hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter One: Shortly after birth. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Chapter One: Shortly after birth. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab Satu: Tak lama setelah lahir.

Dia mendapati dirinya sedang dimandikan dengan air hangat.

Ren mencoba membuka matanya untuk melihat apa yang terjadi di sekitarnya, tetapi tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak dapat membuka matanya. Sebaliknya, seluruh tubuhnya tidak terasa sekuat yang diinginkannya.

“Bo-chan baik-baik saja dan menurutku istrimu akan setuju. Bukan begitu, Bu?”

Aku mendengar suara wanita tua.

“Ya. aku lega bahwa dia tampaknya telah dilahirkan dengan baik.”

Lalu terdengar suara lain, kali ini lebih muda. Suaranya terdengar sedikit lelah.

Ren bingung, tapi merasa lebih tenang dari sebelumnya. Ini mungkin karena dua suara yang dia dengar tenang dan lembut.

(Apa yang sedang terjadi?)

Ren membiarkan suaranya yang bingung bergema di benaknya sementara dia mencoba mempertajam indranya selain penglihatan.

Indranya terlalu bagus untuk sebuah mimpi dan dia tidak percaya bahwa ini tidak nyata. Namun, dia tidak bisa mengejar pemahamannya tentang betapa tidak realistisnya dia, yang sudah dewasa, akan menjadi bayi.

Kedua wanita itu membicarakan sesuatu tentang dia sementara dia bingung, tapi Ren tidak peduli tentang itu.

(Mustahil. –)

Berpikir itu tidak mungkin, aku ingat Legenda Tujuh Pahlawan yang aku mainkan sebelumnya.

Bagian penting dari itu adalah setelah menemukan skill tersembunyi yang disebut “Summon Magic Sword”.

(Mulai …… cerita khusus dengan konten yang dapat diunduh khusus ……)

Dia pikir itu konyol.

Tetapi karena situasi ini, yang tidak bisa dia abaikan sebagai mimpi, memikirkan prediksi konyol.

(Apakah aku bereinkarnasi?).

Ren, yang memiliki pengetahuan mendalam tentang cerita fantasi, segera memiliki prediksi ini di benaknya.

Apakah dia bisa menerimanya atau tidak, situasi ini terlalu jelas untuk indranya, selain penglihatan, untuk membuat prediksi menjadi tidak realistis.

(…… Jadi begitu)

Ini luar biasa. Ini benar-benar konten yang dapat diunduh khusus, cerita khusus.

Ren bergumam dalam pikirannya sambil berpura-pura tenang.

Kemudian, bahkan setelah sekian lama, rasa malu meluap.

Karena dia masih bayi sekarang, memikirkan telanjang dan disiram di bak mandi atau sesuatu akan keterlaluan.

Ren adalah orang dewasa, jadi itu adalah rasa malu yang wajar.

Masalahnya adalah dia tidak bisa menahannya.

Dia mencoba sekali lagi untuk melihat apakah tubuhnya akan bergerak, tetapi hasilnya sama dan hanya menyenangkan kedua wanita itu.

(aku berharap aku memiliki pemahaman yang lebih baik tentang situasinya, tapi ……)

Ren sekali lagi terkejut menemukan bahwa dia tiba-tiba tenang.

Tapi mungkin ketenangan ini, selain fakta bahwa fenomena yang terlalu tidak nyata terjadi di dunia nyata, dia telah menyerah pada hal lain karena tubuhnya tidak bergerak sebagaimana mestinya.

(Setidaknya nama aku…..)

Ren menggerak-gerakkan tubuhnya seolah sedang berdoa.

Seolah menjawab doanya, wanita tua itu bertanya kepada wanita muda itu.

“Nyonya, apakah kamu sudah memutuskan nama?”

“Tentu saja, aku telah memilih satu.”

“Aku senang…. Sekarang, Nyonya, saatnya bagimu untuk menggendong Anak Kecilmu dan memanggilnya dengan namanya.”

Ren merasakan tubuhnya terbungkus kain lembut dan menyadari bahwa tubuhnya telah terangkat ke udara.

Tapi segera dia diselimuti kehangatan. Dia berpikir bahwa dia pasti telah diangkat oleh wanita bersuara muda itu dan menunggunya memanggil namanya.

“Nama anak ini adalah —-.”

Ren menyerah untuk memahami situasi saat ini dan berharap dia adalah karakter yang tepat.

Tentunya dia harus menjadi karakter penting dalam legenda Tujuh Pahlawan. Tidak diragukan lagi karena skill tersembunyi dikatakan memulai cerita khusus.

Sedikitnya, hatiku dipenuhi dengan antisipasi.

“Renwald. Nama anak ini adalah Ren Ashton.”

Mendengar kata-kata itu, Ren tertegun.

Karena itu namanya…….

(Oh, aku…. yang satu?!??).

Ren Ashton adalah teman dari karakter utama dan orang yang menyebabkan kehebohan di Legend of the Seven Heroes II. Itu adalah karakter yang telah ditandai untuk mati.

Namaku sama dengan Ren dan dulu aku merasakan hubungan kekerabatan yang rahasia dengannya.

Tapi sekarang, aku sudah tersiksa oleh perasaan campur aduk.

(aku tidak mengerti. Apa yang harus aku lakukan ketika aku tiba-tiba bereinkarnasi dan menjadi karakter penjahat!)

Tidak ada tempat yang nyaman untuk menjawab pertanyaan itu.

Teriakan yang tidak bisa menjadi suara Ren menjerit dalam pikirannya.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Sehari berlalu dan bahkan seminggu kemudian, tidak ada yang menjawab pertanyaan Ren.

Satu-satunya hal yang bisa dia lihat dengan matanya sendiri adalah bahwa kamarnya sedikit lusuh dan berangin, dan dia masih bayi.

Dia telah hidup seperti itu selama lebih dari setengah tahun sekarang.

(tidak diragukan lagi. aku bereinkarnasi dan menjadi Ren Ashton.)

Akan lebih keliru untuk mengatakan bahwa itu tidak nyata ketika dia sampai pada titik ini.

Dengan kata lain Ren… tidak, Ren (TN: Kanji untuk kedua nama berbeda tetapi diucapkan sama) menjadi percaya—- tidak diragukan lagi bahwa ini adalah kenyataan, dan pada saat yang sama, dia telah sampai pada titik di mana dia dipersiapkan untuk hidup di dunia ini.

Selain itu, ia merasa bahwa baru-baru ini muncul diri baru, berbeda dari Ren lama, lahir sebagai Ren. Di hari-hari awal hidupnya sebagai Ren, dia bahkan ingin kembali ke dunia asalnya, tetapi dalam beberapa minggu terakhir, dia berhenti memikirkannya.

Kamu adalah Ren, jadi wajar untuk hidup di dunia ini.

Seolah-olah dunia mengatakan itu padaku.

(Mari hidup damai. aku tidak ingin kaisar memerintahkan mereka untuk menaklukkan aku.)

Ren menganggukkan kepalanya setuju.

Jika aku benar-benar Ren Ashton itu, aku harus mengambil jalan yang berbeda dari yang dia ambil dalam permainan. aku memutuskan bahwa aku harus menjalani kehidupan yang bersih, benar, dan layak —-

(Jadi, mungkin sudah waktunya untuk menyebutnya sehari.)

Ren memeriksa bahwa di luar jendela mulai terang dan mengalihkan perhatiannya ke pintu kamarnya.

Tak lama kemudian pintu terbuka dan seorang wanita masuk.

“Ya ampun, kamu sudah menunggu ibumu.”

Namanya Mireille, ibu Ren.

Mireille memiliki wajah yang tegas dan rambut coklat yang mendekati hitam, sama seperti Ren.

Dia juga baru berusia dua puluh satu tahun, menurut informasi yang diperoleh Ren dalam enam bulan terakhir.

“Ayo makan malam sekarang!”

Mengatakan ini, Mireille menggendong Ren dan menanggalkan pakaiannya.

Faktanya, Ren menolak untuk disusui di masa-masa awal hidupnya. Wanita itu seumuran dengan dia dulu dan dia adalah wanita yang sudah menikah.

Bagi Ren, yang sudah memutuskan untuk tidak punya pacar, sangat mengejutkan tanpa sempat merasakan motif tersembunyi.

(Yah…..dia tidak pernah punya motif tersembunyi.)

Mungkin dia tahu secara naluriah.

Aku terlahir dari Mireille, jadi tidak mungkin aku memiliki perasaan seperti itu padanya.

Jadi mudah baginya setelah dia gagal. Tidak seperti sebelumnya, Ren mengikuti seleranya tanpa ragu.

Ketika dia puas, dia berhenti makan.

Dia berterima kasih kepada Mireille dengan senyum lebar di wajahnya, karena dia tidak akan pernah cukup mengucapkan terima kasih.

“Anak baik. Kalau begitu, mari kita tidur nyenyak lagi.”

Beberapa saat kemudian, dia memasukkannya ke tempat tidur.

Mireille tersenyum pada Ren sebelum meninggalkan ruangan.

Ren, ditinggal sendirian, mendesah ringan, menatap langit-langit dan membuka mulutnya.

“Ahhhh.”

aku bosan. Itulah yang ingin dia katakan. Tapi dia tidak bisa mengucapkannya dengan benar.

(aku bahkan tidak cukup menggerakkan tubuh aku. aku kira tidak ada yang bisa aku lakukan sampai aku dewasa.)

Dalam situasi ini, hanya ada beberapa hal yang bisa aku lakukan.

Nyatanya, setelah tidur atau bangun …… satu-satunya hal yang dapat aku lakukan adalah mendengarkan dan menjelajahi lingkungan di sekitar aku, tetapi kenyataannya aku tidak dapat menjelajahinya sama sekali.

Karena itu masalahnya, sulit untuk menerima bahwa yang bisa kulakukan hanyalah menunggu sampai aku dewasa —- itu tidak bisa diterima.

Ren cukup beruntung memiliki pengalaman hidup sebelumnya.

Mungkin karena itu, dia baru bisa merangkak dan duduk sendiri. Akhir-akhir ini, duduk di tempat tidur dan menatap ke luar jendela adalah hal favoritnya.

Kembali ke cerita…… Ren memiliki sesuatu yang ingin dia periksa.

Hal pertama yang ingin dia lakukan adalah mencari tahu tentang skill tersembunyi “Summon Magic Sword”.

(aku belum pernah menggunakannya sebelumnya karena kelihatannya berbahaya.)

Aku bahkan tidak tahu bagaimana pedang sihir itu akan muncul, tapi akan menjadi hal yang mengerikan jika itu muncul di atas kepalaku dan menusuk diriku yang tidak bisa bergerak, misalnya.

Itu sebabnya aku menunggu sampai aku bisa menggerakkan tubuh aku dengan bebas.

(Dan–)

Cerita berlanjut dengan mengatakan bagaimana itu bisa dipanggil.

Saat memainkan Legend of the Seven Heroes, seseorang dapat membuka layar menu dengan menekan sebuah tombol. Di sana, kamu sering dapat menggunakan item pada anggota grup kamu atau menggunakan sihir untuk memulihkan kekuatan mereka.

Tapi tombol tidak ada dalam kenyataan.

Dan ketika aku memikirkan contoh kata seperti “status terbuka”, tidak ada tanda-tanda apapun yang muncul.

“…..Ah”

Aku menggantung kepalaku.

Baby Ren memegangi kepalanya, bertanya-tanya bagaimana cara memanggilnya nanti.

Dalam benaknya, dia bergumam berulang kali, “Panggil pedang sihir, panggil pedang sihir, panggil pedang sihir, panggil pedang sihir”. Itu berlangsung seperti keinginan yang kuat, atau kutukan, dan tak lama kemudian, —-

“Eh?”

Sebuah gelang jatuh dari udara ke pangkuan Ren, yang sedang duduk di tempat tidurnya.

Seluruh gelang itu dibuat dengan indah seperti perak dan memiliki bola kristal besar yang tertanam di dalamnya.

(Apa ini —-? Tidak, Apa yang tercermin dalam bola kristal?)

Aku kecewa karena itu bukan pedang sihir, tapi saat aku mengangkat gelang itu, mataku melebar saat menyadari kata-kata yang muncul di bola kristal.

Di sana terbaca.

——

Ren Ashton.

(Job) Putra tertua dari keluarga Ashton

(Keterampilan) ・Memanggil Pedang sihir (Level 1: 0/0)

  • Memanggil Pedang sihir (Level 1: 0/100)
  • Dapatkan kemahiran dengan menggunakan pedang sihir yang dipanggil.
  • Level 1: Mampu memanggil (satu) pedang sihir.
  • Level 2: Dapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Kecil)) saat memanggil pedang sihir.
  • Tingkat 3:

*********************.

(Pedang sihir yang Dikuasai) ・Pedang sihir dari Kayu (Level 1: 0/100)

  • Mengaktifkan serangan dengan level yang sama dengan sihir alami (kecil).
  • Kisaran efek serangan meluas saat level meningkat.
  • Pedang sihir Besi (Kondisi terbuka: Teknik Pemanggilan Pedang sihir level 2, Pedang sihir Kayu level 2)
  • (Kondisi terbuka: Teknik Pemanggilan Pedang sihir level 2, Pedang sihir Kayu level 2)

——

Di bola kristal, apa yang disebut layar status ditampilkan.

Namun, tidak seperti di zaman video game, tidak ada kolom untuk kekuatan fisik, kekuatan sihir, kekuatan serangan, dll., selain level seseorang.

Itu, katakanlah, untuk menyampaikan kekuatan kepada pemain dengan cara yang mudah dipahami, jadi mungkin akan lebih tepat jika mereka tidak dihitung sejak awal.

(Teknik Pemanggilan Pedang sihir ……? Apa ini? Keterampilan yang terkait dengan pemanggilan pedang sihir?)

Hal serupa terjadi di Legenda Tujuh Pahlawan.

Misalnya, saat kamu menggunakan Penjaga di posisi yang lebih tinggi, kamu mempelajari ilmu pedang dan sihir putih dari awal, dan seterusnya.

(Ah …… aku yakin, kamu menggunakan batu sihir untuk meningkatkan kemahiran kamu.)

0/100 yang tercantum setelah level akan menjadi level kemahiran.

Ren menduga bahwa alasan tidak adanya kemahiran dan level untuk memanggil pedang sihir adalah karena perannya terutama didasarkan pada kemahiran pedang sihir itu sendiri.

(Setelah itu, konon, kamu bisa menambah jumlah pedang sihir jika kondisi tertentu terpenuhi.)

Satu-satunya pedang sihir yang bisa digunakan awalnya adalah pedang sihir kayu, dan saat dibuka, hanya ada pedang sihir besi.

Ini sedikit mengecewakan karena kupikir aku bisa menggunakan pedang sihir dengan warna fantasi yang kuat. Aku sedang memikirkan pedang sihir yang bisa menembakkan api atau pedang sihir yang menembakkan petir.

(Yah, akan aneh memiliki kekuatan yang kuat sejak awal ……. Tapi pedang sihir kayu hanyalah pedang kayu …… Tidak, bukan.)

Ren bergumam keras, dan tanpa berpikir, menekan ujung jarinya ke huruf pada pedang kayu sihir.

Itu berbeda. Itu bukan hanya pedang kayu.

(Sihir alam, seingatku, adalah keterampilan bertarung dengan menciptakan tumbuhan dan semacamnya.)

aku ingat bahwa salah satu musuh dalam legenda Tujuh Pahlawan adalah pengguna sihir alam.

Musuhnya adalah elf, yang akan bertarung di hutan. Selain kemampuan fisik para elf itu sendiri, mereka terkadang menahan para pahlawan dengan tumbuhan yang diciptakan oleh sihir alam.

Selain itu, karena mereka menggunakan sihir untuk menyulap monster, mereka mengalami kesulitan pada awalnya.

(Sihir alami elf itu kuat, tapi yang ini memiliki tanda kurung kecil, yang membuatku bertanya-tanya.

(Selanjutnya adalah yang ini.)

Ren mengalihkan perhatiannya ke kolom teknik pemanggilan pedang sihir dan akhirnya menjadi senang.

Dia telah berpikir bahwa dia tidak dapat melakukan apa pun tanpa batu sihir, tetapi sekarang dia tahu bahwa dia tidak memerlukannya untuk “Teknik Pemanggilan Pedang sihir,” prospek masa depannya menjadi jauh lebih cerah.

Dia prihatin tentang fakta bahwa penjelasan untuk level 3 ditahan, tapi dia jujur ​​senang, berpikir bahwa karena masih level 1, dia tidak akan bisa melihatnya.

(aku ingin mencobanya jika ternyata begitu.)

Ren sudah siap untuk hidup di dunia ini.

Demi mempertahankan diri, dia ingin memahami kekuatan yang bisa dia gunakan.

(Tidak bisa bertarung di dunia di mana monster ada jauh dari hidup dalam damai.)

Aku berpikir begitu dan bergumam pada diriku sendiri berulang kali, “pedang sihir kayu …… pedang sihir kayu ……” dalam pikiranku.

Tapi tidak ada tanda-tanda itu muncul sama sekali.

Ren, hampir terkulai, tiba-tiba melihat gelang di depannya.

Dia meletakkan lengan kanannya, yang merupakan lengan dominannya, di dekatnya—-. Kemudian gelang itu bergerak sendiri dan menempel di lengan Ren.

“Eh?!”

Ren menggerakkan tubuhnya dengan panik dan jatuh kembali.

Ketika dia melihat lengan kanannya, dia melihat gelang itu masih menempel di lengannya.

(Bagaimanapun …… ini mungkin berhasil.)

Prediksi yang muncul di benakku sebelumnya adalah bahwa pemanggilan pedang sihir mungkin tidak akan diaktifkan kecuali gelang ini dipakai.

Dan prediksi itu menjadi kenyataan.

Begitu Ren menggumamkan “pedang sihir kayu ……” sekali lagi dalam pikirannya, sebuah retakan muncul di udara kosong.

Pedang kayu perlahan mulai muncul dari celah, seolah ditarik keluar dari sarungnya.

Pedang itu akhirnya jatuh tepat di sebelah Ren. Pedang itu jatuh dengan bunyi gedebuk yang menyedihkan ke tempat tidur yang lusuh.

“Ah—- eh?”

Tepat sebelum tubuhnya gemetar karena gembira, Ren membuka matanya dan terkejut

(Kecil ……)

Pedang sebenarnya terbuat dari kayu, meski disebut pedang sihir. Panjang sebenarnya dari pedang itu sebenarnya bukan belati sama sekali, itu lebih terlihat seperti pisau dapur biasa.

Itu akan terlihat seperti karya seni jika diukir dengan indah, tetapi tidak ada yang dekoratif tentangnya.

(Hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah kenyataan bahwa pisau itu sangat bagus.)

Ren mengambil pisau kayu—- atau pedang sihir kayu, dengan rasa frustrasi.

aku merasa badan aku berat dan kepala aku sakit. Tapi aku pikir itu hanya dalam pikiran aku, jadi aku menaruh kekuatan aku di tangan aku dan menggerakkan lengan aku untuk mengayun.

Aku bahkan belum pernah mengayunkan pedang bambu di kehidupanku sebelumnya, jadi aku mencobanya sebagai bagian dari latihanku.

Tapi itu tidak berjalan sebaik yang aku harapkan.

Pertama-tama, tidak mungkin seorang bayi memiliki kekuatan seperti itu.

(Selain itu, aku sakit kepala….. Oh, tidak!)

Sakit kepala, yang dia pikir hanya imajinasinya, meningkat.

Tubuhnya juga menjadi lebih berat dan hal-hal ini menyerang Ren tanpa henti.

(Gua……a……)

Akhirnya, Ren menutup matanya, tidak mampu menahan rasa sakit.

Kesadarannya memudar.

Ren perlahan menutup kelopak matanya, masih tersiksa oleh sakit kepala hebat.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar