hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 43: In a certain underground space. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 43: In a certain underground space. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 43: Di ruang bawah tanah tertentu.

Ren berlari panik.

Fiona, masih telentang, masih koma, dan napasnya yang gelisah semakin memburuk.

Dalam perjalanan, aku memberinya seteguk ramuan yang aku bawa, tetapi tidak ada perbaikan sama sekali.

Jika memungkinkan, aku akan berhenti untuk memeriksa kondisinya.

Tapi api dan lahar di sekitar kami tidak mengizinkannya.

Api dan lahar sepertinya mengarah ke Ren dan Fiona.

Ini mengingatkan Ren pada api di jembatan gantung.

Dia terus menggerakkan kakinya sekuat yang dia bisa. Dia sudah kelelahan, jadi dia mencambuk tubuhnya agar tidak dilalap api.

“Sial… hah…. hah hah……!"

aku hampir goyah dari waktu ke waktu.

Tetapi aku berpura-pura tidak memperhatikan dan menggertakkan gigi aku selama lebih dari sepuluh menit.

Tidak ada jalan lain.

Ke mana pun aku pergi dilalap api dan lahar, dan tidak ada jalan keluar yang tersisa bagi kami.

(Tidak ada tempat lain untuk pergi selain disana……)

aku bertanya-tanya berkali-kali apakah aku harus pergi ke sana dalam keadaan seperti itu.

Lagi pula, "ada" adalah peta tersembunyi di Pegunungan Baldor. Tapi benar-benar tidak ada cara lain untuk pergi ke sana, dan jika kami tidak hati-hati, kami akan dilalap api dari depan dan belakang.

Aku tidak akan berencana untuk pergi ke sana jika aku tidak dalam situasi ini, tapi ini akan menjadi —-.

(Tidak! Kita harus pergi. Kita tidak punya pilihan—-!)

Pada akhirnya, tidak ada waktu untuk ragu.

Dengan api dan lahar yang mengamuk di depan, aku yakin bahwa tidak ada jalan keluar lain.

Untungnya, jalur menuju peta tersembunyi itu tidak jauh.

Ren mengumpulkan semua kekuatannya dan mati-matian mencari jalan melalui lanskap yang terlalu berubah, dan sambil terengah-engah, dia memberikan lebih banyak kekuatan ke kakinya.

“Uh…A…Petualang…San.”

Suara Fiona terdengar lemah saat dia memanggilnya, yang, meskipun napasnya tidak tenang, menyemangatinya dengan mengatakan, "Kita akan segera turun gunung."

"aku minta maaf."

Fiona mengulangi permintaan maafnya dengan menyakitkan. Suaranya, berulang-ulang seperti parau, berhenti di beberapa titik karena dia pingsan lagi.

Aku akan menyelamatkannya. Ren, bertekad untuk melakukannya, menyiapkan pedang sihir besinya.

Dengan aliran lahar yang mendekat tepat di belakangnya, dia terus berlari secepat yang dia bisa.

Namun, terjadi sesuatu yang sepertinya mengejek Ren.

"——–"

Sakit kepala yang kuat melanda kepalanya, dan suara yang dia pikir adalah suara seseorang bergema di otaknya.

Di saat yang sama, kalung sihir penghancur iblis yang menghiasi leher Fiona hancur.

"Baru saja…. Suara itu–!”

Suara itu tidak dikenali sebagai laki-laki atau perempuan.

Aku tidak begitu mengerti apa yang dibicarakan orang itu.

Apa ini?

Ren menggerakkan kakinya, berusaha untuk tidak melepaskan Fiona sambil menahan sakit kepala.

"—-, —-."

Ketika dia mendengar suara yang sama lagi, dia dipukul dengan sakit kepala yang tidak ada bandingannya dengan yang baru saja dia alami.

Tidak dapat menahan diri, Ren berlutut terlebih dahulu ke salju, mengarahkan pandangannya ke bawah.

Saat itulah itu terjadi.

Fiona yang berada di punggungnya terkena angin merah, dan tubuhnya terangkat ke udara.

Angin merah segera diselimuti nyala api yang menyelimuti Fiona dan membawanya ke depan.

"Sial …… apa ……!"

Tapi Ren juga menunjukkan tekadnya.

Dia bisa bangun sedikit kemudian dengan menggerakkan tubuhnya sekuat yang dia bisa. Sakit kepala berangsur-angsur mulai mereda saat Fiona menjauh.

Tepat sebelum aliran lahar mencapai kakinya, dia mulai berlari lagi.

Dia menggerakkan kakinya sekuat tenaga untuk mengejar Fiona yang dibawa pergi.

(Jalan ini adalah ……)

Apakah itu suatu kebetulan? Jalan ini sama dengan yang Ren rencanakan untuk diambil.

Sambil mengikuti Fiona, Ren bertanya-tanya, lalu dia sadar.

Setelah jarak pendek, sebuah batu besar yang seharusnya ada hancur.

Jalan menuju peta tersembunyi yang diketahui Ren seharusnya berada di ujung batu yang hancur, tapi jalan itu sudah terbuka.

◇ ◇ ◇ ◇

Di hari-hari permainan, dia bisa maju dengan memastikan batu besar itu.

“Sepertinya ada sesuatu di belakang. Apakah kamu ingin menghancurkannya? Ya Tidak."

Ada dua tanggapan dari para pemain.

Entah mereka akan terkekeh dan bertanya-tanya apa yang tiba-tiba dikatakan oleh pesan sistem, atau mereka akan terkejut saat menemukan elemen tersembunyi.

Ren ingat memiliki kedua reaksi ini pada waktu yang sama.

Tidak ada lampu di tangga batu yang mengingatkannya pada istilah "reruntuhan tua", tetapi cahaya yang mencapai ujung tangga sedikit menerangi jalan.

Ren langkah ke dalamnya tanpa ragu-ragu.

Pikiran untuk meninggalkan Fiona di sini dan melarikan diri tidak terpikir olehnya bahkan untuk sesaat.

Di tempat pertama, tidak ada cara untuk melarikan diri …….

Ren bergegas menuruni tangga batu dan tersentak melihat pemandangan fantastis yang segera muncul di hadapannya.

Suara langkah kaki Ren bergema di udara, dan ruang mineral yang mengikuti langkah kakinya bersinar dan berkelap-kelip seperti riak air.

Cara cahaya terkadang terbang ke tempat lain seperti bintang sapu.

Lampu warna-warni biru, ungu, dan merah tua mengingatkannya pada keindahan yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Nama tempat ini disebut Chikamichi, underpass batu akik bintang Hoshimenou.

Seperti nama batu akik mineral, kelereng bergaris tersebar di seluruh area. Di sana, gua tersebut memiliki pemandangan spektakuler yang mengingatkan pada salah satu bintang di langit.

(Jika bukan karena spesifikasi seperti game, akan mudah menemukan emas.)

Batu akik bintang bukanlah batu permata dengan kekuatan khusus, tetapi dianggap langka hanya karena keindahannya.

Sangat jarang cara pembuatannya menjadi bahan penelitian para peneliti, dan memenuhi dinding, lantai, dan langit-langit area tersebut.

Ren berlari melalui gua, tidak berhenti sejenak.

Ketika dia akhirnya mencapai ujung gua, dia akhirnya berhenti.

Apa yang dia temukan di ujung gua adalah ruang bawah tanah yang sangat besar yang membentang jauh ke dasar gua. Ruang itu cukup besar untuk menampung desa tempat Ren dilahirkan, dan dari tingkat terendah ke tempat dia berada, tampaknya dua kali lebih lebar dari retakan di bumi di hutan timur.

Ruang di sini juga ditutupi dengan batu akik bintang, dari lantai hingga dinding.

Ukuran ruang tidak ada bandingannya dengan yang sebelumnya, dan bahkan memberi ilusi bahwa aku telah melompat ke luar angkasa.

(– Apa itu?)

Di tengah tingkat terendah tanah, ada sesuatu yang seharusnya tidak ada di sana.

Cluster itu sangat besar sehingga beberapa kali tinggi Ren dan Fiona digabungkan.

Fiona, yang dibawa pergi, berada di dalam cluster.

Dia benar-benar tidak sadarkan diri, tetapi tidak ada kerusakan dari angin merah atau api yang menelannya, dan tidak ada satupun titik hangus di pakaiannya.

Lantai batu akik bintang berkilau seperti danau di tengah musim dingin, dengan gabungan cahaya merah tua di bawahnya.

Cahaya merah diserap oleh kristal grup dan mengisi kristal grup.

Itu harus mengkhawatirkan.

Sampai saat ini, Ren tidak pernah berhenti mencurigai keterlibatan makhluk legendaris tertentu, tapi di sinilah dia, tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan dan menggunakan sihir alamnya tanpa kebingungan.

Setelah dengan cepat turun ke level terendah, menggunakan ivy sebagai pijakan, Ren mengalihkan perhatiannya ke kelompok kristal.

Alis Ren berkerut, dan tiba-tiba, di telinganya, dia mendengar.

(…… kruu.)

Suara monster datang dari tanah di sampingnya. Itu adalah suara gargoyle pemakan baja yang selalu muncul, seperti yang diingat Ren sebelumnya.

Individu itu lebih kecil dari yang telah dikalahkan Ren sebelumnya. Itu mungkin masih muda.

Namun, gargoyle pemakan baja itu dalam keadaan yang aneh. Kulit logamnya tampaknya telah meleleh seolah-olah telah terbakar, dan dia menatap Ren tanpa daya saat merosot ke tanah.

Tidak diragukan lagi, dia sekarat.

Fiona tidak terbakar, tapi monster ini sepertinya diserang oleh api.

“Kuru… Ruu… Tsu! )

Di depan ancaman berulang yang membuatnya kehabisan napas, Ren merasa dadanya sesak.

Pemandangan yang menyakitkan. Teriakan samar. Jika kamu melihat lebih dekat, kamu dapat melihat bahwa gargoyle pemakan baja membasahi tanah, meneteskan cairan tubuh, tetapi Ren tidak mengatakan apa-apa dan mengarahkan pedang besinya ke sana.

Gargoyle pemakan baja itu melihatnya dan sesaat kemudian memekik, “Gah!

Tapi kemudian, itu segera mengalihkan pandangannya ke bawah.

Napas kasar yang keluar dari paruhnya memutih karena kedinginan, dan ia ingin bebas dari rasa sakit yang dialaminya.

Itu semakin mengguncang hati Ren.

"…… Maaf."

Ren tidak punya cara untuk menyelamatkan gargoyle pemakan baja itu.

Gargoyle pemakan baja itu kesakitan, dan dia tidak bisa menggunakan sihir penyembuhannya, tapi dia tidak bisa melepaskannya.

Ketika pedang besi itu menembus dada gargoyle pemakan baja, napas gargoyle pemakan baja itu berhenti sejenak. Penampilan terakhirnya menunjukkan kelegaan dan rasa terima kasih karena terbebas dari rasa sakit.

————

Ren Ashton.

(Ayub) Putra tertua dari keluarga Ashton

(Keterampilan) ・Memanggil Pedang sihir (Level 1: 0/0)

Pedang Sihir Pemanggil (Level 3: 1899/2000)

Level 1: Mampu memanggil (satu) pedang sihir.

Level 2: Saat memanggil pedang sihir, pengguna mendapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Kecil)).

Level 3: Panggilan (Dua pedang).

Level 4: Dapatkan (Kemampuan Fisik NAIK (Sedang)) saat memanggil pedang sihir.

Tingkat 5: *********************.

(Pedang yang Diperoleh)

  • Pedang Kayu sihir (Level 2: 1000/1000)
  • Mengaktifkan serangan dengan level yang sama dengan sihir alami (kecil).
  • Kisaran efek serangan meluas saat level meningkat.

Pedang Besi (Level 2: 1652/2500)

  • Ketajaman pedang meningkat saat levelnya meningkat.

Pedang sihir Pencuri (Level 1: 0/3)

  • Pedang secara acak mencuri item dari target dengan probabilitas tertentu.

Perisai Pedang (Level 2: 0/2)

  • Menempatkan penghalang kekuatan magis di sekitar penyerang. Efeknya meningkat dengan level pedang.
  • Jangkauan efek dapat diperpanjang

Itu setelah menyentuh gargoyle pemakan baja setelah menengahi.

Kemampuan yang mengalir ke gelang Ren dari batu sihir itu telah meningkatkan level pedang sihir perisai itu.

Tapi suasana hati Ren tidak membaik.

"Sekarang, aku akan membantumu."

Ren memaksakan diri untuk berdiri dan mengalihkan perhatiannya ke gugusan kristal tempat Fiona berada.

(Aku sudah menunggumu)

Dia mendengar suara.

Ren sedang dalam perjalanan ke cluster kristal.

Cluster kristal berkedip merah sebagai respons terhadap suara itu.

Tekanan kuat yang belum pernah dia rasakan sebelumnya memenuhi ruang bawah tanah, menjahit kaki Ren ke tanah tanpa dia sadari.

Seluruh tubuhnya gemetar tanpa sadar, seluruh tubuhnya berkeringat deras.

Tidak ada keraguan. Aku akan mati.

Sebuah suara dari lubuk hatinya terus memanggilnya, membuat napas Ren sangat tidak menentu.

(aku telah memanggil berkali-kali untuk gadis kulit hitam yang telah membangkitkan kekuatan aku untuk datang kepada aku.)

Ren segera mengenali suara itu, meskipun dia tidak tahu siapa itu. Sulit untuk tidak mengenali suara itu, mengingat saat-saat terakhir Kai dan Maidas, serta imajinasinya di jembatan gantung.

Ren mendengarkan suara jantungnya yang berdetak sangat keras sehingga mengganggunya, dan dia memahami ketidakberdayaannya sendiri di hadapan suara belaka.

“aku tidak bisa memikirkan hal lain. aku tidak tahu mengapa aku di sini, siapa aku—- dan semua itu.

Aku belum pernah melihat Asval secara langsung, bahkan di dalam game, tapi wajar jika aku berpikir seperti ini saat memikirkan kembali api di luar.

Mungkin kelompok kristal itu adalah batu sihir Asval.

Batu sihir Asval pasti ada di sini sejak awal.

Ren menyimpulkan bahwa Marquis Ignat telah menemukan keberadaan lorong bawah tanah Star Agate, mengetahui bahwa ini adalah bagian dari gunung berapi yang tidak aktif, dan membawa batu sihir Asval ke luar.

(…… Begitu. itu terhubung.)

Lagi pula, tampaknya kekuatan sihir Asval telah bergejolak di Pegunungan Baldor setelah keributan di jembatan gantung.

Api yang diciptakan oleh sihir Asval membangunkan gunung berapi yang tidak aktif dan mengubah situasi di Pegunungan Baldor.

Semua ini dimulai dengan kekuatan seorang gadis bernama Fiona. Sekarang jelas bahwa kekuatan Asval juga menjadi alasan perubahan fisik Fiona yang berulang.

Bagi Maidas dan Kai, ini adalah akhir dari semua rencana mereka.

Yang tersisa hanyalah mencari tahu sifat sebenarnya dari kekuatan Fiona.

Ini benar-benar keterampilan yang unik, mengingat hanya satu gadis yang memiliki pengaruh sebesar itu pada naga legendaris, tanpa ritual kebangkitan.

aku sangat ingin mendengar apa itu.

Ren mengumpulkan keberanian untuk melakukannya.

Dia bertekad untuk mengeluarkannya dari Pegunungan Baldor bersamanya.

“—- Kamu adalah Naga Merah, Asvar. Kamu adalah naga yang bangga.”

Ren berbicara dengan suara gemetar, mengasihani dirinya sendiri.

"…… Oh. Aku Asval……pemimpin naga api yang bangga dan orang yang haus pertempuran.”

Suara Asval terdengar dalam semburan suara.

Setiap kali suara gema mengguncang langit dan tubuhnya, Ren menghela nafas, “Hah……. ha……”

“Ya….. aku harus bertarung….. untuk membunuh raja iblis jahat dan menunggu orang yang lebih kuat……”

Begitu suara Asval berubah, sesuatu yang tidak biasa terjadi di area tersebut.

Underpass batu akik bintang mulai bergetar.

Cahaya merah yang menyilaukan memenuhi batu sihir, dan dengan bunyi gedebuk, sekelompok kristal melayang di udara.

"Tunggu! Raja Iblis sudah mati! Loren, pahlawan pemberani yang mengalahkanmu, juga mengalahkan Raja Iblis!”

“Jangan bicara omong kosong….., aku belum mati! Fakta bahwa aku ada di sini adalah buktinya—-)

Tidak. Mungkin karena keadaan khusus, Asval tidak mau mendengarkanku.

Undead dikatakan memiliki kecerdasan dan kekuatan yang lebih rendah dibandingkan saat mereka masih hidup, tapi aku tidak menyangka akan tersiksa olehnya di sini.

(Dalam situasi ini –.)

Itu akan memanifestasikan dirinya dengan kekuatan khusus Fiona.

Lampu merah mulai keluar dari batu sihir Asval di ujung tangan Ren yang terulur.

Sebuah silau menutupi mata. Ketakutan naluriah yang muncul dari kedalaman tubuh.

Ren tidak sabar dan dalam upaya untuk menghancurkan batu sihir sebelum bisa hidup kembali, dia melepaskan kakinya, yang menempel di tanah karena ketakutan, dan terbang, membiarkan kemampuan fisiknya mengambil alih.

Tapi dia ditolak.

Angin merah dan lampu merah tidak menariknya, tetapi malah memantulkannya dari dinding dengan kekuatan besar.

Saat menggunakan pedang sihir besi sebagai tongkat, dia berkeringat dingin.

(…… apa yang sedang terjadi, sungguh)

Terlalu banyak hal yang terjadi sejak dia datang ke Pegunungan Baldor.

Duo yang mencoba membunuh Fiona untuk mengejar Marquis Ignat. Hal yang sama terjadi dengan upaya membunuh Ren untuk merusak keluarga Clausel.

Tetapi mereka gagal untuk berhasil melewatinya.

Itu semua karena kekuatan tak beraturan dari keberadaan Fiona Ignat.

Terlalu tidak realistis untuk berpikir bahwa Asval akan dibangkitkan oleh kekuatan itu lagi. —-

(Aku harus pergi dan membunuh Raja Iblis.)

Tapi semua yang terbentang di depan mataku adalah nyata.

Setiap siluet yang aku lihat di balik cahaya itu nyata.

(—- Yang lemah, jika kamu menghalangi jalanku, kamu tidak akan bisa melarikan diri. Jika kamu menggangguku, jangan lupakan itu.)

Sosok berkaki empat itu bergerak seolah menari, leher dan ekornya yang panjang menari-nari dengan kegembiraan kebangkitan.

Pada titik leher sabitnya yang terangkat, api yang keluar dari mulutnya menghantam dinding dan lantai batu akik bintang, melelehkannya dalam sekejap mata.

Ruang bawah tanah, yang sudah luas, berukuran dua kali lipat, dan kemudian meluas lebih jauh.

Adegan itu seperti panggung militer yang dibangun di dalam gunung berapi besar.

Tanahnya juga dilebur oleh batu akik bintang cair, dan banyak pijakan yang tertutup lahar. Di beberapa tempat, api telah membuat lubang di tanah, dan lahar mengalir keluar dari lubang tersebut tanpa henti.

Segera, ketika lampu merah terang memudar, seekor naga merah muncul agak jauh dari Ren.

Mata naga merah itu menusuknya dari kejauhan.

“Raja api ada di depanmu. Ketahuilah bahwa tubuh ini tidak dapat dikonsumsi tanpa api yang lebih tinggi dari pada aku…”

Lebih agung dari seekor singa yang berdiri sendirian di hutan belantara, kehadiran Asval diperkuat oleh cahaya merah di tubuhnya dan lava di area tersebut.

Sisik merah yang menutupi tubuh berkaki empatnya terkelupas di beberapa tempat, dan daging di belakangnya membusuk.

Salah satu matanya yang kuat telah kehilangan warnanya dan hampir hancur. Bahkan ekornya robek dari tengah, dan kedua sayapnya terbuka lebar, dengan banyak lubang di selaput sayap.

Asval pasti turun ke dunia ini sebagai makhluk undead.

Tidak diperlukan ritual, hanya menggunakan kekuatan dan kehadiran Fiona sebagai medium.

(……Itu)

Di dada Asval, di permata yang sedikit terbuka.

Sosok Fiona yang masih memegangi tubuhnya dan melayang dengan punggung membulat, ada di sana.

Aku benar-benar harus mendapatkannya kembali.

"Tolong dengarkan aku."

Ren berbicara, berpikir itu tidak mungkin, tapi tidak bisa menyerah.

Tidak lagi dengan nada suara yang lemah, seolah dia menempel padanya.

Jauh di lubuk hati, dia siap untuk apa yang akan datang.

“aku Ren Ashton. aku adalah putra seorang ksatria yang melayani penguasa negeri ini. Tolong dengarkan kata-kataku!”

Ketika aku sampai pada titik ini, aku pikir itu akan menjadi kebohongan sebaliknya untuk mendengarkan aku.

Tapi Asval tiba-tiba berhenti mengepakkan sayapnya.

"Ashton—?"

Sebuah suara yang penuh dengan pertanyaan terpancar dari mulutnya saat api keluar dari tepinya.

“Kenapa….. kedengarannya aneh nostalgia.”

“…… Eh? kamu tahu nama keluarga aku….?”

"Tidak ada yang terlintas dalam pikiran …… tapi …"

Asval, untuk beberapa alasan, sangat marah.

Dia mengguncang dunia, menyimpan api di mulutnya tanpa bisa mengingat banyak hal.

Menopang tubuhnya yang besar dengan keempat kakinya, dia melengkungkan leher panjangnya dengan lengkungan lebar.

Kedua tanduk di kepalanya —- yang satu tidak menunjukkan reaksi, mungkin karena yang satu patah, tapi yang lain bersinar dengan cahaya merah.

“aku tidak menyukainya. Aku tidak suka kalau orang lemah sepertimu menyebut nama itu!”

Dia memutar kepalanya dan menghembuskan nafas api. Di ruang yang mengingatkan pada bagian dalam gunung berapi ini, nyala api yang melampaui pengetahuan manusia, yang melampaui panasnya gunung berapi, menjalar di udara.

Api menyebar dalam bentuk kipas dengan cepat mendekati mata Ren.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar