hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 38: Flames dancing in the snow Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 38: Flames dancing in the snow Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 38: Api menari di salju

Salah satu kaki Ren mendarat di lantai kayu jembatan gantung.

Tak lama kemudian kedua kakinya sudah menginjaknya, dan selanjutnya, Fiona pun menginjakkan kakinya di jembatan gantung. Wanita muda, yang sampai saat ini sakit-sakitan, tidak akan pernah mengalami hal seperti ini.

(Aku ingin tahu apakah dia akan baik-baik saja.)

Setelah Ren dan yang lainnya, para petualang, ksatria, dan siswa yang tersisa juga maju.

Dari depan dan belakang, suara cemas anak laki-laki dan perempuan terdengar samar-samar.

Tapi tidak ada tanda-tanda ini datang dari Fiona, yang berada tepat di belakang Ren, meraih mantelnya.

Berbalik untuk melihat apakah dia takut, Ren hampir meragukan matanya sendiri.

"Apa yang salah?"

Fiona memperhatikan bahwa Ren telah menoleh, dan dia terlihat persis sama seperti sebelum mereka melewati jembatan gantung.

"Tidak ada apa-apa. Fiona-sama, kamu sepertinya tidak takut sama sekali.”

"Ya. aku akan baik-baik saja. aku memiliki seorang petualang yang melindungi aku sekarang—-“

Fiona tiba-tiba mencemooh dirinya sendiri.

“aku dulu menghabiskan hari-hari aku dengan tidur, bangun, dan tidak tahu apakah aku akan hidup untuk melihat hari berikutnya. Dibandingkan dengan hari-hari itu, tidak ada yang perlu ditakuti.”

Saat dia berjalan di sepanjang jembatan gantung, dia mengenang hari-hari yang menyakitkan itu.

Pada titik tertentu, mantel Ren, yang seharusnya ditarik dan kencang, menjadi longgar, dan Fiona sedikit lebih dekat dengan Ren daripada sebelumnya.

Jembatan gantung itu berderit dan berderit tanpa henti.

Jembatan gantung yang panjang akhirnya mencapai pusatnya. Beberapa orang yang sudah menyeberangi jembatan baru mulai berdatangan.

Kemudian Ren berhenti di sini.

Fiona berhenti di sini juga.

"Apa itu tadi…..?"

“Apakah itu angin….?”

Angin adalah yang membekukan segalanya dan yang lainnya dipenuhi panas, mengingatkan kita pada sisa-sisa perang.

Keduanya menyentuh pipi mereka dengan gerakan yang sama seolah-olah mereka sedang melihat diri mereka sendiri di cermin. Mereka menggosok pipi berulang kali untuk memastikan adanya angin misterius yang membelai pipi mereka.

Ren dan Fiona, hampir di tengah jembatan gantung, mengerutkan alis mereka saat jarak antara mereka dan para ksatria yang bergerak maju semakin pendek.

Mereka yang telah maju di belakang mereka sekarang berada tepat di belakang mereka.

Itu adalah Ren yang pertama kali menyadari sesuatu yang tidak biasa—-

Dia dengan lembut menelan ludah di lampu merah yang dia lihat di dasar ngarai.

"…… pegang tanganku."

Fiona tidak bertanya kenapa, tapi menanggapi suara Ren yang akan datang. Dia meletakkan tangannya sendiri di tangan Ren tanpa ragu, dan dia, tanpa ragu, meremas tangannya lebih erat.

Kali ini, tidak ada petir ungu seperti sebelumnya.

Ren berlari tanpa jeda.

"– Berlari! Dengan cepat!"

Dia berteriak bolak-balik dalam dorongan tiba-tiba, memperingatkan para ksatria dan petualang yang menjauh darinya.

Para ksatria dan petualang berbalik dan mengangkat alis mereka pada sikap Ren, tapi ketika mereka melihat penampilannya yang panik, mereka semua mulai berlari bersamaan.

Anomali datang pada waktu yang hampir bersamaan.

Itu adalah gelombang panas.

Gelombang panas melonjak dari dasar ngarai, bercampur dengan badai salju dan mencapai pipi kelompok saat mereka berjalan di sepanjang jembatan gantung. Lampu merah menyinari semua orang dari bawah.

"Ayo cepat! Ada yang salah di sini!”

"Hai! Apa yang sedang terjadi? Kalian para petualang tahu apa yang terjadi!?”

"Aku tidak tahu! Jika kamu tahu itu berbahaya, jangan khawatir dan lari saja!

Suara-suara mengerikan bergema di depan dan di belakang Ren.

Badai salju dengan cepat menyelimuti area di sekitar mereka, seperti yang telah dilakukan gelombang panas. Jembatan gantung berguncang. Bukan karena badai salju, tapi karena efek lain.

“Haa…… haa……!”

Napas Fiona mencapai punggungnya tidak teratur.

Dia juga bisa mendengar keputusasaan yang disebabkan oleh kegugupan.

"Apakah ini juga bagian dari ujian akhir?"

“Uh… Kamu tidak boleh berhenti! Tidak pernah!"

Suara berapi-api dari kesatria yang mengawal seorang siswa.

Tidak ada lagi siswa yang terkagum-kagum dengan ayunan jembatan gantung atau pemandangan tegak lurus.

Takut gelombang panas mencapai pipi mereka dan goyangan lampu merah yang tidak teratur….., mereka hanya berpikir untuk keluar dari jembatan gantung ini secepat mungkin.

Tetapi hal-hal tidak berjalan sesuai rencana.

Pusaran api yang memanjang dari dasar ngarai berputar di udara, merayap dan merayap.

Itu mendekati Ren dan Fiona, menghamburkan api merah saat mendekati mereka, dan mendekati mereka dari sisi berlawanan dari udara, mengklaim kehadiran beberapa dari mereka saat mereka melihat sekeliling.

"Membekukan –!"

Fiona mengulurkan tangannya dan melepaskan semburan udara dingin yang lebih dingin dari udara terbuka ke dalam pusaran api.

Pusaran api, yang telah kehilangan amukannya, dengan cepat mendapatkan kembali momentumnya dan menyerang keduanya dalam sekejap mata dalam bentuk aslinya.

Pusaran api yang merayap bertambah besar dan menyerang keduanya.

…… Tidak, bukan kami berdua.

(Api apa ini……seolah-olah mereka hanya membidiknya……)

Ren ragu, tapi dia yakin prediksi ini benar.

Pusaran api baru, selain yang sebelumnya, jika dilihat lebih dekat, ujung apinya mengarah ke Fiona, bukan ke Ren.

Tapi ini bukan waktunya untuk mengkhawatirkan hal itu.

"Lari—lari—lari—- kataku lari lebih cepat!"

Suara petualang terdengar.

Badai salju dan gelombang panas membuatnya agak sulit untuk didengar, tetapi aku bisa merasakan ketidaksabarannya.

Ren dan yang lainnya, yang tidak berhenti berlari tetapi sekarang berlari lebih cepat, kehabisan nafas saat mereka mencoba melewati jembatan gantung.

Kami hampir melewati jembatan gantung.

Beberapa rombongan di depan mereka sudah melewati jembatan gantung.

—- Tapi Ren terpaksa berhenti.

“…… Eh?”

Suara lemah Fiona.

Tiba-tiba, tekanan aneh yang memisahkan tangan Ren dan Fiona mengguncang ruangan.

Ren, yang telah mengerahkan seluruh kekuatannya ke tangannya memegang tangannya, tidak pernah melepaskannya, tentu saja tidak lengah.

Namun, tangan mereka berpisah.

Angin merah melintas di antara mereka, seolah badai salju adalah monster angin dengan kemauan.

Tubuh Fiona terbawa angin dan terlempar melewati pagar jembatan gantung dan terbang ke udara.

Seolah-olah kekuatan tak terlihat telah memaksanya pergi.

Pada saat yang sama, suara ledakan yang kuat bergema dari kejauhan, dan lahar melonjak.

(Apa-)

Ren merasakan kehadiran sesuatu di dalamnya.

Pasti ada perasaan bahwa kekuatan yang jauh lebih ganas menjangkau dia daripada pemakan manusia sejati yang ditunjukkan Jerukku di bagian akhir, dan sulit untuk tidak berpikir demikian.

"Fiona-sama!"

"Tsu— Petualang-san!!— Iklan—"

Aku mengulurkan tanganku. Tapi itu tidak sampai padanya.

Ujung jariku dan Fiona yang telah terlempar ke udara dengan ringan saling menyentuh.

…… Ren tidak ragu dan menyandarkan tubuhnya di pagar juga.

“Ini …… apa yang sedang terjadi….!”

Kemudian, dia sendiri melemparkan tubuhnya ke udara.

Pada awalnya aku mencoba membantu Fiona dengan sihir alam dengan pedang sihir kayu, tetapi aku berhenti begitu aku melihat pusaran api yang menjulang di punggungnya. Pusaran api datang dari atas, bawah, kiri dan kanan menyelimuti Fiona, jadi saat aku menggunakan sihir alam, itu akan membakarnya.

Sebaliknya, aku memanggil pedang sihir perisai aku.

Menyadari bahwa tanpa itu, aku tidak bisa lagi melindunginya.

"Aku akan menjadi egois, tapi tolong maafkan aku —-!"

Ren memeluk tubuh Fiona dan tanpa jeda sejenak, menggunakan kekuatan pedang sihir perisai.

Perisai kekuatan sihir yang dia ciptakan di udara menyelimuti dirinya dan Fiona dan melindungi mereka dari pusaran api yang mendekat.

"Tolong …… bekukan!"

Fiona juga melatih sihirnya.

Dia melepaskan udara dingin seperti sebelumnya dan menekan api yang menyerang perisai sihir.

Saat melakukan ini, keduanya jatuh. Mereka dengan cepat menjauh dari jembatan gantung menuju dasar ngarai.

"Ren —-dono!"

Suara ksatria mencapai mereka. Tapi tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Dari sudut mataku, aku melihat para petualang dan ksatria yang telah melewati jembatan gantung membawa para siswa bersama mereka.

Sementara itu, Ren juga sedang berjuang untuk menghadapi pusaran api.

Dia terengah-engah saat melihat perisai magis di ambang kehancuran.

(aku bisa menerima dorongan gargoyle pemakan baja dengan tepat.)

Api ini lebih dari itu. Maka itu pasti bukan hanya nyala api.

Namun akhirnya, pusaran api mengurangi momentumnya, dan cahaya merah yang mencapai dasar ngarai menjadi lemah.

aku tidak tahu alasannya, tetapi ini seharusnya memungkinkan kami untuk pulang.

Dengan kekuatan pedang sihir kayu yang kupanggil pada saat yang sama, aku merentangkan ivy dan kembali —- ke jembatan gantung, dan hanya itu yang perlu kulakukan.

"Petualang-san!"

“Ap—Sial—- sial ……!”

Pusaran api yang tersisa menghantam jembatan gantung dan terbakar di tempatnya sebelum terlempar ke udara.

Pusaran api meledak seperti itu, membelah jembatan gantung menjadi dua. Itu mulai melorot karena gravitasi, dan para ksatria yang mengkhawatirkan Ren dan yang lainnya berpegangan pada jembatan gantung dengan panik.

Tidak ada lagi siswa di jembatan.

Jembatan itu telah dilintasi oleh para petualang dan ksatria, jadi hanya beberapa ksatria dan petualang yang tertangkap oleh jembatan itu.

(Ini akan membakar ivy sihir alami…!)

Ivy tidak bisa memanjang ke depan.

Lalu, bagaimana dengan jembatan gantung yang mengarah kembali ke benteng?

(Kita bisa pergi ke sana. Itu lebih panjang dan lebih dekat ke tanah, tapi selama aku bisa bertahan, aku seharusnya bisa melakukan sesuatu dengan kekuatanku. —-!)

Tidak ada pusaran api yang mendekat di belakang jembatan gantung.

Dengan cara ini, aku bisa mengantarkan ivy dan menguasainya. Setidaknya itu akan jauh lebih baik daripada jatuh ke dasar ngarai.

Jika pusaran api sampai ke sana juga, kita harus memikirkannya nanti.

"Fiona-sama!"

"Ya……!"

"Aku pasti akan mengirimmu kembali dengan selamat!"

Fiona segera menanggapi itu.

"Ya! Aku akan menyerahkan segalanya padamu, petualang-san—-?”

Sebelum mereka bisa menyelesaikan jawaban mereka, mereka berdua melihat ke depan, ke kiri dan ke kanan. Api yang berputar-putar dan lava yang tersebar dari dasar ngarai mengubah area itu menjadi merah.

Hampir pada saat yang sama Ren menggunakan sihir alamnya.

"Lakukan tepat waktu!"

Khawatir tentang keselamatan para ksatria yang terperangkap di jembatan gantung, Ren mengayunkan pedang sihir kayunya untuk melindungi Fiona.

Ketika aku melihat ke wajah Fiona untuk melihat apakah dia gemetar saat aku memegangnya dengan satu tangan, dia bersandar kuat di lengan aku, meskipun bibirnya terikat erat.

 

 

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar