hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 18: The Legend of the Red dragon and the Mysterious Woman (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 18: The Legend of the Red dragon and the Mysterious Woman (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 18: Legenda Naga Merah dan Wanita Misterius (Bagian satu)

Asval adalah naga purba yang telah hidup selama ratusan tahun dan memahami bahasa manusia melalui kebijaksanaannya.

Dia bangga dan suka berperang, dan ada anekdot bahwa dia selalu mencari pria yang kuat.

Namun suatu hari, Asval kehilangan akal sehatnya di tangan Raja Iblis.

Hanya menunggu seorang penantang, Asval menjadi naga yang mengamuk, tetapi Tujuh Pahlawan mengalahkannya.

Mayatnya jatuh ke gunung berapi yang ada di Pegunungan Baldor saat itu, dan setelah sekian lama, itu meleleh sampai ke tulang.

Gunung berapi mengubah lingkungan internalnya dan menjadi gunung berapi yang tidak aktif.

Namun, satu-satunya yang tetap tidak meleleh adalah batu sihir Asval, yang terletak jauh di dalam gunung berapi.

(Ignat, yang mendapat informasi tentang batu sihir itu, menggunakan kekuatan raja iblis yang tersisa untuk mengaktifkan area sekitarnya.)

Kekuatan magis di udara meningkat secara artifisial dalam konsentrasi, dan monster yang menghuninya memperoleh kekuatan.

Ini dengan cepat mengubah Pegunungan Baldor, di mana hanya monster peringkat-F atau, paling tinggi, peringkat-E yang dapat dilihat, menjadi area berbahaya.

———-

"Aku benci semuanya."

Dalam benak Ren, pertempuran terakhir Legenda Tujuh Pahlawan muncul di benak aku.

Ini adalah adegan di mana Marquis Ignat berbicara kepada para pahlawan di depan sebuah lubang besar di gunung berapi yang tidak aktif di Pegunungan Baldor.

“Dalam pelayanan seumur hidup untuk negara aku ini, aku telah kehilangan Fiona tanpa satu pun tindakan belas kasihan.”

Di depannya, keturunan Tujuh Pahlawan angkat senjata.

Menertawakan upaya sang pahlawan untuk membujuknya, Ignat merentangkan tangannya seperti sayap dan melanjutkan ceritanya.

Air mata darah mengalir dari matanya saat dia melanjutkan.

“Jika kamu tidak mengenali aku, aku tidak mengenali kamu. Oleh karena itu, aku menyangkal kalian semua.”

Upacara kebangkitan Asval akhirnya dimulai.

Ulysses Ignat berdiri di depan para pahlawan, menggunakan pedang, sihir, dan kekuatan magis yang dia terima dari mereka yang merencanakan kebangkitan Raja Iblis.

"—- Tidak apa-apa, aku akan memperlakukanmu seperti pangeran ketiga."

Saat pertempuran berlangsung, kebangkitan Asval semakin dekat.

Marquis Ignat, seperti para protagonis, tidak menyerah dan terus berjuang untuk memimpin Leomel menuju kehancurannya di tengah ketegangan yang semakin meningkat.

Tak lama—-

“Tsu….Fio—na…..Apakah aku melakukan kesalahan..?…. hah… hah….?)

Tepat sebelum Asval dibangkitkan, Ulysses Ignat, pria bersenjata kaku, akhirnya mati.

Namun, ritual menghidupkan kembali Asval sudah keterlaluan dan tidak bisa dihentikan lagi.

Hero yang masih belum menyerah membangkitkan kekuatan yang membuatnya menjadi garis keturunan dari hero Loren.

Naga merah Asval, tepat sebelum kebangkitannya, ditidurkan.

——-

(Betapa sayang aku mengingat ini.)

Saat Ren memikirkan kembali, bahunya diguncang oleh Licia.

Jika kamu melihatnya, dia menggembungkan pipinya sambil merenung.

"Kenapa kamu tiba-tiba diam begitu?"

“Ah—- maaf, aku tidak menyadarinya…”

"aku tidak keberatan…. tapi aku juga ingin tahu tentang apa yang akan kamu katakan sebelumnya.”

“Aku bertanya-tanya tentang pemberitahuan yang diterima Lessard-sama sebelumnya…… Mereka bilang musim dingin ini akan sangat dingin, jadi aku bertanya-tanya apakah salju akan terlalu merepotkan.”

Licia tertawa tanpa ragu dan berkata, "Kamu terlalu cerewet".

Setelah berhasil membodohinya, Ren kembali memperhatikan peta.

Kemudian Ren mengingat beberapa informasi yang berkaitan dengan apa yang dia pikirkan tentang kebangkitan Asval. Informasi bahwa undead akan beberapa tingkat lebih lemah daripada saat mereka masih hidup dan bahwa mereka tidak memiliki kesadaran yang sama seperti saat mereka masih hidup muncul di benaknya.

Itulah mengapa Ignat berencana untuk membangkitkan Asval dan banyak monster lainnya sebagai undead, tapi tidak perlu khawatir tentang itu sekarang.

Jika putri kesayangannya masih hidup, masa depan itu tidak akan datang.

“Oh, hai. aku baru saja mengatakan bahwa kamu tampaknya tertarik dengan Pegunungan Baldor, dan karena kita sudah di sini, mengapa kita tidak mampir? Sepanjang tahun ini, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Karena ini tentang dia, dia pikir dia mengangguk setuju.

Tapi Ren, melihat peta di tangannya, menjadi kaku dan membutuhkan waktu sepuluh detik sebelum melihat Licia.

"Mari kita berhenti di sini."

Licia, yang mengira itu adalah rasa ingin tahu bersama, terkejut.

"Apa kamu yakin? Jika kamu menjadi diri kamu yang biasa, kamu akan berkata, "Tentu saja!"

"TIDAK…. aku tidak berpikir kita harus pergi ke Pegunungan Baldor. Bahkan jika monster baik-baik saja, akan menjadi bencana jika kita tersesat.”

Secara alami, itu karena dia berhati-hati.

Tidak peduli berapa banyak Marquis Ignat tidak memberontak, Ren bahkan tidak repot-repot mendekatinya.

(—- Tidak, aku tidak ingin dekat dengannya. Aku bukan pengecut, tapi aku tidak ingin menginjakkan kaki di sana dan terjadi sesuatu.)

Kecuali ada alasan khusus.

Misalnya, aku harus pergi untuk membantu seseorang. Jika itu untuk keluarga aku atau untuk Licia, aku akan berubah pikiran.

Apakah ada keuntungan lain yang membuatnya layak untuk dikunjungi?

Setelah ini, mereka berdua membicarakan hal-hal sepele, tapi sesaat sebelum mereka dipanggil ke meja makan, Ren tiba-tiba menyadari sesuatu.

(Apakah ada peta tersembunyi di Pegunungan Baldor?)

Itu adalah tempat yang bisa dicapai melalui pintu masuk tersembunyi, dan ada sejumlah peti harta karun yang berisi barang-barang mahal dan peralatan khusus.

Juga, gargoyle pemakan baja dijamin akan muncul.

Dengan kata lain, jika kamu pergi ke sana, kamu bahkan dapat menaikkan level pedang sihir perisai.

Ini sepadan dengan perjalanannya, bahkan jika aku harus sedikit memaksakan diri untuk sampai ke sana. —-

(Tapi itu tidak berarti Pegunungan Baldor layak dikunjungi ……)

Setelah ragu-ragu dan tidak ada jawaban, Ren memutuskan untuk mengesampingkan masalah tersebut.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar