hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 24: Tears of a saint. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 24: Tears of a saint. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 24: Air mata seorang suci.

Di ujung aula, sebuah meja ditata seperti mimbar.

itu adalah kursi cantik yang dikelilingi oleh bunga berwarna-warni dan banyak hadiah,

Saat orang-orang berkumpul di sini mengobrol sambil minum anggur, headliner hari ini muncul.

Licia Clausel tampak bersinar di mata Ren.

Rambut peraknya, dengan warna yang mengingatkan pada kecubung kristal ungu, bersinar terang pada gaun merahnya.

Penampilannya yang seperti peri, tidak berubah, sekarang mirip dengan seorang putri bangsawan.

“Ayo, Licia.”

Dia dipimpin oleh ayahnya, Lessard, dengan senyum anggun namun anggun di wajahnya saat dia mendapat tepuk tangan dari semua orang.

Tiba-tiba, tatapan Ren bertemu dengan miliknya.

“Apakah itu terlihat bagus untukku?)

Dia menanyakan ini hanya dengan gerakan bibirnya, dan Ren menjawab dengan cara yang sama, 'Kelihatannya bagus untukmu,' hanya dengan gerakan bibirnya.

Licia lalu menggerakkan bibirnya, 'Ren juga terlihat bagus'.

—- Akhirnya dia mengambil tempat duduknya.

Kemudian setiap orang mengambil gelas baru, dan kepala keluarga, Lessard, melihatnya dan berbicara.

“Keluarga Clausel seperti sekarang ini berkat Ren. Licia telah menginjak usia 11 tahun hari ini. aku berterima kasih kepada semua orang yang telah berkumpul untuk malam ini dari lubuk hati aku.”

Berdiri di samping Licia, Lessard mengucapkan kata-kata ini, dan akhirnya memberi tanda “bersulang”.

“Nyonya tersayang. Selamat."

Atas nama para pelayan, kepala pelayan pergi untuk menyerahkan hadiah itu.

Mengikuti kata-kata kepala pelayan, seorang pria yang sangat tua, para pelayan yang berkumpul di sini juga mengucapkan selamat.

Licia menerimanya dengan gembira.

Item yang dia terima dari kepala pelayan tampaknya adalah beberapa potong pakaian.

“Mereka cantik. Apakah kamu semua memilihnya untuk aku?

"Tentu saja."

(Luar biasa –)

Berbicara tentang Eupheim, bukankah itu kota besar yang diperintah oleh Marquis Ignat?

Jika ini adalah tempat yang konon sering dikunjungi keluarga kerajaan, pasti ada beberapa permata di sana yang akan memikat wanita muda mana pun.

Memikirkan hal itu, sebutir keringat menetes di leher Ren.

Seperti yang diharapkan dari seorang suci. Hadiahnya juga istimewa.

"Gadisku. Kami, para ksatria, juga telah menyiapkan hadiah untukmu.”

Weiss mengambil hadiah yang telah disiapkan sebelumnya di dekat kursi Licia dan mengulurkannya di depannya.

“Wanita itu sudah lama menginginkan ini. aku mendapatkannya dari sebuah toko di Kota Kekaisaran tempat aku bekerja ketika aku menjadi seorang ksatria dari Pengawal Raja.”

"Benar-benar? Terima kasih!"

(Waktunya sebagai ksatria dari Kingsguard…).

Seorang ksatria dari Kingsguard, pada kenyataannya, adalah ksatria dengan pangkat tertinggi yang melayani negara Leomel.

Kecuali para jenderal, satu-satunya ksatria di atas yang merupakan kapten dari Kingsguard dan penjaga dari setiap anggota keluarga kerajaan.

Dia tidak tahu bahwa Weiss adalah orang seperti itu, dan dia tertegun lagi.

(Dengan baik…)

Bagaimanapun, sudah waktunya untuk pergi.

Menurut pengaturan sebelumnya, giliran dia untuk memberikan hadiah.

Dia pura-pura tidak memperhatikan ketegangan yang meningkat saat dia berjalan maju, mendekati Licia selangkah demi selangkah.

“Kurasa aku berikutnya,”

kata Lessard.

Dia juga mulai memberi Licia hadiah yang telah dia persiapkan sebelumnya.

Ren, yang hendak menuju Licia, berhenti di tengah jalan.

Melihat ini, salah satu ksatria yang bertanya tentang situasi berkata.

"aku minta maaf. Kami tidak mengharapkan ini.”

“…… Mungkin Lessard-sama mengira aku belum menyiapkan hadiah untuknya?”

“Tidak, mungkin dia bertingkah seolah-olah dia yakin kamu telah menyiapkan hadiah. Lihatlah tuannya.”

Ksatria menyuruhnya untuk melihat Lessard, Ketika dia melakukannya, Lessard diam-diam menatapnya dan tertawa.

(Yah, oke.)

Hal pertama yang terlintas di benak aku adalah tidak jantan jika terlalu takut dan gentar. Aku menampar pipiku untuk masuk ke dalam roh.

Aku tidak bisa melihat apa yang diberikan Lessard padanya, tapi tidak peduli siapa yang memberinya apa, itu tidak akan mengubah jalannya acara sejak saat ini. Sebaliknya, aku memutuskan untuk mempertimbangkan bahwa aku tidak melihat barang yang mengejutkan.

(Oke.)

Suara langkah kaki Ren bergema di udara.

Aula itu penuh sesak dengan suara orang lain, tapi entah bagaimana hanya langkah kaki Ren yang bergema di udara.

Kemudian, menyadari suara itu, Lessard mundur ke sisi Licia.

Para ksatria dan pelayan membersihkan jalan dan membawa Ren dan Licia keluar.

Licia berjalan ke depan meja untuk lebih dekat dengan Ren, yang sedang melihat ke atas meja.

Keduanya saling berhadapan di tengah aula besar.

Mereka berdua meringis satu sama lain dan membutuhkan belasan detik sebelum mengucapkan kalimat berikutnya.

Tapi dengan tegas, Ren berbicara.

"Selamat. Gaun itu —- terlihat bagus untukmu.”

Mendengar ini, kepala Licia miring ke belakang karena malu.

“Kamu juga memberitahuku itu sebelumnya.”

"Ah… kupikir lebih baik melakukannya secara langsung."

Ketika aku pikir itu terlalu berlebihan, Licia berkata,

"Terima kasih. aku senang,".

Suaranya berbeda dari biasanya dan agak diresapi dengan panas.

Tapi mereka berdua terdiam menghadapi pertukaran ini.

Namun, udara di antara mereka sama sekali tidak membuat depresi.

Bahkan, mereka tampak menikmati bahkan kesunyian.

"Aku juga punya hadiah untukmu."

Licia berkedip berulang kali.

"Untuk aku?"

“Yah, jika ada yang akan memberikannya padamu di sini, hanya aku, Licia-sama.”

"Aku telah memberimu banyak masalah."

"Kurasa tidak, jadi jangan khawatir tentang itu."

Jenis kecanggungan yang berbeda mulai melayang di antara keduanya.

Tapi ekspresi Licia berkilauan.

Pasti ada keraguan apakah dia benar-benar harus menerimanya.

Di sisi lain, dia juga mengingat kegembiraan yang tak terlukiskan saat menerima hadiah dari Ren.

Dia senang ketika dia menerima gaun sebelumnya, tapi sekarang ini adalah hari ulang tahunnya, itu bahkan lebih istimewa.

Dia khawatir Ren akan mengetahui bahwa jantungnya berdetak sangat cepat.

"Maukah kamu menerima hadiah ini?"

"…Ya!"

Licia mengangguk dengan gembira sebagai jawaban.

Tangannya dimasukkan ke dalam saku jaket dan akhirnya mencapai kotak yang terbungkus. Keluarkan dengan hati-hati dan pegang dengan kedua tangan agar tidak hancur.

Bagi Licia, yang ada di depannya, lebih cantik dari sekuntum bunga.

"Selamat ulang tahun!"

aku menambahkan beberapa kata ucapan selamat dan menyerahkan kotak berisi hadiah yang telah aku siapkan untuknya.

Licia membawa kotak itu ke dadanya dan memeluknya dengan kedua tangannya.

Tapi dia dengan cepat menariknya dari dadanya, menatap kotak itu, dan kemudian mengalihkan pandangannya yang penuh gairah ke Ren.

"Terima kasih. Bolehkah aku melihat —- ini?”

"Tentu saja. aku harap kamu menyukainya."

"Apa yang kamu bicarakan? aku yakin bahwa aku akan lebih senang dengan hadiah ini daripada hadiah lainnya, bahkan jika itu adalah satu-satunya hadiah yang aku terima.”

"Aku senang kamu peduli, tapi itu tidak sopan bagi yang lain ….."

Jadi Licia juga setengah serius dan setengah bercanda.

Itu hanya untuk meredakan ketegangan Ren dan memberi tahu dia bahwa dia bahagia.

Para ksatria dan pelayan tidak tersinggung dan menertawakan leluconnya.

Dan Lessard juga memperhatikan mereka, menantikan untuk melihat apa yang telah diberikan Ren padanya.

"……Apa itu?"

Licia bergumam sambil membuka pita dari bungkusnya.

Hal pertama yang segera dia perhatikan adalah bungkusan itu dari toko favoritnya.

Jadi, apakah itu sesuatu dari toko itu?

Dia meletakkan tangannya di tutupnya dengan hati yang melompat, bertanya-tanya apa yang sebenarnya diberikan Ren padanya.

—- dan membukanya.

Ornamen bulu yang berkilauan di dalamnya memantulkan cahaya kandil dengan cara yang murni.

Licia terdiam. Dia langsung tahu apa itu, meskipun itu adalah pertama kalinya dia melihatnya.

Setetes air mata menetes di pipinya.

Itu seharusnya hanya air mata, tapi itu dipenuhi dengan keindahan yang mirip dengan permata.

"Apa yang harus aku lakukan?"

Dia menyeka air mata yang mengalir di pipinya dengan ujung jarinya.

"Aku sangat senang, aku merasa seperti akan mati."

Air mata meluap dari mata gioknya membasahi ujung jari kulitnya, yang seputih salju segar.

Bibir tipisnya yang memerah terangkat ke pipinya, menciptakan senyuman. Licia Clausel, wanita suci, sudah lama pergi. Hanya ada satu gadis yang senang dengan hadiah itu.

 

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar