hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 2: A little while after that incident. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 2: A little while after that incident. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 2: Beberapa saat setelah kejadian itu.

Musim semi ini, domain Baron Clausel dilanda krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Alasannya adalah Viscount Givens, yang dipercayakan oleh kaisar dengan wilayah yang bersebelahan, telah menjadikan Baron Clausel sebagai target perang faksi.

Desa keluarga Ashton, yang terletak di perbatasan, sangat terpukul, dan satu-satunya putri Baron Clausel, Licia, orang suci itu ada di sana.

Licia diculik oleh Viscount Givens.

Dia hampir meninggal karena penyakit, tetapi secara sihir dia selamat.

—- Semua karena usaha seorang anak laki-laki bernama Ren Ashton.

Terkadang dia menggunakan akalnya, terkadang kekuatan bawaannya, untuk melindungi Licia seorang diri.

Ren, bagaimanapun, menderita luka besar sebagai balasannya.

Sebagai hadiah untuk melindungi putrinya, Baron berjanji untuk membiarkannya tinggal di mansionnya untuk beristirahat dan memulihkan diri.

Berkat usahanya, setelah dua bulan dan beberapa hari, Ren yakin bahwa dia akan pulih sepenuhnya.

"Kurasa aku baik-baik saja sekarang."

Ren bergumam pada dirinya sendiri di tempat tidur, rambut hitam dan cokelatnya tertiup angin yang masuk melalui jendela, senyum di wajahnya yang berbentuk netral.

Dia berdiri dengan ekspresi puas di wajahnya dan mendekati jendela ruang tamu.

Dari sana, dia melihat keluar dan melihat Licia mengerjakan latihan paginya.

(aku punya janji untuk ditepati.)

Untuk berduel dengan Licia.

Ren tidak bisa kembali ke desanya sampai dia berduel dengannya beberapa kali, seperti yang dijanjikan.

Bahkan jika itu sudah melewati bulan Juni dan ulang tahun Ren telah berlalu sebelum dia menyadarinya, dia tidak ingin menjadi pembohong.

(Terima kasih Dewa untuk ramuan dan alat sihir.)

Berkat ini, kelemahan otot diminimalkan, dan tidak butuh waktu lama sebelum dia bisa berjalan sendiri.

Hal ini memungkinkan Ren untuk berjalan-jalan di sekitar mansion sebagai bagian dari rehabilitasinya dan dia juga mengunjungi taman dengan bimbingan Licia.

"Ayo kita lakukan sesuatu."

Setelah berpakaian, Ren meninggalkan ruang tamu sendirian dan berjalan menyusuri koridor, yang baru-baru ini menjadi kebiasaannya untuk berjalan.

Berbeda dengan mansion tempatnya tinggal, lantai di mansion ini empuk dan nyaman untuk diinjak.

Karpet tebal terasa lembut di kaki Ren yang terluka.

“Hm, Nak?”.

Sebuah suara datang dari belakang Ren.

Itu adalah Weiss, yang sedang berjalan dari sisi lain koridor.

Weiss, yang juga pemimpin ksatria keluarga Clausel, sibuk dengan tugasnya sehari-hari, tapi dia membantu Ren dengan rehabilitasinya setiap hari.

“Weiss-sama. Selamat pagi."

“Selamat pagi….. Tapi nak, apakah kamu sudah merasa lebih baik?”

"Sepertinya begitu. aku telah didiagnosis hampir sembuh total sejak beberapa hari yang lalu dan aku sudah seringan dulu.”

"Itu hebat."

Weiss mengangguk, tampak sangat lega.

Ia masih menyesali hari penyerangan desa Ren dan menginginkan hukuman berat meski Ren dan Licia berhasil hidup kembali.

Namun, Weiss telah meninggalkan sisi Licia hari itu atas perintahnya.

Licia telah berbicara dan menjelaskan bahwa tidak mungkin dia dihukum.

"Apakah kamu sudah sarapan?"

“Ya, aku memilikinya di kamar aku seperti biasa. Aku akan keluar untuk berolahraga sekarang.”

“Dengan berolahraga, maksudmu…”

"aku khawatir aku akan terlihat seperti orang jelek jika aku terlalu malas."

Weiss berkata, "Hmm?"

Dia segera menyadari bahwa perhatian Ren terfokus di luar jendela.

"Jadi begitu. Jadi kamu berduel dengan nona muda. Tapi jangan berlebihan. Tuan juga mengatakan demikian.

"aku akan baik-baik saja. aku tidak akan memaksakan diri terlalu keras.”

"aku harap begitu…"

“Selain itu, aku tidak ingin membuat Licia menunggu lebih lama lagi.”

Bahkan, aku menonton latihan Licia setiap hari.

Melihat ke bawah dari jendela ruang tamu, ada alun-alun tempat dia melakukan latihan hariannya setiap pagi.

Mengawasinya, tatapan Ren akan terkunci dengan miliknya setiap hari, dan mereka akan saling melambai.

“—- Sebelum aku pulang, aku berjanji akan berduel denganmu lagi.”

Licia memperhatikan Ren menggumamkan ini, dan dia melambaikan tangannya ke arahnya ketika pelatihan selesai.

**********************************************

Saat dia keluar dari mansion dan mendekati alun-alun, Licia mendekat dengan langkah ringan.

Rok gaun putih yang dikenakannya saat berlatih sedikit bergoyang tertiup angin.

Tampaknya pakaian itu adalah satu-satunya yang secara sihir selamat dari pembakaran rumah keluarga Ashton.

Ketika Roy dan Mireille datang ke Clausel tempo hari, mereka dikembalikan ke Licia karena alasan itu..

Dia sangat senang, karena pakaian itu adalah kenang-kenangan dari ibunya.

"—-!"

Kaki Licia langsung berhenti dan dia menjauh dari Ren.

Ketika Ren bertanya-tanya mengapa, dia mengambil handuk yang dia tinggalkan di bangku terdekat dan mulai menyeka keringatnya.

Para ksatria yang berduel dengannya menggodanya, dan mereka tertawa kecil.

"Hmmm, itu adalah penampilan nona muda yang belum pernah kita lihat sebelumnya."

Weiss berkata, sambil tersenyum.

(aku tidak perlu khawatir tentang itu.)

Ren, dengan senyuman di wajahnya, menghirup udara segar di luar dengan seluruh tubuhnya.

Taman di mansion ini rimbun dan hijau, dan menarik napas dalam-dalam saja sudah menyenangkan.

Akan menyenangkan untuk berlatih di sini karena tanaman hijau akan memanjakan mata.

"Ren!"

Licia, yang baru saja selesai menyeka keringatnya, berlari ke arahku.

Rambutnya, yang terlihat seperti perak murni yang ditenun dengan batu kecubung kristal ungu, telah mendapatkan kembali kemilau sutranya, tidak seperti saat kami dalam pelarian.

Wajahnya yang berbentuk indah terlihat sedikit lebih dewasa setelah pengalaman itu.

Matahari pagi menyinari dirinya, dan dia tersenyum manis, seperti senyum malaikat dan berkata pada Ren.

"Apa kamu baik-baik saja sekarang? Apakah kamu tidak terlalu memaksakan diri?”

"aku baik-baik saja. aku bisa berjalan tanpa bantuan baru-baru ini dan aku bahkan sudah cukup pulih untuk berlari.”

"Aku mengerti, tapi tetap saja—"

Bibir Licia cemberut dengan penampilan murung.

“Aku hanya khawatir—- Jadi, ada apa dengan keluar? Apakah kamu sedang berjalan-jalan?”

“Tidak, aku tidak ingin jalan-jalan. Aku hanya ingin berolahraga.”

"Latihan apa?"

"Aku akan berduel denganmu, jadi kupikir aku harus memegang pedang untuk pertama kalinya setelah sekian lama."

Setelah mengatakan ini, Ren berjalan di samping Licia yang tertegun dan berjalan melewati alun-alun.

Di salah satu sudut tempat ini, ada rak tempat beberapa pedang latihan disangga. Ren melihat-lihat rak dan menemukan pedang yang panjangnya pas untuk tubuhnya.

“Ho, kamu benar-benar akan berduel denganku? Kamu tidak bercanda?”

“Aku sudah berjanji, kau tahu. Tapi aku harus mengembalikan intuisiku, kan? Kalau tidak, aku akan kalah dengan mudah.”

"Jika itu kamu, itu sudah cukup."

“Ah, kamu tidak terburu-buru, kan?”

"Tentu saja tidak. aku hanya menyatakan perbedaan dalam kemampuan kami. ”

Kata-kata Licia membingungkan para ksatria di dekatnya.

…… Oh, wanita itu mengucapkan kata-kata itu tanpa penyesalan!

…… Jadi kamu Ren-dono yang kuat itu

……Weiss-sama juga menyetujuinya, kan?

Para ksatria juga menantikan untuk melihat Ren menggunakan pedang, seperti yang dilakukan Licia.

Mereka ingin melihat secara langsung seberapa kuat Ren Ashton, karena mereka telah mendengar begitu banyak tentangnya.

Ren berdiri di samping mereka saat mereka bertukar kata, mencengkeram pedangnya untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

Tapi rasanya tidak benar.

Perasaan pedang di tangannya berbeda dari pedang kayu atau besinya, dan ada sesuatu yang aneh tentang itu.

(Kurasa aku tidak punya pilihan.)

Dia memutuskan untuk bersabar dan menggulung bajunya.

Lengan yang terbuka dilengkapi dengan gelang yang digunakan untuk memanggil pedang sihir.

"Mengapa kamu memiliki gelang yang sama seperti sebelumnya?"

“Orang tua aku menyiapkan barang serupa untuk aku. Padahal itu palsu.”

"Hmm. Jadi begitu."

Gelang itu bohong, tentu saja, tapi dia tidak bisa melengkapi gelang ini kecuali dia mengatakannya.

Kebetulan, belati yang dikatakan Licia akan dia berikan kepada Ren tidak ditemukan di gudang mansion, jadi dia bertekad untuk segera memesan yang lain.

(Untuk saat ini, hanya sedikit.)

Ren, berpikir untuk mengayunkan pedangnya, menjauh dari Licia dan dengan ringan melambaikan tangannya.

Genggamannya terasa tidak pas, tapi sensasi mengayunkan pedang hampir sama seperti sebelumnya.

(aku baik-baik saja. aku benar-benar pulih.)

Dia lebih lanjut berdiri seolah-olah lawan tepat di depannya.

Sadar akan Pencuri Wolfen imajiner, dia dengan cekatan mengayunkan pedangnya dengan campuran penilaian kaki.

Kemudian, suara membelah langit bergema melalui alun-alun ini.

Rerumputan hijau subur di tanah alun-alun bergoyang tertiup angin yang diciptakan oleh tekanan pedang.

“……Hou”

seru Weiss.

Para ksatria, menyadari bahwa Ren adalah pria yang lebih kuat dari yang mereka bayangkan, menatapnya tanpa berkata-kata.

Licia terlihat dalam suasana hati yang baik dengan tangan terlipat di belakang punggungnya.

(Anehnya, tidak membosankan.)

Sementara banyak yang terkejut, Ren semakin meningkatkan kecepatan pedangnya.

Ayunan pedangnya menjadi lebih tajam, dan tekanan pedang menekan kulit setiap orang.

"Ren."

Licia datang ke sisinya dan memanggilnya saat pedangnya diam.

"Bagaimana perasaanmu?"

“Tidak jauh berbeda dari yang aku kira sebelum aku pingsan. aku masih sedikit tidak bugar, tapi aku cukup mobile.”

"Bagus. …..Aku bertanya-tanya apakah sihir suciku memiliki efek.”

Mendengar kata-kata itu, Ren berpikir kembali.

Licia, yang sering berkunjung ke kamar tamu ketika sedang beristirahat di tempat tidur, menggunakan sihir sucinya untuk meningkatkan kesehatannya.

Berkat itu, dia pulih dengan cepat berkat efek sinergis dari ramuan dan ramuan lainnya.

(Dan juga, kemampuan fisik UP (kecil)

Setelah bergerak lebih dari yang dia pikir mungkin, Ren mengawali pidatonya dengan, "Kalau begitu, —-".

"Aku ingin melakukan duel ringan denganmu sekali."

“…… Eh?”

“Tapi hanya untuk rehabilitasi saja. Aku masih belum bisa bergerak sebaik biasanya.”

Ketika Licia yang terkejut kehilangan kata-kata, Weiss malah angkat bicara.

"Anak laki-laki! Kamu belum siap!”

"Aku bisa menangani duel ringan."

Tidak ada tekanan, katanya, dan terus berdiri bersama Licia.

Licia, setengah senang dan setengah terkejut dengan kata-kata Ren, tersenyum.

"Apakah kamu yakin kamu baik-baik saja?"

Ren mengangguk.

“Yah, mari kita lakukan rehabilitasi ringan hari ini. Jadi ini bukan pertandingan, tapi sedikit latihan. Oke?"

Ren, yang dengan tenang ditegur, menggaruk pipinya dengan ekspresi malu di wajahnya.

Tapi kemudian situasinya berubah.

Keduanya mengambil pedang latihan mereka dan tepat sebelum Weiss memberikan sinyal pertama, katanya.

"Tolong bersikap lembut."

Licia memandang Ren saat dia mengatakan ini dan terkejut melihat dia masih sama atau bahkan lebih kuat dari sebelumnya.

Dia menyadari bahwa setelah pertempuran itu, dia semakin dewasa.

Dan dia merasa,

Dia merasa lebih tegang di depan tekanan yang melayang darinya.

"Aku bertanya-tanya apakah itu kalimatku untuk mengatakan, santai saja."

Kekuatannya yang melindungiku sama sekali tidak berubah meski sudah lama.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar