hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 14: Under the rift in the earth [above] (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 14: Under the rift in the earth [above] (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 14: Di bawah celah di bumi (atas) (Bagian dua)

Manusia serigala terkejut melihat Ren di depannya, dan matanya membelalak.

“Eh! Pahlawan-dono!”

“Ini bukan waktunya untuk terkejut! kamu harus bergegas dan lari!

Ren, dengan pedang besinya siap, membela werewolf.

Bumi tempat dia berdiri dicungkil dan retak.

Terlepas dari kekuatan fisik gargoyle, Ren tidak mundur sedikit pun, melainkan membalikkan tubuh gargoyle pemakan baja.

(Dengan kekuatan tubuhnya dan pedang sihir kayu, dia memotong jalannya….)

Melihat keduanya dalam bahaya, dia melompat masuk tanpa banyak waktu untuk mempersiapkan diri.

Oleh karena itu, dia tidak terlalu siap untuk berperang.

“…. kruuuu)

Gargoyle pemakan baja yang dengan lincah melompat dan meletakkan kakinya di dinding untuk menahan diri terdengar memekik.

Keringat menetes di pipi Ren dari udara dingin.

“Katakan satu hal padaku. Mengapa monster itu ada di sini?”

"Aku tidak tahu! Tapi mungkin dia pindah ke sini dari tempat tinggalnya dulu!”

Hanya itu yang bisa dikatakan manusia serigala.

Dia dan rekannya juga telah mengawasi para petualang muda, yang datang untuk mengumpulkan sumber daya bawah tanah di celah ini.

(Aku mengerti, itu masuk akal.)

Tentunya ada mineral dalam sumber daya bawah tanah yang dimakan oleh gargoyle pemakan baja.

Kemungkinannya tidak nol.

"Bisakah kamu mengevakuasi pasanganmu dan yang jatuh?"

"Oh! Jika kamu mengalihkan perhatiannya, aku akan melakukan beberapa perjalanan bolak-balik untuk membawa mereka ke sana!”

Ren mengangguk.

"Tolong lakukan itu."

Permusuhan yang datang dari gargoyle pemakan baja tumbuh dari menit ke menit.

Itu mewaspadai Ren yang menghadapinya dan tidak akan menyerang dengan sembarangan. Berbeda dengan Mitsume, Cacing Tanah, dan yang lainnya, ini membuktikan bahwa ia cerdas.

aku yakin jika ada yang bergerak, itu akan langsung menyerang.

"aku minta maaf! aku berhutang pada kamu!"

Begitu manusia serigala itu bergerak, gargoyle pemakan baja itu juga melompat.

Ren tahu apa yang diharapkan dan bergerak cepat untuk menghadapi gargoyle pemakan baja yang mengincar punggung manusia serigala.

Dia mengayunkan pedang sihir besinya ke lengan besi hitam yang menjulur ke punggung manusia serigala.

“Kruaaa)

“Tsu… Ini sangat sulit!”

Pedang sihir besi memiliki ketajaman yang luar biasa.

Suatu hari, ketika levelku dinaikkan, levelnya semakin meningkat dan kupikir tidak ada yang tidak bisa dipotong.

Namun lengan monster itu tidak terpotong.

Seperti pedang dengan bilah besar, lengannya hanya dicungkil dan retak sedikit.

Cairan tubuh coklat kemerahan yang mengalir hanya sedikit menodai pedang besi itu.

“Kurukk_—- kaaaaaaak! )

Itu melompat.

Mengepakkan sayapnya, ia melompat dan meluncur dengan semangat, mengayunkan lengan besi hitamnya.

Setiap kali tekanan angin melewati pipinya, dia akan berkeringat dingin di lehernya.

Pada titik tertentu, lengan yang tidak bisa dia hindari menyentuh pahanya, merobek pakaiannya, merobek kulitnya, dan membuat darah segar beterbangan.

(Jangan lupa. Ini bukan sembarang monster.)

Tapi tidak perlu terlalu memikirkannya.

Itu masih monster unik D-rank seperti Thief Wolfen, tapi ancamannya tidak sebanyak Thief Wolfen.

Untuk pertahanan, gargoyle pemakan baja akan menang.

Namun, Thief Wolfen jelas lebih unggul dalam kemampuan lain.

Ini jelas terlihat ketika menghadapi mereka dengan cara ini.

Sejujurnya, ada perbedaan sejauh bahkan monster unik Rank-D yang sama tidak bisa dianggap identik.

"…… Selain itu…"

Ini tidak sama seperti sebelumnya.

Ren telah menjadi lebih kuat.

"Ini hanya masalah apakah lebih lambat atau lebih cepat untuk dikalahkan, itu saja bedanya!"

Aku akan melawan gargoyle pemakan baja cepat atau lambat.

Tetap saja, pertarungan ini tidak terjadwal karena kupikir akan lebih baik mendapatkan izin dari Lessard terlebih dahulu.

“———-!?)

Ren menahan lengan besi hitam yang menyambar pahanya dengan akar pohon yang dia buat dengan pedang sihir kayunya.

Paha Ren diukir dengan luka yang dalam, dan meskipun itu membuatnya sakit, itu tidak masalah.

“Grraaah!! )

(Tidak apa-apa. Ini bukan serangan balik seperti Thief Wolfen.)

Gargoyle pemakan baja mengayunkan lengannya, takjub.

Dia melihat ke dalam mata kembar non-logamnya dan meluruskan pedang sihir bajanya.

Meskipun menyerempet paha Ren atau tubuhnya, itu tidak mengukir luka sebanyak yang pertama kali.

Karena Ren sudah terbiasa dengan itu.

Sedikit demi sedikit, dia bisa melihat melalui gerakan dan kebiasaan gargoyle pemakan baja.

Ren menemukan celah dan mengerahkan kekuatannya secepat mungkin.

"Tidak sulit di sana!"

Tanpa ragu, dia menusukkan pedang baja itu.

Saat berikutnya, cairan berwarna coklat kemerahan keluar dari mata gargoyle pemakan baja itu.

Gargoyle pemakan baja, terengah-engah kesakitan, memaksa dirinya keluar dari pengekangannya dan menempel di dinding agak jauh dari Ren.

Tapi tidak ada jeda.

Pengejaran akan datang, ujung pedang sihir baja mendekat.

“Kruaaaaa)

Suara bergema seperti tembakan.

Menahan raungan yang membuatnya ingin menutup telinganya, Ren melanjutkan.

Memegang pedang kayu di satu tangan, dia menumbuhkan akar pohon di sekitar gargoyle pemakan baja.

Tapi kali ini, itu dihindari.

Gargoyle pemakan baja telah belajar dari serangan pertama dan telah mengubah perilakunya.

Udara lembap mengisi tingkat terendah dari celah.

Saat ketegangan di udara, bercampur dengan aroma darah, meningkat, Ren melihat werewolf kembali ke permukaan bersama teman-temannya.

Tidak beberapa menit kemudian, dia kembali untuk mengumpulkan para petualang baru.

“Pahlawan-dono! Apa kamu baik baik saja?"

"Ya!"

Untungnya, Ren yang lebih unggul.

Gargoyle pemakan baja telah kehilangan satu matanya dan menghadapi Ren dengan sangat hati-hati.

Setelah pertarungan dengan Thief Wolfen, dia semakin menyempurnakan dirinya di hutan desa dan tumbuh banyak selama pertarungan dengan Jerukku.

Dan dengan pedang sihir yang telah dia naikkan levelnya di hutan ini, kekuatan Ren tidak ada bandingannya dengan kekuatan sebelumnya.

(Tidak apa-apa. Aku bisa bertarung dengan cukup baik.)

Dia berpikir begitu, tapi dia tidak pernah lengah.

Sebaliknya, tubuhnya, yang naik dengan perasaan tegang, mendapatkan kekuatan, dan dia memiliki kekuatan fisik yang tidak dapat dihasilkan selama latihan normal.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar