Meskipun kata-kata yang keluar dari mulutnya karena malu, Ren tidak merasa buruk karena dia bisa melihat Licia pulih.

Dia tersenyum dan mengikat pakaian yang sudah dicuci ke kuda.

Bau kudanya akan sedikit menyengat, tapi itu tidak bisa dihindari.

“Tapi tetap saja, tidak bisakah kita mendapatkan bukti bahwa Viscount Givens adalah pelakunya?”

“…… Itu akan sulit. Terutama saat mengincar Clausel.”

“Kamu benar……… Hmmm…apa yang harus dilakukan?”

Sementara tujuan tertinggi adalah untuk mengirim Licia ke Clausel, aku merasa bahwa itu juga sepihak karena tidak dapat melakukan apa pun di sana.

Licia menertawakan keraguannya.

"Jangan khawatir, aku punya ide."

"Eh… benarkah?"

“Berkat kamu, kupikir aku bisa mengatasinya jika dalam keadaan darurat.”

"Berkat aku?"

Licia tidak menjawab pertanyaan itu, tapi tertawa kecil.

Ren ingin mendengar jawaban yang jelas, tetapi ketika dia mengetahui bahwa itu tidak mungkin, dia berubah pikiran.

“—-Kita akan beristirahat lebih lama dan kemudian kita akan pergi.”

Mereka tidak akan mengambil terlalu banyak waktu untuk sampai ke Clausel. Mereka harus bergegas.

Saat dia membuka satu potong pakaian setelah cucian, lalu yang lain, pikirnya.

(Ya, kita hampir sampai.)

Dia menyebarkan cucian sambil berpikir.

Dia tenggelam dalam pikirannya, seolah tanpa sadar, sejak tengah hari.

Licia, sebaliknya, pipi dan lehernya merah cerah.

(aku harus menjaga keberanian aku dan bekerja keras sampai akhir.)

Tidak hanya pakaian.

Melihat Ren, yang juga memiliki pakaian dalam di tangannya, Licia mengingat kembali barang-barang yang dia temukan di kotak aksesori itu sebelum penggerebekan di rumah Ren.

“Eh…… eh…… itu benar…… itu…….”

Tapi, karena dia masih di bawah asuhan Ren, dia tidak bisa mengatakan apapun dengan tegas.

Apa yang harus aku lakukan?

Apa yang dia ingat pada saat yang sulit!

Licia merasakan dorongan untuk memarahi dirinya sendiri, tetapi pada saat yang sama dia tersiksa oleh emosi yang tak terkendali.

aku rasa ini bukan waktunya untuk membicarakan hal ini.

Tapi, mungkin dipengaruhi oleh fakta bahwa kesehatannya mulai tenang, dia pikir dia harus berbicara sedikit.

(Aku berharap aku telah menaikkan level pedang sihirku, untuk berjaga-jaga….. tapi akhir-akhir ini tidak ada monster di sekitar.)

Ren merogoh tasnya dalam perjalanan untuk menggantung beberapa pakaian dan memeriksa isinya pada saat yang bersamaan.

Di dalamnya ada batu sihir yang diambil dari White Hawk tempo hari, daging kering dan barang-barang lainnya.

Memegang batu sihir itu di tangannya, Ren menatapnya dan menyesali bahwa dia tidak bisa menaikkan level pedang sihirnya.

"Hai."

(Mau bagaimana lagi. Tidak banyak setan di sini.)

"Hei, Hei!"

Aku tidak tahu apa yang dipikirkan Licia ketika dia memanggilku dengan keras.

Tapi ketika dia menoleh untuk menanggapi panggilannya, Ren tersentak saat melihat pipi dan lehernya merah cerah.

(Mungkinkah dia sakit?)

Panik, Ren mendekati Licia dan meletakkan tangannya di dahinya.

"Suhu tubuhmu tampaknya baik-baik saja."

Ren tiba-tiba mendekat dan meletakkan tangannya di dahi Licia, wajahnya lembut karena lega.

Sementara jantung Licia berdegup kencang ketika dia melihat ini, dia buru-buru mengangkat suaranya untuk menyangkal.

"Itu bukanlah apa yang aku maksud!"

“Eh, lalu ada apa?”

"Katakan satu hal padaku!"

Ren menjawab, "Ya," tiba-tiba bertanya-tanya apa yang salah.

Kemudian Licia menarik napas dalam-dalam lagi dan membuka mulutnya ketika dia sudah agak tenang.

"Kau menyembunyikan sesuatu dariku, bukan?"

Dia berkata, menatap lurus ke arahnya.

“Tapi aku tidak marah padamu. Mungkin aku harus marah jika itu benar, tetapi kamu telah banyak membantu aku, dan aku telah menyebabkan banyak masalah bagi kamu….

(Apa yang terjadi tiba-tiba?)

“Tapi ini demi kamu! Aku harus mengajarimu apa yang benar dan apa yang tidak benar…..”

Pertanyaan yang datang ke sini membuatnya sedikit memiringkan kepalanya.

Dia pikir apa yang aku sembunyikan?

(aku tidak berpikir ini tentang hal itu tiba-tiba, setelah sekian lama.)

Karena aku membakar benda itu.

aku menaruhnya di perapian dan memastikannya terbakar.

Tidak mungkin dia akan bertanya padaku sekarang. Ini terlalu di luar konteks untuk menjadi kasusnya.

Ren, yang menyimpulkan menyilangkan tangannya, tidak dapat menemukan jawaban.

“Jadi katakan yang sebenarnya. Jika kamu berpikir tentang apa yang kamu pegang di tanganmu tadi, kamu seharusnya bisa menemukan jawabannya.”

Rasa malu di menit-menit terakhir menyebabkan Licia melontarkan kata-katanya.

Tapi ini adalah kesalahan.

“Apa yang kupegang di tanganku tadi…..?

“Oh, jangan membuatku mengatakan apa-apa lagi! kamu akan mengerti, kan? aku berbicara tentang benda yang ada di kamar kamu juga!

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan…..”

Tapi Ren bertanya-tanya apakah itu mungkin.

Benda yang ada di tangannya tadi dan juga di kamarnya.

Karena itu, ada satu hal yang terlintas dalam pikiran.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar