hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 34: Reunion (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 34: Reunion (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 34: Reuni (Bagian dua)

Kuda-kuda mulai bergerak.

Agar tidak membiarkan Ren dan Licia kabur.

“Ren. aku akan bertanggung jawab. Jadi biarkan kudanya lari dan jika mereka mencoba memaksamu untuk berhenti, cabut pedangmu —-!”

"Ya, serahkan padaku!"

Ren juga menendang samping kuda itu dan menungganginya dengan penuh semangat.

Ketika dia mencoba melewati ksatria yang ada di depannya, ksatria itu menghunus pedangnya dan melontarkan tebasan ke samping ke arah Ren.

Namun, pedang ksatria itu dicegat oleh pedang besi, dan bilahnya patah seperti dicungkil.

Pada saat ini, ksatria menerima luka di punggung tangannya dari pedang Ren yang kembali.

"kamu ……!"

Ksatria itu masih mengulurkan tangannya, dan kali ini Licia juga mengulurkan tangannya.

Kilatan cahaya menyilaukan yang memancar dari tangannya menyebabkan luka bakar putih bersih di tangan kesatria itu.

"Terima kasih, ksatria konyol."

Saat kuda saling berpapasan.

Licia dalam suasana hati yang baik dan tersenyum cantik.

“Berkat bantuanmu, sekarang aku bisa menyeret Viscount Givens ke kursi pengadilan untuk masalah lain.”

"kamu ……! Setelah mereka! Jangan biarkan mereka kabur!”

Ksatria meraung.

Seolah-olah dia telah mengungkapkan hubungan antara pemilik alat sihir dan Viscount Givens.

(Mereka kalah ketika mereka percaya pada kemungkinan.)

Aku tidak percaya sindiran Licia tentang serikat pedagang.

Pada saat itu, alat sihir yang seharusnya hanya digunakan untuk menggertak menjadi signifikan.

Pemikiran bahwa itu mungkin, membuatnya perlu untuk menangkap Ren dan Licia dengan cara apa pun.

Itu juga mungkin karena dia kurang tenang menghadapi penampilan bermartabat Licia.

Cara dia berbicara membuat aku berpikir bahwa kata-kata yang dia ucapkan mungkin benar.

“Jangan bunuh mereka! Tapi tangkap mereka dengan segala cara!”

Para pengejar putus asa.

Mereka takut kemungkinan tuan mereka kalah, selain ketidaksenangan yang akan timbul karena membiarkan mereka pergi.

Keringat bercucuran di dahi mereka saat mereka berpikir bahwa mereka harus menangkap keduanya tidak peduli apa pun yang terjadi.

Namun, karena terhalang oleh pedang sihir kayu, mereka tidak bisa menutup jarak sebanyak yang mereka inginkan.

"Brengsek…. kalian, kejar mereka! Aku akan bergegas ke Clausel dan melapor ke Viscount!”

Orang yang berkenalan dengan Ren menyimpang dari jalan di jalan.

Pihak lain juga putus asa.

(Apakah Lady Licia berencana melakukan ini selama ini?)

Ren menyeringai saat dia melihat bahwa pihak lain dalam kesulitan.

“Sekarang kami memiliki konfirmasi yang kuat tentang hubungan antara Viscount Givens dan master binatang iblis. Cukup jika kita bisa menjelaskan situasinya dan membuktikan bahwa Viscount Givens juga cacat.”

Karena kami tidak bisa mendapatkan bukti apa pun untuk memburu Viscount Givens, kami menggunakan situasi sejauh ini untuk menciptakan kelemahan lain.

Dengan kata lain, ini dia.

"Apa yang akan kamu lakukan jika kita tidak bertemu dengan orang-orang itu?"

“aku yakin kami akan bertemu mereka, karena master binatang iblis telah membiarkan kami pergi. Wajar jika mereka mencari kita di sudut yang sempit.”

"Aku punya perasaan itulah yang terjadi."

Jarak antara mereka dan pengejar mereka terbuka dalam sekejap mata.

Teriakan itu secara proporsional berkurang, tetapi keduanya belum bisa tenang.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Tidak ada waktu untuk menarik napas.

Ren, yang mengincar Clausel, terkadang melewati para pengejarnya dan menghindari ksatria baru yang mengintai di depan, tiba-tiba melihat ke langit.

(Apakah sudah malam?)

Dia merasakan kelelahan dalam genggamannya pada kendali dan segera menyadari bahwa seluruh tubuhnya terasa lamban.

Mungkin karena dia telah berlari selama berjam-jam dan tubuh serta pikirannya menjadi lelah.

Kuda itu juga bertubuh berat karena kelelahan. Meski begitu, jika berhenti, mereka akan segera dikepung.

Kami hanya dapat mengelola karena kami mengambil keuntungan dari waktu istirahat sekecil apa pun dari waktu ke waktu.

(Bertahanlah di sana bersamaku sedikit lebih lama, ya?)

Aku dengan lembut membelai surai kudanya, dan dia meringkik sebentar.

Kuda itu dulu menarik kereta tuan binatang, tapi mungkin rasa persahabatan lahir sebelum aku menyadarinya.

“… .. jika dorongan datang untuk mendorong, kamu bisa meninggalkanku.”

"Mengapa kamu mengatakan hal-hal bodoh?"

"Apa maksudmu, bodoh?"

“Itu ide bodoh dari satu ujung ke ujung lainnya. Berhenti bersikap aneh dan pikirkan jalan keluar dari sini!”

Itu tidak memiliki kehormatan, tapi terus kenapa?

Suara Ren kurang tenang dan panik.

Karena nada suaranya yang kuat, yang agak tak tertahankan, dia mendengarkan apa yang dikatakan Licia dengan jujur.

“Ini lurus seperti itu! Lari tanpa henti!”

"Ya! Tidak ada tempat lain untuk lari!”

Setelah itu, mereka memacu kudanya dengan keras.

Kuda yang mereka tunggangi sudah lama kehabisan nafas, namun kakinya masih kuat dan bertenaga.

"Bukankah kuda ini terlalu menakjubkan?"

"Mungkin, tapi kupikir dia memiliki darah monster di dalam dirinya!"

"Begitu, tidak heran!"

aku mengendarai kuda itu sekuat tenaga.

Satu jam lagi berlalu, dan kemudian satu lagi.

Akhirnya, pada —- terakhir.

“Licia! Apakah itu bukit yang kamu bicarakan?”

Kami melewati hutan dan melihat sebuah bukit yang luas.

Langit tidak berawan, dan jarak pandangnya jauh lebih baik daripada di hutan.

"Ya! Jika kita terus melewati perbukitan, kita akan segera mencapai tempat tinggal orang!”

Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama suara Licia dipenuhi dengan kegembiraan.

Ren juga sedikit mengendurkan pipinya saat mendengar suara Licia.

(Syukurlah ……)

Kuda itu baik-baik saja.

Tidak heran para ksatria Viscount Givens tidak bisa mengejar mereka.

Mudah-mudahan, mereka akan mampu mengikuti.

Ketika Ren menginginkan itu, dia mengangkat alisnya.

(Bagaimana kamu bisa sampai di sini—- kamu!)

Dia melihatnya di ujung lereng bukit.

Dia duduk di atas batu besar di sana, menatap mereka dengan senyum nakal.

Ren dan Licia merasa gugup.

Tidak ada cara untuk menghindarinya.

Mereka harus siap bertarung sekarang.

"Aku tahu kau akan lewat sini."

Suara master binatang menenggelamkan suara bunga dan rumput yang bergoyang di kejauhan.

Saat dia berbicara, dia berdiri di atas batu besar dan merentangkan tangannya seperti sayap.

Keliman jubah yang dia kenakan tersapu, memperlihatkan pola rumit di kedua lengannya.

Ketika Ren melihat ini, dia diam-diam mengerutkan alisnya.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar