hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 29: I was Getting Used to Living in Clausel. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 29: I was Getting Used to Living in Clausel. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 29: Aku Sudah Terbiasa Tinggal di Clausel.

Tak lama kemudian, Weiss kembali.

Dia membawa karung goni yang sepertinya berisi perkakas, dan di sebelahnya ada Lessard.

Seperti Weiss, dia melihat ke atap dan berkata, "Ho!" tanpa ragu-ragu.

"Ayah, bolehkah aku bergabung dengan Ren di atap?"

"Tidak perlu dikatakan, kamu tidak bisa."

“Mou! Ayah, kamu terdengar seperti Ren!”

"Aku tidak khawatir, tapi sepertinya Ren telah membuat keputusan yang jujur."

"Aku merasa terhormat dengan pujian itu."

"Kamu berdua! Jangan tiba-tiba cocok!”

“Ha, tapi ya….. kamu bisa menonton dari bawah gedung tua jika kamu berjanji untuk menjaga jarak aman.”

Itu hanya kompromi, tapi Licia tetap senang.

Bukannya Ren tidak berpikir akan sepadan dengan kesulitannya untuk mengamati di musim dingin yang keras, tetapi dia tidak ingin menjadi tidak bijaksana.

Jika Licia menginginkannya dan Lessard mengizinkannya, tidak perlu ikut campur.

—- Weiss-san, apakah ini cukup?

—- Aku sudah membawanya!

Segera beberapa ksatria datang ke depan rumah tua itu.

Mereka semua memegang perlengkapan kayu dan logam di tangan mereka.

Mereka sepertinya diinstruksikan oleh Weiss untuk membawa bahan yang akan digunakan untuk perawatan pertolongan pertama di atap.

“Sekarang kita akan menuju atap melalui pintu masuk inspeksi di dalam gedung lama. aku pikir anak laki-laki itu akan bisa tenang, tetapi dia memiliki kekuatan fisik yang lebih besar daripada orang-orang ini.”

Mengetahui bahwa tidak perlu khawatir, Weiss menginstruksikan Ren tanpa ragu.

Seorang ksatria mengukur ukuran lubang untuk memotong bahan yang diperlukan, sementara yang lain mulai membersihkan salju dari atap agar tidak mengganggu pekerjaan pertukangan.

Ren bekerja keras untuk mengangkut material dan segera melupakan hawa dingin.

Sambil beristirahat di atap di tengah angin dingin, suara Licia terdengar dari bawah.

"Ren!"

Dia melambaikan tangannya.

Dia tidak mengatakan apa-apa, hanya menunggu Ren untuk menanggapi.

Dia tersenyum saat dia balas melambai, pipinya rileks dalam kepuasan.

"Ayo lakukan."

Melihat para ksatria membawa potongan bahan ke atap, Ren mengikuti petunjuk mereka dan mengambil sebuah alat.

Di antara material yang dibawa, ia fokus pada kayu.

Tempat-tempat di mana alat kelengkapan logam akan dipalu sudah ditandai.

"Apakah para ksatria memiliki banyak kesempatan untuk melakukan pekerjaan semacam ini?"

Ren bertanya pada Weiss, yang baru saja muncul di atap, kagum dengan keakraban mereka dengan pekerjaan itu.

“Kami juga menggunakan kayu untuk perkemahan kami, meski tidak sebanyak tukang kayu. Kami terutama mendapatkan kayu kami dari sumber lokal, tetapi itu adalah sesuatu yang dapat kami tangani sedikit karena itu.

"Oh …… aku banyak belajar."

“Jika ada sesuatu yang membuatmu tertarik, tanyakan padaku. Pengetahuan yang aku ajarkan sebelumnya tentang berkemah mungkin berguna suatu hari nanti.

“Seperti saat aku dalam pelarian dengan Licia?”

"Ya. Aku tidak yakin bisa dengan bangga mengatakan bahwa aku mengajarimu karena itu sebagian salahku—-“

Weiss berkata dan meletakkan kayu di lubang di atap.

Dia dengan hati-hati menjelaskan pekerjaannya, dan ketika Ren menanyakannya, dia terus menjelaskan sampai Ren puas.

Dalam waktu singkat, kasau baru dipasang di lubang di atap dan papan ditempatkan untuk menutupinya.

Waktu berlalu dengan cepat, dan beberapa jam telah berlalu sejak awal proyek.

Menjelang tengah hari, lubang di atap benar-benar tersumbat.

Itu adalah perbaikan sederhana, dengan papan ditempatkan di atas rangka kayu yang baru dipasang, tetapi ada perbedaan besar antara memiliki papan dan tidak memilikinya.

Tapi itu bukan akhir dari cerita.

"Inilah sentuhan akhir."

Weiss membeli sesuatu dari pintu masuk inspeksi reguler ke atap.

Itu adalah sesuatu yang biru pucat dan transparan.

"Kita akan meletakkan ini di atas papan."

Dia mengatakan itu adalah bahan monster.

Tampaknya dibuat dari sisik monster yang hidup di laut, dan tampaknya digunakan sebagai sentuhan akhir untuk menolak air.

"Karena salju yang mencair tidak akan meresap dan akan menjadi lebih hangat."

"Dengan kata lain, kamu menggunakan bahan monster sebagai bahan bangunan."

“Mm-hmm. Mudah dan terlihat buruk, tetapi efeknya luar biasa.”

Weiss mengajarinya dan menutupi papan kayu dengan sisik besar yang dia bawa.

Itulah akhir dari pekerjaan pertukangan.

Weiss menertawakan suara yang berasal dari perut Ren dan berkata, "Aku juga lapar."

◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Setelah Ren selesai berpakaian, dia didatangi oleh seorang pelayan yang bekerja di kediaman utama.

Dia diminta oleh Lessard untuk bergabung dengan mereka untuk makan siang.

Dia tidak punya alasan untuk menolak, tetapi dia pikir tidak sopan untuk menolak, jadi dia segera menurut, membersihkan dirinya, dan pergi ke kediaman utama. Saat dia pergi ke meja makan yang sudah disiapkan, Licia sudah menunggunya selain Lessard.

"aku minta maaf. Aku membuatmu mengalami banyak masalah.”

“Tidak, itu pekerjaanku. Selain itu, Weiss-san dan yang lainnya membantuku.”

Sudah lama aku tidak melakukan pekerjaan seperti itu.

Terakhir kali sebelum Jerukku menyerang desa, dan waktu sebelumnya adalah ketika aku masih kecil melakukan pekerjaan pertukangan dengan ayah aku Roy.

Dia dan Licia mendengarkan dengan penuh minat saat Lessard bertanya kepada mereka tentang kisah-kisah ini.

Mereka menikmati makan siang, menikmati kesederhanaan makanan dan mengenyangkan perut mereka.

Setelah beberapa saat, kata Licia, dengan nada menahan diri.

“…… Apakah kamu masih ingin kembali ke desa?”

Alasan mengapa dia mengatakannya secara tidak sengaja adalah karena Ren tampak menikmati dirinya sendiri saat dia berbicara tentang kenangannya tentang desa. Tapi Ren sekarang berada di Clausel atas kemauannya sendiri, tapi rasanya berat untuk berpikir bahwa dialah yang memulai semuanya.

Tapi Ren tersenyum, mencoba menghapus beban itu.

"Aku akan berbohong jika aku mengatakan aku tidak ingin pulang, tetapi jika aku tidak tumbuh sendiri, aku mungkin akan menimbulkan masalah bagi desa lagi."

"Tetapi –."

“Aku tidak tahu apakah aku harus menyebutnya bermigrasi, tapi aku bisa membeli perlengkapan sihir untuk desa dengan uang yang kuperoleh di Persekutuan Petualang di sini. Jadi di satu sisi, itu hal yang baik.

Jika ini membuat desa menjadi kaya, maka cara hidup seperti itu bukanlah sebuah kesalahan.

Sebagai putra ksatria yang pada akhirnya akan mengambil alih desa, dia pasti bisa membantu desa.

“aku sudah sering menerima laporan dari desa kamu.”

Menurut laporan, berkat Ren, musim dingin tidak sedingin tahun-tahun sebelumnya.

Penduduk desa selalu mengatakan betapa bersyukurnya mereka kepada Ren.

Terutama baru-baru ini, sebagian besar hadiah dari gargoyle pemakan baja juga telah digunakan untuk fasilitas desa.

“Jalannya terawat dan rumah warga dikatakan terlihat berbeda. Mereka berada di jalur untuk membangun tembok di sekitar desa.”

“Aduh, Ayah! Tapi Ren adalah…..!

“Licia-sama, jangan khawatir tentang itu. aku membuat semua keputusan dan mendiskusikannya dengan Lessard-sama.”

aku tidak menyesal dan aku tidak berpikir aku membuat keputusan yang salah.

Selain orang tua aku, aku tidak bisa lebih bahagia jika penduduk desa hidup bahagia dan nyaman.

Tetapi

“Tapi aku setuju bahwa kamu harus kembali ke desa setidaknya sekali.”

Kata Lessard tanpa diduga, mengejutkan Ren.

“Jangan salah paham. aku tahu apa yang kamu pikirkan dan aku menghormatinya, tetapi aku hanya ingin tahu apakah sebaiknya kamu kembali ke desa sekali saja.”

"Apakah sesuatu terjadi di desa?"

Saat kecemasan menguasai tubuhnya, pikiran Ren berkedip kembali ke musim dingin yang keras tahun ini.

Seperti yang diharapkan, area di sekitar Pegunungan Baldor dikatakan memiliki lebih banyak salju daripada sebelumnya. Adapun Ren, dia bertanya-tanya hal yang sama, apa yang terjadi dengan tempat kelahirannya.

Tapi tidak ada tanda bahaya di wajah Lessard.

“Sebelumnya, aku sudah memberitahumu tentang tembok yang mengelilingi desa, bukan? Salah satu tugas harus dilakukan pada musim semi, tetapi mereka kekurangan tenaga dan aku berencana untuk mengirim ksatria selama beberapa minggu.

Dia bertanya-tanya apakah Ren bisa bergaul dengan para ksatria yang dia kirim.

Tapi, seperti yang dia katakan sebelumnya, dia tahu apa yang dipikirkan Ren.

Jika Ren khawatir tentang itu, lebih baik jauhkan dia dari pandangan.

Selama itu mungkin.

Itu sebabnya dia tidak bisa mengungkapkan identitasnya kepada penduduk desa, setidaknya kepada orang tuanya. Lessard menyarankan.

"Maaf, tapi kamu harus pergi sebagai ksatria, meski hanya sebagai formalitas."

"Apakah itu benar-benar diperlukan?"

"Oh. aku berhutang budi kepada kamu dalam banyak hal selain masalah Viscount Givens. Selain gargoyle pemakan baja, pekerjaanmu dengan Guild Petualang telah membuat kota ini menjadi tempat yang ramai.”

Sejujurnya, aku ingin kembali ke desa aku untuk waktu yang singkat jika mereka bersedia mengatur agar aku tinggal di sini.

Akhirnya, setelah menyelesaikan makannya, Lessard berdiri mendahului yang lain, berkata, “Tolong pikirkanlah,” dan meninggalkan tempat itu.

(Jika aku kembali ke rumah, itu berarti aku akan keluar dari gedung lama selama sekitar satu bulan.)

Jika aku akan pulang ke rumah, akan lebih baik jika aku menyelesaikan pekerjaan aku di sini dulu.

aku bisa mulai memikirkan jadwal aku sekarang.

….. Tapi meski begitu, aku menantikan untuk melihat kampung halamanku setelah lama absen. aku bertanya-tanya bagaimana keadaan semua orang di desa?

Ren, yang sedang memikirkan desa, tiba-tiba merasakan sedikit ketidaknyamanan dalam kata-katanya.

Tapi itu bukan firasat buruk.

Pipinya rileks memikirkan hal itu, yang sama sekali berbeda dari apa yang dia pikirkan beberapa bulan yang lalu.

(…… kembali ke kampung halamannya …)

Sangat menarik bahwa dia mengatakan akan kembali ke kampung halamannya, meskipun dia sendiri mengatakan akan bekerja di Clausel.

Rupanya, dia lebih suka tinggal di sini daripada yang dia kira.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar