hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 34: Reunion (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 34: Reunion (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 34: Reuni (Bagian satu)

Setelah hampir dua minggu dalam pelarian, kami bertemu dengan wajah yang tidak asing lagi.

Melihat kata-katanya saja, seseorang dapat dimaafkan jika berpikir bahwa mereka seharusnya bahagia.

Namun, Ren dan Licia sangat waspada.

Datang jauh-jauh untuk bertemu dengan para ksatria Viscount Given, dikombinasikan dengan keadaan awal, seharusnya sudah direncanakan sebelumnya.

Oleh karena itu, Ren bersiap untuk menghunus pedangnya dan melindungi Licia kapan saja.

"Kami diminta oleh Baron Clausel untuk membantunya mencari kalian berdua."

"….. kita?"

“Kita harus keluar dari sini dulu. Kami akan membawamu ke tempat yang aman.”

…..Itu tidak masuk akal, tidak peduli seberapa banyak kau melihatnya.

Tapi kami benar-benar terkepung.

Mustahil untuk mengabaikan kemungkinan bahwa ada ksatria yang mengintai di depan, di belakang, di kiri dan kanan, dan bahkan di mana-mana di dalam hutan, meskipun kita tidak dapat melihat mereka.

Sepertinya mereka tidak akan membiarkan kita pergi dengan damai.

(Melawan atau melarikan diri?)

Yang terakhir sejauh ini merupakan pilihan yang lebih baik, tetapi aku punya pemikiran.

aku ingin memiliki bukti bahwa Viscount Givens telah menyerang desa aku.

aku tidak ingin menyia-nyiakan pertemuan aku di sini.

“—- Ren.”

Suara Licia mencapai Ren sendirian.

Ketika dia melihatnya berbalik dan menatapnya, dia tahu dia memikirkan hal yang sama.

"Jika kita sudah sampai sejauh ini, akankah kita pergi sejauh yang kita bisa?"

"….. Tentu saja. Ren mungkin dalam bahaya juga.”

“Sudah terlambat untuk itu. aku siap untuk semua ini. aku yakin akan ada keributan tidak peduli apa yang aku katakan.

Licia tersenyum sambil menatap Ren.

"Maukah kau menyerahkannya padaku?"

Dia berkata dengan suara yang bermartabat.

"Ya, seperti yang kamu inginkan."

Ren menjawab dengan tenang.

Para ksatria yang mengelilingi mereka mulai mengernyit saat mereka melakukan ini.

Mereka mulai sedikit khawatir dengan bisikan keduanya.

"Kamu di sana."

"Mm, aku?"

Orang yang menjawab adalah kesatria yang berinteraksi dengan Ren.

"Ya. aku akan memutuskan apakah kamu akan membawa aku ke tempat yang aman atau tidak berdasarkan jawaban kamu.

Licia kemudian merogoh kopor yang tergantung di sisi kudanya.

Dia mengeluarkan perangkat magis berbentuk kalung dari kopernya dan menunjukkannya kepada ksatria dengan tangan terentang.

"Lihat. kamu mengenalinya, bukan?

“……. Tidak… aku tidak

"Oh, kamu mengangkat alismu sebentar."

"Aku tidak tahu. Ada apa ini?”

Tentu saja kami tidak terlalu peduli dengan apa yang dia katakan.

Ini hanya untuk mendapatkan informasi, langkah demi langkah.

“Ini adalah alat sihir yang aku ambil dari bandit yang menculik aku dan dia.”

"…… Jadi begitu."

“Hmmm……… kamu sepertinya tidak terlalu peduli tentang itu.”

"Tidak ada hal seperti itu. aku sangat ingin menyimpannya sebagai bukti.

"TIDAK. Aku akan meminta Merchant's Guild memeriksanya nanti.”

"—-?"

Para ksatria Viscount Givens tertegun pada saat bersamaan.

Ren, yang sedang mendengarkan percakapan di belakang Licia, sebenarnya bingung, tapi mendengarkan dalam diam.

"Kurasa aku bisa mengatasinya karena aku mengenal ketua guild ketika aku pergi ke ibukota kekaisaran sebelumnya."

"Jadi, apa yang akan kamu lakukan dengan itu?"

"Aku akan memintanya untuk melihat pedagang yang menjual alat sihir ini, atau pemilik sebelumnya, atau informasi apa pun yang bisa dia dapatkan."

"…… Tidak mungkin. Menurut kamu, berapa banyak alat sihir yang ada di Kekaisaran Leomel?

"Aku tidak tahu. Tapi ini jelas merupakan barang mahal. Tidak seperti kebanyakan alat sihir yang beredar, pasti ada seseorang yang memiliki petunjuk.”

Ini gertakan.

Tapi kata-kata Licia terlalu meyakinkan untuk diabaikan sebagai omong kosong.

Agitasi kecil di antara para ksatria mulai tumbuh.

“Jika itu diketahui, akan menjadi jelas apakah ini alat sihir yang diperoleh bandit itu sendiri atau diberikan kepadanya oleh orang lain. Jika yang terakhir, orang yang memberikannya akan diinterogasi di pengadilan, terlepas dari situasinya.”

“Nah—”

“Karena seolah-olah orang yang memberikannya mencoba melemahkan kita. Tidakkah menurutmu begitu?”

Ketegangan memuncak.

Ren dan Licia menyembunyikan kegugupan mereka di bawah wajah mereka yang tampaknya tidak bersalah, tetapi para ksatria akhirnya kehilangan ketenangan mereka dan melihat ke kiri dan ke kanan untuk saling memandang.

"Bisakah kamu benar-benar memastikannya?"

“aku tidak bisa. Viscount Givens bukanlah orang bodoh, dan dia harus sangat berhati-hati. Tapi jika seorang bangsawan agung datang membantu kita…”

"Jadi begitu"

“Tapi jangan khawatir. Jika mereka memiliki keraguan sama sekali… .. lihat.

Begitu mereka berbicara dengan berbisik.

“Jika demikian, itu pasti item yang lebih penting. Tolong percayakan kami dengan alat sihir.”

Ksatria sebaliknya berkata dengan nada yang kuat.

“Betapa bodohnya. Kami tidak berkewajiban untuk mempercayakannya kepada kamu. Ini adalah wilayah keluarga aku untuk memulai. Apa yang terjadi di desanya juga berada di bawah yurisdiksi kami.”

"Tetapi!"

"Cukup. aku tidak ingin dilindungi oleh seorang ksatria tanpa alasan, jadi aku akan berhenti membicarakannya. Ayo, Ren, ayo kita pergi dari sini.”

Mendengar kata-katanya sambil mendesah, Ren menarik kendali.

Para ksatria tenggelam dalam pikiran.

"Kamu akan membutuhkan penjaga!"

“Tidak, kami tidak. Kami hampir dekat dengan kota, dan aku tidak mempercayai siapa pun kecuali dia untuk mengawal aku.”

“Ku …… tapi …….”

Mereka masih berusaha melawan, tetapi akhirnya mereka mengambil keputusan.

"Maaf, tapi kalian berdua ikut dengan kami!"

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar