hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 4: Shopping and Order-Sol (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 4: Shopping and Order-Sol (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 4: Belanja dan Pemesanan-Sol (Bagian dua)

Sore sore.

Setelah kembali ke mansion, Licia dan Weiss pergi ke kantor Lessard.

Ren segera pergi setelah memasuki mansion dan pergi ke kamar tamu sendirian.

“Selamat datang di rumah, Ren-dono.”

Seorang pelayan wanita muda memanggilnya saat dia lewat.

"Apakah kamu menemukan sesuatu yang kamu suka?"

“Sebenarnya, Licia-sama memutuskan segalanya untukku— Bagaimana kamu tahu tentang pakaianku?”

“Tadi malam, wanita muda itu dengan senang hati memberitahuku tentang rencananya hari ini.”

(Begitu. Tidak heran.)

Ngomong-ngomong, butuh waktu sekitar satu bulan sampai pakaian yang dibeli tiba.

"Pakaian apa yang kamu beli?"

“Dua potong pakaian sehari-hari dan satu potong pakaian formal. aku diberitahu mereka akan tiba minggu depan. aku merasa menyesal mendapatkan pakaian formal yang tidak akan pernah aku kenakan.”

“Untuk pakaian formal, ulang tahun nona muda itu di musim panas, jadi mengapa tidak mengenakannya pada hari itu?”

Seolah-olah mereka menganggap Ren akan berada di sini sampai musim panas.

Ren, yang tidak memiliki jadwal yang ditentukan, tidak bisa menganggukkan kepalanya, malah tertawa dan membiarkan tehnya mengeruhkan pikirannya.

Pelayan, yang mengetahui alasan dari jawaban tersebut, tersenyum sedih dan tidak pernah menanyakan pertanyaan lebih lanjut.

"Oh, ngomong-ngomong, kudengar kita punya tamu untuk malam ini."

Ren menjawab,

“Apakah tidak apa-apa jika aku tinggal? Jika aku hanya akan menghalangi, aku pikir aku akan pergi ke kota sebentar untuk menghabiskan waktu.

"Tidak ada masalah! Silakan menikmati masa tinggal kamu seperti biasa, Ren-dono.”

Mengangguk kembali pada pelayan, yang buru-buru menyangkalnya, Ren kemudian tersenyum.

Tapi tamu macam apa itu?

Ren kembali ke kamar tamu.

(Itu bukan urusan aku.)

Aku hanya tamu rumah untuk beberapa alasan.

aku akan menghabiskan sore ini dengan membaca buku yang aku pinjam dari perpustakaan keluarga Clausel.

Dengan pemikiran ini, Ren meminjam beberapa buku dari perpustakaan.

—-Waktu berlalu dalam sekejap mata, dan matahari mulai terbenam sedikit.

Rumah itu penuh sesak di luar, dan aku bisa melihat melalui jendela bahwa Lessard dan seisi rumahnya sedang dalam perjalanan untuk menyambut para tamu.

Para tamu adalah sekelompok ksatria berpakaian bagus.

Salah satu ksatria, yang tampaknya memegang komando, sedang bertukar kata dengan Lessard.

Licia berdiri di sisinya.

(Pesanan-Sol?)

"Order-Sol" adalah nama umum untuk ordo ksatria milik kekaisaran.

Istilah "Order-sol" memiliki sejumlah afiliasi, tapi singkatnya, itu adalah kekuatan militer nasional. Itu adalah kelompok ksatria yang berbeda dari mereka yang melayani satu keluarga bangsawan seperti Weiss.

Jadi, bagaimana Order-Sol datang ke Clausel?

Ren memiringkan kepalanya heran, tapi dengan cepat mengalihkan pandangannya dari jendela.

Tidak baik terus memandang mereka dengan kasar dan membuat mereka merasa tidak nyaman.

Dia juga berpikir bahwa itu tidak seperti Viscount Givens sebelumnya, karena dia tidak merasakan kesombongan dalam penampilan grup.

(Buku ini menarik.)

Itu adalah novel yang aku ambil dengan santai, tetapi aku ingin tahu tentang sisa ceritanya.

Karena aku sudah datang sejauh ini, ayo kita cari.

Ren bangkit dari kursinya dan meninggalkan ruangan.

Namun, dia segera memutuskan untuk kembali.

Dia sedang memikirkan para tamu, yang datang ke rumah, dan berpikir akan buruk jika dia mengganggu mereka.

"Hmm?"

Kemudian, dia bertemu dengan Weiss, yang telah kembali ke mansion.

"Ada apa, Nak?"

“aku akan mencari sisa buku yang aku pinjam dari perpustakaan, tetapi aku sedang dalam perjalanan kembali ke kamar aku agar tidak mengganggu para tamu.”

“Kamu masih sepintar biasanya untuk usiamu. Tapi hmmm…”

Weiss mulai memikirkan sesuatu.

Bertanya-tanya apa yang terjadi, dia mengucapkan beberapa kata yang mengejutkan Ren.

"Nah, sekarang kamu di sini, kenapa kamu tidak ikut juga?"

"Eh?"

“Para tamu akan melihat ilmu pedang wanita muda itu. Jadi aku pikir itu akan menjadi ide yang baik untuk melihat ilmu pedang kamu juga, jika kamu tidak keberatan.”

Ren hanya membuat suara menyedihkan.

Begitu dia mendengar saran yang tidak terduga itu, dia terdiam karena terkejut.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar