hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 5: A Sudden Visitor. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 5: A Sudden Visitor. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 5: Pengunjung Mendadak.

Jika kamu membutuhkan waktu setengah bulan untuk menuju ke timur dari desa tempat tinggal Ren, kamu akan mencapai salah satu dari sedikit daerah perkotaan di sekitar sini.

Nama kota itu adalah Klausel.

Kota ini dibangun di sepanjang medan yang menjulang ke tengah.

Jalan menuju puncak berbentuk spiral, menciptakan tampilan tiga dimensi jika dilihat dari luar. Pemandangan luar biasa yang diciptakan oleh rumah-rumah yang terbuat dari batu bata merah diterima dengan baik oleh orang-orang di ibukota kekaisaran yang jauh.

—- Di tengah kota, sebuah mansion, yang bisa disebut kastil kecil, berdiri tegak. Rumah itu adalah kediaman Baron Klausel, penguasa daerah itu.

Mansion Baron Klausel menonjol bukan hanya karena ukurannya, tetapi juga karena eksteriornya yang berwarna gading.

Jika kamu pergi ke gerbang, kamu bisa mengintip taman yang menjadi kebanggaan dan kegembiraan Baron Klausel.

Jika kamu beruntung, kamu bahkan dapat melihat Baroness 、、、、.

Dikatakan bahwa lawan jenis selalu terpesona ketika dia tersenyum pada mereka dan bahkan ada yang percaya mereka telah melihat bidadari atau peri.

Tetapi —

“…… Hah.”

Wanita muda itu sekarang berdiri dengan bosan di sudut taman.

Dia adalah seorang gadis muda dengan rambut panjang yang terlihat seperti kristal kecubung yang dilelehkan menjadi perak murni yang dipoles dan matanya mengingatkan pada safir biru. Wajahnya yang berbentuk indah masih muda, tetapi dia memiliki keindahan kastil yang ramping, dan kulitnya yang seputih porselen menyilaukan seperti matahari pagi yang menyinari wajahnya.

Dia adalah wanita muda yang bermartabat yang perilakunya memancarkan kebangsawanan yang tidak bisa disembunyikan.

—– Namanya adalah Lithia Klausel

“Nona muda.”

Seorang pria memanggilnya.

Pria itu adalah seorang ksatria dewasa berbaju zirah dan seorang pria bersuara lembut dengan penampilan seorang kepala pelayan.

"Apa masalahnya? Kau merusak wajah cantikmu.”

"Aku baru saja berlatih dengan pedang."

"aku melihat bahwa anak buah aku tidak lagi cocok untuk kamu."

"Sudah kubilang, aku berharap kamu adalah pasanganku."

"Maaf, tapi aku punya urusan yang harus diselesaikan dengan Tuan —- dan aku harus meninggalkan mansion untuk sementara waktu mulai hari ini."

Kemudian Lithia berkedip berulang kali, terkejut.

Ekspresi wajahnya telah berubah dari yang sebelumnya, dan dia terlihat cantik untuk usianya, berbeda dengan ketampanannya.

“Bagaimana bisa, padahal kamu adalah Komandan Knight?”

“aku harus berkeliling wilayah atas perintah Tuan. aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya, jadi tolong tanyakan detailnya kepada Guru.”

Setelah mengatakan ini, pria itu mulai berjalan menuju gerbang mansion. Tentu saja, setelah membungkuk pada Lithia.

Di luar gerbang, beberapa pria sedang menunggunya di atas kuda.

"Apakah semua orang sudah siap?"

“Ha………… !”

Mendengar suara beberapa anak buahnya, pria itu menaiki kuda yang telah disiapkan anak buahnya.

"Ayo pergi!" Dia memberi isyarat untuk memulai, menarik kendali, dan membiarkan kudanya berjalan.

Beberapa menit berlalu sejak mereka mulai berjalan di sepanjang jalan berbatu.

"Ini adalah sebuah masalah."

Pria itu berkata, tampak bingung.

"Apa masalahnya?"

“Oh, ini tentang nona muda……. aku pikir dia menjadi sedikit terlalu bangga pada dirinya sendiri akhir-akhir ini. Mungkin karena tidak ada orang seusianya yang bisa bersaing dengannya.”

"aku minta maaf. Itu karena kita tidak sebanding.”

“Bahkan jika itu benar. Astaga….. Aku masih bisa menghadapinya, tapi serius…”

aku bertanya-tanya apakah ada laki-laki atau perempuan di suatu tempat yang setara atau lebih baik dari Lithia.

Aku menghela napas dalam-dalam karena kupikir tidak akan mudah untuk menemukannya.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Sehari setelah level skillnya dinaikkan, Ren diizinkan pergi ke luar taman.

Mireille tidak keberatan dengan ini.

"Kamu berada di hutan saat berumur tujuh tahun, bukan?"

Dia setuju dengan saran Roy.

Dalam kasus Ren, mungkin lebih mudah mendapatkan izin, terutama karena dia memiliki keahlian.

Ren sangat senang karena dia memiliki rutinitas baru.

Setiap hari sebelum sarapan, dia berjalan-jalan di sepanjang jalan pertanian.

"Wow….."

Hari ini juga, aku berjalan sambil mengusap kelopak mataku yang agak berat.

Sementara aku masih belum sepenuhnya bangun, hanya nyeri otot yang aku rasakan di setiap simpul di tubuh aku yang dengan jelas menunjukkan keberadaannya. Segera setelah aku menyadari sensasinya, aku mengingat saat tingkat keahlian aku meningkat.

aku tidak akan pernah melupakan perasaan tiba-tiba kuat pada saat itu.

Tapi meskipun perasaan gembira, ekspresi Ren membosankan.

“Aku senang level skillku naik… tapi…”

Alasannya adalah tingkat kemahiran yang diperlukan untuk tingkat keterampilan berikutnya.

"aku masih tidak tahu berapa banyak lagi yang bisa aku lakukan."

Ren melihat kristal gelang yang dia panggil dan berkata sambil menghela nafas.

Detail dari "Teknik Pemanggilan Pedang sihir" yang mengambang di kristal adalah sebagai berikut.

  • Teknik Pemanggilan Pedang sihir (Level 2: 46/1000)

Alasan mendesah adalah ini.

Tingkat kemahiran yang diperlukan untuk mencapai tingkat berikutnya telah meningkat sepuluh kali lipat sekaligus.

“Itu selalu sangat jauh… ……”

Ren berkata tanpa usaha dan kemudian melihat deskripsi skill.

Level 1: kamu dapat memanggil (satu) pedang sihir.

Level 2: Saat memanggil pedang sihir, kamu mendapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Kecil)).

Level 3: Dapat memanggil (Dua) pedang sihir.

Tingkat 4: *********************.

Ini membuatnya semakin tertekan. Dia sekarang bisa melihat efek level 3. Pada titik ini, dia menyadari fakta bahwa hanya satu pedang sihir yang masih bisa dipanggil.

Ngomong-ngomong, "Teknik Pemanggilan Pedang sihir" sekarang berada di level 2, jadi sepertinya itu adalah mekanisme yang mengungkapkan satu level lagi.

Masalahnya adalah tingkat kemahiran yang diperlukan untuk mencapai tingkat berikutnya, yang sepuluh kali lebih tinggi, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu.

“Mungkin hanya masalah usaha untuk menjadi jalan pintas terbaik…..”

Ren bergumam dan menghapus gelang itu seolah dia sudah menyerah.

Dia memperhatikan bahwa kesadarannya menjadi jauh lebih terjaga.

Meskipun saat itu awal musim panas, angin pagi yang sejuk masih membelai pipinya saat ini. Menghirup udara segar dalam-dalam, seolah-olah seluruh tubuhnya muncul.

"Aku ingin mencoba sihir alami dari pedang sihir kayu (kecil)."

Seperti yang diharapkan, aku belum bisa mencobanya di taman mansion, jadi aku belum bisa bereksperimen dengannya.

Ketika aku sedang berjalan di sepanjang jalur lapangan, berpikir …… dalam waktu dekat jika memungkinkan.

"Oh, nak, kamu bangun pagi lagi hari ini."

"Bo-chan, selamat pagi."

aku didekati oleh penduduk desa yang sedang bekerja di ladang pagi-pagi sekali.

Ren telah berjalan-jalan setiap hari baru-baru ini dan penduduk desa sering berbicara dengannya dengan santai.

Saat Ren menyapa mereka kembali, seorang wanita tua mendekatinya dari tempat dia berjalan.

"Ya ampun, kamu bangun pagi lagi hari ini, bo-chan."

Wanita tua itu adalah Nenek Rigg, satu-satunya bidan di desa itu.

Dia telah berjalan-jalan saat ini sejak dia masih muda dan melihat Ren hampir setiap hari.

“Selamat pagi, Nenek Rigg.”

Mereka bertukar sapaan ringan dan mulai berjalan berdampingan.

“Ayahmu membual tentangmu lagi. Dia bilang kau akan menjadi ksatria yang lebih baik dari dia.”

“Hmm… Aku ingin tahu apakah aku akan…”

“aku yakin kamu akan melakukannya. Akhirnya, kamu mungkin menjadi seorang ksatria terkenal di ibukota.”

"Tidak, kurasa tidak."

Segera dia mengatakan itu, Nenek Rigg memiringkan kepalanya.

“Maksudku, jika aku pergi, tidak akan ada lagi yang mengambil alih pekerjaan ayahku.”

"Tidak apa-apa."

"Apa?"

"Kamu akan memiliki adik laki-laki atau perempuan suatu hari nanti, kamu tahu."

Ren mengangguk setuju.

Tapi pertanyaan pertama adalah apakah Ren berniat meninggalkan desa.

Tentu saja, dia tidak punya niat untuk pergi.

“Jika itu terjadi, kakak atau adikku akan pergi ke ibukota.”

Saat aku mengatakan sesuatu seperti ini, —- tiba-tiba, Nenek Rigg berhenti.

“Nenek Rigg? Apa yang salah?"

Dia melihat ke tepi bukit kecil di tepi desa dan membuka mulutnya karena terkejut.

“Bo-chan, kita harus cepat kembali ke rumah.”

“Kenapa tiba-tiba ……? Orang-orang di atas kuda di sana …… ”

Kemudian Ren juga melihat ke tepi bukit dan menyadarinya.

Ada orang dewasa yang menunggang kuda di sana, semuanya mengenakan baju besi.

Bahkan Ren, yang tinggal di perbatasan, tahu. Mereka adalah ksatria, tidak diragukan lagi.

"—-Mereka adalah utusan baron."

Nenek Rigg selanjutnya mengkonfirmasi harapan Ren.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar