hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 23: I was nervous. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 23: I was nervous. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 23: Aku gugup.

Hari berikutnya, bagaimanapun, ramai dengan pengunjung di siang hari.

Untuk merayakan ulang tahun Saint Licia, misalnya, para pedagang yang berbasis di Clausel, teman lama Lessard's, dan pegawai negeri yang terdaftar di lembaga publik di Clausel, antara lain, datang berkunjung.

Saat Ren memperhatikan, pikirnya.

(Ulang tahun bangsawan sangat sulit, bukan?)

Alasan dia berpikir begitu karena dia teringat akan pengalaman ulang tahunnya sendiri.

Dalam kasus ulang tahun Ren, pengunjungnya tidak sebanyak Licia.

Penduduk desa, termasuk apoteker, Nenek Riggs, akan membawa sayuran, dan tidak ada yang formal tentang itu.

Di malam hari, hanya ada dia dan orang tuanya di meja makan, jadi tidak seperti hari ulang tahun Licia.

—- Segera, matahari terbenam.

Ren tidak pernah melihat Licia sekali hari itu.

Dia tahu di mana dia berada, tetapi dia tidak bisa melihatnya karena banyaknya pengunjung.

Ren juga membantu para pelayan dengan pekerjaan mereka, jadi mereka pasti berpapasan.

Apakah dia lelah?

Dia bertanya-tanya ketika dia pergi ke gedung tua untuk mengganti pakaiannya.

"aku tidak pernah berpikir aku akan melihat hari ketika mereka akan berguna."

Licia memberinya pakaian itu sebelum musim panas.

Dia mengenakan jaket yang disesuaikan dengan tubuhnya dan berdiri di depan cermin yang tertinggal di gedung tua.

Kain hitam, terlalu kasual untuk disebut jas berekor, memiliki pola kotak-kotak pucat di atasnya.

Dengan celana panjang yang terbuat dari kain yang sama, sekilas dia tampak seperti anak bangsawan.

“Jangan lupakan ini juga.”

Dia menyelipkan sebuah kotak tipis panjang berisi hadiah ke dalam saku jaketnya.

Berbeda dengan kotak luar, kotak ini disiapkan oleh pemilik toko untuk acara tersebut.

Saat diselipkan, area dada sedikit mengapung, tetapi pelampung tidak terlalu ceroboh; itu hanya terlihat jika kamu memperhatikannya.

Lalu dia bergumam, "Baiklah".

"Ayo pergi."

kataku, dan meninggalkan ruangan yang biasa kugunakan.

Saat aku membuka pintu gedung tua dan keluar, aku bisa melihat langit saat cahaya senja turun.

Dikombinasikan dengan cahaya yang bocor dari jendela kediaman utama, itu adalah pemandangan malam yang cukup fantastis.

Ren menikmati pemandangan malam sebentar, dan kemudian menuju kediaman utama, membuat langkah kaki dengan sepatu kulitnya, yang dibuat untuk pakaian formal yang tidak biasa dia pakai.

Celana panjangnya bergesekan dengan lutut dan pahanya dan terasa nyaman di kulitnya meskipun kainnya tebal dan kokoh. Jaketnya, yang baru dipakainya beberapa kali, terasa ketat di kedua bahunya.

"Oh?"

Weiss mengatakan ini saat dia melihat Ren tepat setelah tiba di kediaman utama.

Dia terlihat oleh ksatria lain dan menggaruk pipinya karena malu.

“Itu terlihat bagus untukmu. kamu terlihat seperti Pahlawan Loren dengan keberanian kamu.”

Ketika Weiss mengatakan ini.

"aku pikir kamu adalah putra seorang bangsawan."

"Ini pertandingan yang bagus."

"Mungkin kamu harus menunjukkannya kepada orang tuamu kapan-kapan."

Setelah mendengar kata-kata pujian tersebut, Ren dengan sengaja berdehem dan meluruskan postur tubuhnya.

“Kalian semua terlihat berbeda dari biasanya hari ini, bukan?”

Itu seragam ksatria, kurasa.

Sekilas, dia mengenakan apa yang tampak seperti seragam militer, dan dia membawa pedang di pinggangnya seperti biasa.

Weiss mengatakan bahwa sudah menjadi kebiasaan bagi para ksatria untuk mengenakan pakaian seperti itu di pesta yang mereka hadiri.

Ren dan Weiss pergi ke aula tempat pesta ulang tahun akan diadakan.

"Aku sebenarnya menunggumu, Nak."

"Aku?"

"Aku belum mendengar apa yang kau putuskan untuk diberikan padanya, tapi sepertinya tonjolan di dadamu itu adalah hadiah tersendiri."

aku tidak keberatan jika dia tahu, tetapi aku tidak berharap dia menyadarinya dengan mudah.

"Seperti yang mungkin sudah kamu duga, apa hubungannya dengan kamu menungguku?"

Kemudian Weiss menyeringai dan terkekeh.

"Dalam beberapa tahun terakhir, aku, sebagai perwakilan dari para ksatria dan para pelayan, telah menjadi orang yang memberikan hadiah untuk wanita muda itu."

"Jadi begitu."

"Tidak, kamu akan mengejar kami."

"…… Hmm?"

Ketika kata-kata tak terduga dikembalikan, Ren memberikan tanggapan singkat.

Dia bahkan tersenyum gugup.

“Ada hadiah dari anak laki-laki yang tiada duanya. Aku tidak tahu harus berkata apa di depan para pelayan.”

Apa yang dia bicarakan?

Itu tidak sopan, tapi Ren tidak bisa berhenti berpikir.

“Tuan rumah biasanya memberikan hadiah di akhir upacara. aku ingin kamu yang bertanggung jawab sebelum itu.

“aku punya banyak hal untuk dikatakan menentang ini. Terutama, aku ingin berdebat dengan kamu tentang fakta bahwa kamu telah lupa bahwa aku juga seorang pelayan keluarga Clausel.

"Ya? Nah, itu seperti anak laki-laki kamu.

Ksatria terdekat yang mendengar kata-kata abstrak Weiss tertawa.

Ren tersenyum gugup.

"Apakah kamu serius ketika kamu mengatakan itu tadi?"

"Aku serius. aku minta maaf karena sepertinya aku telah mempercayakan kamu dengan peran besar secara tiba-tiba…. Ngomong-ngomong, ini pesta ulang tahun nona muda malam ini, kan? Jadi aku ingin memastikan dia menyukainya.

Ren setuju dengan itu.

Jika aku bisa membuatnya bahagia dengan melayani sebagai grand catering, maka tidak ada salahnya aku harus melakukannya pada hari ini.

Seperti yang dikatakan Weiss, kita harus menghormati kesadaran wanita terkemuka saat ini.

(Lucu. Aku sama gugupnya seperti saat menghadapi Thief Wolfen, aku jelas melebih-lebihkan, tapi aku sangat gugup).

Suara yang menyedihkan keluar.

aku sangat gugup sehingga aku hampir mulas dan meraih dada kiri aku.

Weiss tersenyum lembut saat dia melihat Ren dengan lembut mengusap dadanya sendiri.

"Untuk melihat anak laki-laki itu berperilaku seperti anak laki-laki."

“….. Tolong jangan salah paham. Aku masih laki-laki.”

Ren menggosok dadanya seperti sebelumnya, sambil berbicara agak provokatif.

Tetap saja, wajahnya tidak menunjukkan martabat yang biasa.

Hari ini, dia hanya seorang anak laki-laki yang tersenyum dan gugup sampai-sampai menghangatkan hati.

"Tidak, caramu bertindak hari demi hari membuat orang lupa bahwa kamu adalah seorang anak kecil."

“Kalau begitu, tolong gunakan kesempatan ini untuk mengonfirmasi ulang.”

Tidak seperti biasanya, nadanya agak sombong, tapi Ren sendiri tidak menyadarinya.

Tapi mendengar kata-kata itu, pipi Weiss dan ksatria lainnya semakin rileks.

Ren Ashton, pahlawan yang selamat dari perjalanan panjang melarikan diri dan mengalahkan para pembunuh yang dibebaskan oleh Viscount Givens—- yang dibanggakan Licia.

 

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar