hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Interchapter: The Legend of the Seven Heroes III (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 1 Interchapter: The Legend of the Seven Heroes III (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Interchapter: The Legend of the Seven Heroes III <DLC: The Clausel Incident> (Bagian dua)

Setahun berlalu, dan Viscount Givens menerima surat merepotkan dari sesama bangsawan di fraksinya.

Merangkum isinya, surat itu berbunyi, "Lakukan sesuatu tentang keluarga Clausel".

Baron Clausel adalah seorang bangsawan yang kuat yang tidak layak atas gelarnya, dan bahkan jika dia netral, dia akhirnya bisa menjadi penghalang.

Viscount Diberikan menghela nafas dan mulai memikirkan bagaimana dia harus bergerak.

Tindakan yang dia pilih adalah mengatur keluarga Clausel.

Meskipun itu akan memakan waktu lama, itu adalah tindakan yang mungkin membawa keluarga Clausel lebih jauh ke dalam faksi Golongan Pahlawan tanpa dicurigai Golongan Pahlawan terlibat di dalamnya.

Untuk tujuan ini, dia meluangkan waktu untuk menjalin hubungan kerja sama dengan elf.

Namanya Jerukku, elf yang menyeramkan.

Benar-benar kebetulan dia bisa membuat koneksi.

Seorang kesatria Viscount Givens meninggalkan domainnya dan melakukan perjalanan ke guild petualang yang jauh.

Di sana, dia menyembunyikan fakta bahwa dia adalah tangan Viscount Givens dan sedang mencari petualang untuk membantunya dalam usahanya melemahkan keluarga Clausel.

Tapi biasanya, mereka tidak akan begitu mudah ditemukan.

Bahkan jika mereka mudah ditemukan, diragukan apakah mereka layak untuk dipercaya.

Namun, Jerukku melakukan kontak dengan ksatria Viscount Givens.

Kebetulan Jerukku tertarik setelah mencoba membunuh ksatria yang meminta untuk berbicara dengannya.

Ksatria, dalam upaya putus asa untuk menyelamatkan hidupnya, tanpa malu-malu mengungkapkan identitas aslinya, yang ternyata merupakan hal yang benar untuk dilakukan.

"Aku suka membunuh."

Ksatria itu diancam akan membawa Jerukku ke Viscount sebagai ganti nyawanya, dan dia dengan patuh membawanya kembali ke Viscount Givens.

Di sana, Jerukku mengatakan ini.

“Ketika aku menginjak-injak serangga sebagai seorang anak, aku merasakan kenikmatan yang tak terlukiskan. Tetapi minat aku segera memudar, dan aku mulai membunuh hewan-hewan kecil. Tapi itu segera menjadi membosankan, dan aku mulai membunuh anak-anak dari jenis aku sendiri.”

Dia mengatakan bahwa dia merasakan lebih banyak kesenangan daripada saat pertama kali mencapainya.

Di suatu tempat di sepanjang jalan, dia menjadi percaya bahwa dia "dilahirkan untuk membunuh orang," dan dia mulai menemukan makna dalam hal itu saja.

Tidak ada tujuan. Dia hanya ingin membunuh.

Viscount Givens menyeringai pada Jerukku saat dia membicarakan pemikiran ini.

"Apakah ada gunanya membunuh seorang bangsawan?"

“Mungkin ada. aku belum pernah mengalaminya, tetapi aku sangat ingin menikmatinya. Tapi aku akan bersedia dibayar untuk itu.

"Apa yang kamu inginkan?"

"Uang. Setelah itu, aku ingin informasi.”

Jerukku meminta uang dan informasi yang luar biasa banyaknya.

Informasi itu adalah sarana untuk mematahkan kutukan yang telah terukir di tubuhnya.

Viscount Givens, yang bermasalah, menyarankan dekan Akademi Kadet Kekaisaran, tetapi Jerukku tidak ingin diperhatikan, jadi dia mencari sumber lain.

“Jadi yakinlah. Selama kamu mencari informasi untuk aku, dan memberi aku hadiah, aku akan melakukan pekerjaan itu untuk kamu. Selama itu terjadi, aku akan bekerja untukmu tanpa pengkhianatan.”

"Apa menurutmu aku bisa dengan mudah memercayai seseorang yang telah sampai sejauh ini dengan mengancam orang-orangku?"

Viscount Givens tertawa terlepas dari kata-katanya saat dia mengatakan ini.

“aku percaya viscount. Fakta bahwa aku tidak membunuhmu di sini adalah buktinya.”

“—- Kamu bisa membunuhku di sini, mengambil uangnya dan pergi. Tapi kamu tidak melakukannya. Itu karena kamu menemukan sesuatu yang lebih lucu.”

Kedua pria itu sedang berkomunikasi.

Pasti dan pasti.

“Komedi yang menyenangkan, bukan, seorang bangsawan heroik yang menyewa pembunuh bayaran?”

“Itu semua adalah pengorbanan yang diperlukan. Untuk membawa kebebasan sejati ke Leomel, penting bagi kami, faksi heroik, untuk naik ke kesempatan itu. Untuk melakukannya, kita harus menghilangkan segala rintangan yang mungkin menghalangi jalan kita.”

"Kalau begitu suruh aku membunuh Baron Clausel."

“Tidak, kamu tidak bisa melakukan itu. Itu tidak mungkin. Pria itu memiliki nilai, jadi terlalu dini untuk membunuhnya.”

Mengatakan ini, Viscount Givens bertepuk tangan dan memanggil para ksatria.

Orang yang datang adalah ksatria menyedihkan yang telah diancam oleh Jerukku dan membawanya ke sini karena takut akan nyawanya.

"Kamu ingin melihatku?"

“Ini hanya pekerjaan. Tidak ada lagi."

Ksatria itu mengira dia telah dimaafkan.

Ksatria itu lega diberi tahu bahwa itu adalah pekerjaan, dan dia berjalan ke Viscount Givens dan berlutut.

Namun, cerita selanjutnya tidak diceritakan.

Dia mendongak dan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

"Jerukku, ini tugas pertamamu."

Visi ksatria bergetar dan dia melepaskan kesadarannya.

Dia tidak bisa dilihat saat dia mati karena dia telah dimakan di atas lehernya oleh pemakan manusia di langit-langit, dan seluruh tubuhnya dimakan sebelum dia bahkan bisa meneteskan darah segar.

**************************************************** **********

Segera setelah itu, dua putra sah lahir dari tujuh baron besar.

Setahun kemudian, dua ahli waris lagi lahir.

Banyak rakyat Leomel, tidak terbatas pada bangsawan heroik, bersuka cita akan hal ini. Bagi mereka, perselisihan faksi di antara para bangsawan tidak relevan, dan mereka bersuka cita atas kelahiran penerus keluarga bangsawan kerajaan yang memiliki hubungan dekat dengan seorang pahlawan.

Namun, pada saat yang sama, orang istimewa lahir dalam keluarga Clausel.

Licia, seorang suci yang nantinya akan membuat nama untuk dirinya sendiri.

Pengaruh pewaris anak sulung para baron memberi energi pada para pahlawan.

Namun, kelahiran Licia juga menarik perhatian orang suci itu.

—— Sekitar waktu inilah Viscount Givens membuat penemuan tertentu.

“Jerukku. Siapa nama kesatria yang memimpin desa yang gagal dalam penyerbuan tahun lalu?”

"aku yakin namanya adalah Roy Ashton."

Suatu hari saat senja, keduanya sedang berbicara di kantornya.

Viscount Givens, di sisi lain, memegang perkamen berisi informasi yang telah dia teliti di ibukota kekaisaran sampai beberapa hari yang lalu.

“Ashton si Petualang…… kau mungkin telah terhapus dari sejarah.”

Viscount Givens tertawa geli saat dia memegang perkamen itu.

Kata-katanya tidak terdengar oleh Jerukku.

Tapi dia bisa melihat Viscount Givens sedang tertawa.

“Kedengarannya menyenangkan, tapi apakah kamu yakin? kamu masih memiliki masalah orang suci yang merepotkan untuk ditangani. ”

"aku tidak keberatan. Untungnya, aku memiliki kartu truf yang tidak aku rencanakan.”

"Kartu truf?"

"Sudahlah. Tapi mulai hari ini, aku ingin kamu bekerja lebih keras lagi untuk meruntuhkan desa milik keluarga Ashton.”

“Apakah kamu benar-benar berpikir desa itu layak? aku tidak bisa memikirkan kata yang lebih baik untuk mendeskripsikannya selain “desa perbatasan”.

“Mayoritas orang akan berpikir begitu, tidak, semua orang kecuali aku. Ashton bagiku lebih berharga daripada emas, perak, dan harta karun.”

Jerukku memiringkan kepalanya dan meminta penjelasan, tetapi Viscount Givens tidak mau berbicara.

Aku satu-satunya yang harus tahu. Dia pikir.

"Itu benar. Aku akan mengurusnya. Bagaimanapun, ksatria yang bertanggung jawab atas desa itu mampu. Monster D-rank biasa akan dikalahkan seperti sebelumnya.”

“Bagaimana dengan monster unik yang bisa digunakan selama berada di kategori D-rank?”

“Aku bisa melakukan itu, tapi…”

“Jika butuh waktu, tenaga, dan uang, aku akan membayar lebih dari sebelumnya. Jadi, hancurkan desa itu entah bagaimana caranya. Ingat, hanya kepala keluarga saat ini dan istrinya yang harus dibunuh. Tapi bawakan aku kembali anak laki-laki yang lahir beberapa hari yang lalu, apapun yang terjadi.”

Tidak peduli berapa kali dia memikirkannya, Jerukku tidak dapat memahami tujuan Viscount Given.

Tetapi majikannya tampaknya menganggap itu adalah hal yang benar untuk dilakukan, dan dia dijanjikan uang.

Dan bahkan hingga hari ini, dia telah bekerja keras untuk mengumpulkan informasi untuk membuka segel, dan meskipun ada beberapa orang yang heran, dia masih diberi sejumlah informasi yang dapat diuji.

Itu sebabnya Jerukku mempercayai Viscount Given dan tidak menanyakan apapun padanya.

Karena hubungan mereka sama seperti sebelumnya, mereka hanyalah rekan bisnis.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar