hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 33: A Silver Encounter Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 33: A Silver Encounter Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 33: Pertemuan Perak

Anak laki-laki dan perempuan panik melihat penampilan para petualang.

Mereka semua berteriak kaget, tapi menunjukkan ketangkasan dalam bertarung tanpa mengalihkan pandangan dari monster yang menghadang mereka.

"A-Siapa mereka?"

"Aku tidak tahu, tapi jangan lengah!"

Anak laki-laki dan perempuan berkata.

"Kami juga tidak tahu apa yang terjadi, tapi kami akan bekerja sama denganmu!"

Maidas menghilangkan ketakutan mereka.

Melihat para petualang dan ksatria melawan monster, anak laki-laki dan perempuan yang terkejut mengurangi kewaspadaan mereka.

Suara teriakan marah dan pertarungan pedang bergema di sekitar area.

Di antara anak laki-laki dan perempuan, ada yang menggunakan sihir.

Berbicara tentang sihir, itu bukanlah kekuatan yang digunakan secara berlebihan di dunia ini, karena seseorang harus dilahirkan dengan keterampilan untuk menanganinya.

(Luar biasa.)

Semua anak laki-laki dan perempuan yang menggunakan sihir terampil dalam penanganannya.

Beberapa menembakkan bola api, beberapa menembakkan angin yang lebih kuat dari badai salju dan memotong kulit monster.

Dalam hal ini, mereka sepertinya tidak membutuhkan banyak bantuan.

Saat Ren hendak memikirkan itu, badai salju mengamuk lebih liar.

Ren memperhatikan sosok tunggal yang bertarung di kejauhan dalam badai salju, dan pada saat yang sama melihat bayang-bayang banyak monster di sekelilingnya.

Dia berpikir bahwa dia harus mengulurkan tangan ke sana, dan kakinya berputar ke arah itu.

"Aku akan membantu di sana!"

"Dipahami! Sekali lagi, tolong jangan berlebihan!”

"Ya! Kalian semua aman!”

Ren memberi tahu ksatria itu dan pergi ke sisi petarung dari kejauhan.

Salju di daerah ini, tidak seperti di tempat lain, tidak cukup untuk menutupi lutut.

Tapi pergelangan kakinya terkubur sebagai hal yang biasa, jadi Ren berlari seperti angin, menggunakan kemampuan fisiknya untuk keuntungannya.

Akhirnya, dia mencapai orang yang bertarung di ujung badai salju.

Ada seorang gadis yang bertarung di sana, dan Ren menggunakan pedang besinya untuk menebas monster yang mengincar punggungnya.

Gadis itu berbalik mendengar suara itu dan berteriak kaget.

(Tsu—- Dia—-)

"Akulah yang datang untuk menyelamatkan kalian semua!"

Suara gadis itu anehnya mudah didengar, meskipun dia berada di tengah pertempuran.

Satu-satunya hal yang tidak bisa dia lihat adalah wajah gadis itu karena badai salju.

Sebaliknya, Ren terkejut. Dia terkejut melihat rambut hitamnya mengalir di badai salju saat dia menembakkan sihir dari kedua tangannya.

Gadis itu juga terkejut.

…… Menakjubkan, sihir orang ini.

…… Ilmu pedang orang ini memiliki supremasi yang luar biasa.

Sambil terkejut tanpa mengatakannya satu sama lain, mereka mengalahkan monster yang bergegas ke arah mereka.

Berjuang tidak mungkin. Gaya bertarung keduanya mengalahkan monster.

(Bagaimana anak-anak yang bisa bertarung dengan sangat baik berakhir di Pegunungan Baldor?)

Teknik pedang Ren, yang sengit dan tegas dengan pelatihan Weiss, menahan monster di sini juga.

Gadis itu memperhatikan bahwa satu per satu monster sedang sekarat.

"Aku akan meninggalkan monster di kejauhan untukmu."

"- Ya aku mengerti."

Ren berkata kepada gadis itu, dan dia segera menjawab.

Keduanya secara alami saling membelakangi.

Ren adalah orang pertama yang menggunakan pedangnya.

Tidak jauh dari sana, bilah es gadis itu menembus tubuh monster itu.

Itu seperti adegan dari teater dengan gaya bertarung yang elegan.

— Apa ini? Sangat mudah bertarung bersama.

……Mengapa? Seolah-olah dia mengenal aku lebih baik daripada aku mengenal diri aku sendiri.

Mereka terkadang mengubah arah sesuai dengan jarak satu sama lain dan hal berikutnya yang kamu tahu, hanya ada satu monster yang tersisa.

Yang itu ditembus hampir bersamaan oleh pedang Ren dan sihir gadis itu.

Gadis itu melihat bahwa salju segar di sekitarnya berlumuran darah monster dan dia tahu bahwa pertempuran telah berakhir.

Segera gadis itu tampaknya telah kehilangan semua kekuatan dari seluruh tubuhnya.

"Ini sudah berakhir…"

Dia jatuh di samping Ren.

kamu bisa tahu dari suaranya bahwa dia telah kehilangan semua kekuatannya.

"Apakah kamu baik-baik saja?"

“Maafkan aku. Ini adalah pertama kalinya aku melawan begitu banyak monster dan ketika kupikir ini sudah berakhir, aku hanya merasakan kekuatan meninggalkan tubuhku…..”

Gadis itu berkata dengan suara indah yang sehalus aliran jernih dan dengan sikap yang menunjukkan dedikasinya.

Karena dia bertarung membelakangi gadis itu, Ren berbalik menghadapnya terlebih dahulu.

Dia mengulurkan tangannya untuk mengulurkan tangan, dan sebelum dia menyadarinya, badai salju telah berhenti.

Karena itu, dia akhirnya bisa melihat seluruh tubuh gadis itu.

"Terima kasih."

"Tidak, jangan khawatir tentang itu."

Gadis itu adalah bunga yang luar biasa yang langsung mengubah lanskap suram di sekelilingnya. Rambutnya adalah campuran kristal obsidian dan ungu. Wajahnya, yang mengingatkanku pada batu permata yang dipoles, dipadukan dengan tempat itu, membuatnya tampak seperti roh salju.

Bahkan bagi Ren, yang selalu melihat Licia dari dekat, dia adalah seorang gadis misterius.

Gadis itu menatap tangan Ren yang terulur padanya.

Dan kemudian dia meraih tangannya.

"…… itu?"

“…… Eh?”

Itu adalah saat tangan mereka bersatu.

Aku merasakan semburan sesaat listrik berwarna ungu dari kalung yang menghiasi leher gadis itu.

Tapi ketika Ren mengalihkan perhatiannya ke kalung itu, dia diam-diam bertanya-tanya, "Ada apa dengan kalung ini yang membuatnya begitu istimewa?"

Karena itu adalah momen yang sangat singkat sehingga dia bertanya-tanya apakah dia sedang membayangkannya, dia tidak memberikan perhatian khusus padanya dan hanya sedikit menganggukkan kepalanya.

(Itu —- kalung penghancur iblis)

Tidak ada keraguan tentang itu.

Ini adalah jenis perlengkapan magis yang muncul di Legenda Tujuh Pahlawan, dan bisa dipakai.

Ini terlihat sama seperti di era game, jadi aku yakin aku tidak salah.

(Aku bertanya-tanya mengapa dia mengenakan peralatan yang tidak sesuai.)

Kalung penghancur Iblis adalah barang berharga yang diciptakan oleh salah satu dari Tujuh Pahlawan, dan hanya ada beberapa dari mereka di dunia.

Namun, kinerjanya tidak sebanding dengan nilainya.

Selain itu, kalung itu tidak memiliki efek melepaskan listrik berwarna ungu.

Bagaimanapun, itu pasti kesalahpahaman sebelumnya. Ren melepaskan tangan gadis itu ketika dia berdiri.

"Untunglah! Sepertinya kamu juga baik-baik saja!”

Kemudian suara Maidas mendekat.

Dia datang ke sisi keduanya yang sedang membersihkan salju dari pakaian musim dingin mereka dan segera bertanya kepada gadis itu.

“aku mendengar dari orang-orang di sana. Rupanya, kaulah yang seharusnya bertugas mengatur semua orang.”

Gadis itu mengangguk pelan.

Dia hendak bertanya tentang identitas Maidas dan Ren, tapi Maidas melanjutkan tanpa jeda, jadi dia hanya bisa mendengarkan.

"Maaf aku terlalu cepat, tapi aku perlu tahu mengapa sekelompok anak laki-laki dan perempuan sepertimu bepergian bersama ke tempat berbahaya seperti itu."

“Tolong beri tahu aku sebelum aku menjawab kamu ……. Apakah orang-orang di sana itu dari keluarga Clausel?”

Gadis itu bertanya dengan nada percaya diri saat melihat para ksatria dari keluarga Clausel yang datang terlambat ke Ren dan yang lainnya.

Mungkin karena dia telah melihat lambang yang terukir di perlengkapan ksatria.

"Ya. Kami telah diperintahkan oleh tuan kami untuk menyelamatkan para petualang di negeri ini.”

Mendengar penampilan dan jawaban ksatria itu, gadis itu tahu itu bukan kebohongan.

Pipinya sedikit rileks karena lega, dan dia bergumam dengan suara kecil, "Aku senang".

Nafas putih bercampur dengan angin dingin adalah desahan pendek yang melegakan.

"Sepertinya lebih baik aku menyerahkannya padamu."

Pada titik ini, Maidas mundur setengah langkah dan memutuskan untuk menyerahkan masalah itu kepada ksatria.

Ksatria kemudian mencatat hal ini dan bertanya kepada gadis itu.

"Maaf, tapi siapa kamu?"

“Ah…..Aku minta maaf atas perkenalan yang terlambat.”

Gadis cantik itu mendengar suaranya dan menoleh ke ksatria dengan kaget.

Dia mengoreksi penampilannya dan membungkuk ke ksatria dengan postur yang bermartabat.

"– aku."

Ungkapan berikutnya akan membuat siapa pun tidak bisa berkata-kata karena takjub.

….. Tentunya, bahkan jika Ren adalah seorang bijak yang langka, dia tidak bisa memprediksi pertemuan ini.

Ini sangat tidak terduga sehingga mengingatkan aku pada saat aku bertemu Licia.

“—- aku Fiona. Putri tunggal Ulysses Ignat.”

Kata-kata yang terpancar dari bibirnya yang mungil membuat ekspresi semua orang terkejut.

Ren antara lain hanya bisa berkedip berulang kali.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar