hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 39: Go the other way. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 39: Go the other way. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 39: Pergi ke arah lain.

Jika aku tidak menggunakan sihir alam untuk menahan jembatan gantung, kami akan hangus oleh aliran lahar yang memenuhi ngarai di bawah.

Jadi ini satu-satunya cara untuk menyelamatkan Fiona.

Meskipun aku tahu kami harus kembali ke benteng, aku tidak bisa mempertaruhkan nyawa kami.

“Maafkan aku…… Ini salahku.”

Setelah kembali ke benteng, Ren dan Fiona berada di atapnya.

Mereka memeriksa sekeliling dan memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Tidak, itu bukan salahmu, Fiona-sama.”

Ren mengkhawatirkan Fiona, tapi dia menggoyangkan bahunya karena frustrasi.

Itu bukan salahnya, tapi dia merasa menyesal telah menempatkannya dalam bahaya dengan melibatkannya.

Ren mulia dalam integritasnya, tetapi dia juga khawatir tentang apa yang akan terjadi.

(Kami berhasil lebih awal, tapi inilah masalahnya.)

Segera setelah melarikan diri dari jembatan gantung, Ren mencoba mencari jalan turun dari sekitarnya, tetapi aliran lahar di sekitarnya memberitahunya bahwa itu tidak mungkin.

Jadi dia menyerah dan kembali ke benteng.

(Mereka yang melintasi jembatan gantung harus selamat. aku harap semua orang yang berpegangan pada jembatan gantung juga selamat)

Jalan yang diambil oleh para ksatria dan petualang yang berpisah, ditambah para murid, aman, pikirku.

Jika lava mengalir sesuai dengan medan yang diketahui Ren, maka jalan yang akan mereka gunakan untuk mendaki gunung akan aman.

Di sisi lain, jalur yang bisa digunakan Ren dan Fiona untuk menuruni gunung lebih sedikit.

Selain itu, satu-satunya rute yang tersisa adalah rute yang membutuhkan rute yang lebih memutar daripada rute yang mereka mulai.

Haruskah mereka menunggu penyelamatan?

(Jika kita tidak melakukan apapun, tempat ini akan tertutup lahar.)

Aliran lahar yang terlihat tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Bahkan, tampaknya jumlah tempat luapan lahar semakin bertambah.

“Petualang-san, kita…..”

Fiona telah memperhatikan ini juga.

Fiona tahu bahwa tinggal di sini tidak akan membawa penyelamatan.

Tidak mengherankan jika aliran lahar akan segera menyapu sekitar benteng dan menelan keduanya.

“…..Satu-satunya pilihan kita adalah mencoba menuruni gunung dari jalan yang berbeda dari jembatan gantung itu.”

Sementara itu, ada beberapa jalur menuruni Pegunungan Baldor.

Ren menunjuk ke satu arah.

“Yang paling dekat adalah yang mengarah ke perkebunan Viscount Given.”

“Ya…… mungkin juga turun dari sana.”

Tapi itu akan memakan waktu lebih lama daripada menuruni gunung ke sisi Clausel.

Tidak peduli berapa banyak kami mencoba untuk turun gunung secepat mungkin, kami tidak boleh pilih-pilih jika tidak ada jalan lain.

Jadi Fiona juga tidak terlihat terganggu.

(Jika ini tidak berhasil, itu akan sangat merepotkan.)

Sementara itu, tidak ada jalan lain.

Kita bisa menuruni gunung dari jalur yang Fiona dan siswa lainnya ambil.

Tapi kami tidak ingin melakukan itu. Butuh waktu terlalu lama untuk turun gunung, dan kami harus tinggal di Pegunungan Baldor untuk waktu yang lama.

"Masih—-, aku bertanya-tanya apakah itu faksi pahlawan"

Ren bergumam pelan.

Serangkaian gangguan itu sangat tidak dapat dijelaskan sehingga aku tidak dapat berhenti mencurigai keberadaan entitas gelap dalam bayang-bayang, seperti yang telah aku lakukan dengan Viscount Givens.

Namun, Fiona, yang mendengar gumaman Ren, menggelengkan kepalanya, "Tidak".

“Di antara para siswa, ada putra sah dari garis keturunan keluarga yang terkait dengan para baron Inggris. Apakah kamu tidak ingat anak laki-laki yang diasuh oleh orang dewasa sebelum kita menyeberangi jembatan gantung?”

“Ah….. Aku pikir pasti ada satu.”

“Bocah itu adalah orangnya. Jadi aku punya perasaan bahwa kelompok heroik tidak akan melakukan apapun untuk membahayakan hidupnya.”

"Jadi begitu. Memang benar, ketika kamu mengatakannya seperti itu.

Untuk faksi heroik, orang-orang baroni Inggris tidak tergantikan.

Akan ada orang-orang seperti Viscount Givens, tetapi meskipun demikian, faksi para pahlawan harus memperhatikan garis-garis tertentu.

Oleh karena itu, seperti kata Fiona, menurutku itu bukan golongan heroik.

Lalu pertanyaannya menjadi, siapa itu?

(Kecelakaan yang terjadi karena ketidakhadiran dekan? Tidak, jika ada, itu adalah gangguan yang ditujukan pada ketidakhadiran dekan.)

Pertanyaan selanjutnya adalah Marquis Ignat.

Jika pria itu ada di dalam gambar, tidak mungkin ada orang yang bisa dengan mudah menyebabkan keributan seperti itu. Karena meskipun dia memiliki banyak musuh politik, di sisi lain, aku rasa tidak akan ada orang yang mudah bertengkar dengannya.

Dengan kata lain, aku ragu bahwa makhluk dengan kekuatan yang sama atau lebih besar dari Marquis Ignat akan mencoba mendapatkan sisi buruknya.

Atau —

(Kekuatan lain—)

Orang-orang yang merencanakan untuk menghidupkan kembali Raja Iblis mungkin telah membuat semacam gerakan di sini.

Namun, mencari pelakunya pada saat ini tidak akan membantu.

Pertama-tama, kami harus mengambil tindakan untuk melarikan diri dari Pegunungan Baldor untuk melindungi diri kami sendiri.

“Ayo tinggalkan Pegunungan Baldor secepat mungkin. Kita harus bersiap-siap dan segera pergi.”

"Ya! Aku akan segera memeriksa barang bawaannya!”

Tidak lama setelah tengah hari, jadi kami bisa bergerak selagi masih terang.

Dan sekarang, dengan lahar yang mengalir di mana-mana, aku bisa membayangkan bahwa itu akan cukup terang bahkan di malam hari.

Jadi kami harus membuat sedikit kemajuan, dan kami berdua berbagi tujuan itu.

Kami mulai kembali ke benteng pada saat yang sama, tapi tiba-tiba Fiona berhenti.

“—-“

Dia menekan tangannya ke dadanya.

Untuk sesaat, dadanya berdenyut entah kenapa dan kuat.

"Fiona-sama?"

“T-Tidak! tidak apa!"

Tapi itu hanya sesaat. aku khawatir tubuhnya telah kembali seperti semula sebelum dia minum obat, tetapi tidak ada tanda-tanda sama sekali.

Fiona segera menampar pipinya dan memberikan senyum mungil.

Senyumnya persis seperti malaikat.

 

◇ ◇ ◇ ◇

—- Lava mengalir ke permukaan bumi dan menuruni lereng gunung yang tajam, mengubah seluruh area menjadi merah cerah. Mungkin medan di sekitar Pegunungan Baldor juga telah terkikis.

Namun, masih ada beberapa bentang alam yang belum tererosi.

Ren, ditemani Fiona, berangkat menuruni gunung dengan mengikuti jalan seperti itu.

Dua hari telah berlalu sejak mereka meninggalkan benteng.

Malam tiba lagi.

Itu tentang waktu tahun ketika, jika seseorang melihat ke langit, orang bisa melihat bintang-bintang di langit.

"-tidak baik."

Ren, yang sedang duduk sendirian di dekat api, terbangun dengan kaget.

Dia memikirkan kembali apa yang terjadi sebelum dia pergi tidur.

Mereka telah memutuskan untuk berkemah di sekitar sini hari ini, dan menghabiskan waktu sibuk memadatkan salju di tanah dan mendirikan tenda untuk dua orang.

Setelah makan malam, Ren menyuruh Fiona istirahat. Dia lelah.

Ren telah mengambil alih jaga malam untuknya, tetapi dia juga sangat lelah sehingga dia tertidur.

“Tidak apa-apa, Petualang-san.”

Suara Fiona datang dari sampingku, padahal seharusnya dia sedang tidur.

Aku melihat ke arah suara itu dan melihatnya duduk di depan api unggun.

"Saat kamu tertidur, tidak ada monster yang menyerang kita."

"aku minta maaf ……. Aku tidak percaya aku tertidur saat aku seharusnya melindungimu.”

Saat Ren meminta maaf, Fiona langsung menggelengkan kepalanya.

"aku minta maaf. Aku yakin kau sedang bertugas jaga tadi malam juga. Itu sebabnya kamu sedikit mengantuk hari ini. ”

“Jangan khawatir tentang itu. Ini pekerjaan aku."

"Tidak — pada saat seperti ini, biarkan aku membantumu."

Fiona tersenyum.

Dia membungkus dirinya dengan pakaian termal tetapi masih kedinginan dan memeluk lututnya.

Di tangannya ada cangkir kayu yang mengepul hangat, dan aroma teh yang samar melayang di udara.

Seolah terdorong, dia menyerahkan cangkir kayu itu kepada Ren, mengambil panci kecil dengan satu tangan dari api, dan menyeduh sepoci teh.

“Beberapa pelayan keluarga Ignat sedang bertugas di kastil kekaisaran.”

“Oh….. seperti yang diharapkan dari keluarga Ignat.”

"—- tapi para pelayan itu tertawa saat mereka meminum teh yang kuseduh untuk mereka."

Sekali lagi, aku tidak tahu harus berkata apa.

Tapi Ren tidak punya pilihan untuk tidak menyentuh tehnya.

Fiona berkata dengan malu-malu, "Kalau rasanya tidak enak, buang saja," tapi Ren tersenyum dengan cara yang keren dan membawa cangkir itu ke bibirnya.

(…… hmmm)

Aku terbangun.

Tehnya, apa yang bisa aku katakan, sangat pahit.

"Sangat lezat."

"Kamu berbohong. alis kamu berkedut. Petualang-san.”

“Itu hanya kebiasaan, jadi jangan terlalu khawatir tentang itu. Ini benar-benar enak.”

“Aku senang mendengarmu berkata begitu, tapi tolong jangan berlebihan. Akan sangat buruk jika itu membuat perutmu sakit…..!”

Nyatanya, aku tidak merasa itu tidak enak.

Itu pahit, tapi untuk Ren, dia merasa dia menyeduhnya lebih baik daripada dia, dan uapnya yang harum menenangkan.

Fiona diam-diam mengendurkan pipinya saat Ren menelan satu atau dua teguk lagi.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar