hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 8: The first battle. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter 8: The first battle. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 8: Pertempuran pertama.

Pada malam Weiss dan rombongannya meninggalkan desa, Roy memanggil Ren ke halaman rumahnya.

“Ingat, Ren…”

Monster yang kuat cenderung pergi ke tempat makanan berada. Tidak masalah apakah itu monster atau binatang yang lebih lemah, termasuk ternak.

Roy yang baru saja kembali dari hutan mengingatkan Ren akan hal ini.

Dia menambahkan di bagian akhir bahwa perbedaan antara monster dan binatang adalah apakah ia memiliki batu sihir di tubuhnya atau tidak.

Setelah Ren mendengar cerita ini, dia melihat mayat boa kecil yang dibawa Roy bersamanya.

(aku ingin tahu apakah ada banyak boa kecil di sekitar sini.)

"Jadi aku akan berburu lebih banyak hari ini."

"Untuk mengurangi jumlah makanan, kan?"

"Ya itu betul. aku telah memutuskan untuk mengurangi jumlah makhluk yang dapat mereka makan sehingga mereka sebisa mungkin menjauh dari area ini.”

Roy mengatakan akan melanjutkan untuk sementara sampai bala bantuan tiba dalam 20 hari.

"Tapi ada monster jahat di luar sana ……."

Roy merogoh sakunya, membuka perkamen yang diberikan Weiss padanya, dan melihatnya.

Ren sangat ingin tahu tentang monster apa yang tertulis di atasnya sehingga dia berjinjit dan mengintipnya.

Roy menahan kepalanya dan menahannya.

“kamu tidak perlu melihat”

“Apakah seburuk itu?”

"TIDAK. kamu tidak harus tertarik padanya.

Ren, yang tepat sasaran, mengerang.

Namun, dia tidak berencana untuk mencoba dan mengalahkannya secara rahasia, dan hanya berharap dia setidaknya diizinkan untuk melihat perkamen itu.

"Bagaimana tentang itu! Bukankah luar biasa apa yang telah aku capai hari ini?”

Roy menunjuk ke mayat monster dan berkata dengan gembira.

Memang benar ada banyak dari mereka. Ada dua kali lebih banyak dari biasanya.

Tapi yang lebih mengejutkan Ren daripada fakta bahwa Roy telah memburu mereka sendirian adalah fakta bahwa dia telah kembali ke rumah sendirian, membawa monster bersamanya.

****************************************

Setelah hari itu, kehidupan Roy berubah menjadi kesibukan yang tidak biasa.

Dia bangun lebih awal dari biasanya dan pulang lebih lambat dari biasanya. Setelah sehari, lalu seminggu, wajahnya mulai menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

"Tidakkah kamu pikir kamu harus mengambil hari libur?"

Mireille menyarankan di meja makan pada malam hari, tetapi Roy tidak menerimanya.

Roy tertawa, mengatakan bahwa dia hanya perlu bertahan selama tiga belas hari lagi.

(Jika ini akan terjadi, aku seharusnya dilatih memasuki hutan untuk melawan iblis.)

Tidak ada gunanya menyesalinya, tapi Ren tidak bisa tidak merasa seperti itu.

—- Dan hari kesepuluh setelah Weiss pergi.

*******************************

Pada hari ini, seperti biasa, malam mulai turun.

Langit mulai gelap, dan hanya dalam beberapa menit akan menjadi gelap gulita.

"Mama?"

Ren curiga ayahnya belum pulang, jadi dia pergi ke dapur dan memanggil Mireille.

“Ayah belum pulang. Bukankah sudah terlambat?”

“Aku ingin tahu apakah dia bekerja lebih keras dari biasanya hari ini…….”

Mireille mengatakan ini pada satu titik, tetapi dia terlalu cepat menjadi khawatir.

“aku khawatir tentang dia. Aku akan pergi memeriksanya.”

"Kalau begitu aku akan pergi."

“Tidak, kamu tidak bisa. Ini sudah larut malam. Itu tidak aman."

"Tapi aku bisa bertarung lebih baik darimu."

“Tetap saja kamu tidak bisa. Orang tua mana yang akan membiarkan anaknya pergi sendiri?”

Tidak seperti biasanya, suara Mireille sangat blak-blakan, tapi Ren masih belum sepenuhnya yakin. Mireille juga dalam bahaya, terutama di malam hari.

“—–Karena sudah begini, biarkan aku pergi bersamamu.”

Hal pertama yang terlintas di benak aku begitu aku melihat ini adalah kompromi.

“Jika kamu pergi sendiri, aku akan pergi denganmu bahkan jika aku harus bersembunyi. Jika memang begitu, bukankah menurutmu akan lebih aman jika kita tetap bersama?”

“Haa…… Ren. Bagaimana kamu bisa begitu licik?”

Mireille tidak memiliki keterampilan berbicara untuk menegur Ren.

Itulah tepatnya yang dia pikirkan untuk ditinggalkan dengan paksa, tetapi seperti yang dikatakan Ren, akan lebih berbahaya untuk bersembunyi dan mengikutinya, jadi dia mengangguk setuju dengan Ren yang menemaninya.

"Oke, tapi hanya sampai pintu masuk hutan."

Dia kemudian menyuruh Ren untuk memakai perlengkapan latihannya. Dia juga menyuruhnya membawa pisau untuk memasak, untuk berjaga-jaga.

Demikian juga, Mireille juga memakai alat pelindung yang biasanya tidak dia pakai.

Namun, itu bukan ukuran yang tepat, mungkin bukan untuknya. Itu mungkin milik Roy.

(Ini pertama kalinya sejak aku menjadi Ren aku keluar di malam hari.)

Angin sejuk membelai pipiku saat aku melangkah keluar melalui lantai tanah di dapur. Cuaca sejuk di sekitar sini membuatnya nyaman, bahkan di awal musim panas.

"Ren, berikan aku tanganmu."

Keduanya mulai berjalan beriringan.

Aroma rerumputan, bunga, dan tanah yang tertiup angin menggelitik lubang hidung mereka.

Kicau serangga juga mencolok. Paduan suara yang datang dari mana-mana membuat Ren berpikir bahwa akan lebih baik mendengarnya di waktu normal.

(Semua orang pasti sudah pulang sekarang.)

Di pagi hari, tidak ada satu pun penduduk desa yang terlihat bekerja di ladang.

Begitu sepi sehingga menakutkan untuk berjalan di sepanjang jalan lapangan, yang bahkan lebih gelap dari biasanya.

"Hati-hati jangan sampai jatuh."

Mireille berkata dan mengguncang obor.

Satu-satunya cahaya yang tampaknya menjadi cahaya saat ini adalah obor ini. Cahaya dari bintang-bintang di langit dan lampu-lampu rumah hanya terlihat sedikit.

Cahayanya juga nyaris tidak cukup untuk menerangi kakiku.

Kami hanya dapat melihat beberapa meter ke depan dan jika kami tidak berhati-hati, kami dapat dengan mudah kehilangan pijakan.

"Ah –"

"…… Mama. Tolong jangan jatuh sendiri saat kamu mengatakan kepada aku untuk tidak melakukannya.

"Oh maafkan aku."

Saat Mireille hampir jatuh, dia menyadari bahwa Ren memegang tangannya dengan erat dan bertanya-tanya kapan dia tumbuh begitu besar.

Di sampingnya, suara Ren bocor saat melihat pemandangan yang mendekat.

"………… itu adalah."

Setelah berjalan sekitar 30 menit setelah meninggalkan vila, dia melihat jalan setapak dengan obor di kedua sisinya.

“Itu pintu masuk ke hutan. Sungai di sana memisahkan desa dari hutan.”

Jalan di antara obor adalah jembatan kayu.

Meskipun jembatan itu tidak terlihat seperti jembatan yang memperlihatkan keahlian apa pun, bagian luarnya, yang terbuat dari kayu gelondongan tebal, menunjukkan bahwa jembatan itu kokoh.

Dari panjang jembatan, bisa ditebak bahwa sungainya tidak begitu lebar.

(air sepertinya mengalir deras).

aku mendengar suara air, yang terlalu keras untuk disebut aliran yang bergumam. Itulah yang diharapkan Ren.

"Kemana dia pergi–? Mungkinkah itu…..?”

Di sebelah Ren yang sedang memeriksa jembatan dan sungai, Mireille melihat sesuatu di ujung jembatan.

Ren mengikuti dan melihat ke depan untuk melihat sesuatu yang tampak seperti seseorang duduk dengan punggung ke pohon di seberang jembatan.

Mereka segera menyadari bahwa itu adalah Roy.

"Mengapa dia beristirahat di sana?"

Mireille kemudian mulai berlari melintasi jembatan. Dia pasti mengira aman jika Roy ada di sana dan memutuskan untuk melanjutkan di jembatan.

(…… aneh)

Ren mulai berjalan juga, tetapi perasaan aneh muncul di kepalanya dan tidak mau pergi. Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa Roy hampir tidak bereaksi terhadap kedatangan mereka.

Satu-satunya reaksi yang dia tunjukkan adalah sedikit menggelengkan kepalanya dan menoleh ke arahku.

Dia tidak mengangkat kepalanya untuk melihat kami, tetapi mengambil napas besar dan tidak teratur dan membiarkan bahunya bergerak naik turun.

"Aku mengkhawatirkanmu. —-“

Mireille berseru.

Sesuatu telah terjadi.

Ren buru-buru menyeberangi jembatan dan berlari ke Roy.

"Hah … Ayah?"

Tidak mungkin, pikirku.

aku tidak tahu bahwa Roy, yang pergi berburu di pagi hari dengan semangat yang baik seperti biasanya, mengeluarkan darah dari sekujur tubuhnya dan membasahi tanah dengan darah segar berwarna perunggu kemerahan.

“Mire…………yu…………re… …n……”

“Jangan bicara! Aku akan membawamu ke mansion secepat mungkin, jadi diamlah!”

"Percuma saja…"

Lengan gemetar direntangkan.

Lengannya, basah oleh darah segar yang mulai mengering, mencengkeram bahu Ren.

"Pergi…!"

"Ayah ……?"

“Bau …… darahku …… monster ……… ..”

Roy berkata dengan suara terbata-bata, lalu dia berhenti bergerak. Tapi saat Ren menyentuh dadanya, dia masih bisa merasakan detak jantungnya.

Ya, benar. Dia belum mati.

Begitu dia memutuskan itu, dia harus meninggalkan tempat ini secepat mungkin.

"Mama! Cepat dan panggil ayah!”

"Eh, ya!"

Kami akan kembali ke jembatan ketika sesuatu yang tidak biasa terjadi.

Dengusan yang bersemangat terdengar dari pepohonan di sekitar kami

Ini mengingatkan Ren pada kata-kata Roy.

(Bau darah membawa monster —-.)

Mereka mendekat.

Mereka mencium bau tubuh Roy yang terluka dan datang untuk memakannya.

“Bruoo! )\

"Ha ha ha –!)\

“Brumoo! )\

Tiga boa kecil muncul.

Bulu mereka, yang menutupi tubuh seukuran anjing besar, berlumuran lumpur. Mereka tebal dan tangguh seperti baju besi. Taring yang menyembul dari mulut mereka tajam, menandakan bahwa kamu tidak akan selamat jika digigit.

“Bruooooh! )\

Dalam sepersekian detik, Ren tidak punya waktu untuk memikirkan apakah akan melawan atau melarikan diri.

Boa kecil bergegas menuju Ren.

“Ku —- Ibu! Bawa ayah dan kembali!”

"Ren!"

"Cepat saja!"

Tidak ada pilihan selain bertarung.

Mempertimbangkan kondisi Roy, dia tidak bisa ragu bahkan sedetik pun.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar